Pengertian Net Present Value (NPV) Dan Rumus NPV

Photo of author

Net present value (NPV) dari sebuah proyek mewakili perubahan kekayaan bersih / ekuitas perusahaan yang akan dihasilkan dari proyek atau investasi yang aktif.



Apa Itu Net Present Value (NPV) dan Bagaimana Anda Menghitungnya?

Net present value merupakan salah satu metode bagi investor untuk menentukan laba atas investasinya.

Net present value, atau NPV, adalah metode yang sering digunakan investor ketika mereka memeriksa investasi saat ini atau potensial suatu investasi.

Strategi ini akan membantu menilai apakah laba atas investasi (return on investment) rendah atau tinggi untuk produk atau layanan baru.

Mengapa Net Present Value Penting?

Net present value hanyalah salah satu dari banyak cara untuk menentukan laba atas investasi / return on investment (ROI). Metode ini berfokus pada nilai tunai saat ini dibandingkan dengan pengembalian akhir dari hasil kas.

Alasan mengapa NPV sering dipilih sebagai model untuk analis keuangan adalah karena ia mengevaluasi time value of money dan memberikan perbandingan spesifik antara initial cash outlay (pengeluaran tunai awal) versus Rate of Return (tingkat pengembalian) saat ini. Beberapa pakar keuangan lebih menyukai metode ini karena ada faktor yang lebih dikenal, seperti nilai sekarang dari kas.

Rumus Menghitung Net Present Value (NPV)

Untuk menghitung NPV, hal pertama yang harus dilakukan adalah menentukan net present value untuk setiap tahun pengembalian dan kemudian menggunakan arus kas yang diharapkan dan dibagi dengan tingkat diskonto.

Net Present Value (NPV) = Cash Flow / (1+rate of return) ^ jumlah periode waktu

Hasil untuk NPV bisa positif atau negatif, yang berkorelasi dengan apakah suatu proyek ideal (hasil positif) atau harus ditinggalkan (hasil negatif).

Baca juga tentang manajemen resiko perusahaan.


Share

Artikel Terkait

Trending di Ilmu Ekonomi

Terbaru

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.