Pemasaran Mulut Ke Mulut, Manfaat, Strategi Dan Cara Membangunnya

Pemasaran dari mulut ke mulut adalah cara mudah untuk menyebarkan berita tentang bisnis atau produk Anda. Berikut adalah beberapa tips untuk mengoptimalkan WOMM Anda.

Ingat terakhir kali Anda mengalami sesuatu dan kemudian ingin memberitahu teman-teman Anda tentang hal itu? Mungkin restoran atau toko baru yang baru dibuka, atau gadget terbaru yang mulai Anda gandrungi atau gunakan.

Baik Anda sedang membicarakannya atau men-tweet tentang hal itu, kegembiraan untuk berbagi inilah yang mendorong pemasaran dari mulut ke mulut (Word Of Mouth Marketing / WOMM).

Saat ini, 64% eksekutif pemasaran percaya dari mulut ke mulut adalah bentuk pemasaran yang paling efektif.  Dan sementara kita semua telah mendengar tentang pemasaran dari mulut ke mulut dan mengalaminya secara teratur, masih ada banyak cara untuk memajukan strategi dari mulut ke mulut Anda.

Di bawah ini, kami membahas segala sesuatu tentang strategi pemasaran yang hebat ini, mulai dari istilah dasar hingga apa yang membedakan dari mulut ke mulut dari semua jenis pemasaran lainnya.

Apa itu pemasaran dari mulut ke mulut?

Pemasaran dari mulut ke mulut (atau iklan dari mulut ke mulut) adalah tindakan yang diambil oleh bisnis untuk memotivasi orang lain agar secara spontan berbicara tentang produk, layanan, atau merek mereka.

Pemasaran dari mulut ke mulut juga mengacu pada tindakan mereka yang membagikan pengalaman mereka dan merekomendasikan orang lain atas nama bisnis Anda.

Apa artinya ini bagi bisnis Anda? Pelanggan pada dasarnya melakukan pemasaran untuk Anda! Mereka mempromosikan langsung ke jaringan mereka, biasanya secara langsung atau di media sosial, yang membuat berita dari mulut ke mulut tidak hanya hemat biaya, tetapi juga sangat berharga.

Word of mouth atau dari mulut ke mulut biasanya dipicu oleh suatu peristiwa yang dialami oleh pelanggan.

Baik itu layanan pelanggan yang luar biasa atau hadiah gratis dengan pembelian, pemicu membedakan merek Anda dari pesaing dan membuat Anda selalu diingat.

Plus, mereka menghasilkan poin pembicaraan yang bagus dan kata organik dari mulut ke mulut.

statistik pemasaran dari mulut ke mulut

Mengapa pemasaran WOM penting?

Sedangkan dari mulut ke mulut dulu dibatasi oleh jumlah tempat yang Anda kunjungi dan orang-orang yang berinteraksi secara fisik dengan Anda, waktu telah berubah.

Sekarang, berkat online dan media sosial, apa yang Anda bagikan dapat mencapai jutaan hanya dalam hitungan detik.

Dan dari mulut ke mulut tidak hanya berhenti setelah satu interaksi – satu orang akan memberi tahu yang lain, dan yang lain, dan seterusnya.

Dengan setiap share, repost, atau retweet, pemasaran dari mulut ke mulut membawa potensi pertumbuhan eksponensial.

Tapi di mana WOMM benar-benar menonjol adalah tingkat kepercayaannya yang tinggi. Menurut laporan Nielsen, 92% orang percaya dari mulut ke mulut atau rujukan dari orang yang mereka kenal, di atas semua iklan lainnya.

Ini berarti ketika seseorang melihat teman atau anggota keluarga mengoceh tentang merek tertentu, kemungkinan besar mereka akan membeli.

Bagaimana ulasan memengaruhi iklan dari mulut ke mulut

Anda dapat membangun iklan dari mulut ke mulut dengan banyak cara. Tetapi salah satu cara terbaik adalah dengan mendapatkan ulasan pelanggan yang positif.

Mayoritas 90% orang membaca ulasan sebelum memutuskan untuk mengunjungi bisnis atau tidak, dan 72% hanya akan melanjutkan dengan pembelian setelah membaca ulasan positif.

Selain itu, ulasan yang baik membantu membangun bukti sosial merek Anda dan meningkatkan reputasi online Anda – keduanya merupakan cara yang bagus untuk mendapatkan eksposur dan membuat lebih banyak orang membicarakan Anda.

Ulasan pelanggan juga memungkinkan Anda untuk memperluas ke saluran dan platform lain. Katakanlah, seseorang menulis ulasan tentang Anda di Yelp.

Ulasan itu kemudian dapat dicari dan dibagikan di saluran lain juga. Anda dapat membagikan beberapa ulasan terbaik di akun media sosial Anda sendiri, atau bahkan mempostingnya sebagai testimonial di situs web Anda sendiri.

Berikut adalah contoh langkah demi langkah tentang bagaimana iklan dari mulut ke mulut dapat dimainkan:

  • Musim dingin akan segera dimulai, dan John serta Alice sedang membicarakan tentang layanan pembersihan cerobong asap.
  • Alice memberi tahu John bahwa dia perlu mempekerjakan seseorang untuk datang ke rumahnya beberapa waktu dalam beberapa minggu ke depan.
  • John berbagi bahwa dia juga sedang mencari seseorang dan menemukan beberapa layanan cerobong asap dengan ulasan yang bagus secara online (terima kasih dari mulut ke mulut sebelumnya). Dia menyebutkan pasangan yang terlihat sangat menjanjikan.
  • Alice melihat beberapa layanan, dan akhirnya memilih satu yang melakukan pekerjaan luar biasa.
  • Alice mulai memberi tahu semua temannya, termasuk John, dan bahkan memposting gambar perapiannya yang nyaman dengan cerobong asap yang baru dibersihkan (lebih lanjut menghasilkan dari mulut ke mulut!).
Berhenti mengumpulkan dan mulai menghubungkan. Ini adalah pedoman utama untuk strategi pemasaran dari mulut ke mulut yang kuat akhir-akhir ini.

Bagaimana cara membangun pemasaran dari mulut ke mulut?

Berhenti mengumpulkan dan mulai menghubungkan. Ini adalah pedoman utama untuk strategi pemasaran dari mulut ke mulut yang kuat akhir-akhir ini.

Tentu, Anda dapat memiliki jutaan pengikut media sosial. Tetapi untuk menggunakan media sosial secara efektif untuk mendorong pemasaran dari mulut ke mulut, Anda harus aktif dan menarik.

Ini berarti memberikan informasi yang berharga, menanggapi komentar dan pertanyaan, dan bahkan membagikan beberapa konten buatan pengguna dari audiens Anda .

Semakin Anda terhubung dengan pengikut Anda, semakin besar kemungkinan mereka akan menjadi penggemar dan pendukung sejati.

Dan apa yang biasanya dilakukan penggemar sejati?

Bagikan merek Anda dengan orang lain dan tingkatkan berita dari mulut ke mulut di pasar baru yang mungkin tidak dapat Anda jangkau sebaliknya.

4 strategi pemasaran dari mulut ke mulut

Dengan strategi yang tepat, Anda dapat berhasil membuat aliran rujukan yang stabil dan dari mulut ke mulut yang berulang untuk merek Anda.

Untungnya, ada banyak saluran dari mulut ke mulut yang Anda inginkan: program rujukan, program influencer, pemasaran afiliasi, dan banyak lagi.

Saluran mana pun yang Anda pilih, bagaimanapun, penting untuk mengembangkan strategi WOMM yang spesifik.

Berikut adalah beberapa strategi WOMM yang telah terbukti untuk membantu Anda memulai:

1. Buat pemicu dari mulut ke mulut

Pemicu adalah isyarat kecil yang mengingatkan audiens Anda tentang merek Anda, bahkan tanpa iklan yang sebenarnya.

Profesor pemasaran Wharton, Jonah Berger memberikan contoh ini: Apa yang langsung terlintas dalam pikiran ketika seseorang mengatakan selai kacang? Apakah itu jeli? Dalam hal ini, selai kacang bertindak hampir seperti iklan agar-agar.

Ini adalah jenis asosiasi yang ingin Anda buat untuk merek Anda. Salah satu contoh terkenal adalah kampanye KFC yang berlangsung di Jepang pada 1970-an.

ADVERTISEMENT

Diterjemahkan ke “Kentucky for Christmas,” itu mempromosikan satu tong ayam goreng sebagai makan malam Natal. Kampanye ini begitu sukses sehingga hingga saat ini, banyak keluarga di Jepang memesan Kentucky Fried Chicken saat musim liburan tiba.

Buat pemicu Anda sendiri dengan menemukan sesuatu yang dilihat atau dilakukan audiens Anda secara teratur. Dengan mengaitkan merek Anda dengan ini, Anda meningkatkan kemungkinan orang mengingat dan membicarakan Anda.

2. Tarik perhatian audiens Anda

Seperti semua strategi pemasaran, dari mulut ke mulut bekerja paling baik ketika menempatkan audiensnya terlebih dahulu. Pikirkan apa yang paling menarik bagi audiens Anda – kontes interaktif, video di balik layar, dll.

Dengan terus memberikan apa yang diinginkan audiens Anda, Anda dapat menambahkan mata uang sosial Anda dan menghasilkan dari mulut ke mulut.

Sumber

3. Memberikan nilai kepada pelanggan

Merek yang layak dibicarakan adalah merek yang memberikan nilai. Apakah itu berarti memecahkan masalah atau memberikan layanan pelanggan yang tak tertandingi, pelanggan yang melihat nilai akan membagikannya dengan orang lain.

Memberikan nilai juga merupakan salah satu cara terbaik untuk mendapatkan niat baik pelanggan. Jadi, jika Anda dapat menawarkan nilai – dan dengan cara yang menonjol – Anda dapat memperoleh ulasan pelanggan yang positif dan memaksimalkan promosi dari mulut ke mulut.

4. Ketuk emosi

Keterikatan emosional adalah salah satu pendorong terbesar pemasaran dari mulut ke mulut. Jika orang merasa kuat tentang suatu merek atau produk, mereka tidak akan menjatuhkannya, bahkan jika opsi yang lebih logis muncul.

Orang-orang juga lebih merespons emosi. Entah itu sesuatu yang bahagia, sedih, lucu, atau lainnya, mereka secara naluriah ingin membagikannya kepada orang lain. Jadi, jika Anda dapat menciptakan pengalaman yang menghasilkan emosi positif, upaya dari mulut ke mulut Anda bisa sangat membantu.

Bagaimana WOMM berbeda dari pemasaran rujukan?

Pemasaran dari mulut ke mulut dan pemasaran rujukan mungkin tampak serupa pada awalnya, tetapi memiliki perbedaan yang berbeda.

Pemasaran dari mulut ke mulut adalah tentang membuat orang berbicara tentang merek atau bisnis Anda. Itu mencari cara terbaik untuk mempromosikan berbagi, biasanya melalui minat konsumen umum atau konten unik. WOMM adalah tentang menyebarkan kesadaran merek kepada audiens Anda, meskipun bisa positif atau negatif.

Pemasaran rujukan, di sisi lain, difokuskan pada target utama dan mendapatkan hasil yang spesifik. Rujukan terjadi ketika seseorang yang menggunakan atau mengetahui merek Anda merekomendasikannya kepada orang lain di jaringan mereka, biasanya teman, anggota keluarga, atau kolega.

Mereka membagikan merek Anda dengan orang lain (dengan demikian, menghasilkan dari mulut ke mulut), tetapi dengan tujuan yang jelas – untuk merujuk orang lain ke merek Anda.

Pemasaran rujukan (dan berbagai jenisnya ) adalah segmen pemasaran dari mulut ke mulut. Kata dari mulut ke mulut biasanya terjadi secara alami dalam proses merujuk orang lain.

Tetapi pada intinya, pemasaran rujukan dimaksudkan sebagai cara proaktif untuk mendapatkan pelanggan baru.

Pelanggan Anda sudah menyukai bisnis Anda – bantu mereka memberi tahu lebih banyak teman, lebih sering.

DAPATKAN LEBIH BANYAK DARI MULUT KE MULUT

Menggabungkan dari mulut ke mulut dan pemasaran rujukan

Sebagian besar jenis pemasaran menggunakan dari mulut ke mulut dalam satu atau lain cara. Pemasaran rujukan tidak berbeda.

Faktanya, dari mulut ke mulut membantu perusahaan mendapatkan pelanggan baru setiap saat – yang merupakan tujuan utama dari pemasaran rujukan.

Alih-alih melakukan teriakan massal, bagaimanapun, pemasaran rujukan memungkinkan Anda untuk menjadi lebih pribadi.

Pemasaran rujukan adalah tentang memotivasi pelanggan individu untuk berbagi produk atau layanan dengan orang lain. Pada waktunya, jenis pemasaran ini bekerja untuk  membangun loyalitas pelanggan dan menjalin hubungan jangka panjang.

Perbedaan utama antara pemasaran dari mulut ke mulut dan pemasaran rujukan adalah yang terakhir memungkinkan Anda untuk memantau corong konversi, keterlibatan, dan metrik lainnya.

Dengan program rujukan, bisnis dapat memberi insentif kepada pelanggan untuk berbagi dan mengatur seluruh proses rujukan mereka. Perangkat lunak rujukan yang tepat juga dapat menghasilkan kode rujukan otomatis dan melacak setiap langkah proses.

Salah satu strategi pemasaran ini tidak lebih baik dari yang lain. Faktanya, pemasaran dari mulut ke mulut dan rujukan dapat sangat menguntungkan satu sama lain.

Dengan mengintegrasikan keduanya ke dalam strategi pemasaran Anda secara keseluruhan , Anda meningkatkan peluang untuk mencapai kesuksesan.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang pemasaran rujukan, lihat panduan pemasaran rujukan kami atau baca beberapa kiat pemasaran rujukan utama.

Istilah pemasaran dari mulut ke mulut terkait lainnya

Sebagai strategi bisnis utama, WOMM dapat dilihat bersama dengan banyak konsep pemasaran lainnya. Berikut adalah beberapa yang umum yang mungkin Anda temui:

1. Pemasaran Buzz

Juga dikenal sebagai astroturfing, ini melibatkan duta besar atau pemberi pengaruh utama untuk menyebarkan percakapan tentang merek Anda.

Pemasaran buzz berfokus pada membangun pertumbuhan viral di sekitar produk atau kampanye tertentu, biasanya menggunakan teknik menarik perhatian (yaitu, video, meme) dan menghasilkan buzz online.

2. Pemasaran viral

Jenis pemasaran ini bergantung pada jaringan yang ada untuk menyebarkan informasi dari orang ke orang dengan cepat.

Pemasaran viral sering terjadi secara online atau menggunakan media sosial, dengan konten yang sangat menarik sehingga orang tidak bisa tidak mengirimkannya dengan orang lain.

3. Pemasaran blog

Seperti yang Anda duga, ini adalah promosi produk atau layanan melalui blog. Dalam hal ini, blogger adalah influencer atau duta merek.

Dengan beberapa iklan strategis atau posting bersponsor, blogger membuat konten yang dengan cepat menyebar ke pengikut mereka, yang pada gilirannya, membagikannya dengan teman-teman mereka. Dengan blog yang tepat, sebuah bisnis dapat menghasilkan cukup banyak pemasaran dari mulut ke mulut.

4. Pemasaran media sosial

Ini adalah bentuk pemasaran digital yang menggunakan platform sosial untuk menghasilkan dari mulut ke mulut.

Berkat hashtag dan share, konten di media sosial memiliki cara untuk menjangkau orang-orang di luar pengikut grup asli.

Dan seperti yang telah kita lihat, konten yang dibagikan memiliki nilai yang lebih tinggi jika berasal dari seseorang yang Anda kenal dan percayai.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Pemasaran

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.