Pengertian Nilai Ekonomi Dan Konsepnya

Pengertian Nilai Ekonomi

Nilai ekonomi adalah perhitungan keuntungan yang dihasilkan atau mungkin dihasilkan suatu aset di masa depan.

ADVERTISEMENT

Nilai ekonomi adalah ukuran manfaat yang diberikan produk atau layanan kepada agen ekonomi (orang atau perusahaan).

Oleh karena itu, nilai ekonomi mengacu pada jumlah tertinggi yang bersedia dibayar konsumen untuk suatu produk atau layanan dalam ekonomi pasar bebas, atau dalam ekonomi sosialis berapa lama seseorang bersedia menunggu untuk mendapatkan barang atau jasa yang disediakan pemerintah.

ADVERTISEMENT

Nilai ekonomi tidak sama dengan harga pasar, yang merupakan harga minimum suatu barang dapat ditawarkan di pasar. Nilai ekonomi biasanya lebih tinggi dari harga pasar.

Nilai ekonomis adalah seberapa banyak konsumen bersedia membayar untuk barang atau jasa.

ADVERTISEMENT

Ketika konsumen membeli produk yang dipasarkan, mereka membuat perbandingan antara jumlah yang bersedia mereka bayarkan dengan harga pasarnya.

Kita umumnya hanya bersedia membeli sesuatu jika harganya sama atau lebih dari harga pasar.

Nilai ekonomis adalah salah satu dari beberapa cara kita dapat mendefinisikan dan mengukur nilai. Nilai ekonomi berguna untuk dipertimbangkan saat membuat pilihan ekonomi – pilihan yang melibatkan pertukaran dalam mengalokasikan sumber daya.

Seberapa besar keinginan konsumen untuk menyerah?

Nilai ekonomi dapat diukur dengan jumlah maksimum hal-hal lain yang rela menyerah seseorang untuk mendapatkan sesuatu.

Bayangkan seseorang harus memilih antara membeli susu atau pasta, dan yang ada hanyalah dua produk itu, uang tidak ada. Nilai satu liter susu akan diukur dengan pasta terbanyak yang rela ditinggalkan untuk mendapatkan satu liter susu lagi.

Dalam ekonomi pasar, alat pembayaran resmi – rupiah, dollar, euro, yen, dll. – diterima secara universal sebagai ukuran nilai ekonomi.

Jumlah maksimum mata uang yang bersedia dibayar seseorang memberi tahu kita sesuatu tentang barang dan jasa lain yang bersedia dia serahkan untuk membeli barang itu – ini dikenal sebagai ‘kesediaan untuk membayar’ .

Nilai ekonomi dan keuntungan ekonomi bersih

Dua produk yang dijual dengan harga yang sama mungkin tidak memiliki keuntungan bersih yang sama. Misalnya, bayangkan saya memiliki pilihan antara membeli selusin telur biasa atau telur ayam kampung organik, yang keduanya dijual seharga Rp 15.000.

Saya lebih suka telur organik dan saya bersedia membayar hingga Rp 16.000 untuk mereka, tetapi hanya akan mempertimbangkan naik menjadi Rp 15.500 untuk yang biasa.

Manfaat ekonomi bersih untuk telur organik adalah Rp 1.000, dan hanya Rp 500 untuk telur biasa. Telur organik memiliki nilai ekonomi yang lebih tinggi.

Menurut ft.com/lexicon, nilai ekonomisnya adalah :

“Perhitungan keuntungan yang dihasilkan oleh suatu aset, atau jumlah keuntungan yang mungkin dihasilkannya di masa depan.”

Konsep Dasar Nilai Ekonomi

Bagian ini menjelaskan teori ekonomi dasar dan konsep penilaian ekonomi.

Nilai ekonomi adalah salah satu dari banyak cara yang mungkin untuk mendefinisikan dan mengukur nilai. Meskipun jenis nilai lain seringkali penting, nilai ekonomi berguna untuk dipertimbangkan ketika membuat pilihan ekonomi – pilihan yang melibatkan pengorbanan dalam mengalokasikan sumber daya.

Ukuran nilai ekonomi didasarkan pada apa yang diinginkan orang – preferensi mereka. Para ekonom umumnya berasumsi bahwa individu, bukan pemerintah, adalah penilai terbaik atas apa yang mereka inginkan.

Dengan demikian, teori penilaian ekonomi didasarkan pada preferensi dan pilihan individu. Orang mengungkapkan preferensi mereka melalui pilihan dan pengorbanan yang mereka buat, dengan batasan tertentu, seperti pendapatan atau waktu yang tersedia.

Nilai ekonomi dari suatu barang, atau barang, misalnya sepotong roti, diukur dengan jumlah maksimum barang lain yang rela ditinggalkan seseorang untuk mendapatkan roti itu.

Jika kita menyederhanakan contoh “ekonomi” sehingga orang tersebut hanya memiliki dua barang untuk dipilih, roti dan pasta, nilai sepotong roti akan diukur dengan pasta terbanyak yang orang tersebut rela menyerah untuk memiliki satu lagi sepotong roti.

Dengan demikian, nilai ekonomi diukur dengan seberapa besar keinginan seseorang untuk menyerah pada barang dan jasa lain untuk mendapatkan barang, jasa, atau keadaan dunia.

Dalam ekonomi pasar, dolar (atau mata uang lain) adalah ukuran nilai ekonomi yang diterima secara universal, karena jumlah dolar yang bersedia dibayar seseorang untuk sesuatu menunjukkan berapa banyak barang dan jasa lain yang bersedia mereka serahkan. untuk mendapatkan item itu. Ini sering disebut sebagai “kesediaan untuk membayar”.

Secara umum, ketika harga suatu barang naik, orang akan membeli lebih sedikit barang itu. Ini disebut sebagai hukum permintaan — orang meminta lebih sedikit sesuatu ketika harganya lebih mahal (dengan asumsi harga barang lain dan pendapatan masyarakat tidak berubah).

ADVERTISEMENT

Dengan mengaitkan jumlah yang diminta dan harga suatu barang, kita dapat memperkirakan fungsi permintaan untuk barang tersebut. Dari sini, kita dapat menggambar kurva permintaan, representasi grafis dari fungsi permintaan.

Seringkali diasumsikan secara keliru bahwa harga pasar suatu barang mengukur nilai ekonominya. Namun, harga pasar hanya memberi tahu kita jumlah minimum orang yang membeli barang tersebut bersedia membayarnya.

Ketika orang membeli barang yang dipasarkan, mereka membandingkan jumlah yang bersedia mereka bayarkan untuk barang itu dengan harga pasarnya. Mereka hanya akan membeli barang tersebut jika kesediaan mereka untuk membayar sama dengan atau lebih besar dari harganya.

Banyak orang sebenarnya bersedia membayar lebih dari harga pasar untuk suatu barang, dan dengan demikian nilai mereka melebihi harga pasar.

Untuk membuat keputusan alokasi sumber daya berdasarkan nilai ekonomi, yang benar-benar ingin kami ukur adalah manfaat ekonomi bersih dari barang atau jasa. Bagi individu, ini diukur dengan jumlah yang bersedia dibayar orang, melebihi apa yang sebenarnya mereka bayarkan.

Jadi, dua barang yang dijual dengan harga yang sama mungkin memiliki keuntungan bersih yang berbeda. Misalnya, saya mungkin punya pilihan antara roti gandum dan roti multi-grain, yang keduanya dijual seharga Rp 20.000 per roti. Karena saya lebih suka multi-grain, saya bersedia membayar hingga Rp 30.000 untuk satu roti.

Namun, saya sebenarnya hanya akan membayar paling banyak Rp 2.500 untuk roti gandum. Oleh karena itu, keuntungan ekonomi bersih yang saya terima untuk roti multi-grain adalah Rp 10.000, dan untuk roti gandum hanya Rp 5000.

Manfaat ekonomi bagi individu seringkali diukur dengan surplus konsumen. Ini secara grafis diwakili oleh area di bawah  kurva permintaan untuk suatu barang, di atas harganya.

Kurva Permintaan
Kurva Permintaan

Manfaat ekonomi bagi individu, atau surplus konsumen, yang diterima dari suatu barang akan berubah jika harga atau kualitasnya berubah. Misalnya, jika harga suatu barang naik, tetapi kemauan masyarakat untuk membayar tetap sama, maka keuntungan yang diterima (kemauan maksimal untuk membayar dikurangi harga) akan lebih kecil dari sebelumnya.

Jika kualitas suatu barang meningkat, tetapi harganya tetap sama, maka kesediaan masyarakat untuk membayar dapat meningkat sehingga keuntungan yang diterima juga akan meningkat.

Nilai ekonomi juga dipengaruhi oleh perubahan harga atau kualitas barang substitusi  atau barang pelengkap. Jika harga barang substitusi berubah, nilai ekonomi barang tersebut akan berubah ke arah yang sama.

Misalnya, roti gandum adalah pengganti yang dekat untuk roti multi-grain. Jadi, jika harga roti gandum naik, sementara harga roti gandum tetap sama, sebagian orang akan beralih, atau mengganti, dari roti gandum menjadi roti gandum. Oleh karena itu, lebih banyak roti gandum yang diminta dan fungsi permintaannya bergeser ke atas, membuat area di bawahnya, surplus konsumen, lebih besar.

Demikian pula, jika harga barang pelengkap, yang dibeli sehubungan dengan barang tersebut, berubah, manfaat ekonomi dari barang tersebut akan berubah ke arah yang berlawanan.

Misalnya, jika harga mentega naik, orang mungkin membeli lebih sedikit roti dan mentega. Jika lebih sedikit roti yang diminta, maka fungsi permintaan bergeser ke bawah, dan area di bawahnya, surplus konsumen , berkurang.

Produsen barang juga menerima keuntungan ekonomi, berdasarkan keuntungan yang mereka peroleh dari penjualan barang tersebut.

Manfaat ekonomi bagi produsen diukur dengan  surplus produsen , area di atas kurva penawaran dan di bawah harga pasar. Fungsi penawaran memberi tahu berapa banyak unit produsen barang yang bersedia memproduksi dan menjual dengan harga tertentu. Kurva penawaran adalah representasi grafis dari fungsi penawaran. Karena produsen ingin menjual lebih banyak dengan harga yang lebih tinggi, kurva penawaran miring ke atas.

Jika produsen menerima harga yang lebih tinggi daripada harga minimum yang akan mereka jual untuk output mereka, mereka menerima keuntungan dari penjualan tersebut — surplus produsen.

Jadi, keuntungan bagi produsen mirip dengan keuntungan bagi konsumen, karena mereka mengukur keuntungan bagi produsen dari menerima harga yang lebih tinggi dari harga yang mereka inginkan untuk menjual barang tersebut.

Saat mengukur manfaat ekonomi dari kebijakan atau inisiatif yang memengaruhi ekosistem, para ekonom mengukur total manfaat ekonomi bersih. Ini adalah jumlah surplus konsumen ditambah surplus produsen, dikurangi biaya yang terkait dengan kebijakan atau inisiatif.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.