Apa Itu Manajemen Talenta, Dan Apa Bedanya Dengan SDM?

Manajemen talenta atau bakat bermuara pada membangun dan mempertahankan tenaga kerja karyawan yang hebat untuk mencapai tujuan organisasi.

Tanyakan kepada setiap CEO atau pemimpin SDM apakah manajemen talenta penting bagi organisasi mereka, dan Anda akan kesulitan menemukan satu orang yang mengatakan tidak. Minta mereka untuk mendefinisikan apa sebenarnya “manajemen talenta” itu, dan Anda akan kesulitan menemukan dua jawaban yang sama.

ADVERTISEMENT

Begitulah kasus untuk konsep yang telah mendominasi percakapan HR selama lebih dari 20 tahun dan yang telah melahirkan seluruh pasar teknologi, sambil tetap sulit dipahami.

Jadi, apa itu manajemen talenta, dan apa bedanya dengan SDM (Sumber Daya Manusia)? Memahami perbedaan ini adalah kunci untuk menyiapkan struktur organisasi dan tumpukan teknologi Anda agar berhasil di tahun-tahun mendatang.

Apa itu manajemen talenta?

Anda mungkin pernah mendengar istilah manajemen talenta dan mungkin bertanya-tanya apakah itu hanya istilah lain untuk manajemen sumber daya manusia. Beberapa orang memandang ‘talenta’ sebagai karyawan yang berkinerja terbaik atau mereka yang memiliki potensi tinggi, sementara yang lain memandang talenta sebagai semua orang dalam suatu perusahaan atau organisasi.

CIPD (Chartered Institute of Personnel and Development, UK) selanjutnya mendefinisikan ‘manajemen talenta‘ sebagai berikut,

“… Daya tarik sistematis, identifikasi, pengembangan, keterlibatan, retensi, dan penyebaran individu-individu yang memiliki nilai tertentu bagi sebuah organisasi, baik dalam pandangan ‘potensi tinggi’ mereka untuk masa depan atau karena mereka memenuhi peran penting bisnis / operasi. ”

Jadi manajemen talenta adalah strategi perusahaan yang terkait dengan daya tarik, rekrutmen, retensi, dan pengembangan individu. Manajemen talenta atau manajemen talenta mencakup praktik perusahaan yang berkaitan dengan tujuh aspek kritis Sumber Daya Manusia (SDM):

  1. Merekrut
  2. Orientasi
  3. Manajemen kinerja
  4. Perencanaan kompensasi
  5. Perencanaan suksesi
  6. Pembelajaran dan pengembangan (P&P)
  7. Perencanaan tenaga kerja

Saat membahas tentang manajemen talenta, pikirkan tentang tim sepak bola favorit Anda. Sama seperti mereka harus menyusun, merekrut, dan mengembangkan pemain terbaik untuk mengeksekusi strategi pilihan pelatih agar sukses, begitu pula bisnis Anda (mengganti “pemain” dengan “pekerja,” tentu saja karena mereka dalah pegawai yakni pekerja bukan pemain bola).

ADVERTISEMENT

Itu semua adalah urusan dari manajemen talenta — membangun dan mempertahankan tenaga kerja untuk mencapai tujuan organisasi atau perusahaan Anda.

Perbedaan antara manajemen talenta dan Sumber Daya Manusia (SDM)

Jangan pernah berfikir bahwa manajemen talenta sebagai alternatif SDM. Keduanya bukanlah dua pendekatan berbeda untuk proses yang sama, dan Anda pasti tidak punya pilihan untuk melakukan salah satu dari yang lain. Setiap bisnis harus melakukan keduanya.

Manajemen talenta hanyalah salah satu kategori tanggung jawab dari SDM yang semakin penting yang ada di samping tiga urusan lainnya, yakni: Administrasi SDM, Pemberian Layanan SDM, dan Manajemen Tenaga Kerja (MTK) .

Berikut adalah rincian dari masing-masing kategori tanggung jawab ini:

ADVERTISEMENT

1. Administrasi Sumber Daya Manusia (HR Administration). Ini termasuk kedalam inti kebutuhan dari SDM (Manajemen Data Pegawai, Gaji, Keuntungan Administratif), kepatuhan, keamanan, dan jejak keluhan. Jadikan hal ini sebagai kegiatan rutin, merupakan tanggung jawab dari HRD perusahaan.

2. Pemberian Layanan SDM (HR Service Delivery). Didalamnya mengurusi kanal SDM, seperti hubungan di perusahaan, dan segala urusannya, dokumen dan pengetahuan dasar manajemen. Kategori ini mengurusi cara bagaimana Anda mengkomunikasikan informasi kepada para pekerja perusahaan.

3. Manajemen Talenta (Talent Management). Didalamnya terdapat segala macam proses yang berhubungan dengan rekruitmen, retensi, daya-tarik dan pengembangan individu. Kategori ini bisa dijadikan strategi SDM untuk mengembangkan kemudian mempertahankan persaingan antara para pekerja.

4. Manajemen Tenaga Kerja (Workforce Management). Didalamnya terdapat urusan budget, penaksiran, penjadwalan dan segala urusan yang berkaitan dengan waktu dan kehadiran. Jadikan kategori ini sebagai upaya pengoptimalan sumber daya dan produktivitas.

Di tengah tingkat pengangguran yang tinggi dan kesenjangan keterampilan yang terus melebar, tidak mengherankan mengapa manajemen talenta mendapatkan perhatian dan fokus paling besar. Perusahaan tahu bahwa mempekerjakan orang-orang terbaik memberikan keunggulan kompetitif yang jelas, dan semakin sulit untuk mewujudkannya secara konsisten.

Evolusi manajemen talenta tidak berarti kebutuhan yang berorientasi pada tugas itu lenyap. Tetapi jika urusan Anda adalah departemen SDM tradisional yang berjuang dengan manajemen talenta, Anda pasti perlu memikirkan kembali pendekatan Anda agar berhasil.

Bagaimana cara menang dalam manajemen talenta

Pada tahun 2016, hanya 57% pemimpin SDM yang memiliki tujuan untuk membuat dampak yang terukur pada kinerja bisnis melalui strategi manajemen talenta mereka. Saat ini, angka itu adalah 83%.

Lebih dari sebelumnya, perusahaan menyadari bahwa kesuksesan mereka bergantung pada orang-orang atau para pekerja, dan itu telah yang mendorong manajemen SDM menjadi peran yang lebih menonjol, menghadap ke depan, dan strategis yang berpusat di sekitar manajemen talenta.

Jika Anda tidak yakin bagaimana menangani perubahan ini, berikut beberapa tip untuk Anda:

  • Evaluasi ulang struktur organisasi Anda. Sumber Daya Manusia tradisional adalah urusan yang sebagian besar tertutup. Tidak demikian halnya dengan manajemen talenta. Setiap orang dari CEO Anda hingga kepala departemen memainkan peran di dalamnya, jadi sesuaikan struktur organisasi Anda untuk meratakan dan menutup jarak antara Anda dan pemangku kepentingan Anda. Anda juga dapat menyewa seorang chief people officer (CPO) untuk memimpin upaya manajemen talenta Anda, atau mempekerjakan lebih banyak spesialis yang berdedikasi pada aspek tertentu dari manajemen talenta (seperti pelatih perusahaan).
  • Pikirkan jangka panjang. Manajemen talenta difokuskan pada strategi jangka panjang, berlawanan dengan sifat transaksional sehari-hari dari SDM tradisional. Bagaimana Anda akan mendapatkan kandidat pekerja terbaik untuk melamar di perusahaan Anda? Bagaimana Anda membuat pekerja bertahan dan berkembang? Ini adalah pertanyaan-pertanyaan besar dan sulit yang tidak akan terjawab dalam seminggu, dan tidak ada cetak biru kesuksesan yang cocok untuk semua orang. Investasikan dalam perubahan, uji berbagai hal, dan ukur hasilnya untuk melihat apakah Anda berada di jalur yang benar.

Apa pentingnya manajemen talenta bagi Anda?

Apakah Anda pernah memiliki pengalaman menerapkan strategi manajemen talenta di organisasi atau perusahaan Anda? Apakah Anda mendefinisikannya secara berbeda? Ceritakan tentang itu di komentar di bawah, atau temukan saya di Twitter.

Dan jika Anda mencari perangkat lunak manajemen talenta yang tepat, buka halaman katalog perangkat lunak manajemen talenta dari Talenta (Saya tidak berafiliasi dengan software ini dan tidak mendapatkan komisi apapun darinya) untuk membandingkan produk, memfilter opsi berdasarkan kebutuhan Anda, dan mempelajari lebih lanjut tentang sistem peringkat HM.

Kesimpulan

Manajemen sumber daya manusia idealnya mencakup manajemen talenta, namun, beberapa organisasi memiliki departemen sumber daya manusia, yang sangat transaksional, bukannya strategis dan transformasional. Ini berarti bahwa organisasi mungkin memenuhi kebutuhan mendesak, namun tidak mengalokasikan waktu untuk memprediksi secara strategis kebutuhan orang-orang mereka di masa depan.

Pada akhirnya, konsultan manajemen talenta ada sehingga organisasi dapat lebih efektif menangani tujuan dan kebutuhan bisnis mereka untuk meningkatkan kinerja bisnis dalam jangka panjang. Rencana manajemen talenta akan memungkinkan strategi bisnis Anda melalui orang-orang Anda.

Setelah membaca beberapa manfaat utama manajemen talenta, Anda mungkin ingin melihat daftar alasan utama untuk berinvestasi di dalamnya dan mengidentifikasi apakah ada area yang ingin Anda perkuat dalam bisnis Anda. Setelah Anda melakukannya, Anda juga dapat meninjau berbagai elemen manajemen talenta, dan menilai elemen mana yang dapat Anda terapkan.

Di bawah ini adalah daftar periksa, untuk membantu Anda memulai perjalanan manajemen talenta Anda, atau terus meningkatkan inisiatif yang sudah Anda miliki.

Daftar Periksa – Alasan utama untuk berinvestasi dalam manajemen talenta

Apakah organisasi saya perlu:

  • Tingkatkan motivasi karyawan
  • Pikat talenta terbaik
  • Terus-menerus menutupi peran penting
  • Tingkatkan kinerja karyawan
  • Tingkatkan keterlibatan karyawan
  • Pertahankan talenta terbaik
  • Tingkatkan kinerja bisnis

Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.