Pengertian Pelonggaran Kuantitatif (QE), Cara Kerja, Contoh, Kelebihan, Kekurangan

Pelonggaran kuantitatif (Quantitative Easing / QE) adalah alat kebijakan moneter di mana bank sentral mencoba untuk merangsang pertumbuhan ekonomi dengan membeli obligasi atau aset keuangan lainnya di pasar terbuka.

ADVERTISEMENT

Ketika bank sentral, seperti bank Indonesia, membeli aset, uang yang mereka habiskan akan dilepaskan ke pasar, meningkatkan jumlah uang beredar dalam suatu perekonomian.

Pelonggaran kuantitatif adalah alat kebijakan moneter yang tidak konvensional yang biasanya digunakan oleh bank sentral ketika alat tradisional – seperti menurunkan suku bunga – tidak lagi efektif atau menjadi pilihan.

ADVERTISEMENT

Baca selengkapnya di bawah tentang cara kerja pelonggaran kuantitatif, bagaimana pelonggaran kuantitatif telah diterapkan, dan pro dan kontranya.

Bagaimana Cara Kerja Pelonggaran Kuantitatif?

Pelonggaran kuantitatif memudahkan bisnis untuk meminjam uang dari bank, pada dasarnya menurunkan biaya pinjaman uang.

ADVERTISEMENT

Ketika bank Indonesia membeli sekuritas dari bank lain, bank mengeluarkan kredit ke cadangan bank, sehingga secara kiasan meningkatkan jumlah uang beredar. Tidak ada dana yang benar-benar berpindah tangan dalam program QE. Dana yang digunakan untuk membeli sekuritas pada dasarnya dibuat dari udara tipis sebagai kredit. Oleh karena itu, QE sering disebut sebagai “mencetak uang” karena bank sentral meningkatkan pasokan mata uang fiat.

Ketika bank Indonesia membeli obligasi dari pemerintah, ini juga membuat imbal hasil obligasi tetap rendah dengan meningkatkan permintaan untuk mereka. Ketika hasil obligasi tetap rendah, suku bunga jangka panjang tetap rendah, yang dapat memudahkan konsumen untuk mengambil pinjaman untuk mobil, rumah, atau jenis hutang lainnya.

Bank diharuskan memiliki sejumlah uang di tangan setiap malam ketika mereka menutup pembukuan mereka. Ini disebut persyaratan cadangan bank. Pelonggaran kuantitatif memberi bank lebih dari yang mereka butuhkan untuk mencapai persyaratan cadangan ini. Ketika bank memiliki uang ekstra, mereka meminjamkannya ke bank lain untuk mendapatkan keuntungan. Hal ini juga dapat membantu mendorong perekonomian.

Selain memudahkan bank untuk memberikan pinjaman, Pelonggaran kuantitatif menjaga nilai rupiah lebih rendah, yang pada gilirannya menurunkan biaya ekspor dan membuat saham menarik bagi investor asing. Semua faktor ini dapat membantu menjaga perekonomian tetap berjalan selama masa-masa sulit.

Ketika Suku Bunga Rendah Tidak Cukup

Sementara pemerintah mengendalikan pengeluaran pemerintah dan tarif pajak – yang dikenal sebagai kebijakan fiskal – Bank Indonesia mengendalikan suku bunga jangka pendek, yang merupakan alat utama yang digunakan untuk mencegah atau menurunkan dampak resesi – sebuah sistem yang dikenal sebagai kebijakan moneter.

Lebih khusus lagi, bank Indonesia menyesuaikan tingkat yang harus dibayar bank satu sama lain untuk meminjamkan uang yang disimpan di rekening bank Indonesia. Jika bank dapat meminjam uang pada tingkat yang lebih rendah, mereka pada gilirannya dapat meminjamkan uang kepada pelanggan mereka pada tingkat yang lebih rendah.

Bank sentral telah lama memilih untuk menurunkan suku bunga jangka pendek untuk memperluas ekonomi dan mendorong lebih banyak pengeluaran. Demikian pula, bank Indonesia menaikkan suku bunga untuk memperlambat inflasi.

Tetapi ketika penurunan suku bunga tidak cukup untuk merangsang ekonomi, seperti yang terjadi sekarang, pelonggaran kuantitatif terkadang digunakan sebagai upaya terakhir.

Salah satu batasan suku bunga adalah bahwa mereka tidak dapat secara praktis diturunkan menjadi kurang dari nol. Secara teknis, suku bunga negatif dimungkinkan, tetapi ini berarti bahwa bank sebenarnya akan membayar orang untuk meminjam uang, bukan sebaliknya.

Ketika suku bunga turun mendekati nol, dan bank, perusahaan, dan individu menimbun uang, ini mengakibatkan kurangnya likuiditas di pasar. Pelonggaran kuantitatif dapat membantu melepaskan uang kembali ke pasar. Pembelian aset akan berlangsung selama beberapa bulan. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa bisnis memiliki dana yang cukup untuk dipinjamkan ke bisnis lain selama krisis ekonomi.

Apakah Pelonggaran Kuantitatif (Quantitative Easing) Menyebabkan Inflasi?

Salah satu ketakutan terbesar tentang pelonggaran kuantitatif adalah bahwa hal itu akan menyebabkan terlalu banyak inflasi, atau kenaikan harga. Dalam skenario seperti itu, inflasi akan terjadi karena ada banyak uang dalam sistem.

Beberapa ekonom berpendapat bahwa jika jumlah uang beredar meningkat dengan cepat, itu meningkatkan permintaan karena lebih banyak orang memiliki cukup uang untuk dibelanjakan. Itu, pada gilirannya, dapat menaikkan harga dengan cepat atau mendorong keputusan keuangan yang sembrono.

Beberapa tingkat inflasi sehat dan normal. Misalnya, di AS, Federal Reserve menargetkan tingkat inflasi 2%. Namun tingkat inflasi yang terlalu tinggi dapat merugikan konsumen. Misalnya, selama tahun 1970-an, tingkat inflasi rata-rata 7% dan mencapai tingkat dua digit pada tahun 1974 dan 1979, menyebabkan harga beberapa barang – terutama minyak – meroket.

Apakah Pelonggaran Kuantitatif (QE) Menyebabkan Inflasi di AS?

Namun setelah krisis 2008, ekonomi AS tidak mengalami inflasi yang signifikan, meskipun Federal Reserve melakukan beberapa putaran QE. Hal ini disebabkan oleh beberapa pengamat pasar bank menimbun ekstra likuiditas yang mereka terima. Jadi, alih-alih meminjamkan uang ekstra, bank menahannya.

Namun, beberapa di pasar berpendapat bahwa Pelonggaran kuantitatif (QE) yang dilakukan pada 2020 karena pandemi Covid-19 dapat menyebabkan inflasi karena bank bergantung pada kelebihan cadangan yang lebih sedikit.

Dengan kata lain, mereka meminjamkan likuiditas ekstra yang mereka dapatkan dari QE, menyuntikkan uang itu ke dalam perekonomian. QE, selain paket stimulus Covid-19 yang dilakukan di sisi kebijakan fiskal, kembali menimbulkan kekhawatiran terhadap risiko inflasi. Namun, pada tahun 2020, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bank sentral akan mentolerir inflasi lebih dari 2% “untuk beberapa waktu.”

Contoh Pelonggaran Kuantitatif (QE) Sebelumnya

Strategi yang relatif baru, pelonggaran kuantitatif telah digunakan beberapa kali selama 20 tahun terakhir, dengan berbagai tingkat keberhasilan.

Pelonggaran Kuantitatif di Jepang

Contoh pertama negara maju pertama yang menerapkan program pelonggaran kuantitatif adalah Jepang pada tahun 2000-2006. Jepang memasuki resesi setelah Krisis Keuangan Asia tahun 1997.

Accurate Online, solusi untuk menyusun laporan keuangan (Neraca, Laba Rugi, Arus Kas) & segala urusan akuntansi & pajak. Dipercaya ratusan ribu bisnis di seluruh Indonesia. Coba Accurate Online gratis 30 hari.

ADVERTISEMENT

Bank of Japan membeli utang dan saham swasta melalui program QE, tetapi program tersebut tidak menghasilkan stimulus yang mereka harapkan. PDB Jepang turun dari $5,45 triliun menjadi $4,52 triliun antara tahun 1995 dan 2007.

Jepang juga menggunakan QE pada tahun 2012 ketika Perdana Menteri Shinzo Abe terpilih dan berusaha untuk merangsang ekonomi.

Pelonggaran Kuantitatif di AS

Beberapa putaran pelonggaran kuantitatif terjadi selama krisis keuangan dari 2008 hingga 2011.

Contoh QE yang paling sukses adalah stimulus $2 triliun yang diberlakukan oleh AS pada tahun 2008, meskipun faktanya hal itu melipatgandakan utang nasional dari $2,1 triliun menjadi $4,4 triliun hanya dalam beberapa tahun. Meskipun banyak yang merasa bahwa program QE membantu ekonomi AS dan global melewati resesi 2009 , topik ini telah diperdebatkan dan sulit untuk diukur.

Beberapa kritikus berpendapat bahwa bank sebenarnya menyimpan banyak kelebihan uang yang mereka terima melalui program QE daripada meminjamkannya, sehingga program tersebut tidak benar-benar memiliki efek yang diinginkan.

Namun, QE membantu menghapus hipotek subprime dari neraca bank dan mengembalikan pasar perumahan.

Pelonggaran Kuantitatif di Swiss

Selama krisis keuangan 2008, Bank Nasional Swiss juga menerapkan program QE. Dalam hal rasionya terhadap PDB, program Swiss adalah yang terbesar yang pernah diberlakukan di dunia.

Terlepas dari upaya luar biasa yang menghasilkan beberapa pertumbuhan ekonomi, Swiss tidak mencapai target inflasi setelah penggunaan QE.

Pelonggaran Kuantitatif di Inggris

Baru-baru ini, pada tahun 2016, Bank of England meluncurkan program QE senilai 70 miliar pound untuk membantu meringankan kekhawatiran ekonomi tentang Brexit.

Antara 2016 dan 2018, investasi bisnis tumbuh di Inggris, tetapi masih tumbuh pada tingkat yang lebih lambat daripada tahun-tahun sebelumnya. Para ekonom belum dapat memastikan apakah pertumbuhan akan lebih lambat lagi tanpa program QE.

Pro dan Kontra dari Pelonggaran Kuantitatif (Quantitative Easing / QE)

Sementara program pelonggaran kuantitatif (QE) dapat membantu merangsang ekonomi yang sedang berjuang, mereka memiliki beberapa kelemahan, dan ada alasan mengapa QE digunakan sebagai upaya terakhir.

Kelebihan Quantitative Easing

• Program QE memudahkan bisnis untuk mengambil pinjaman.

• Masuknya uang ke pasar dapat membantu menjaga perekonomian tetap mengalir dan melepaskan jebakan likuiditas.

• Suku bunga rendah memudahkan konsumen untuk mengambil pinjaman untuk mobil, rumah, dan kebutuhan pinjaman lainnya.

• QE dapat menjadi alat penting selama krisis keuangan untuk mencegah resesi, atau bahkan depresi ekonomi yang parah.

Kelebihan Pelonggaran Kuantitatif (QE)

• Meningkatkan jumlah uang beredar dapat menyebabkan inflasi.

•   Stagflasi dapat terjadi jika uang QE menyebabkan inflasi tetapi tidak membantu pertumbuhan ekonomi. Bank Indonesia tidak bisa memaksa bank untuk meminjamkan uang dan tidak bisa memaksa bisnis dan konsumen untuk mengambil pinjaman.

• QE dapat mendevaluasi mata uang domestik, yang membuat biaya produksi dan konsumen menjadi lebih tinggi.

• Sebagai konsep ekonomi yang relatif baru, tidak ada data dan konsensus tentang apakah QE efektif.

Bagaimana Jika QE Tidak Berfungsi?

Program QE sebelumnya yang diterapkan oleh Jepang, Swiss, dan Inggris belum berhasil mencapai tujuan stimulus yang ingin mereka capai. Namun, program QE yang diberlakukan di AS selama resesi 2009 membantu menghidupkan kembali pasar perumahan, merangsang ekonomi, dan memulihkan kepercayaan pada bank dan tidak menyebabkan inflasi yang merajalela seperti yang dikhawatirkan banyak orang.

Sebagai strategi yang relatif baru, tidak ada cukup data untuk mengkonfirmasi apakah QE efektif. Bahkan, tidak ada kesepakatan tentang bagaimana tepatnya QE seharusnya bekerja.

Meratakan Kurva Hasil

Para ekonom memiliki teori bahwa pelonggaran kuantitatif (QE) akan bekerja dengan meratakan kurva imbal hasil, yaitu kurva grafik yang menampilkan variasi suku bunga sesuai dengan jangka waktunya. Ketika bank Indonesia membeli surat berharga jangka panjang, hasil mereka turun dan harga mereka naik.

Hal ini menyebabkan imbal hasil obligasi korporasi dan hipotek jangka panjang juga turun. Tarif yang lebih rendah mendorong pembangunan rumah, investasi perusahaan, dan kegiatan lain yang merangsang perekonomian. Meskipun ini terdengar bagus secara teori, masalah dalam perekonomian saat ini adalah bahwa kurva imbal hasil sudah cukup datar.

Kehilangan Efektivitas

Program QE mungkin merangsang ekonomi untuk waktu yang singkat, tetapi juga bisa kehilangan efektivitasnya. Jika ini terjadi, pemerintah juga dapat beralih ke kebijakan fiskal, atau pengeluaran pemerintah, untuk lebih memasukkan uang ke dalam perekonomian.

Terkadang QE dan pengeluaran pemerintah bisa kabur bersama, jika bank Indonesia membeli obligasi pemerintah yang diterbitkan untuk mendanai pengeluaran pemerintah.

Beberapa ekonom juga percaya bahwa dengan memberi sinyal kepada dunia bahwa bank Indonesia serius dalam merangsang ekonomi, ini akan membantu menciptakan pertumbuhan ekonomi dan pengeluaran dan membuat konsumen percaya diri untuk melakukan pembelian. Apakah ini benar belum terlihat dalam situasi global saat ini.

Kesimpulan Saya

Pelonggaran kuantitatif (QE) adalah alat kebijakan moneter tidak konvensional yang dapat digunakan bank sentral ketika menghadapi pertumbuhan yang lemah atau tidak ada.

Bank sentral biasanya menggunakan langkah-langkah seperti QE ketika alat kebijakan moneter yang lebih konvensional, seperti menurunkan suku bunga, tidak lagi efektif atau tidak cukup untuk merangsang ekonomi.

Cara kerja QE adalah dengan cara bank sentral membeli aset keuangan dari bank komersial atau lembaga swasta lainnya. Pembelian aset memberi bank likuiditas tambahan – uang yang dapat mereka gunakan untuk memberikan pinjaman kepada bank lain, bisnis, atau orang biasa. Kelompok-kelompok ini pada gilirannya dapat membelanjakan dana pinjaman untuk rumah, mobil, barang atau jasa.

QE adalah fenomena yang relatif baru, tetapi menjadi lebih umum setelah krisis keuangan 2008, ketika banyak bank sentral di seluruh dunia menggunakan pembelian aset untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.