Memahami Debit Dan Kredit Dalam Akuntansi

Memahami debit dan kredit. Sebagai pemilik usaha kecil, Anda mungkin bergumul dengan konsep debit dan kredit. Namun, mempelajari dasar-dasar debit dan kredit sangat penting untuk menyimpan catatan akurat untuk bisnis kecil Anda.

Untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang debit dan kredit, lanjutkan membaca untuk informasi lebih lanjut dan contoh masing-masing.

ADVERTISEMENT

Memahami debet dan kredit dalam akuntansi

Transaksi bisnis berlangsung secara teratur. Anda harus mencatat transaksi bisnis di buku akuntansi bisnis kecil Anda. Anda akan mencatat transaksi ini dalam dua akun: akun debit dan kredit.

👉 Baca juga pengertian Akuntansi.

Debit vs. kredit

Debit dan kredit sama tetapi entri yang berlawanan dalam pembukuan Anda. Jika debet meningkatkan akun, maka pada kredit Anda akan mengurangi akun yang berlawanan.

Debit adalah entri yang dibuat di sisi kiri akun. Ini bisa meningkatkan akun aset atau beban atau mengurangi akun ekuitas, liabilitas, atau pendapatan. Misalnya, Anda akan mendebit pembelian komputer baru dengan memasukkan aset yang diperoleh di sisi kiri akun aset Anda.

Kredit adalah entri yang dibuat di sisi kanan akun. Ini bisa meningkatkan ekuitas, kewajiban, atau akun pendapatan atau mengurangi akun aset atau beban.

Catat kredit yang sesuai untuk pembelian komputer baru dengan mengkredit akun pengeluaran Anda.

ADVERTISEMENT

Debit dan akun kredit

Catat kredit dan debit untuk setiap transaksi yang terjadi. Anda mencatat dua entri atau lebih untuk setiap transaksi. Ini dianggap sebagai pembukuan entri ganda.

Anda akan memisahkan transaksi Anda ke dalam beberapa akun saat melakukan pembukuan Anda. Lima akun umum meliputi:

  • Aset: Sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan / organisasi yang memiliki nilai ekonomi yang dapat Anda ubah menjadi uang tunai (mis., Tanah, peralatan, uang tunai, kendaraan)
  • Pengeluaran: Biaya yang terjadi selama operasi bisnis (misalnya, upah, persediaan)
  • Kewajiban: Jumlah hutang kepada orang atau bisnis lain (misalnya, hutang dagang)
  • Ekuitas: Aset Anda dikurangi kewajiban Anda
  • Pendapatan: Uang tunai yang diperoleh dari penjualan

Debit dan kredit mempengaruhi setiap akun secara berbeda. Lihat bagan debit dan kredit kami di bawah ini untuk melihat bagaimana pengaruhnya:

Akun Debit Dan Kredit
Akun Debit Dan Kredit

Grafik debit dan kredit T.

Ini adalah templat dasar tentang bagaimana Anda akan mencatat debit dan kredit sebagai entri jurnal:

ADVERTISEMENT

TanggalAkunDebetKredit
XX / XX / XXXXAkunX
Akun LawanX

Contoh debit dan kredit

Untuk lebih memahami dasar-dasar pencatatan, mari kita lihat beberapa contoh debit dan kredit.

Katakanlah perusahaan Anda menjual produk ke pelanggan seharga Rp 500.000 secara tunai. Ini akan menghasilkan pendapatan Rp 500.000 dan uang tunai Rp 500.000. Anda akan mencatat ini sebagai peningkatan kas (akun aset) dengan debit, dan meningkatkan akun pendapatan dengan kredit.

Melihat contoh lain, katakanlah Anda memutuskan untuk membeli peralatan baru untuk perusahaan Anda seharga Rp 15.000.000. Peralatan adalah aset tetap, jadi Anda akan menambahkan biaya peralatan sebagai debit Rp 15.000.000 ke akun aset tetap Anda. Membeli peralatan juga berarti Anda akan meningkatkan kewajiban Anda. Anda akan meningkatkan akun hutang Anda dengan mengkreditkannya Rp 15.000.000.

Anda akan mencatat pembelian peralatan baru sebesar Rp 15.000.000 di akun Anda seperti ini:

Aset Tetap Hutang Dagang

Berikut beberapa contoh tambahan dasar akuntansi untuk debit dan kredit:

  • Membayar kembali pinjaman bisnis: Debit akun hutang pinjaman dan rekening kas kredit.
  • Jual ke pelanggan secara kredit: Debit piutang dan kreditkan akun pendapatan.
  • Beli inventaris dari vendor dengan membayar secara tunai: Debit akun inventaris dan kreditkan akun kas.

Ringkasan debit dan kredit

Anda harus memahami cara kerja debet dan kredit agar buku Anda bebas dari kesalahan. Pembukuan yang akurat dapat memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang kesehatan keuangan bisnis Anda. Debit dan kredit digunakan untuk menyiapkan laporan keuangan penting dan dokumen lain yang mungkin perlu Anda bagikan dengan bank, akuntan, pajak, atau auditor Anda.

Lihat ringkasan poin-poin utama yang dibahas mengenai debit dan kredit.

Debit

  • Debit meningkat seiring dengan penurunan kredit.
  • Dicatat di sisi kiri akun.
  • Debit meningkatkan akun aset dan beban.
  • Debit mengurangi akun kewajiban, ekuitas, dan pendapatan.

Kredit

  • Kredit meningkat seiring dengan penurunan debit.
  • Dicatat di sisi kanan akun.
  • Kredit meningkatkan akun liabilitas, ekuitas, dan pendapatan.
  • Kredit menurunkan akun aset dan beban.

Itulah cara memahami debit dan kredit dan bagaimana menempatkan mereka dalam buku akuntansi. Oh, jangan ragu untuk bertanya atau memberikan umpan balik (feedback) kepada artikel ini di area komentar kapan saja.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.