Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM): Definisi & Fungsi

Peran dan pengertian Manajemen Sumber Daya Manusia

Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM) adalah fungsi dalam suatu organisasi /perusahaan yang fokus utamanya adalah pada perekrutan, pengelolaan, dan memberikan pedoman kepada tenaga kerja di suatu perusahaan.

Manajemen Sumber Daya Manusia merupakan salah satu fungsi dalam perusahaan atau organisasi yang menangani masalah yang terkait dengan staf perusahaan dalam hal perekrutan, kompensasi, kinerja, keselamatan, kesehatan, tunjangan, motivasi dan pelatihan.

ADVERTISEMENT

Manajemen Sumber Daya Manusia juga merupakan pendekatan terencana untuk mengelola orang dan budaya kerja. 

Sumber Daya Manusia juga dikenal sebagai Human Resource Management atau disingkat HRM.

Manajemen sumber daya manusia yang efisien memungkinkan tenaga kerja suatu organisasi untuk berkontribusi secara efisien dan efektif terhadap pencapaian tujuan dan sasaran perusahaan secara keseluruhan.

Metode tradisional manajemen sumber daya manusia melibatkan eksploitasi staf yang direncanakan. Fungsi baru manajemen sumber daya manusia ini melibatkan Metrik SDM dan pengukuran serta arahan strategis untuk menampilkan nilai.

Di bawah pengaruh pemberian metode tradisional, SDM memiliki terminologi baru yang disebut Manajemen Bakat.

Fungsi Manajemen Sumber Daya Manusia dapat terdiri dari tiga jenis seperti Operatif, Manajerial, dan penasehat. Mari kita lihat satu per satu.

Fungsi Manajemen Sumber Daya Manusia

Berikut ini adalah 3 fungsi dari Manajemen Sumber Daya Manusia atau Human Resource Manajemen yang terdiri dari tiga fungsi yakni Fungsi Operatif, Fungsi Manajerial dan Fungsi Penasihat (Advisory), yang akan diulas semua.

ADVERTISEMENT

Fungsi Operatif

1. Perekrutan:

Ini adalah tugas paling menantang bagi manajer SDM mana pun. Banyak perhatian dan sumber daya diperlukan untuk menarik, mempekerjakan, dan menahan calon karyawan. 

Banyak elemen masuk ke dalam fungsi rekrutmen ini, seperti mengembangkan deskripsi pekerjaan, menerbitkan posting pekerjaan, mencari calon kandidat, wawancara, negosiasi gaji dan membuat tawaran pekerjaan.

2. Pelatihan dan Pengembangan:

Pelatihan kerja adalah tanggung jawab departemen SDM. Pelatihan yang lebih baru juga dapat diberikan oleh beberapa perusahaan baik untuk karyawan baru maupun karyawan yang sudah ada. 

Pelatihan Fresher ini terutama dilakukan agar karyawan selalu up to date di bidangnya masing-masing sesuai kebutuhan perusahaan. 

ADVERTISEMENT

Fungsi ini membuat karyawan memahami proses dan memudahkan mereka untuk mendapatkan pekerjaan dengan lebih mudah. 

Selama proses pelatihan dan pengembangan, hasilnya dipantau dan diukur untuk mengetahui apakah karyawan membutuhkan keterampilan baru selain yang dimilikinya.

3. Pengembangan Profesional:

Ini adalah fungsi yang sangat penting dari Manajemen Sumber Daya Manusia. Fungsi ini membantu karyawan dengan kesempatan untuk pertumbuhan, pendidikan, dan pelatihan manajemen. 

Organisasi berjanji untuk mensponsori karyawan mereka untuk berbagai seminar, pameran dagang, dan tanggung jawab badan. Hal ini pada akhirnya membuat karyawan merasa telah diperhatikan oleh atasannya dan juga organisasi.

4. Kompensasi dan Manfaat:

Sebuah perusahaan dapat mencapai tujuan dan sasarannya jika dapat menyesuaikan diri dengan cara baru dalam memberikan manfaat kepada karyawan. 

Beberapa manfaat yang diberikan oleh perusahaan tercantum di bawah ini untuk pemahaman kita:

    1. Fleksibilitas jam kerja
    2. Liburan diperpanjang
    3. Asuransi Gigi / Medis
    4. Cuti Ibu / Ayah
    5. Pendidikan Reimbursement untuk anak-anak

5. Penilaian Kinerja:

Karyawan dari organisasi mana pun akan dievaluasi oleh departemen SDM sesuai kinerjanya. Fungsi Manajemen Sumber Daya Manusia adalah untuk membantu organisasi dalam mengetahui apakah karyawan yang mereka pekerjakan bergerak menuju tujuan dan sasaran organisasi. 

Di sisi lain, hal ini juga membantu perusahaan untuk mengevaluasi apakah karyawan membutuhkan perbaikan di bidang lain. Ini juga membantu tim HR dalam menggambar rencana pengembangan tertentu untuk karyawan yang belum memenuhi persyaratan minimal dari pekerjaan tersebut.

6. Memastikan Kepatuhan Hukum:

Untuk melindungi organisasi, fungsi ini memainkan peran penting. Departemen SDM di setiap organisasi harus mengetahui semua undang-undang dan kebijakan yang berkaitan dengan pekerjaan, kondisi kerja, jam kerja, lembur, upah minimum, tunjangan pajak, dll.

Kepatuhan terhadap undang-undang semacam itu sangat diperlukan untuk keberadaan organisasi.

Silahkan baca juga pengertian Manajemen.

Fungsi Manajerial

1. Perencanaan:

Fungsi ini sangat vital untuk menetapkan tujuan dan sasaran suatu organisasi. Kebijakan dan prosedur ditetapkan untuk mencapai tujuan tersebut. 

Ketika datang ke perencanaan, hal pertama adalah meramalkan lowongan, menetapkan persyaratan pekerjaan dan memutuskan sumber perekrutan. Untuk setiap kelompok pekerjaan, perkiraan permintaan dan penawaran harus dibuat, ini membutuhkan manajer SDM untuk menyadari pasar kerja dan tujuan strategis perusahaan. Kekurangan versus kelebihan karyawan untuk kategori pekerjaan tertentu ditentukan untuk periode tertentu. Pada akhirnya, sebuah rencana dipastikan untuk menghilangkan kekurangan karyawan ini.

2. Pengorganisasian: 

Fungsi manajerial utama berikutnya adalah mengembangkan dan merancang struktur organisasi. Ini pada dasarnya mencakup yang berikut:

    1. Karyawan dikelompokkan ke dalam posisi atau aktivitas yang akan mereka lakukan.
    2. Alokasikan fungsi yang berbeda untuk orang yang berbeda.
    3. Mendelegasikan wewenang sesuai tugas dan tanggung jawab yang diberikan.

3. Mengarahkan: 

Fungsi ini telah ditetapkan sebelumnya untuk menginspirasi dan mengarahkan karyawan untuk mencapai tujuan. Hal ini dapat dicapai dengan memiliki perencanaan karir karyawan yang tepat, berbagai metode motivasi dan memiliki hubungan yang bersahabat dengan tenaga kerja. 

Mengarahkan merupakan tantangan besar bagi manajer SDM mana pun dalam organisasi; dia harus memiliki kemampuan untuk menemukan kebutuhan karyawan dan cara untuk memuaskan mereka. Di sini motivasi akan menjadi proses yang berkelanjutan karena kebutuhan baru dapat muncul begitu kebutuhan lama terpenuhi.

4. Pengendalian: 

Ini berkaitan dengan pemahaman kegiatan sesuai rencana, yang dirumuskan berdasarkan tujuan perusahaan. Fungsi pengontrol mengakhiri siklus dan meminta lagi untuk perencanaan. 

Di sini Manajer SDM melakukan pemeriksaan terhadap hasil yang dicapai dengan standar yang ditetapkan dalam tahap perencanaan untuk melihat apakah ada penyimpangan dari standar yang ditetapkan. Karenanya setiap penyimpangan dapat diperbaiki pada siklus berikutnya.

Jangan lupa untuk juga membaca manajemen staf.

Fungsi Penasihat

1. Saran Manajemen Puncak:

Manajer SDM adalah spesialis dalam fungsi Manajemen Sumber Daya Manusia. Dia dapat memberi nasihat kepada manajemen puncak dalam merumuskan kebijakan dan prosedur. 

Saran manajemen puncak juga dapat merekomendasikan manajemen puncak untuk penilaian tenaga kerja yang mereka rasa tepat. Fungsi saran manajmene puncak ini juga melibatkan nasihat tentang memelihara hubungan manusia yang berkualitas tinggi dan semangat kerja karyawan yang jauh di atas permukaan tanah.

2. Saran Kepala Departemen:

Di bawah fungsi ini, dia memberi nasihat kepada kepala berbagai departemen tentang kebijakan yang berkaitan dengan desain pekerjaan, deskripsi pekerjaan, rekrutmen, seleksi, penilaian.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.