Pemasaran Holistik: Arti Definisi, Konsep, Dan Manfaatnya

Pemasaran adalah bidang yang sangat beragam. Jika Anda meminta saran kepada sepuluh pemasar berbeda untuk memberi tahu Anda pendekatan pemasaran terbaik, ada kemungkinan besar Anda akan mendapatkan sepuluh jawaban berbeda.

Beberapa akan meyakinkan Anda untuk menerapkan pemasaran viral, yang lain akan ngotot agar Anda menggunakan pemasaran brand, sedangkan yang lain dengan pemasaran kanal, beberapa ada pula menyarankan untuk menggunakan pemasaran selebriti, dan yang lainnya akan merekomendasikan pemasaran konten.

ADVERTISEMENT

Sebenarnya, ada lebih dari 100 jenis pemasaran. Dalam lingkungan seperti itu, memilih pendekatan yang tepat yang akan memberi bisnis Anda keunggulan atas pesaing Anda menjadi tantangan yang cukup berat.

Pada saat yang sama, lingkungan pemasaran telah mengalami banyak perubahan.

Dengan munculnya internet dan isu-isu seperti persaingan ketat, globalisasi, dan tanggung jawab sosial perusahaan, pendekatan pemasaran tradisional tidak lagi efektif.

Selain itu, kemajuan teknologi dalam beberapa dekade terakhir telah memberikan semua orang kemampuan untuk menghasilkan produk yang lebih murah dan lebih baik dengan kecepatan yang lebih cepat.

Hal ini semakin mempersulit bisnis untuk bersaing hanya pada harga atau kualitas.

Sebaliknya, bisnis saat ini dipaksa untuk bersaing menggunakan aset tidak berwujud, seperti hubungan pelanggan, merek, layanan pelanggan, dan sebagainya.

ADVERTISEMENT

Menurut pakar branding Ron Strauss, aset tidak berwujud mewakili 84% dari nilai pasar perusahaan saat ini, tetapi hanya mencapai 17% dari nilai pasar perusahaan pada tahun 1975, kurang dari 50 tahun yang lalu.

Mengingat perubahan dalam lingkungan pemasaran ini dan dalam cara kita menjalankan bisnis saat ini, pendekatan pemasaran terbaik dan paling efektif adalah dengan mendekatinya dari perspektif holistik.

Konsep pemasaran holistik melihat pemasaran bukan sebagai aspek bisnis yang terisolasi, tetapi sebagai elemen yang perlu diintegrasikan ke dalam setiap aspek dari keseluruhan bisnis.

Ini adalah satu-satunya cara agar bisnis tetap relevan dan menguntungkan di dunia saat ini.

ADVERTISEMENT

Definisi dan arti sebenarnya Pemasaran Holistik?

Ada dua definisi utama pemasaran holistik.

Menurut Business Dictionary, pemasaran holistik adalah

“Strategi pemasaran yang dikembangkan dengan memikirkan bisnis secara keseluruhan, cakupannya dalam ekonomi dan masyarakat yang lebih luas, dan dalam kehidupan pelanggannya. Pemasaran ini mencoba untuk mengembangkan dan mempertahankan berbagai perspektif tentang aktivitas komersial perusahaan. “

Philip Kotler, seorang profesor dan konsultan pemasaran Amerika di sisi lain mendefinisikan pemasaran holistik sebagai sebuah konsep

“ Berdasarkan pengembangan, desain, dan implementasi program pemasaran, proses, dan aktivitas yang mengenali luasnya dan saling ketergantungan. Pemasaran holistik mengakui bahwa ‘segalanya penting’ dengan pemasaran dan bahwa perspektif yang luas dan terintegrasi diperlukan untuk mencapai solusi terbaik . “

Pendekatan holistik untuk pemasaran didasarkan pada premis bahwa keseluruhan lebih besar daripada jumlah bagian-bagiannya.

Misalnya, dalam sebuah mobil, ada beberapa bagian yang berbeda.

Mesin, roda, rem, sistem pembuangan, sistem kelistrikan, roda kemudi, apa saja.

Agar mobil berfungsi sebagaimana mestinya, tidak hanya masing-masing bagian ini harus berfungsi, tetapi semua harus dapat bekerja bersama satu sama lain.

Mobil tidak akan bekerja dengan baik jika roda kemudi bekerja secara independen dari roda atau bagian lain.

Pemasaran holistik menggunakan pendekatan serupa, sehingga semua aspek bisnis bekerja sama sebagai entitas yang saling berhubungan dengan tujuan yang sama.

Dengan pendekatan holistik, pemasaran merupakan aktivitas bersama yang melibatkan semua orang yang terkait dengan bisnis.

Biasanya, bisnis terdiri dari berbagai departemen, seperti keuangan, penjualan, pemasaran, SDM, R&D, pengadaan, dan sebagainya.

Di bawah pendekatan pemasaran tradisional, fungsi masing-masing departemen ini dipisahkan dari bagian organisasi lainnya.

Bagian pemasaran dan penjualan produk menjadi tanggung jawab bagian penjualan dan pemasaran, sedangkan bagian lain memusatkan perhatian pada hal lain.

Di dalam pendekatan pemasaran holistik, semua departemen dalam organisasi / perusahaan bekerja sama menuju pemasaran dan penjualan produk organisasi.

Mereka semua diminta untuk bersatu untuk menciptakan citra merek yang menyatu dan positif di benak pelanggan.

Semuanya memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa pelanggan membeli dari si perusahaan daripada pesaing.

Pendekatan pemasaran holistik juga mendorong penyatuan komunikasi bisnis pemasaran.

Dalam lingkungan saat ini di mana pelanggan memiliki banyak saluran untuk mendapatkan informasi tentang perusahaan – media sosial, situs web perusahaan, iklan berbayar di internet, saluran media massa tradisional, brosur, papan tagihan, dan sebagainya – sangat mudah bagi sebuah bisnis untuk mengirimkan pesan yang terfragmentasi.

Sayangnya, ini hanya membuat bisnis kehilangan kredibilitas di mata pelanggan.

Pemasaran holistik memastikan bahwa pesan seragam dikirim ke pelanggan terlepas dari saluran yang mereka gunakan untuk mendapatkan informasi tentang perusahaan.

Ini pada gilirannya berkontribusi pada citra merek yang lebih kuat.

Selain itu, pendekatan holistik mempertimbangkan semua pemangku kepentingan yang terlibat dalam memastikan keberhasilan suatu bisnis.

Ini termasuk karyawan, pelanggan, pemegang saham, pemasok, serta komunitas tempat bisnis beroperasi.

Semua keputusan pemasaran dibuat setelah mempertimbangkan dampak keputusan tersebut terhadap semua pemangku kepentingan.

Pemasar perlu memastikan bahwa semua keputusan pemasaran sejalan dengan keputusan pemangku kepentingan lainnya.

Hanya dengan melakukan ini bisnis dapat bertahan dan berkembang dalam lingkungan bisnis yang sangat kompetitif saat ini.

Agar pendekatan pemasaran holistik berhasil, diperlukan hal-hal berikut:

  • Tujuan bersama: Pendekatan pemasaran holistik mengharuskan semua bagian dan aspek bisnis bekerja secara harmonis menuju satu tujuan bersama untuk memberikan pengalaman pelanggan yang hebat.
  • Aktivitas yang selaras: Semua aktivitas bisnis, proses, komunikasi, dan layanan harus selaras dengan pencapaian tujuan bersama untuk memberikan pengalaman pelanggan yang hebat.
  • Aktivitas terintegrasi: Semua aktivitas dan proses dalam bisnis harus dirancang dan diintegrasikan sedemikian rupa sehingga mereka bekerja sama untuk memberikan pengalaman pelanggan yang konsisten, seragam, dan mulus.

Komponen Pemasaran Holistik

Di masa lalu, pemasaran biasanya mengikuti model komunikasi “satu ke banyak” linier di mana perusahaan menyiarkan informasi melalui satu saluran ke banyak pelanggan.

Sekarang, model ini sudah usang.

Ini telah digantikan oleh model “banyak ke banyak” di mana pelanggan dapat memperoleh informasi tentang bisnis Anda dari berbagai saluran, beberapa di antaranya bahkan tidak dapat Anda kendalikan secara langsung.

Saat ini, persepsi pelanggan tentang bisnis Anda dipengaruhi oleh berbagai saluran, termasuk apa yang Anda posting di halaman media sosial Anda, apa yang dikatakan teman mereka tentang bisnis Anda di media sosial, apa yang ada di situs web Anda, perilaku dan sikap karyawan Anda, baik online maupun offline, apa yang dikatakan situs ulasan tentang bisnis Anda, dan sebagainya.

Untuk memastikan bahwa ada pesan yang menyatu terlepas dari saluran luas yang digunakan pelanggan untuk mempelajari dan berinteraksi dengan bisnis Anda, pendekatan pemasaran holistik memiliki lima komponen berbeda yang bersatu untuk menyatukan citra merek perusahaan Anda.

Komponen-komponen tersebut adalah:

Pemasaran Hubungan

Komponen pemasaran holistik ini difokuskan untuk membangun hubungan yang kuat dan tahan lama dengan semua pemangku kepentingan yang secara langsung maupun tidak langsung dapat mempengaruhi keberhasilan bisnis.

Ini termasuk pelanggan, karyawan, pemegang saham, pemasok, mitra penyalur, badan pengatur, dan lembaga keuangan.

Tujuan pemasaran relasional adalah untuk fokus pada aktivitas pemasaran yang menciptakan ikatan emosional yang kuat antara bisnis dan pemangku kepentingan ini dan menumbuhkan loyalitas dari mereka, bukan sekadar berinteraksi dengan mereka hanya selama transaksi.

Untuk melakukan ini, bisnis perlu dimulai dengan memahami dan kemudian memenuhi kebutuhan, keinginan, dan tujuan para pemangku kepentingan ini.

Hasil dari pemasaran relasional yang efektif adalah jaringan pemasaran yang kuat.

Ketika pelanggan memiliki hubungan emosional dengan bisnis dan setia pada bisnis, mereka lebih cenderung memberikan ulasan positif tentang bisnis, mereka lebih cenderung melakukan pembelian berulang, dan lebih cenderung merekomendasikan bisnis tersebut kepada teman-teman mereka, membantu memproyeksikan citra merek yang positif bahkan jika Anda tidak memiliki kendali langsung atas apa yang mereka katakan tentang perusahaan.

Ketika karyawan setia dan memiliki hubungan emosional dengan bisnis, mereka cenderung bertindak dengan cara yang memproyeksikan citra merek yang positif, bahkan ketika mereka berada di luar kantor.

Hal yang sama berlaku untuk semua pemangku kepentingan lainnya.

Semakin kuat hubungan yang mereka miliki dengan perusahaan, semakin besar kemungkinan mereka akan terlibat dalam pemasaran bisnis secara positif, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Pikirkan perusahaan seperti Apple.

Pelanggan perusahaan sangat setia pada merek, dan bertindak sebagai duta merek perusahaan di seluruh dunia.

Ini telah berkontribusi menjadikan Apple merek paling berharga di dunia .

Pemasaran Terintegrasi

Pemasaran terintegrasi adalah tentang menciptakan pengalaman pelanggan yang terpadu dan mulus di semua titik sentuh di mana pelanggan berinteraksi dengan merek dan memastikan bahwa semua komunikasi pemasaran – promosi penjualan, iklan, pemasaran digital, iklan cetak, pemasaran langsung, hubungan masyarakat, dll. – menyampaikan pesan yang sama.

Memastikan bahwa semua komunikasi pemasaran selaras membantu menyampaikan pesan yang efisien dan efektif kepada calon pelanggan dan memproyeksikan citra merek yang kuat dan terfokus.

Pemasaran Internal

Sebagian besar perusahaan menempatkan banyak sumber daya pada pemasaran eksternal, tetapi hanya sedikit dari mereka yang berfokus pada pemasaran internal.

Pemasaran eksternal adalah bentuk pemasaran standar yang diarahkan pada pelanggan. Pemasaran internal, di sisi lain, diarahkan pada karyawan perusahaan.

Tetapi mengapa bisnis harus memasarkan dirinya sendiri kepada karyawannya?

Jawaban sederhananya adalah karena karyawan memainkan peran penting dalam memasarkan organisasi dan produknya ke pelanggan eksternal.

Pendekatan pemasaran internal mengharuskan karyawan organisasi diperlakukan sebagai pelanggan internal yang perlu diyakinkan akan visi dan misi organisasi.

Pemasaran internal juga melibatkan memastikan bahwa karyawan internal menyadari peran yang mereka mainkan dalam proses pemasaran, bahkan jika mereka tidak berada di departemen pemasaran. Pemasaran internal juga menuntut organisasi untuk memastikan kepuasan karyawannya, karena kepuasan karyawan memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap kepuasan pelanggan.

Di bawah pendekatan pemasaran internal, organisasi harus mempekerjakan karyawan yang tepat, melatih dan memotivasi mereka, serta menanamkan nilai-nilai bisnis di dalamnya sehingga mereka dapat memberikan layanan dengan kualitas terbaik kepada pelanggan.

Karyawan harus memiliki informasi lengkap tidak hanya tentang visi dan misi organisasi, tetapi juga tentang produk dan layanan organisasi.

Tanpa informasi ini, mereka tidak akan berhasil meyakinkan pelanggan untuk membeli produk dan layanan organisasi.

Terakhir, pemasaran internal juga tentang memastikan bahwa ada koordinasi dan keselarasan di antara berbagai fungsi pemasaran dalam bisnis.

Agar pemasaran menjadi efektif, tidak boleh ada konflik antara departemen pemasaran dan departemen lain, atau di dalam departemen pemasaran itu sendiri, karena hal ini juga akan berdampak negatif pada pemasaran eksternal.

Pemasaran Bertanggung Jawab Sosial

Tanggung jawab organisasi tidak terbatas pada pelanggannya. Ini juga meluas ke masyarakat tempat organisasi beroperasi.

Pemasaran yang bertanggung jawab secara sosial mensyaratkan bahwa semua keputusan dan aktivitas pemasaran harus dipandu oleh undang-undang, etika bisnis, masyarakat, dan penghormatan terhadap lingkungan.

Organisasi harus menghindari aktivitas pemasaran yang berbahaya secara sosial, bahkan jika aktivitas ini menguntungkan secara ekonomi.

Kegiatan pemasaran perlu mengadopsi perilaku bertanggung jawab terhadap masyarakat.

Selain itu, organisasi juga dapat melakukan pemasaran yang bertanggung jawab secara sosial melalui tanggung jawab sosial perusahaan dan kegiatan filantropi.

Terlibat dalam tanggung jawab sosial perusahaan tidak hanya membantu komunitas tempat organisasi beroperasi, tetapi juga membantu meningkatkan merek organisasi.

Pemasaran kinerja

Ini adalah komponen pemasaran holistik yang sering dilupakan yang berfokus pada pengembalian aktivitas pemasaran ke bisnis.

Pemasar harus dapat menunjukkan laba atas investasi atas sumber daya yang dibelanjakan untuk pemasaran dan untuk menunjukkan pengaruh aktivitas pemasaran ini pada bisnis.

Lima komponen pemasaran holistik bersatu untuk memastikan bahwa semua aspek dan departemen bisnis bekerja sama sebagai satu unit dengan tujuan bersama untuk meningkatkan penjualan dan memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa.

Pentingnya Pendekatan Pemasaran Holistik

Pendekatan pemasaran holistik memiliki sejumlah manfaat. Ini termasuk:

Membangun Merek

Seperti yang kita lihat sebelumnya, merek perusahaan serta aset tidak berwujud lainnya mencapai sekitar 84% dari nilai pasar perusahaan, yang merupakan peningkatan yang sangat besar dari 50 tahun yang lalu.

Selain itu, pendekatan konsumen dalam berbelanja juga mengalami perubahan.

Saat ini, pelanggan lebih memperhatikan merek daripada produk. Ini menunjukkan bahwa ada kebutuhan untuk memberikan fokus yang lebih besar pada pembangunan merek.

Pendekatan pemasaran holistik membantu membangun merek yang lebih kuat dengan memproyeksikan citra positif dan terpadu di antara semua pemangku kepentingan perusahaan dan di semua titik kontak di mana pelanggan berinteraksi dengan merek.

Konsistensi

Konsistensi sangat penting untuk merek apa pun yang ingin tetap relevan dalam jangka panjang.

Saat ini, orang dan bisnis lain memiliki lebih sedikit pendapatan yang dapat dibelanjakan, dan sebelum membuat keputusan pembelian apa pun, konsumen sangat berhati-hati untuk memastikan bahwa mereka mendapatkan nilai dari uang mereka.

Sebelum membeli, konsumen akan meneliti perusahaan dan produknya baik secara online maupun offline.

Ini biasanya dilakukan tanpa melibatkan perusahaan secara langsung.

Selama fase penelitian ini, penting untuk memastikan bahwa pengalaman pelanggan konsisten di semua saluran yang mungkin dipilih pelanggan untuk digunakan untuk mempelajari lebih lanjut tentang perusahaan dan produk Anda.

Pengalaman yang tidak konsisten akan mempersulit pelanggan untuk mempercayai bisnis Anda, yang berarti Anda mungkin kehilangan pelanggan tanpa menyadarinya.

Dengan memastikan bahwa pesan terpadu dan citra merek dikirim melalui semua saluran dan ke semua pemangku kepentingan, pendekatan pemasaran holistik membantu menjaga konsistensi.

Pemasaran holistik juga memastikan bahwa semua titik kontak yang melaluinya pelanggan berinteraksi dengan bisnis Anda terintegrasi sedemikian rupa sehingga memberikan pengalaman yang mulus kepada pelanggan di mana pun pelanggan berinteraksi dengan bisnis Anda.

Konsistensi ini membantu membangun kepercayaan dan kepercayaan pelanggan pada merek Anda.

Efisiensi

Kita telah melihat bahwa tujuan dari pendekatan pemasaran holistik adalah untuk memastikan bahwa semua aspek bisnis bekerja sama secara harmonis untuk mencapai tujuan bersama.

Ketika ada penyelarasan seperti itu, akan jauh lebih mudah untuk memastikan bahwa sumber daya disebarkan di tempat yang paling efektif.

Memiliki semua aspek yang bekerja secara harmonis juga mengurangi kemungkinan duplikasi upaya, membuat proses bisnis lebih efisien, dan membantu organisasi menghemat uang dan waktu.

Terakhir, ketika semua aspek dan departemen bekerja sama satu sama lain, akan lebih mudah untuk melihat peluang dan memanfaatkannya, serta mengidentifikasi potensi risiko dan mengatasinya sebelum menjadi ancaman nyata bagi organisasi.

Efektivitas

Pendekatan pemasaran holistik berfokus pada gambaran yang lebih besar daripada pada detail yang lebih kecil.

Pandangan luas ini menciptakan sinergi yang kuat yang secara efektif meningkatkan pemosisian merek Anda dan pesan merek di mata pelanggan Anda.

Kerangka Pemasaran Holistik

Kerangka pemasaran holistik adalah proses yang membantu organisasi menggunakan pendekatan pemasaran holistik dan interaksi antara berbagai pemangku kepentingan dan kolaborator organisasi untuk menciptakan, memperbarui, dan mempertahankan nilai pelanggan.

Kerangka pemasaran holistik terdiri dari tiga aktivitas berbasis nilai, yaitu:

Eksplorasi Nilai

Ini adalah proses di mana organisasi mengidentifikasi peluang baru untuk penciptaan nilai. Untuk mengembangkan strategi eksplorasi nilai, organisasi perlu memiliki pemahaman tentang bagaimana tiga ruang berikut berinteraksi bersama:

  • Ruang kognitif konsumen
  • Ruang kompetensi organisasi
  • Ruang sumber daya kolaborator

Ruang kognitif konsumen mengacu pada kebutuhan pelanggan dan kebutuhan laten Anda, serta dimensi pelanggan lainnya seperti kebutuhan akan kebebasan, stabilitas, partisipasi, dan perubahan.

Ruang kompetensi organisasi mengacu pada kapabilitas organisasi.

Ruang sumber daya kolaborator mengacu pada kemampuan organisasi untuk bermitra dengan organisasi lain untuk melayani penciptaan nilai organisasi atau untuk memanfaatkan peluang pasar.

Dengan mengevaluasi bagaimana hubungan antara ketiga ruang ini dan bagaimana mereka berinteraksi satu sama lain, bisnis dapat dengan mudah mengidentifikasi peluang baru untuk penciptaan nilai.

Penciptaan Nilai

Setelah mengidentifikasi peluang penciptaan nilai selama tahap eksplorasi nilai, organisasi perlu mengembangkan keterampilan penciptaan nilai untuk memanfaatkan peluang tersebut.

Untuk melakukan ini, pemasar perlu menentukan manfaat baru yang diinginkan pelanggan dari sudut pandang pelanggan, dan kemudian menggunakan kompetensi inti dan kemitraan strategis organisasi dengan kolaborator untuk memberikan manfaat ini.

Kunci utama dalam langkah ini adalah memahami pikiran pelanggan dan memahami cara berpikir mereka.

Hal ini dapat dilakukan dengan mengamati dengan siapa pelanggan berinteraksi, dengan siapa mereka mengagumi, dan orang-orang yang memiliki pengaruh terbesar terhadap pelanggan.

Pengiriman Nilai

Akhirnya, organisasi perlu benar-benar memberikan nilai kepada pelanggan.

Dalam banyak kasus, hal ini mengharuskan organisasi untuk melakukan investasi besar dalam infrastruktur dan kapabilitas.

Organisasi juga harus kompeten dalam mengelola hubungan pelanggan, sumber daya internal, dan kemitraan bisnis.

Mengelola hubungan pelanggan berarti bahwa organisasi perlu memiliki gagasan yang jelas tentang siapa pelanggannya, perilaku mereka, dan kebutuhan mereka.

Ini mempermudah bisnis untuk merespons peluang pelanggan dengan benar.

Untuk merespons peluang pelanggan secara efektif, organisasi harus mampu mengelola sumber daya dan proses yang terlibat dalam memberikan nilai kepada pelanggan.

Akhirnya, organisasi harus dapat mengelola kemitraan bisnis apa pun yang akan dimilikinya dalam penyampaian nilai kepada pelanggan.

Kesimpulan

Dengan perubahan wajah lingkungan bisnis dan meningkatnya persaingan, konsep pemasaran holistik telah muncul sebagai salah satu cara terbaik bagi bisnis untuk tetap kompetitif.

Di bawah pendekatan pemasaran holistik, pemasaran tidak dipandang sebagai elemen bisnis yang terisolasi.

Sebaliknya, pemasar holistik memahami bahwa pemasaran paling efektif ketika semua aspek dan elemen bisnis bekerja sama menuju tujuan bersama untuk menjual produk dan memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa.

Jika Anda belum mulai menggunakan pendekatan pemasaran holistik, cobalah dan lihat manfaat besar yang akan dibuka untuk bisnis Anda.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.