Nilai Buku Bersih

Apa Nilai Buku Bersih?

Nilai buku bersih atau net book value dalam bahasa Inggris, juga dikenal sebagai nilai aset bersih, adalah nilai perusahaan melaporkan aset di neraca. Ini dihitung sebagai biaya awal aset dikurangi akumulasi penyusutan, akumulasi amortisasi, akumulasi deplesi atau akumulasi penurunan nilai.

Penjelasan Tambahan Nilai Buku Bersih

Nilai buku bersih adalah nilai bersih aset yang dicatat di neracanya.

ADVERTISEMENT

Nilai buku bersih dihasilkan dari teknik akuntansi depresiasi atau amortisasi nilai aset: perusahaan secara bertahap “menggunakan” atau biaya biaya aset tetap selama masa manfaat aset. Ini adalah salah satu dari beberapa cara untuk mendapatkan penilaian untuk aset tetapi mungkin tidak sama dengan harga pasar dari aset tetap.

Rumus Nilai Buku Bersih

Rumus untuk menghitung nilai buku bersih adalah:

NBV = Biaya Aset Kotor – Penyusutan Akumulasi

Mari kita mulai dengan menghitung biaya asli suatu aset.

Biaya awal aset termasuk biaya perolehan awal ditambah biaya yang terkait dengan pengiriman, dan tujuan penggunaan aset dengan harga pembelian. Sebagai contoh, biaya asli suatu aset dapat mencakup harga pembelian, biaya pengiriman, biaya penyiapan, dan bea cukai.

 Harga pembelian9,000.000
+Ongkos kirim 200.000
+Biaya penyiapan 650..000
+Bea masuk 150.000

Perhitungan
  RP
Harga pembelian9,000.000
+Ongkos kirim 200.000
+Biaya penyiapan 650.000
+Bea masuk 150.000
=Biaya asli aset10.000.000

ADVERTISEMENT

Pemotongan

Seperti disebutkan di atas, ada beberapa biaya yang harus Anda kurangi dari biaya awal aset untuk mendapatkan nilai buku bersih. Mari kita lihat depresiasi, amortisasi, dan deplesi. Pengeluaran ini adalah biaya yang dapat dinilai selama masa manfaat aset. Ini berarti nilai buku bersih suatu aset harus turun pada tingkat yang dapat diprediksi sepanjang umur aset.

Penurunan nilai adalah kerugian luar biasa dalam nilai aset. Bisnis harus mencatat nilai aset mereka jika pemulihan nilai buku bersih diragukan.

Contoh:

Perusahaan ABCD memperoleh aset sebesar Rp 10.000.000 dan menggunakan metode penyusutan garis lurus. Mesin tersebut diharapkan memiliki masa pakai 10 tahun.

Untuk menghitung depresiasi tahunan:

ADVERTISEMENT

Biaya asli aset / jumlah tahun masa manfaat

Rp 10.000.000 / 10 tahun = Rp 1.000.000

Jika Perusahaan ABCD memiliki aset tersebut selama 3 tahun, maka akumulasi penyusutannya adalah 3.000.000 (Rp 1.000.000 x 3 tahun).

Contoh Perhitungan Nilai Buku Bersih

Kami sebutkan di atas bahwa Anda mengurangi akumulasi penyusutan dari biaya awal aset untuk mendapatkan nilai buku bersih.

Jika kita menggunakan gambar dari atas, hasilnya adalah sebagai berikut:

  Rp
Biaya asli aset10,000.000
+Akumulasi penyusutan (3.000.000)
=Nilai Buku Bersih 7.000..000

Mengurangi Depresiasi, Amortisasi atau Deplesi

Saat mempelajari cara menghitung nilai buku bersih, penting untuk memahami bagaimana depresiasi, amortisasi, atau deplesi berperan dalam NBV.

Setiap aset memiliki periode waktu yang dianggap berguna. Misalnya, sebuah mesin akan memiliki masa hidup tertentu sampai tidak lagi layak untuk disimpan dalam daftar reguler perusahaan. Karena aset akan kehilangan beberapa nilai dari waktu ke waktu, perhitungan perlu mempertimbangkan penyusutan nilai buku bersih (atau amortisasi) dari nilai aset dalam kaitannya dengan biaya asli aset.

NBV aset harus menurun secara pasti dan terus menerus sampai akhir masa manfaatnya. Pada saat itu, NBV harus setara dengan nilai sisa aset, yaitu nilai yang dapat dijual pada akhir masa manfaatnya.

Nilai Buku Bersih vs. Nilai Pasar Wajar

Meskipun nilai buku bersih dan nilai pasar wajar merupakan ukuran yang berguna, nilai buku bersih suatu aset mungkin berbeda dari nilai pasar wajarnya. Nilai buku bersih didasarkan pada penyusutan, yang merupakan estimasi berdasarkan estimasi masa manfaat dan nilai sisa aset. Nilai buku bersih mesin atau peralatan juga dapat terganggu oleh kerusakan atau keusangan. Nilai pasar wajar harus mencerminkan harga aset saat ini, berdasarkan kondisinya, yang sering kali diperkirakan sebagai biaya penggantian aset.

Mengapa Nilai Buku Bersih Penting?

Nilai buku bersih suatu perusahaan tidak sama dengan nilai pasar suatu perusahaan, karena nilai buku aset dan kewajiban tidak sama dengan nilai pasar semua aset dan kewajiban. Namun, nilai buku bersih memang memberikan fungsi penting bagi pengguna akun karena didasarkan pada prinsip kehati-hatian, dan terkadang dapat digunakan untuk menunjukkan nilai minimum (atau nilai dasar) perusahaan.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.