Pengertian Loan To Value (LTV) Dan Rumus Menghitung LTV

Loan To Value (LTV) Ratio atau dalam bahasa Indonesia adalah Rasio Pinjaman Terhadap Nilai adalah metrik yang mengukur jumlah hutang yang digunakan untuk membeli rumah dan membandingkan jumlah tersebut dengan nilai rumah yang dibeli.

ADVERTISEMENT

Loan to value sangat penting karena pemberi pinjaman menggunakannya saat mempertimbangkan apakah akan menyetujui pinjaman dan / atau persyaratan apa yang akan ditawarkan kepada peminjam.

Semakin tinggi LTV, semakin tinggi risiko bagi pemberi pinjaman — jika peminjam gagal bayar, pemberi pinjaman cenderung tidak dapat memperoleh kembali uang mereka dengan menjual rumah.

ADVERTISEMENT

Apa Rasio Loan To Value (LTV)?

Rasio pinjaman terhadap nilai atau (LTV) adalah angka yang digunakan pemberi pinjaman untuk menentukan seberapa besar risiko yang mereka ambil. Ini mengukur hubungan antara jumlah pinjaman dan nilai pasar dari aset yang mengamankan pinjaman, seperti rumah atau mobil.

Jika pemberi pinjaman memberikan pinjaman senilai setengah dari nilai aset, misalnya, LTV-nya adalah 50%. Dengan meningkatnya LTV, potensi kerugian yang akan dihadapi pemberi pinjaman jika peminjam gagal membayar kembali pinjaman juga meningkat, menciptakan lebih banyak risiko.

ADVERTISEMENT

Rasio LTV dapat diterapkan pada pinjaman terjamin apa pun tetapi paling sering digunakan dengan hipotek. Faktanya, beberapa program hipotek dan KPR menetapkan batas LTV sebagai bagian dari kriteria kualifikasi mereka.

LTV adalah kebalikan dari uang muka peminjam. Misalnya, peminjam yang memberikan uang muka 20% memiliki LTV 80%.

LTV penting karena pemberi pinjaman hanya dapat menyetujui pinjaman dengan rasio tertentu — 80% untuk pinjaman hipotek, misalnya.

Jika LTV Anda terlalu tinggi, pinjaman Anda mungkin tidak disetujui. Atau, Anda mungkin harus membeli asuransi hipotek, yang melindungi pemberi pinjaman Anda jika Anda gagal membayar pinjaman dan pemberi pinjaman harus menyita aset.

Apa itu LTV yang Baik?

Apa yang merupakan LTV yang baik biasanya bervariasi menurut jenis aset yang dibiayai dan kebijakan masing-masing pemberi pinjaman. Saat membeli rumah, LTV 80% atau di bawah umumnya dianggap baik — itulah tingkat yang tidak dapat Anda lampaui jika Anda ingin menghindari pembayaran asuransi hipotek.

Untuk mencapai LTV 80%, peminjam harus membayar uang muka minimal 20%, ditambah biaya penutupan.

Sementara 80% dianggap memadai, pemilik rumah konservatif mungkin menginginkan LTV yang lebih rendah untuk mengurangi pembayaran bulanan mereka atau mencoba memenuhi syarat untuk suku bunga yang lebih baik.

Bagaimana Menghitung LTV

Untuk menentukan rasio LTV Anda, bagi jumlah pinjaman dengan nilai aset, lalu kalikan dengan 100 untuk mendapatkan persentase:

Rumus menghitung LTV

LTV = (Jumlah yang terhutang pada pinjaman ÷ Nilai aset yang dinilai) × 100

ADVERTISEMENT

Jika Anda membeli rumah dengan harga Rp 300.000.000 dan jumlah pinjaman Anda Rp 250.000.000, rasio LTV Anda pada saat pembelian adalah: (Rp 250.000.000 / Rp 300.000.000) x 100, yang sama dengan 83,3%.

Dengan kata lain, rasio LTV adalah bagian dari nilai penilaian properti yang tidak tercakup oleh uang muka Anda. Jika Anda menurunkan 15% pada pinjaman yang menutupi sisa harga pembelian, maka LTV-nya adalah 85%.

Pemberi pinjaman sangat memperhatikan rasio LTV pada saat pinjaman dikeluarkan, tetapi Anda dapat menghitung LTV kapan saja selama periode pembayaran kembali pinjaman dengan membagi jumlah yang terutang pada pinjaman dengan nilai penilaian properti.

Saat Anda melunasi pinjaman, jumlah yang terhutang menurun, dan akan menurunkan LTV. Jika nilai properti Anda meningkat dari waktu ke waktu, hal itu juga mengurangi LTV.

Tetapi jika nilai properti turun (jika harga rumah turun secara signifikan di pasar lokal, misalnya), hal itu dapat mendorong LTV lebih tinggi.

Apa yang terjadi jika LTV Anda lebih dari 80%?

Dalam hal LTV, 80% secara luas dianggap sebagai titik kritis. Segera setelah LTV Anda mencapai lebih dari 80%, biaya untuk mendapatkan pinjaman rumah mungkin mulai meningkat.

Ini karena peminjam dengan LTV lebih dari 80% mungkin diharuskan membayar asuransi hipotek.

Asuransi hipotek melindungi pemberi pinjaman jika Anda gagal membayar pinjaman rumah Anda dan terjadi kekurangan setelah penjualan properti. Meskipun Anda yang membayar premi asuransi, Asuransi ini tidak akan memberi Anda perlindungan. Ia hanya melindungi pemberi pinjaman.

Secara umum, semakin tinggi LVR Anda, semakin banyak biaya Asuransi.

Anda perlu memastikan bahwa Anda memahami Asuransi Hipotek sebelum memutuskan apakah itu ide yang bagus untuk Anda. Keadaan setiap orang berbeda, jadi pelajari sebanyak yang Anda bisa dan pertimbangkan alternatifnya.

Cara Menurunkan LTV Anda

Secara umum, mengurangi LTV pada pinjaman Anda, terutama pada pinjaman hipotek, berarti total biaya yang lebih rendah selama masa pinjaman.

Karena hanya ada dua variabel yang menentukan rasio LTV — jumlah pinjaman dan nilai aset — pendekatan untuk mengurangi LTV cukup mudah:

  • Lakukan pembayaran uang muka yang lebih besar. Menabung untuk uang muka yang besar mungkin menguji kesabaran Anda jika Anda benar-benar ingin masuk ke rumah atau mobil, tetapi itu bisa bermanfaat dalam jangka panjang.
  • Tetapkan pandangan Anda pada target yang lebih terjangkau. Membeli rumah yang sedikit lebih tua atau lebih kecil dari rumah impian Anda dapat memungkinkan tabungan Anda saat ini berfungsi sebagai bagian yang lebih besar dari harga pembelian.

Baik Anda mengajukan pinjaman mobil atau hipotek, penting untuk memahami bagaimana rasio LTV Anda memengaruhi biaya pinjaman secara keseluruhan, apa yang dapat Anda lakukan untuk menurunkan LTV, dan bagaimana melakukannya dapat menghemat uang Anda selama masa pinjaman.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.