Pengertian Manajemen Keuangan – Tujuan Dan Jenis

Penjelasan: Sebagian besar pemimpin dan manajer bisnis harus mengembangkan keterampilan dasar manajemen keuangan. Anda tidak dapat mengharapkan orang lain untuk mengelola keuangan organisasi Anda.

ADVERTISEMENT

Keterampilan dasar organisasi keuangan dimulai dengan area kritis pembukuan, manajemen kas yang harus dilakukan sesuai dengan kontrol keuangan untuk memastikan integritas dalam proses akuntansi.

Pengertian Manajamen Keuangan

Manajemen keuangan berarti merencanakan, mengatur, mengendalikan, dan mengarahkan semua kegiatan keuangan seperti pengadaan, penggunaan dana, dll. Manajemen keuangan menerapkan prinsip – prinsip pengelolaan sumber daya keuangan.

Mengelola keuangan bukanlah manajemen keuangan, tetapi mengelolanya untuk berhasil disebut manajemen keuangan. Namun, sebelum perusahaan dapat mulai mengelola keuangannya, ia harus dapat mendefinisikan tujuannya dengan jelas dan mengukur semua sumber daya yang tersedia.

ADVERTISEMENT

Perusahaan harus memiliki rencana khusus untuk menggunakan dananya serta sumber daya modal lainnya untuk mencapai tujuannya.

Manajemen keuangan mencakup keputusan investasi seperti investasi pada aset tetap, investasi pada aset lancar, dan keputusan yang berkaitan dengan modal kerja.

ADVERTISEMENT

Keputusan keuangan lainnya seperti periode pembiayaan, biaya pembiayaan, dan pengembalian investasi yang diharapkan harus diambil di bawah manajemen keuangan.

Manajer keuangan harus mengambil keputusan terkait dividen setelah berdiskusi dengan direksi. Laba bersih biasanya dibagi menjadi bagian-bagian yang merupakan dividen bagi pemegang saham dan laba ditahan, yang akan tergantung pada rencana diversifikasi dan ekspansi perusahaan.

Tujuan Dari Manajemen Keuangan

Seperti disebutkan di atas, manajemen keuangan berkaitan dengan pengadaan, kontrol, dan alokasi sumber daya keuangan. Oleh karena itu, tujuan sumber daya keuangan dapat dinyatakan sebagai berikut:

  1. Menjamin ketersediaan dana yang cukup dan berkesinambungan.
  2. Untuk menjamin pengembalian yang tepat kepada pemegang saham dan investor, yang akan tergantung pada kapasitas pendapatan, pangsa pasar, dan harapan pemegang saham.
  3. Untuk menjamin keamanan investasi para investor. Dana harus selalu diinvestasikan dalam usaha yang aman sehingga pengembalian yang tepat dapat diberikan kepada investor.
  4. Merencanakan struktur modal yang sehat yang harus adil sehingga keseimbangan antara ekuitas dan modal hutang tetap terjaga.

Manajemen Keuangan Strategis

Mengelola keuangan perusahaan agar berhasil adalah manajemen keuangan strategis. Ini tentang menciptakan profitabilitas untuk bisnis dan memastikan bahwa pengembalian investasi yang tepat hadir. Manajemen keuangan dapat dicapai dengan rencana keuangan perusahaan dan pengaturan kontrol keuangan yang tepat serta pengambilan keputusan ekonomi.

Manajemen keuangan strategis mencakup semua hal di atas ditambah evaluasi, perencanaan, dan penyesuaian yang konsisten agar perusahaan tidak kehilangan fokus pada tujuan jangka panjang. Ketika perusahaan dikelola secara strategis, masalah jangka pendek ditangani dengan cepat sehingga tidak mengganggu visi jangka panjang.

Manajemen Keuangan Taktis Versus Strategis

Sementara kita telah melihat bahwa manajemen keuangan strategis berfokus pada kesuksesan jangka panjang, keputusan manajemen taktis berfokus pada jangka pendek.

Jika sebuah perusahaan memutuskan untuk menjadi strategis dan bukan taktis, maka keputusan keuangan dibuat berdasarkan hasil yang ingin dicapai pada akhirnya, yang bukan di masa sekarang tetapi di masa depan. Ini juga berarti bahwa perusahaan harus siap menerima beberapa kerugian di masa sekarang.

Elemen Manajemen Keuangan Strategis

Sebuah perusahaan akan memilih untuk menerapkan manajemen keuangan strategis di seluruh perusahaan. Ini sering melibatkan perancangan elemen yang akan meningkatkan sumber daya keuangan perusahaan dan menggunakannya secara efisien.

Organisasi perlu untuk menjadi kreatif karena tidak ada pendekatan standar untuk manajemen strategis. Setiap perusahaan harus kreatif dan menyusun strategi mereka. Ia juga memperlengkapi elemen-elemennya yang mencerminkan kebutuhan dan visi dan misi mereka. Namun, berikut ini adalah beberapa elemen umum dari manajemen keuangan:

1. Perencanaan

Tentukan tujuan keuangan Anda dengan jelas dan tepat. Identifikasi sumber daya yang tersedia dan potensial yang akan membantu dalam pengelolaan keuangan Anda. Tulis rencana bisnis tertentu.

2. Penganggaran

Perusahaan harus membentuk anggaran yang akan berfungsi dengan efisiensi keuangan yang tepat dan harus meminimalkan pemborosan. Tunjukkan daerah-daerah yang pengeluarannya paling banyak dan melebihi anggaran.

Pastikan likuiditas yang cukup tersedia untuk menutupi pembayaran operasional tanpa menggunakan sumber eksternal apa pun. Temukan area spesifik di perusahaan yang harus diinvestasikan untuk mencapai tujuan dengan lebih efisien.

3. Manajemen Dan Penilaian Risiko

Manajer keuangan harus mengidentifikasi, menganalisis dengan benar, dan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi ketidakpastian dalam keputusan yang terkait dengan investasi. Anda harus meninjau kembali semua potensi eksposur keuangan dan memeriksa pengeluaran modal serta kebijakan tempat kerja. Juga, metrik risiko, seperti standar deviasi dan nilai pada strategi risiko, harus dinilai.

4. Penetapan Prosedur Yang Sedang Berjalan

Kumpulkan dan analisis data dan buat keputusan keuangan yang konsisten dengan visi dan misi Anda. Varian jika ada harus dilacak dan dianalisis, yang merupakan perbedaan antara hasil aktual dan yang dianggarkan. Identifikasi masalah dan ambil tindakan yang tepat untuk memperbaikinya.

Efektivitas Manajemen Keuangan Strategis

Salah satu langkah penting dari manajemen keuangan strategis yang efektif melibatkan penyesuaian kembali tujuan jangka pendek Anda sehingga Anda dapat mencapai tujuan jangka panjang perusahaan. Misalnya, jika suatu perusahaan menderita kerugian untuk tahun buku sebelumnya, maka ia dapat memilih untuk mengurangi aset dengan menutup fasilitas atau mengurangi karyawan, yang akan mengurangi biaya operasional.

Mengambil langkah-langkah ini akan mengakibatkan biaya restrukturisasi, dan ini dapat mempengaruhi keuangan secara negatif tetapi hanya dalam jangka pendek. Di sisi lain, posisi perusahaan menjadi lebih baik dalam jangka panjang. Itulah yang dimaksud dengan manajemen keuangan strategis.

Setiap perusahaan sering memilih antara keputusan jangka panjang dan jangka pendek ini dengan mempertimbangkan berbagai pemangku kepentingan. Pemangku kepentingan, mungkin pemangku kepentingan internal seperti karyawan organisasi atau pemangku kepentingan eksternal seperti vendor atau pelanggan.

Jenis Manajer Keuangan

Ada berbagai jenis manajer keuangan, semuanya berfokus pada bidang manajemen tertentu.

1. Pengendali

Pengendali adalah orang yang mengarahkan penyusunan semua laporan keuangan penting yang meramalkan posisi keuangan perusahaan, seperti laporan laba rugi, neraca , dll.

Pengendali juga bertugas menyiapkan laporan khusus yang diperlukan oleh berbagai instansi pemerintah yang mengatur banyak bisnis. Lebih sering, pengontrol melihat departemen akuntansi, penganggaran, dan audit .

Petugas keuangan dapat memindai dan mengarahkan anggaran organisasi untuk memenuhi tujuan keuangan perusahaan. Mereka juga mengawasi investasi dana tersebut.

Mereka melakukan beberapa strategi untuk meningkatkan modal dan juga untuk mengembangkan rencana keuangan yang tepat yang diperlukan untuk merger dan akuisisi.

2. Manajer Kredit

Manajer kredit adalah orang yang mengawasi bisnis kredit perusahaan. Merekalah yang menetapkan kriteria peringkat kredit dan menentukan batas atas dan bawah kredit.

Mereka juga memantau pengumpulan rekening yang telah jatuh tempo. Manajer kredit juga mengontrol dan mengelola arus kas, yang datang dan keluar dari organisasi. Jadwal tersebut akan dimanfaatkan lebih lanjut untuk kebutuhan investasi perusahaan.

3. Manajer Risiko

Mereka adalah orang-orang yang mengendalikan risiko keuangan dengan menggunakan lindung nilai kepada mereka dengan kemungkinan kerugian finansial.

4. Manajer Asuransi

Merekalah yang terlibat dalam memutuskan bagaimana meminimalkan atau membatasi kerugian perusahaan dengan memperoleh asuransi terhadap risiko.

Risiko-risiko ini mungkin termasuk pembayaran cacat bagi karyawan yang terluka dalam pekerjaan atau biaya yang dikenakan oleh tuntutan hukum terhadap organisasi.

Fungsi Manajemen Keuangan

1. Penentuan Komposisi Modal

Setelah perkiraan kebutuhan modal yang tepat dibuat, maka struktur modal harus diputuskan. Ini melibatkan analisis utang-ekuitas jangka pendek maupun jangka panjang.

Penentuan komposisi modal juga akan tergantung pada jumlah modal ekuitas yang dimiliki perusahaan; dan bahkan dana tambahan yang harus dikumpulkan dari pihak ketiga.

2. Perkiraan Kebutuhan Modal

Perkiraan kebutuhan modal harus dibuat oleh manajer keuangan perusahaan. Ini akan bergantung sepenuhnya pada keuntungan, biaya, dan program serta kebijakan di masa depan.

Estimasi-estimasi ini harus dibuat dengan benar agar kapasitas laba perusahaan meningkat.

3.Memilih Sumber Dana:

perusahaan harus memilih di antara berbagai sumber untuk pengadaan dana tambahan. Pilihan-pilihan tersebut adalah sebagai berikut:

  • Pinjaman yang akan diambil dari beberapa lembaga keuangan
  • Penerbitan surat utang dan saham
  • Deposito publik harus ditarik dalam bentuk obligasi publik

Pilihan sumber-sumber ini akan tergantung pada keuntungan dan kerugian dari setiap sumber dan juga pada total jangka waktu pembiayaan.

4. Investasi Dana

Manajer keuangan harus membuat keputusan mengenai alokasi dana. Alokasi dana ini harus menjadi usaha yang menguntungkan sehingga investasi aman, dan ada pengembalian investasi yang konsisten.

Investasi dana juga bisa menjadi aset tetap. Namun, kelayakan investasi itu harus ditentukan oleh manajer keuangan bersama dengan pejabat eksekutif dan dewan direksi.

Investasi juga bisa dalam bentuk usaha bisnis baru di mana manajer keuangan akan memiliki suara yang menonjol. Persetujuan akan tergantung pada laba atas investasi dan kelangsungan usaha bisnis.

5. Konsumsi Surplus

Keputusan mengenai laba bersih harus diambil oleh manajer keuangan. Ini dapat dilakukan dengan salah satu dari dua metode: Perusahaan dapat mengumumkan dividen yang akan mencakup identifikasi tingkat dividen dan semua manfaat surplus lainnya seperti bonus bagi karyawan.

Bisa juga dilakukan sebagai laba ditahan. Volume laba ditahan harus diputuskan, dan itu akan tergantung pada rencana ekspansi dan diversifikasi organisasi.

6. Manajemen Kas

Manajer keuangan harus membuat keputusan mengenai pengelolaan kas dalam organisasi. Uang tunai diperlukan untuk berbagai keperluan termasuk pembayaran gaji, upah, pembayaran tagihan, pembayaran kepada kreditur, dan hal-hal lain.

Arus kas harus dikelola sesuai dengan laporan arus kas, dan setiap kelebihan kas digunakan dengan benar. Laporan kas harus pergi ke pejabat eksekutif.

7. Kontrol Keuangan

Manajer keuangan harus merencanakan keuangan organisasi dan juga mendapatkan dan memanfaatkan dana dengan cara yang tepat sehingga ia memiliki kendali penuh atas keuangan.

Ada banyak teknik seperti peramalan keuangan, analisis rasio, manajemen arus kas, laporan biaya dan laba, dan laporan yang dapat digunakan untuk menerapkan pengendalian keuangan.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.