Laba Akuntansi: Pengertian, Perhitungan Dan Contoh

Apa itu Laba Akuntansi?

Laba akuntansi didefinisikan sebagai pendapatan bersih perusahaan yang diperoleh dengan mengurangkan semua biaya dari pendapatan kotor. Perhitungan laba akuntansi mengikuti standar yang ditetapkan dalam Generally Accepted Accounting Principle (GAAP).

ADVERTISEMENT

Laba akuntansi adalah laba bersih yang tersisa setelah dikurangi semua biaya eksplisit (seperti biaya tenaga kerja, biaya produksi, biaya bahan baku, biaya transportasi / distribusi, biaya penjualan dan pemasaran, dan biaya lainnya) dari total pendapatan usaha sesuai GAAP.

Untuk memastikan laba akuntansi, akuntan memastikan total pendapatan perusahaan dan kemudian mengurangi biaya langsung dan bukan biaya implisit. Dengan demikian, bisnis harus dapat membedakan antara biaya eksplisit dan implisit.

Dalam skenario seperti itu, pendapatan mengacu pada semua pendapatan yang diperoleh bisnis, dan biaya langsung adalah semua biaya yang dikeluarkan oleh bisnis dalam periode yang sama.

ADVERTISEMENT

Laba akuntansi juga sering dikacaukan dengan jenis laba lainnya, seperti laba kena pajak, laba tunai, dan laba ekonomi. Meskipun tidak banyak digunakan, ketiga jenis laba ini tetap penting untuk bisnis.

Pengeluaran yang dikurangkan dari pendapatan kotor biasanya mencakup biaya tenaga kerja, pengeluaran pembelian bahan baku, biaya transportasi, pengeluaran pemasaran dan penjualan, biaya produksi dan overhead, dll.

ADVERTISEMENT

Rumus Laba Akuntansi

Perhitungan laba akuntansi adalah sebagai berikut:

Laba Bersih = Pendapatan – HPPBiaya Operasional – Biaya Non-Operasi – Pajak Perusahaan

Contoh Laba Akuntansi

Mari kita memahami konsep laba akuntansi dengan contoh- Asumsikan perusahaan ABCD memiliki toko Cokelat dan melakukan analisis laporan keuangan bulanan.

Pendapatan bulanan ABCD adalah Rp 400.000.000.

Biaya pengeluaran lain-

Biaya produksi – Rp 130.000.000

Biaya administrasi – Rp 50.000.000

Biaya pemasaran – Rp 30.000.000

Pengeluaran keuangan – Rp 20.000.000

Pajak – Rp 20.000.000

Total Pengeluaran Eksplisit = Rp 250.000.000

Laba akuntansi = Pendapatan – Pengeluaran Eksplisit = Rp 400.000.000 – Rp 250.000.000 = $15.000.000

Laba Akuntansi vs Laba Ekonomi

Laba ekonomi suatu bisnis dapat diperoleh dari laba akuntansinya. Untuk mencapai hal ini, bisnis perlu mengurangi biaya implisit dari laba akuntansi. Yang terakhir ini diperoleh dengan mengurangi total biaya yang dikeluarkan dari total pendapatan yang dikeluarkan. Biaya implisit melibatkan biaya peluang bisnis.

Laba ekonomi, dengan kata lain, termasuk biaya eksplisit dan implisit. Biaya peluang dapat didefinisikan sebagai biaya yang hilang untuk memilih satu metode bisnis daripada alternatifnya.

Dengan demikian, biaya ini agak subjektif. Laba ekonomi dapat membantu bisnis menentukan efisiensinya.

Dengan demikian, laba ekonomi lebih merupakan perhitungan teoretis, yang merenungkan apa yang bisa diambil sebagai tindakan. Jenis laba atau keuntungan ini juga sangat membantu manajemen dalam menentukan keputusan bisnis terbaik yang dapat diambil. Investor mengandalkan laba ekonomi untuk mengukur profitabilitas bisnis dan kemudian memutuskan apakah mereka harus berinvestasi di perusahaan atau tidak.

Laba Akuntansi vs Laba Tunai

Laba tunai bisnis menunjukkan laba yang diperolehnya dalam angka moneter. Sementara laba akuntansi menunjukkan pendapatan bersih, laba tunai hanyalah perbedaan antara arus kas masuk dan arus keluar perusahaan. Akibatnya, jika arus kas masuk melebihi arus kas keluar, bisnis dikatakan telah menghasilkan laba tunai.

Jenis laba ini sangat penting untuk bisnis, karena bisnis yang gagal menghasilkan keuntungan atau laba secara tunai tidak akan mampu melunasi hutangnya, yang dapat memperburuk citra perusahaan di depan pemasoknya, dan mempersulitnya mendapatkan pinjaman di pasar. masa depan. Oleh karena itu, laba tunai merupakan kebutuhan untuk mencegah bisnis bubar.

Laba Akuntansi vs Laba Kena Pajak

Laba kena pajak sangat berbeda dari rekan-rekan ekonomi, kas, dan akuntansi. Laba yang diperoleh sebelum pemotongan pajak disebut laba kotor. Semua bisnis diharuskan untuk mengaudit pembukuan dan menghitung laba kena pajak, dan – tergantung pada undang-undang setempat – hanya beberapa biaya yang boleh dikurangkan. Asal usul bisnis dan yurisdiksinya akan menentukan hukum apa yang harus diikuti saat menghitung laba kena pajak.

Bisnis mungkin juga perlu menilai kembali beberapa biaya, seperti depresiasi. Sebagian besar undang-undang pajak melarang bisnis mengevaluasi pajak yang relevan melalui laba ekonomi atau akuntansi.

Laba kena pajak tidak diperlukan untuk pengungkapan dalam pembukuan, yang berarti bahwa pemegang saham dan investor kemungkinan besar akan tetap tidak menyadari informasi ini.

Laba kena pajak meliputi laba usaha, penghasilan berupa bunga, laba dari penjualan aset jangka panjang, dan penghasilan berupa dividen yang diterima.

Laba Akuntansi vs Laba Dasar

Laba yang mendasari secara inheren subjektif dan didasarkan pada pendapat tentang pendapatan perusahaan yang sebenarnya. Ini dihitung dengan mengurangi pengeluaran bisnis yang tidak biasa atau jarang terjadi.

Metodologi ini hanya memperhitungkan biaya tetap dan konsisten yang terjadi dalam perjalanan bisnis dan – tidak seperti laba akuntansi – menghilangkan biaya tidak teratur atau jarang yang dikeluarkan oleh bisnis.

Laba Akuntansi Biaya Laba

Laba akuntansi memiliki beberapa keunggulan yang dapat dianggap bermanfaat bagi bisnis. Laba utama adalah berfungsi sebagai indikator kinerja bisnis, yang berguna bagi pemegang saham dan investor yang ingin mengukur kinerja bisnis terhadap perusahaan lain dan juga terhadap periode akuntansi perusahaan sebelumnya.

Laba akuntansi juga berfungsi sebagai barometer bagi tim manajemen untuk membuat keputusan bisnis yang penting. Tim manajemen menganalisis laba dan sumber pendapatan untuk memutuskan masalah seperti ekspansi bisnis, investasi baru, kebutuhan staf, dan banyak lagi.

Sebuah bisnis yang menunjukkan laba yang memadai dalam laporan keuangannya akan lebih mudah mengajukan dan menerima pinjaman.

Bank dan lembaga keuangan lainnya mengukur bisnis pada laba dan arus kas keluar di antara parameter lain untuk mengukur kelayakan kredit mereka sebelum mereka memilih untuk memberikan sanksi pinjaman. Dengan demikian, laba akuntansi memainkan peran penting dalam susunan keuangan perusahaan.

Kekurangan Laba Akuntansi

Laba akuntansi juga memiliki beberapa kelemahan. Bisnis mengikuti konsep akuntansi akrual saat menghitung laba, yang mencakup transaksi pendapatan dan pengeluaran meskipun tidak ada pertukaran uang yang sebenarnya. Ini, pada gilirannya, menggambarkan gambaran bisnis yang tidak akurat dan tidak lengkap.

Laba akuntansi dapat dengan mudah diubah dan tidak dapat dimanipulasi oleh akuntan yang terampil, karena didasarkan pada prinsip-prinsip akuntansi dan bukan aturan yang ketat dan diatur.

Ini bisa menjadi mimpi buruk bagi investor dan pemegang saham yang menggunakan laba akuntansi untuk mengukur bisnis untuk keputusan dan rencana mereka.

Ini juga membuat perbandingan antara perusahaan yang berbeda menjadi tugas yang sulit, karena semua perusahaan akan memiliki metode akuntansi yang berbeda dan subjektif untuk berbagai masalah seperti persediaan, depresiasi, dll. Ini pasti akan menghalangi banyak calon investor untuk berinvestasi di masa depan.

Kesimpulan!

Pada catatan kesimpulan, jelas bahwa laba akuntansi digunakan dalam laporan keuangan suatu organisasi untuk mengevaluasi kinerjanya.

Bisnis menghitung berbagai jenis laba, dan laba akuntansi adalah salah satu bagian integral dari laba yang sebaiknya dihitung oleh bisnis yang mengikuti Prinsip Akun yang Diterima Secara Umum.

Akuntan mengurangi total biaya eksplisit perusahaan dari total pendapatan untuk menghitung laba akuntansi perusahaan. Pemangku kepentingan yang berbeda mungkin menggabungkan laba akuntansi suatu bisnis untuk membandingkan kinerjanya dengan bisnis lain dalam industri yang sama.

Apa pendapat Anda tentang pentingnya laba akuntansi untuk mengevaluasi kesehatan keuangan suatu bisnis?


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.