Definisi Kreditur

Apa itu Kreditur?

Kreditur adalah entitas (orang atau lembaga) yang memberikan kredit dengan memberikan izin kepada entitas lain untuk meminjam uang yang dimaksudkan untuk dilunasi di masa depan.

Bisnis yang menyediakan persediaan atau layanan kepada perusahaan atau individu dan tidak menuntut pembayaran segera juga dianggap sebagai kreditur, berdasarkan fakta bahwa klien berhutang uang bisnis untuk layanan yang telah diberikan.

Kreditur dapat diklasifikasikan sebagai pribadi atau badan usaha. Orang yang meminjamkan uang kepada teman atau keluarga adalah kreditur pribadi.

Badan usaha kreditur seperti bank atau perusahaan keuangan memiliki kontrak hukum dengan peminjam, kadang-kadang memberi kreditur (pemberi pinjaman) hak untuk mengklaim aset riil debitur (misalnya, real estate atau mobil) jika mereka gagal membayar kembali pinjaman.

Bagaimana Kreditur Menghasilkan Uang?

Sederhananya, kreditur menghasilkan uang dengan membebankan bunga atas pinjaman yang mereka tawarkan kepada klien mereka. Misalnya, jika kreditur meminjamkan peminjam Rp 500.000,000 dengan tingkat bunga 5%, kreditur menghasilkan uang karena bunga pinjaman.

Pada gilirannya, kreditur menerima tingkat risiko bahwa peminjam tidak dapat membayar kembali pinjaman. Untuk memitigasi risiko, sebagian besar kreditur mengindeks suku bunga atau biaya mereka ke kelayakan kredit peminjam dan riwayat kredit masa lalu.

Dengan demikian, menjadi peminjam yang bertanggung jawab bisa menghemat jumlah yang besar, terutama jika Anda mengambil pinjaman besar, seperti hipotek.

Suku bunga untuk hipotek bervariasi berdasarkan banyak faktor, termasuk ukuran uang muka dan pemberi pinjaman itu sendiri; Namun, kelayakan kredit seseorang memiliki dampak utama pada tingkat bunga.

Peminjam dengan skor kredit yang tinggi dianggap berisiko rendah bagi kreditur, dan sebagai akibatnya, peminjam ini mendapatkan suku bunga rendah. Sebaliknya, peminjam dengan skor kredit rendah lebih berisiko bagi kreditur, dan untuk mengatasi risiko; kreditur membebankan suku bunga yang lebih tinggi kepada mereka.

Apa Yang Terjadi Jika Kreditur Tidak Mendapat Pembayaran?

Jika kreditur tidak menerima pelunasan, mereka memiliki beberapa opsi berbeda. Kreditur pribadi yang tidak dapat mengembalikan hutang mungkin dapat mengklaimnya sebagai kerugian keuntungan modal jangka pendek atas pengembalian pajak penghasilan mereka, tetapi untuk melakukannya, mereka harus melakukan upaya yang signifikan untuk mendapatkan kembali hutang.

Kreditur seperti bank dapat mengambil alih agunan seperti rumah dan mobil dengan pinjaman yang dijamin, dan mereka dapat membawa debitur ke pengadilan atas hutang tanpa jaminan. Pengadilan dapat memerintahkan debitur untuk membayar, menghiasi upah, atau mengambil tindakan lain .

Kreditur dan Kasus Kebangkrutan

Jika seorang debitur memutuskan untuk menyatakan bangkrut, pengadilan memberi tahu kreditur tentang persidangan tersebut. Dalam beberapa kasus kebangkrutan, semua aset non-esensial debitur dijual untuk membayar utang, dan wali kebangkrutan membayar utang sesuai prioritas mereka.

Hutang pajak dan tunjangan anak biasanya mendapatkan prioritas tertinggi bersama dengan denda pidana, pembayaran kelebihan tunjangan federal, dan beberapa hutang lainnya.

Pinjaman tanpa jaminan seperti kartu kredit diprioritaskan terakhir, memberikan para kreditur kesempatan terkecil untuk mendapatkan kembali dana dari debitur selama proses kebangkrutan.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.