Pengertian Laba Bersih Adalah

LABA BERSIH merupakan angka yang digunakan perusahaan untuk menghitung labar per-saham mereka juga acuan digunakan bank demi menentukan kelayakan calon debitur.

Laba bersih adalah salah satu konsep paling sederhana dalam ekonomi dan salah satu dari sekian istilah ekonomi dimana kebanyakan orang memiliki pemahaman dasar tentangnya.

ADVERTISEMENT

Meskipun demikian, memahami laba bersih dan mampu membedakannya dengan jenis laba lainnya, yakni laba kotor, sangat penting untuk menganalisis keuangan Anda sendiri dan melacak kemajuan keuangan Anda.

Apakah Laba Bersih?

Laba bersih (Net Income), juga disebut pendapatan bersih, dihitung sebagai penjualan dikurangi harga pokok penjualan, biaya penjualan, biaya operasional, laba kotor, biaya umum dan administrasi, depresiasi, bunga, pajak, dan biaya lainnya.

Laba bersih adalah angka yang berguna bagi investor untuk menilai berapa banyak pendapatan melebihi pengeluaran perusahaan. Angka ini muncul pada laporan laba rugi perusahaan dan juga merupakan indikator profitabilitas perusahaan.

ADVERTISEMENT

Penjelasan Kunci

Penghasilan atau laba bersih dihitung sebagai pendapatan dikurangi biaya, bunga, dan pajak.

ADVERTISEMENT

  • Laba per saham dihitung menggunakan Laba Bersih.
  • Investor harus meninjau angka yang digunakan untuk menghitung Laba Bersih karena pengeluaran dapat disembunyikan dalam metode akuntansi, atau pendapatan dapat ditingkatkan.
  • Laba bersih juga mewakili total pendapatan individu atau pendapatan sebelum pajak setelah memperhitungkan anjak piutang dan pajak dalam pendapatan kotor (Gross Income).

Laba bersih juga mengacu pada penghasilan individu setelah memperhitungkan pajak dan pengurangan.

Memahami Laba Bersih

Perusahaan menggunakan laba bersih untuk menghitung laba per saham mereka. Analis bisnis sering menyebut laba bersih sebagai garis bawah karena berada di bagian bawah laporan laba rugi. Analis di Inggris tahu laba bersih sebagai laba yang diatribusikan kepada pemegang saham.

Laba bersih dikenal sebagai “bottom line” karena muncul sebagai baris terakhir pada laporan laba rugi setelah semua pengeluaran, bunga, dan pajak dikurangi dari pendapatan.

Mengapa Laba Bersih Penting?

Menghitung laba bersih adalah angka yang sangat penting untuk memperhitungkan kelangsungan hidup dan kesehatan bisnis secara keseluruhan.

–. Pemilik usaha kecil perlu melacak dengan cermat laba bersih mereka untuk lebih memahami margin laba bersih mereka dan untuk menentukan bagaimana mereka dapat menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi.

–. Beberapa pemilik bisnis mengantisipasi kerugian bisnis, terutama di tahun-tahun awal bisnis. Menentukan laba bersih berarti bahwa mereka masih dapat mengetahui dengan tepat berapa banyak kerugian bersih yang mereka perkirakan dan berapa lama mereka akan mengalami kerugian.

–. Sebagai individu, perubahan laba bersih dapat memengaruhi berbagai pertimbangan keuangan lainnya mulai dari jumlah yang Anda masukkan ke dalam rekening tabungan hingga bagaimana Anda menyusun rencana pensiun Anda.

Bagaimana cara menghitung laba bersih?

Pengusaha menggunakan frase laba bersih ketika mengacu pada jumlah pendapatan yang tersisa dari perusahaan setelah pengeluarannya. Namun, ini menimbulkan pertanyaan mendasar:

Apakah pendapatan itu?

Saat kami mengatakan “pendapatan”, yang kami maksud adalah total penerimaan perusahaan untuk periode tertentu. Ini termasuk jumlah uang sebenarnya (uang tunai, cek, kartu kredit, dll.) Yang diambil bisnis, terlepas dari pengembalian, pengembalian uang, dll.

Pendapatan, “garis atas” perusahaan, adalah kebalikan dari laba bersih, “garis bawah” yang selalu populer (dari laporan laba rugi perusahaan).

Laba bersih adalah cara terbaik untuk memeriksa profitabilitas (meskipun istilah akuntansi mungkin memiliki arti yang sangat berbeda dalam bahasa umum dan penggunaan ahli).

Setiap jenis transaksi negatif, bahkan pengembalian sederhana dari produk yang rusak untuk yang lain (semoga berhasil), dihitung sebagai biaya. Dengan melacak setiap pengeluaran (dalam setiap kategori yang memungkinkan) Anda dapat secara akurat memeriksa kesehatan dan profitabilitas perusahaan Anda.

Dengan kata lain, pendapatan sama dengan pendapatan kotor, tetapi bukan pendapatan bersih. Bingung belum? Teruskan – Saya akan memudahkan Anda melalui ini.

Rumus Menghitung Pendapatan

Sederhananya:

Laba = Pendapatan – Beban

Dalam rumus sederhana ini, laba bersih sama dengan laba. Namun, ingat yang saya maksud adalah “laba bersih”, bukan salah satu jenis laba lainnya. (Gulir ke bawah untuk mempelajari perbedaan antara ketiga jenis keuntungan.)

Pertimbangkan contoh laba bersih:

Rumus Menghitung Laba Bersih

Pendapatan Bersih = Pendapatan Total – Total Beban

Misalnya Anda menjalankan perusahaan pembuatan sepatu anak. Bisnis ini menghasilkan pendapatan Rp 800.000.000 pada kuartal ini, Anda tidak dapat menyimpan semua uang tunai itu. Anda perlu membayar karyawan, membeli bahan mentah, perawatan mesin dan alat. Tentu saja, Anda juga perlu membayar pajak dan memiliki asuransi yang tepat.

Katakanlah Anda menjumlahkan semua pengeluaran Anda dan hasilnya menjadi Rp 1.000.000.000 untuk kuartal ini. Apakah Anda menjalankan bisnis yang menguntungkan?

Pendapatan Bersih [-200.000.000] = Total Pendapatan [800.000.000] – Total Beban [1.000.000.000]

Saatnya untuk memikirkan ulang dan merestrukturisasi bisnis Anda. Anda berada di jalur merah! Karena biaya beban lebih besar dari pendapatan.

Laba Bersih (Net Income) VS Laba Bersih (Net Profit)

Seperti yang saya sebutkan di atas, orang sering menyebut laba bersih sebagai laba bersih atau “laba bersih”.

Penghasilan bersih dan laba bersih memiliki arti yang sama – tetapi banyak pebisnis baru menganggap kesetaraan ini membingungkan. Caranya begini: untung banyak macamnya, tapi hanya laba bersih yang sama dengan penghasilan.

Dari sudut lain: laba bersih sama dengan laba bersih, tetapi laba bersih tidak sama dengan laba, secara umum. Misalnya tomat ukurannya sama dengan buah kiwi, tapi tidak sama jenis buahnya. Singkatnya, untung, seperti “buah” adalah istilah umum, yang bisa menimbulkan kebingungan jika kita menyebutnya dengan santai.

Untuk berkomunikasi secara jelas dengan pebisnis lain, selalu tentukan jenis keuntungan yang Anda rujuk.

Definisi Laba Bersih Yang Lebih Dalam

Laba bersih adalah jumlah total yang diperoleh seseorang dalam periode tertentu dari semua upah kena pajak, dan pendapatan investasi seperti dividen dan bunga. Jumlah ini dihitung setelah dikurangi pajak penghasilan; Pajak Jaminan Sosial, pembayaran asuransi kesehatan.

Untuk seorang individu, laba bersih dihitung menggunakan persamaan berikut:

Laba kotor – Pengurangan Gaji = Laba Bersih.

Untuk perusahaan, laba bersih sama dengan jumlah yang tersisa setelah mengurangi semua biaya dan pengeluaran dari pendapatan. Rumusnya adalah sebagai berikut:

Laba kotor – beban usaha (biaya operasional + non-operasional) = laba bersih.

Perusahaan yang diperdagangkan secara publik menggunakan laba bersih untuk membantu menghitung earning per share (EPS) mereka. Dalam perusahaan, laba bersih juga disebut sebagai garis bawah, karena muncul sebagai item akhir dalam laporan laba rugi.

Laba bersih bisnis digunakan oleh investor dan pemegang saham ketika mereka menentukan kesehatan investasi mereka serta bank ketika menentukan kelayakan perusahaan untuk pengajuan pinjaman.

Laba bersih rendah atau bahkan negatif menghasilkan penurunan besar dalam nilai saham perusahaan.

3 Jenis Laba

1. Laba Kotor (Gross Profit)

Rumus sederhana dan masuk akal ini membantu Anda mendapatkan pemahaman dasar tentang profitabilitas perusahaan Anda:

Laba Kotor = Penjualan Bersih – Harga Pokok dan Jasa

Penjualan Bersih atau Net Income mengacu pada penjualan produk dan layanan – bukan pendapatan dari penjualan investasi dan aset. Juga, pastikan untuk mengurangi diskon dan tunjangan dari angka ini.

Harga Pokok Penjualan (HPP) termasuk dana Anda langsung dihabiskan untuk menciptakan / mengembangkan produk atau layanan Anda. Menurunkan jumlah ini dapat secara dramatis meningkatkan laba Anda (dan membuat Anda “keluar dari batas”).

Misalnya, Anda mungkin perlu tawar-menawar dengan vendor dan berkeliling untuk mendapatkan harga terbaik untuk produk mentah Anda. Dalam bisnis pembuatan sepatu Anak milik Anda, ini berarti mendapatkan penawaran terbaik untuk kain, jarum, benang, tali dan pensil dalam jumlah besar untuk menurunkan biaya sumber daya Anda.

Lihatlah diskon dan daya tarik pemasaran lainnya yang Anda tawarkan kepada pelanggan baru. Apakah mereka cocok dengan angka pertumbuhan yang Anda antisipasi? Apakah Anda menghabiskan terlalu banyak? Terlalu sedikit? Apakah Anda menawarkan diskon hanya untuk menumpahkan persediaan berlebih?

2. Laba Operasi (Operating Profit)

Jika Anda tertarik untuk menghitung kesehatan bisnis Anda yang sebenarnya, periksa laba operasi perusahaan Anda dengan dua metode berikut:

  • EBIT / Earnings before Interest and Taxes – Pendapatan sebelum Bunga dan Pajak
  • EBITDA / Earnings before Interest, Taxes, Depreciation, and Amortization – Pendapatan sebelum Bunga, Pajak, Depresiasi, dan Amortisasi

Idenya adalah untuk memisahkan uang yang Anda hasilkan melalui produksi dan penjualan dari semua aktivitas keuangan perusahaan Anda yang lain. Dengan mengurangi pengeluaran Anda yang tidak terkait, Anda dapat menentukan keberhasilan fungsi inti Anda: produksi, overhead, penjualan / pemasaran, upah / gaji, dll.

Untuk mendapatkan pinjaman bisnis, Anda harus memberikan angka laba operasi. Pemberi pinjaman Anda akan membandingkan Margin Laba Operasi Anda dengan ukuran bisnis Anda untuk menentukan stabilitas Anda. Anda mungkin menginginkan margin tinggi untuk bisnis niche Anda.

Misalnya, jika Anda menjual sepatu Anak dengan harga lebih murah dibandingkan dengan harga butik, Anda dapat bertahan dengan volume penjualan yang lebih rendah. Hanya pengecer besar dengan volume penjualan besar-besaran yang dapat tetap untung dengan margin tipis.

3. Laba Bersih (Net Profit)

Setelah menyisihkan semua biaya perusahaan Anda (bunga, pajak, amortisasi, depresiasi, dll.) Dari penjualan bersih, Anda akhirnya dapat menentukan laba bersih / laba bersih:

Laba Bersih / Pendapatan Bersih = Laba Kotor – (Total Beban Operasional + Bunga + Pajak + Amortisasi + Depresiasi)

Ketika seseorang bertanya kepada Anda, “Apakah bisnis sepatu Anak menguntungkan? Apa intinya? ” beri mereka gambar yang Anda peroleh dari rumus (agak besar) di atas. Investor, vendor, dan pemangku kepentingan (stakeholder) lainnya membutuhkan informasi ini untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang kesehatan operasional Anda.

Meski begitu, sebagian besar pebisnis memahami bisnis startup membutuhkan waktu untuk mencapai profitabilitas. Seorang investor di perusahaan pasta gigi kucing Anda mungkin sangat memahami bahwa Anda berencana kehilangan uang untuk menarik pelanggan dalam 2 tahun pertama dan menghasilkan keuntungan dalam 3-5 tahun kemudian.

Orang ini mungkin lebih menyukai angka pelanggan Anda daripada keuntungan Anda. Selama Anda berada di jalur yang tepat untuk mendapatkan keuntungan dan memenuhi target Anda, Anda masih dapat menarik modal yang Anda butuhkan untuk memulai.

Jadi, hitung laba bersih, pahami berbagai jenis laba, dan berikan pemangku kepentingan Anda informasi terbaik – percaya pada penjualan berkelanjutan dan pertumbuhan pangsa pasar perusahaan Anda!


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.