Apa Itu Likuiditas, Apa Saja Aset Likuiditas Dan Cara Menghitungnya

Likuiditas – Apa itu likuiditas?

Likuiditas, atau likuiditas akuntansi, mengukur kemampuan individu atau perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan jangka pendeknya.

Likuiditas menggambarkan betapa mudah atau sulitnya mengubah aset atau sekuritas menjadi uang tunai. Aset yang lebih likuid berarti lebih mudah mendapatkan lebih banyak nilai secara tunai dengan cepat.

Apakah Anda mengevaluasi investasi Anda atau menghitung situasi keuangan Anda secara keseluruhan, jika begitu maka likuiditas penting untuk dipahami.

Sederhananya, likuiditas mengacu pada seberapa cepat Anda dapat mengubah sesuatu menjadi uang tunai dan tetap mempertahankan nilainya.

Aset dapat dibeli atau dijual, baik sebagai investasi jangka pendek atau jangka panjang. Tingkat likuiditas aset tertentu bergantung sepenuhnya pada seberapa cepat dapat dijual dan dikonversi menjadi uang tunai dengan nilai yang sama.

Aset yang membutuhkan waktu lebih lama untuk dijual dan dengan nilai nominal kurang dari penuh dianggap kurang likuid (juga disebut sebagai tidak likuid).

Seorang debitur dianggap memiliki tingkat likuiditas yang tinggi jika mereka dapat membeli aset baru dengan mudah dan membayar hutang jangka pendek ketika jatuh tempo. Likuiditas biasanya disajikan sebagai rasio atau persentase dari kewajiban lancar (Current Liability).

Baca terus untuk contoh aset dan tingkat likuiditasnya.

Likuiditas dan aset

Kelas aset di bawah ini disusun dari yang paling likuid hingga yang paling kurang likuid.

Tunai

Uang tunai adalah aset yang paling likuid. Uang tunai tidak memerlukan jenis konversi apa pun dan dengan sendirinya mempertahankan nilainya.

Adalah bijaksana untuk memiliki uang tunai tersedia sebagai dana darurat, karena Anda hampir selalu memiliki akses ke sana saat Anda membutuhkannya, tanpa menunggu. Contoh kas cair adalah rekening tabungan di mana dana dapat dengan mudah ditarik – baik dari bank lokal atau ATM. Rekening giro dan pasar uang juga memungkinkan akses mudah ke dana Anda.

Uang tunai sebagai ukuran likuiditas
Tingkat likuiditas yang tinggi biasanya dilihat dari sejumlah besar uang tunai atau jumlah aset lancar yang signifikan. Uang tunai dianggap sebagai ukuran standar likuiditas, karena uang tunai dapat digunakan untuk melunasi hutang atau melakukan pembelian lebih cepat dan lebih mudah digunakan daripada jenis aset lainnya.

Misalnya, jika sebuah bisnis ingin membeli komputer baru seharga Rp 20.000.000, mereka dapat membeli komputer paling cepat jika mereka memiliki cukup uang tunai.

Jika bisnis anda memiliki sebuah mesin senilai Rp 20.000.000, maka anda perlu memperdagangkan aset itu terlebih dahulu  atau menjual mesin itu kemudian menggunakan uang tunai dari penjualan untuk membeli komputer.

Sekuritas (Efek)

Sekuritas adalah aset seperti saham, obligasi, dan surat berharga yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai. Kemudian seberapa cepat Anda bisa menjual sekuritas – dan seberapa besar Anda kehilangan nilainya – dapat bervariasi berdasarkan jenis sekuritas.

Misalnya, jika itu adalah saham yang dapat dipasarkan, dijual di bursa efek seperti Bursa Efek Jakarta, Anda mungkin dapat menjual dengan cepat tanpa terpukul. Tetapi jika saham tidak bisa dipasarkan, mungkin perlu waktu untuk menjual dan Anda bisa mengalami kerugian yang lebih besar.

Aset tetap (Fixed Assets)

Aset tetap adalah investasi jangka panjang atau permanen – jenis investasi yang satu ini adalah kendaraan dan real estate – yang lebih masuk akal untuk digunakan atau dipertahankan untuk sementara waktu sebelum mengubahnya menjadi uang tunai. Aset tetap dianggap kurang likuid.

Pikirkan seperti ini: Jika Anda ingin menjual rumah dengan cepat, Anda mungkin akan mendapati fakta bahwa harga rumah anda lebih rendah di bandingkan jika Anda menunggu orang yang tepat datang dan membayar nilai yang sesuai dengan harga pasaran rumah anda. Itu sebabnya rumah, tanah dan kendaraan dikategorikan sebagai aset tetap – atau kurang likuid.

Bagaimana cara menghitung likuiditas

Ada beberapa formula dan rasio yang berbeda untuk menghitung dan mengukur likuiditas perusahaan. Beberapa rasio yang paling umum adalah current ratio (rasio lancar), quick ratio (rasio cepat), dan cash ratio (rasio tunai).

Menghitung likuiditas dengan current ratio (rasio lancar)

Current ratio adalah cara termudah untuk mengukur likuiditas, dimana Anda membagi total aset saat ini dengan jumlah kewajiban lancar. Menurut current ratio, semakin tinggi rasio, semakin tinggi likuiditas.

Jika perusahaan memiliki rasio di atas 1, mereka dianggap mampu membayar kewajiban jangka pendeknya. Untuk menghitung rasio perusahaan saat ini, gunakan rumus berikut:

Rasio lancar = aset lancar liabilities kewajiban lancar

Menghitung likuiditas dengan quick ratio (rasio cepat)

Quick Ratio juga dikenal sebagai Acid Test Ratio (Rasio Uji Asam), Quick Ratio lebih konservatif dibandingkan Current Ratio karena tidak mempertimbangkan aset lancar seperti persediaan. Rumus berikut biasa digunakan untuk menghitung quick ratio perusahaan:

Rasio cepat = (setara kas + surat berharga + piutang dagang) √∑ kewajiban lancar

Menghitung likuiditas dengan cash ratio (rasio tunai)

Cash ratio tidak mempertimbangkan piutang atau persediaan; karena itu perhitungan cash ratio seolah terlihat perusahaan akan gulung tikar. Meskipun ini berguna untuk memberi tahu kreditur mengenai nilai aset sangat likuid, rasio ini tidak umum digunakan dalam pelaporan keuangan. Rasio kas adalah sebagai berikut:

Rasio kas = (kas + surat berharga) liabilities kewajiban lancar

Alternatif definisi likuiditas

Likuiditas paling umum digunakan untuk merujuk pada likuiditas akuntansi, yang tidak boleh disamakan dengan likuiditas aset atau likuiditas pasar.

Likuiditas aset berlaku untuk aset individu daripada perusahaan secara keseluruhan, dan menjelaskan sejauh mana aset dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu singkat, tanpa mengurangi harga aset.

Likuiditas pasar menggambarkan betapa mudahnya aset dapat dibeli dan dijual dengan harga stabil di pasar tertentu (misalnya pasar saham suatu negara, pasar real estat lokal).

Sepatah kata tentang diversifikasi

Kita semua pernah mendengar pepatah, “Jangan menaruh semua telurmu dalam satu keranjang.” Ini juga berlaku untuk tiga kelas likuiditas-aset utama: uang tunai, surat berharga, dan fixed.

Portofolio investasi harus unik untuk setiap individu, Komisi Sekuritas dan Bursa menekankan aturan praktis bagi setiap orang: memiliki beragam aset.

Itu karena, secara historis, pengembalian dari tiga jenis aset utama tidak bergerak secara bertahap. Faktanya, kondisi pasar yang baik untuk satu jenis aset seringkali buruk untuk yang lain. Memiliki beragam aset dapat membantu melindungi individu dari kerugian yang signifikan di seluruh dunia jika terjadi bencana besar di pasar.

Berinvestasi dalam lebih dari satu jenis aset juga memperluas pilihan seseorang jika ada kebutuhan untuk uang tunai segera.

Intinya

Memahami aset keuangan Anda dan tingkat likuiditasnya adalah penting. Hidup itu panjang – dan itu bisa membuat Anda kesulitan keuangan. Berinvestasi dalam semua jenis kelas aset dapat membantu menjaga keuangan Anda lebih stabil, apa pun yang Anda hadapi.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.