Semua Tentang Money Laundering (Pencucian Uang) Dan Cara Kerjanya

Pengantar Money Laundering (Pencucian Uang)

Money Laundering atau Pencucian Uang menyembunyikan sumber uang yang diperoleh secara ilegal. Ini terjadi ketika seseorang menerima sejumlah uang tertentu dari hasil melakukan sesuatu yang ilegal, seperti perdagangan narkoba, pembayaran karena melakukan pembunuhan, serangan teroris, dll.

Uang tersebut adalah uang kotor dan sumbernya (transaksi bisnis) tidak sah. Jika uang tersebut ingin ditempatkan di rekening bank, bank akan meminta seseorang untuk memberikan bukti sumber uang, dan sumbernya harus dari bisnis yang sah.

Jika orang tersebut tidak dapat membuktikan sumbernya atau ada indikasi bahwa uang itu berasal dari kegiatan ilegal, bank wajib melaporkan kecurigaan tersebut.

Jika sumber uang terbukti tidak sah, maka resiko yang diterima adalah:

  • Uang yang akan disita oleh pihak berwenang dan
  • Orang tersebut akan dituntut secara pidana.

Pencucian uang juga merupakan kegiatan ilegal. Bank wajib melaporkan semua transaksi mencurigakan dan tanda-tanda pencucian uang lainnya.

Untuk menghindari risiko yang disebutkan di atas, penjahat harus membuat uang kotor muncul sebagai uang yang diperoleh secara sah.

Apa yang dilakukan penjahat kemudian adalah mereka menggunakan satu, tetapi biasanya lebih, bank dan perusahaan offshore (Perbankan luar yurisdiksi negara setempat), membagi uang dan menyebarkannya ke berbagai perusahaan, orang dan rekening bank sehingga keluar setelah “dicuci” dan terlihat bersih.

Tahapan Proses Money Laundering (Pencucian Uang)

Uang kotor biasanya melewati beberapa langkah dan fase sebelum dicuci agar tampak “bersih”. Ada tiga fase inti di mana para penjahat mengumpulkan uang untuk mencucinya, namun, tahap-tahap ini tidak selalu merupakan tahap yang berurutan tetapi biasanya tumpang tindih.

1. Penempatan

Dalam fase ini, uang dimasukkan ke dalam sistem keuangan yang sah. Penjahat biasanya ingin “kehilangan” uang karena menjaga kepemilikan fisik uang tunai yang secara langsung terhubung dengan kegiatan kriminal mereka dan membuat mereka terekspos dan rentan untuk tercium pihak berwajib.

Sebagai gantinya, mereka memasukkan uang ke dalam sistem keuangan, biasanya menggunakan perusahaan, bisnis ritel, rekening bank, konversi menjadi cek perjalanan, cryptocurrency, dan diselundupkan ke luar negeri, dll.

Tujuan fase ini adalah untuk memindahkan uang dari tempat akuisisi untuk menghindari terdeteksi dan mengubahnya menjadi aset lain. Pencucian uang adalah bisnis yang padat uang, karena fakta bahwa uang tunai fisik dan transaksi tunai ilegal tidak dapat dilacak.

Bisnis yang paling rentan terhadap pencucian uang adalah bank, restoran, hotel, bar, dealer mobil, akuntan, pengacara, kasino, seni, dan pedagang barang antik, tempat parkir, pengecer, dealer dengan komoditas dan barang mewah, operator mesin penjual otomatis, dll.

Misalnya, organisasi kriminal dapat menggunakan restoran atau bisnis penjualan mobil (yang mengambil uang tunai) dan membiarkan uang kotor melewati bisnis ini dengan menggelembungkan penerimaan kas harian restoran. Restoran menyalurkan uang melalui rekening banknya dan uang tersebut kemudian digunakan sebagai uang bersih.

2. Pelapisan (Layering)

Sekalipun uang tunai berhasil dimasukkan ke dalam sistem keuangan, uang itu masih dapat ditelusuri kembali ke asal (orang yang memasukkannya ke dalam sistem). Ini berarti bahwa uang itu tidak bisa begitu saja dimasukkan ke dalam sistem dan “duduk” di sana. Uang itu harus dipindahkan untuk membingungkan dan menyembunyikan asalnya.

Fase ini memiliki tujuan untuk menyembunyikan sumber uang dengan menggunakan serangkaian transaksi, perusahaan dan orang yang berbeda, tipu muslihat pembukuan dan trik lainnya.

Ini adalah proses membagi uang tunai ilegal dan menyalurkannya melalui beberapa rekening bank, perusahaan, transaksi, perantara, mengonversinya bolak-balik, melakukan beberapa transfer kawat, pesanan, letter of credit, cryptocurrency, saham, pembelian aset berharga (seni, perhiasan), emas, dll.

Pelapisan mencakup sistem transaksi yang sangat kompleks. Teknik-teknik ini dirancang untuk menyembunyikan jejak, mengaburkan sumber dan memberikan tingkat anonimitas.

3. Integrasi

Ini adalah tahap akhir, uang yang dicuci tampaknya sah, bercampur dengan uang sah dan gunakan sebagai uang bersih.

Para penjahat menggunakan beberapa teknik untuk mengintegrasikan uang dan sehingga mereka menciptakan asal hukum yang jelas, seperti pinjaman fiktif, dividen, kontrak, capital gain (keuntungan modal), dll. Pada tahap ini, agak sulit untuk membedakan mana uang yang akan diperoleh secara legal dan yang mana secara ilegal.

Integrasi ini adalah tahapan dimana uang kotor sudah kabur asal usulnya dan bercampur dengan harta lainnya, sehingga sudah amat sulit terdeteksi karena tampak sah dan siap untuk dinikmati oleh sipenjahat. Dan diinvestasikan ke beragam bentuk kekayaan material maupun maupun keuangan, uang itu digunakan untuk membiayai kegiatan bisnis sah sipelaku dan juga untuk pembiayaan kembali usaha ilegalnya.

Proses Pencucian Uang Money Laundering
Kredit @www.iuricorn.com

Uang Elektronik & Cryptocurrency

Munculnya uang elektronik, internet, perbankan online, layanan peer-to-peer, identifikasi pelanggan online, dll telah membuat urusan mendeteksi transaksi mencurigakan dan uang ilegal semakin sulit.

Mata uang anonim membuat uang kehilangan jejak pada fase kedua (Layering), tetapi penggunaan server proxy dan perangkat lunak anonim membuat fase ketiga (integrasi) agak mustahil untuk dideteksi – uang dapat ditarik atau ditransfer tanpa meninggalkan jejak alamat IP.

Bisnis online yang paling rentan terhadap pencucian uang adalah lelang dan penjualan online, pertukaran crypto dan platform perdagangan, situs perjudian, situs game virtual, dll.

Mengapa bank perlu melakukan pemeriksaan anti money laundering (pencucian uang)?

Semua bank perlu memeriksa pencucian uang sebelum mereka dapat menerima uang dari Anda. Kondisi dapat terjadi kapan saja, tetapi biasanya hanya digunakan ketika berurusan dengan transfer untuk sejumlah besar uang.

Cek membantu bank memastikan Anda adalah diri Anda sendiri, dan bahwa uang yang Anda setorkan telah diperoleh atau diberikan secara sah.

Jangan khawatir jika Anda diberi cek anti pencucian uang – Anda tidak dicurigai, dan semua orang diberikan satu.

Cek ini memang muncul sebagai pencarian lunak pada laporan kredit Anda .

Perangi pencucian uang

Pemerintah memerangi pencucian uang dengan peraturan yang mengharuskan lembaga keuangan menerapkan sistem untuk memantau, mendeteksi dan melaporkan kegiatan yang mencurigakan dan untuk menghukum mereka yang tidak mengikuti aturan.

Pemerintah juga bekerja sama secara erat dengan membentuk landasan bersama dan aturan internasional untuk memerangi pencucian uang. Yang paling menonjol adalah Presiden Republik Indonesia Joko Widdodo mengeluarkan Perpres No.13 tahun 2018 tentang Penerapan Prinsip Pengenalan Pemilik Manfaat dari Korporasi Dalam Rangka Pencegahan dan Pemberantasan Praktik Pencucian Uang dan Pendanaan Terorisme. Perpres tersebut kemudian diberlakukan oleh Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia pada 5 Maret 2018.

Salah satu cara umum untuk mencuci uang adalah dengan mendirikan bisnis yang sah, yang disebut “perusahaan front”,  untuk mengumpulkan pendapatan setiap hari.

Bisnis ini menggabungkan dana ilegal dengan dana sah bisnis untuk menyembunyikan sumber uang kotor. Dengan memalsukan pendapatan, bisnis membaurkan dana yang sah dengan dana ilegal sehingga sulit untuk membedakan keduanya.

Itulah keseluruhan informasi tentang Money Laundering atau pencucian uang untuk membersihkan uang dari bisnis ilegal. Dan semoga informasi ini mendatangkan manfaat semoga dapat membantu rekan semua mendeteksi uang dari hasil bisnis kotor ini.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.