Apa Itu Manajemen Modal Kerja?

Manajemen modal kerja – didefinisikan sebagai aset lancar dikurangi kewajiban lancar – adalah alat bisnis yang membantu perusahaan menggunakan aset lancar secara efektif dan mempertahankan arus kas yang cukup untuk memenuhi tujuan dan kewajiban jangka pendek.

Dengan mengelola modal kerja secara efektif, perusahaan dapat membebaskan uang tunai yang seharusnya terperangkap di neraca mereka. Akibatnya, mereka mungkin dapat mengurangi kebutuhan akan pinjaman eksternal, memperluas bisnis mereka, mendanai merger atau akuisisi, atau berinvestasi dalam R&D.

Modal kerja sangat penting untuk kesehatan setiap bisnis, tetapi mengelolanya secara efektif adalah tindakan penyeimbang. Perusahaan perlu memiliki cukup uang tunai yang tersedia untuk menutupi biaya yang direncanakan dan tidak terduga, sementara juga memanfaatkan dana yang tersedia dengan sebaik-baiknya.

Hal ini dicapai dengan pengelolaan yang efektif dari  hutang,  piutang, persediaan, dan uang tunai.

Rumus modal kerja

Modal kerja dihitung dengan mengurangkan kewajiban lancar dari aset lancar. Artinya rumus modal kerja dapat digambarkan sebagai berikut:

Modal kerja = aset lancar – kewajiban lancar

Aset lancar termasuk aset seperti kas dan piutang, dan kewajiban lancar termasuk hutang.

Metrik modal kerja penting lainnya meliputi:

  • Days Sales Outstanding (DSO)  – jumlah hari rata-rata yang dibutuhkan pelanggan perusahaan untuk membayar faktur mereka.
  • Days Payables Outstanding (DPO)  – jumlah hari rata-rata yang dibutuhkan perusahaan untuk membayar pemasoknya.
  • Days Inventory Outstanding (DIO)  – jumlah hari rata-rata yang dibutuhkan perusahaan untuk menjual inventarisnya.
  • Cash Conversion Cycle (CCC)  – rata-rata waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk mengubah investasinya dalam persediaan menjadi uang tunai.

CCC dihitung sebagai berikut:

CCC = DIO + DSO – DPO

Semakin pendek CCC perusahaan, semakin cepat ia mengubah uang tunai menjadi persediaan dan kemudian kembali menjadi uang tunai.

Perusahaan dapat mengurangi siklus konversi kas mereka dengan tiga cara: dengan meminta pelanggan untuk membayar lebih cepat (mengurangi DSO), memperpanjang jangka waktu pembayaran kepada pemasok (meningkatkan DPO) atau mengurangi waktu penyimpanan persediaan (mengurangi DIO).

Tujuan manajemen modal kerja

Modal kerja adalah metrik penting yang harus diperhatikan oleh bisnis, karena mewakili jumlah modal yang mereka miliki untuk melakukan pembayaran, menutupi biaya tak terduga, dan memastikan bisnis berjalan seperti biasa.

Namun, manajemen modal kerja tidak sesederhana itu, dan ada beberapa tujuan dari program manajemen modal kerja, termasuk:

1. Memenuhi kewajiban

Manajemen modal kerja harus selalu memastikan bahwa bisnis memiliki likuiditas yang cukup untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya, seringkali dengan menagih pembayaran dari pelanggan lebih cepat atau dengan memperpanjang jangka waktu pembayaran pemasok.

Biaya tak terduga juga dapat dianggap sebagai kewajiban, sehingga hal ini juga perlu diperhitungkan dalam pendekatan pengelolaan modal kerja.

2. Mengembangkan bisnis

Dengan demikian, penting juga untuk menggunakan aset jangka pendek Anda secara efektif, baik itu berarti mendukung ekspansi global atau berinvestasi dalam R&D.

Jika aset perusahaan Anda terikat dalam inventaris atau hutang usaha, bisnis mungkin tidak menguntungkan seperti yang seharusnya. Dengan kata lain, pendekatan manajemen modal kerja yang terlalu hati-hati tidak optimal.

3. Mengoptimalkan kinerja permodalan

ADVERTISEMENT

Tujuan pengelolaan modal kerja lainnya adalah untuk mengoptimalkan efisiensi penggunaan modal – baik dengan meminimalkan biaya modal atau memaksimalkan pengembalian modal.

Yang pertama dapat dicapai dengan mendapatkan kembali modal yang saat ini terikat untuk mengurangi kebutuhan pinjaman, sedangkan yang kedua melibatkan memastikan ROI modal cadangan melebihi biaya rata-rata untuk membiayainya.

Manajemen modal kerja yang efektif

Mempercepat CCC dapat meningkatkan posisi modal kerja perusahaan, tetapi mungkin juga memiliki konsekuensi lain. Misalnya, ada risiko bahwa mengurangi tingkat inventaris dapat berdampak negatif pada kemampuan Anda untuk memenuhi pesanan.

Dalam hal DPO, hutang usaha Anda juga merupakan piutang pemasok Anda – jadi jika Anda membayar pemasok nanti, Anda dapat meningkatkan modal kerja Anda sendiri dengan mengorbankan modal kerja pemasok Anda.

Ini mungkin berdampak buruk pada hubungan Anda dengan pemasok dan bahkan dapat mempersulit pemasok yang kekurangan uang untuk memenuhi pesanan Anda tepat waktu.

Oleh karena itu, manajemen modal kerja yang efektif berarti mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan posisi modal kerja perusahaan tanpa memicu konsekuensi yang merugikan di tempat lain dalam rantai pasokan Anda. Ini mungkin termasuk mengurangi DSO dengan menerapkan proses faktur yang lebih efisien, sehingga pelanggan menerima faktur Anda lebih cepat. Atau mungkin berarti mengadopsi program pembayaran awal yang memungkinkan pemasok Anda menerima pembayaran lebih cepat daripada yang seharusnya.

Solusi manajemen modal kerja

Perusahaan dapat menggunakan berbagai solusi untuk mendukung manajemen modal kerja yang efektif, baik untuk diri mereka sendiri maupun untuk pemasok mereka. Ini termasuk:

1. Faktur elektronik

Pengajuan faktur elektronik dapat membantu perusahaan mencapai manfaat modal kerja. Dengan merampingkan proses faktur, Anda dapat mengurangi risiko kesalahan, mengotomatiskan proses manual, dan memastikan bahwa pelanggan Anda menerima faktur Anda sedini mungkin – yang pada akhirnya dapat berarti Anda dibayar lebih cepat.

Metode pengiriman faktur elektronik dapat memungkinkan perusahaan untuk mengubah pesanan pembelian menjadi faktur secara otomatis atau mengirimkan faktur dalam jumlah besar menggunakan integrasi sistem-ke-sistem.

2. Perkiraan arus kas

Dengan memperkirakan arus kas masa depan – seperti hutang dan piutang – perusahaan dapat merencanakan kesenjangan kas yang akan datang dan memanfaatkan surplus dengan lebih baik. Semakin akurat Anda dapat memprediksi arus kas masa depan Anda, semakin baik informasi keputusan manajemen modal kerja Anda.

3. Keuangan rantai pasokan

Untuk pembeli, pembiayaan rantai pasokan – juga dikenal sebagai anjak piutang – adalah cara menawarkan pembayaran awal kepada pemasok melalui satu atau lebih penyandang dana pihak ketiga.

Pemasok dapat meningkatkan DSO mereka dengan mendapatkan pembayaran lebih cepat dengan biaya pendanaan yang rendah – sementara pembeli dapat mempertahankan modal kerja mereka sendiri dengan membayar sesuai dengan persyaratan pembayaran yang disepakati.

4. Diskon dinamis

Diskon dinamis adalah solusi lain yang dapat digunakan pembeli untuk memberikan pembayaran lebih awal kepada pemasok – tetapi kali ini tidak ada penyandang dana eksternal, karena program ini didanai oleh pembeli melalui diskon pembayaran awal. Seperti keuangan rantai pasokan, ini memungkinkan pemasok untuk mengurangi DSO mereka.

Terlebih lagi, ini memungkinkan pembeli untuk mencapai pengembalian bebas risiko yang menarik atas kelebihan uang mereka.

5. Pendanaan yang fleksibel

Penyedia modal kerja yang menawarkan pendanaan fleksibel memungkinkan pembeli untuk bergerak mulus antara pembiayaan rantai pasokan dan model diskon dinamis, yang berarti perusahaan dapat beradaptasi dengan berbagai kebutuhan modal kerja mereka sambil terus mendukung pemasok mereka.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Akuntansi

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.