Apa Itu Laporan Keuangan Dan Arus Kas (Financial Statement And Cash Flow)

Bagi banyak pengusaha dan pendiri startup, laporan keuangan adalah misteri. Bisa jadi dikarenakan Anda mungkin tidak memiliki latar belakang keuangan atau akrab dengan masalah akuntansi, dan bahkan jika Anda memiliki pengetahuan akuntansi, Anda mungkin tidak tertarik untuk membedah angka.

ADVERTISEMENT

Namun, ada baiknya untuk mendidik diri Anda sendiri mengetahui dan bahkan menyusun laporan keuangan. Laporan keuangan bukan hanya dokumen dengan banyak angka, namun adalah alat yang ampuh yang dapat memberi Anda wawasan tentang bisnis Anda dan membantu Anda mencapai tujuan Anda.

Di bawah ini adalah empat jenis laporan keuangan dan bagaimana Anda dapat menggunakannya untuk membangun dan mengembangkan bisnis Anda.

Apa itu laporan keuangan?

Laporan keuangan adalah kumpulan informasi keuangan bisnis Anda. Anda dapat membuat kesimpulan tentang kesehatan keuangan bisnis Anda melalui analisis dan organisasi laporan keuangan. Pernyataan mencakup item baris demi baris serta jumlah total dari apa yang Anda lihat. Ada tiga laporan keuangan utama: laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas.

ADVERTISEMENT

Setiap jenis laporan keuangan melaporkan informasi yang berbeda-beda selama suatu periode (misalnya, bulan, kuartal, dll.). Laporan keuangan memberi Anda wawasan tentang beberapa area kesehatan keuangan bisnis Anda.

Berikut rincian dari setiap ringkasan keuangan utama yang diungkapkan:

ADVERTISEMENT

  • Laporan laba rugi: Keuntungan dan kerugian bisnis Anda
  • Neraca: Aset, kewajiban, dan ekuitas bisnis Anda
  • Laporan arus kas: Uang masuk dan keluar bisnis Anda

Baca terus untuk mempelajari lebih lanjut tentang laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas. Cari tahu tujuan setiap pernyataan, bagian laporan keuangan, dan formula.

1. Laporan laba rugi

Laporan laba rugi, (Inggris: Income Statement atau Profit and Loss Statement)), adalah ringkasan keuntungan dan kerugian bisnis Anda selama suatu periode. Anda dapat menyiapkan laporan bulanan, triwulanan, atau tahunan. Setelah Anda memutuskan kerangka waktu Anda, uraikan pendapatan dan pengeluaran bisnis Anda pada laporan tersebut.

Laporan laba rugi menunjukkan seberapa baik kinerja perusahaan Anda dari waktu ke waktu. Ini mengukur profitabilitas bisnis Anda.

Cari garis bawah pada laporan laba rugi untuk melihat apakah Anda memiliki laba bersih atau rugi bersih. Ini menunjukkan apakah pendapatan bersih bisnis Anda positif atau negatif selama periode tersebut.

Gunakan rumus berikut untuk menemukan laba bersih (atau rugi bersih) bisnis Anda dan membantu Anda mengetahui dari mana mengambil informasi untuk laporan laba rugi Anda:

Laba Bersih = (Pendapatan – HPP) – Pengeluaran

Ingatlah bahwa laporan laba rugi tidak menunjukkan kesehatan finansial secara keseluruhan, uang yang Anda miliki atau hutang kepada Anda, atau aset dan liabilitas.

Bagian dari laporan laba rugi

Jika Anda ingin mengetahui cara menulis laporan keuangan, lihatlah bagian-bagian laporan laba rugi:

Laporan laba rugi: Contoh laporan keuangan

Meskipun bisa berbeda, berikut adalah contoh laporan laba rugi:

Total PendaptanRp 150.000.000
Harga Pokok Penjualan (HPP)(25.000.000)
Laba KotorRp. 125.000.000
Biaya Operasional 
- Gaji (Payroll)15.000.000
- Utilitas10.000.000
- Sewa15.000.000
- Penyusutan (Depresiasi)10.000.000
Total Biaya Operasional(50.000.000)
- Bunga(15.000.000)
- Pajak(15.000.000)
Laba Bersih(45.000.000)

Keterangan: Laba bersih Rp 45.000.000 didapat dari: Laba Kotor – Biaya Operasional – Bunga – Pajak.

Bagaimana menggunakan laporan laba rugi

Ada beberapa cara untuk menggunakan laporan laba rugi Anda untuk membuat keputusan bisnis, termasuk:

Produk : Anda dapat melihat item penjualan mana yang paling menguntungkan dan paling sedikit. Selain itu, carilah pengeluaran yang dapat Anda kurangi atau hilangkan.

Anggaran : Gunakan laporan laba rugi untuk mengetahui apakah Anda melebihi atau di bawah anggaran bisnis Anda. Pernyataan tersebut menunjukkan berapa banyak uang tunai yang tersisa setelah pengeluaran. Anda dapat menggunakan sisa uang tunai untuk mengembangkan bisnis Anda, membayar diri Anda sendiri sebagai pemilik dan pemilik lain (yakni pemegang saham atau bisnis berbasis kemitraan), dan membayar hutang. Jika Anda tidak memiliki sisa uang tunai, cari cara untuk menyesuaikan anggaran Anda.

Pembiayaan : Investor, pemberi pinjaman, dan vendor sering kali ingin melihat laporan laba rugi bisnis Anda. Pelaporan keuangan membantu orang-orang ini menilai tingkat risiko yang terlibat jika berurusan dengan perusahaan Anda.

2. Neraca keuangan

Neraca merangkum kesehatan keuangan Anda pada tanggal tertentu. Ini menunjukkan kepada Anda apa yang Anda miliki dan hutang dengan memecah aset, kewajiban, dan ekuitas Anda. Anda dapat membuat neraca di akhir periode, seperti bulanan atau triwulanan.

Neraca menggunakan rumus berikut:

Ekuitas = Aset – Kewajiban

Bagian dari neraca

Lantas, apa sih uraian dari jenis laporan keuangan ini? Berikut bagian-bagian neraca:

Neraca: Contoh laporan keuangan

Perhatikan contoh neraca berikut:

ASET KEWAJIBAN & EKUITAS 
Aset LancarKewajiban
- Akun Cek 50.000.000Kewajiban Lancar
- Akun Tabungan 10.000.000- Hutang Dagang 12.000.000
- Petty Cash 5.000.000- Jalur Kredit (Line Of Credit / LOC) 20.000.000
- Piutang Usaha 220.000.000- Kewajiban Gaji 7.000.000
- Inventaris 15.000.000Total Kewajiban Lancar 39.000.000
- Asuransi Dibayar Di Muka 6.000.000Kewajiban Tidak Lancar
Total Aset Lancar 306.000.000- Hutang Jangka Panjang 48.000.000
Aset Tidak LancarTotal Kewajiban 87.000.000
- Akumulasi Penyusutan - 4.500.000Ekuitas
- Komputer 7.000.000- Modal Pemilik 35.000.000
- Bangunan 650.000.000- Laba Ditahan 55.000.000
- Tanah 600.000.000Total Ekuitas 90.000.000
Total Aset Tidak Lancar1.252.500.000 177.000.000
Total Aset1.558.500.000

Bagaimana menggunakan neraca

Gunakan neraca Anda untuk membuat keputusan bisnis seperti:

Pengeluaran : Anda dapat membuat keputusan tentang pengeluaran dan mengelola hutang bisnis Anda dengan melihat neraca.

Likuiditas : Seberapa likuid bisnis Anda? Karena neraca memberi Anda gambaran tentang seberapa cepat Anda dapat mengubah aset menjadi uang tunai, Anda dapat melihat stabilitas dan likuiditas bisnis Anda. Informasi ini membantu Anda menentukan kemampuan Anda untuk membiayai pertumbuhan tanpa pendanaan dari luar.

Nilai bersih : Gunakan neraca untuk menemukan nilai bersih bisnis Anda, yang penting jika Anda ingin memasukkan atau menjual bisnis Anda. Seringkali, pemberi pinjaman dan investor ingin melihat neraca Anda. Mereka menggunakan pernyataan tersebut untuk menilai tingkat risiko yang terlibat dalam bekerja dengan bisnis Anda.

3. Laporan arus kas

Ke yang terakhir dari tiga laporan keuangan paling umum: laporan arus kas. Jadi, apa yang dimaksud dengan laporan arus kas?

Singkatnya, laporan arus kas mengukur uang yang mengalir masuk dan keluar dari bisnis Anda selama suatu periode.

Anda dapat menggunakan laporan arus kas untuk melihat berapa banyak uang tunai yang Anda miliki. Perbarui laporan arus kas harian, mingguan, atau bulanan.

Laporan arus kas dimulai dengan saldo kas awal Anda. Kemudian, Anda harus memasukkan arus masuk dan arus kas keluar.

Gunakan rumus berikut untuk membantu Anda mengatur laporan arus kas Anda:

Saldo Kas Akhir = Operasi + Investasi + Pembiayaan

Bagian dari laporan arus kas

Ada tiga kategori laporan arus kas:

  • Operasional
  • Investasi
  • Pembiayaan
Laporan arus kas: Contoh laporan keuangan

Berikut adalah contoh laporan arus kas:

Bagaimana menggunakan laporan arus kas

Anda dapat menggunakan laporan arus kas dengan beberapa cara, termasuk:

Manajemen kas : Laporan arus kas membantu Anda mengelola dana masuk dan keluar. Pernyataan tersebut juga dapat memberi tahu Anda apakah Anda perlu mendapatkan lebih banyak pembiayaan atau mengelola pengeluaran dengan lebih baik.

Piutang usaha : Memastikan Anda menerima uang tunai dari pelanggan pada waktunya untuk membayar pengeluaran sangat penting untuk kesehatan finansial. Jika kas masuk Anda terhenti, Anda mungkin perlu menyesuaikan syarat dan ketentuan pembayaran untuk mempercepat piutang.

4. Pernyataan Perubahan Ekuitas

Dokumen ini menggambarkan setiap perubahan ekuitas yang terjadi selama periode tertentu. Misalnya, perusahaan Anda dapat menerbitkan saham, membeli kembali saham, atau menerbitkan dividen kepada pemegang saham.

Dokumen ini biasanya tidak relevan sampai Anda memiliki pemegang saham. Namun, jika Anda memiliki investor, mereka akan tertarik dengan informasi ini.

Menerapkan laporan keuangan ke bisnis Anda

Sekilas, membuat dan meninjau laporan keuangan bisa jadi sedikit menakutkan. Tetapi, sebagai pemilik bisnis, tugas Anda adalah memantau kesehatan keuangan perusahaan Anda.

Laporan keuangan memberi Anda gambaran yang jelas tentang arah bisnis Anda. Dan, laporan keuangan membantu Anda merencanakan langkah selanjutnya untuk mendorong perusahaan Anda maju. Kumpulkan catatan keuangan Anda untuk menyusun laporan Anda.

Perlu diingat bahwa laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas bukanlah satu-satunya jenis laporan keuangan yang dapat Anda gunakan. Banyak yang membuat dan menganalisis empat laporan keuangan dasar, yang meliputi laporan laba ditahan.

Anda dapat membuat keputusan cerdas dengan melihat laporan keuangan Anda. Misalnya, Anda dapat menggunakan pernyataan untuk memeriksa bahwa Anda memberi harga produk atau layanan secara efektif.

Laporan keuangan membantu Anda menjaga informasi tetap teratur. Anda tidak ingin melaporkan informasi yang salah kepada pemerintah saat Anda mengajukan pengembalian pajak usaha kecil. Kesalahan pada formulir pemerintah dapat menyebabkan denda, biaya, dan hukuman lainnya.

Semakin sering Anda memeriksa pembukuan, semakin besar kemungkinan Anda akan melaporkan informasi yang akurat dan menghindari pemicu audit pajak.

Jika akuntan pajak mengaudit Anda, pernyataan Anda membantu membuktikan bahwa Anda melaporkan informasi yang akurat.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.