Apa Itu Pemasaran Transaksional: Definisi, Strategi & Contoh

Semua jenis strategi pemasaran memiliki satu tujuan yang sama, yakni; menghasilkan penjualan. Ya, perusahaan juga fokus pada pengembangan basis pelanggan dan loyalitas pelanggan. Meski begitu, perusahaan seharusnya fokus pada pengembangan pelanggan berulang daripada terlalu fokus untuk mendapatkan pelanggan baru.

ADVERTISEMENT

Sebaliknya, perusahaan yang berbeda juga mencari sebaliknya. Banyak perusahaan juga fokus menghasilkan penjualan melalui sejumlah besar pelanggan satu kali.

Ide dari pemasaran transaksional adalah sama; menghasilkan penjualan terlepas dari jumlah pelanggan setia atau berulang. Dalam istilah bisnis, strategi pemasaran ini disebut dengan pemasaran transaksional.

ADVERTISEMENT

Anda mungkin berpikir, mengapa fokus pada pelanggan satu kali dan tidak mencari pelanggan setia jangka panjang? Nah, artikel ini berfokus pada pertanyaan berbeda yang terkait dengan pemasaran transaksional.

Apa itu Pemasaran Transaksional?

Pemasaran transaksional adalah strategi pemasaran dan model bisnis yang berfokus pada transaksi penjualan satu kali atau tunggal. Fokus inti dalam pemasaran transaksional adalah mencapai tujuan penjualan dengan memaksimalkan volume penjualan daripada berfokus pada pengembangan dan pemeliharaan hubungan pelanggan jangka panjang.

ADVERTISEMENT

Pada dasarnya, pendekatan ini mengikuti elemen pemasaran yang paling umum (produk, harga, penempatan, dan promosi). Secara teknis, pemasaran transaksional adalah kebalikan dari pemasaran relasional.

Pemasaran Transaksional Vs. Pemasaran Relasional (Hubungan)

Pemasaran relasional, meskipun tujuannya juga untuk menghasilkan penjualan, adalah strategi pemasaran yang sama sekali berbeda dengan transaksional. Relasional berfokus pada pembangunan hubungan dengan pelanggan dan sangat berbeda dengan pemasaran transaksional. Berikut beberapa perbedaan umum antara kedua pendekatan pemasaran ini:

Pemasaran Relasional Pemasaran Transaksional
Pemasaran relasional berfokus pada mendapatkan banyak penjualan dari pelanggan saat ini dengan memuaskan kebutuhan mereka. Pemasaran transaksional berfokus pada transaksi penjualan satu kali.
Ini adalah strategi bisnis jangka panjang. Ini adalah strategi bisnis jangka pendek.
Komitmen pelanggan tinggi. Komitmen pelanggan rendah.
Berfokus pada retensi pelanggan dan loyalitas pelanggan. Berfokus untuk mendapatkan pelanggan baru dan perhatian yang lebih rendah tentang loyalitas pelanggan.
Pemasaran relasional berpusat pada pembangunan kepercayaan pelanggan. Pusat pemasaran transaksional dalam melakukan / melakukan transaksi penjualan.
Kontak pelanggan yang sering terjadi atau aktivitasnya tinggi. Kontak pelanggan tidak sering terjadi.
Dalam pemasaran relasional, bisnis bersaing untuk kepuasan pelanggan. Dalam pemasaran transaksional, perusahaan bersaing untuk mendapatkan induksi harga.
Tujuannya adalah untuk menjadi pilihan pelanggan yang paling disukai. Tujuannya adalah untuk mendapatkan lebih banyak penjualan atau pesanan.
Bisnis yang mengikuti pemasaran relasional fokus pada pengembangan produk untuk menghadirkan solusi terbaik bagi pelanggan. Pemasaran transaksional memberikan perhatian minimal atau tidak sama sekali terhadap pengembangan produk.

Baca juga tentang pemasaran terselubung (undercover marketing).

Strategi Pemasaran Transaksional

Sebagai pembaca, Anda mungkin berpikir, bagaimana bisnis berhasil mempraktikkan strategi pemasaran transaksional? Nah, berikut beberapa teknik umum dalam pemasaran transaksional.

Cross selling

Cross seliing atau penjualan silang adalah strategi di mana perusahaan mendorong pelanggan untuk membeli produk terkait atau pelengkap.

Contoh: Jika pelanggan membeli kamera digital, firma atau perwakilan penjualan dapat merekomendasikan / membujuk pelanggan untuk membeli kartu memori juga.

Saya rekomendasikan juga untuk membaca pengertian apa itu Newsletter.

Bundling

Ini adalah teknik di mana bisnis menjual produk atau layanan mereka sebagai satu atau unit gabungan.

Contoh Bundling: Makanan bernilai dari McDonald’s adalah contoh bundling yang sangat  baik, Anda mendapatkan burger / ayam, nasi, kentang, coke. Selain itu, peralatan cukur (termasuk pisau cukur, minyak sebelum bercukur, sikat cukur, busa / agen penyabih, losion setelah bercukur, dll.) Adalah contoh bundling yang sempurna lainnya.

Upselling

Ini adalah strategi pemasaran di mana bisnis membujuk atau merekomendasikan pelanggannya untuk membeli versi produk terbaru, premium, atau yang ditingkatkan.

Contoh Upselling: Layanan tata graha dapat menjual lebih kepada pelanggannya dengan menawarkan paket yang berbeda-beda — misalnya, paket tersebut dapat mencakup lebih banyak kamar dengan diskon yang lebih baik.

ADVERTISEMENT

Promosi penjualan

Perusahaan juga menawarkan inisiatif jangka pendek tetapi menarik untuk menciptakan permintaan akan produk dan layanan untuk meningkatkan penjualan. Strategi ini sebagian besar digunakan untuk memperkenalkan produk baru, membersihkan / menjual inventaris saat ini, dan menarik lebih banyak pelanggan.

Contoh Promosi Penjualan : Black Friday Sale adalah salah satu contoh terbesar dari strategi promosi penjualan. Penawaran khusus dan diskon besar-besaran menyelesaikan berbagai hal untuk penjual.

Diskon Massal / Volume

Penjual menarik pelanggan dengan memberikan diskon besar untuk pembelian jumlah massal tertentu. Persentase diskon biasanya meningkat seiring dengan peningkatan volume pembelian.

Contoh Diskon Massal: Amazon dan Walmart mendapatkan diskon besar karena mereka membeli dalam jumlah besar dari vendor mereka. Hal ini memungkinkan mereka untuk menjual produk mereka dengan harga yang lebih rendah dibandingkan dengan pesaing mereka.

Promosi Point Of Sale

Tampilan POS (point of sale) atau titik penjualan, adalah bentuk promosi di mana bisnis mengatur produk atau penawaran khusus mereka di dekat atau di sekitar titik penjualan (kasir atau konter tunai) untuk menarik pelanggan. Ini mungkin termasuk mempromosikan produk baru atau penawaran khusus, dll.

Promosi Titik Penjualan Contoh: Pengecer sekarang menggunakan tampilan LED di toko mereka untuk pemeriksaan harga dan untuk mempromosikan produk atau penawaran khusus mereka. Ini tidak hanya menawarkan pelanggan belanja tanpa kontak (pelanggan menghindari kontak dengan perwakilan penjualan saat ini karena covid-19), tetapi juga berfungsi sebagai alat promosi.

Baca juga tentang pengertian promosi.

Contoh Pemasaran Transaksional

Panggilan Dingin (Cold Calling)

Panggilan dingin adalah salah satu contoh terbaik dari pemasaran transaksional. Ini adalah strategi di mana perwakilan penjualan menawarkan produk atau layanan mereka kepada calon pelanggan atau konsumen yang mungkin tidak memiliki minat sebelumnya untuk membeli produk atau layanan tersebut. Perwakilan penjualan membujuk pelanggan untuk membeli produk atau layanan mereka.

Perusahaan pialang atau pialang saham adalah contoh sempurna dari panggilan dingin. Perusahaan-perusahaan ini kebanyakan menghubungi pelanggan melalui panggilan telepon dan membujuk mereka untuk membeli saham tertentu. Sebagai imbalannya, mereka mendapatkan komisi untuk setiap pesanan.

Keuntungan Menggunakan Pemasaran Transaksional

Hemat Biaya

Pemasaran transaksional adalah pilihan hemat biaya karena beberapa alasan. Misalnya, bisnis tidak perlu membentuk citra merek. Kedua, biaya promosi lebih rendah untuk penjualan satu kali.

Pengurangan Inventaris

Di beberapa industri, tidak mungkin menjual produk yang ketinggalan zaman atau ketinggalan zaman seperti pakaian, sepatu, atau produk fesyen. Oleh karena itu, tidak ada gunanya menyimpan persediaan untuk tahun depan. Namun, promosi dan diskon besar-besaran akhir musim (yang merupakan strategi pemasaran transaksional) dapat membantu bisnis untuk menjual inventaris yang tidak terjual.

Keterikatan Emosional Minimal

Tujuan inti dari pelanggan transaksional adalah mencari opsi yang hemat biaya. Ini berarti mereka lebih memilih hubungan jangka pendek dengan merek tertentu, dan tidak akan ada perasaan keras atau harapan dari kedua belah pihak. Namun, jika bisnis dapat menawarkan paket terbaik, bisnis tersebut dapat bertahan dengan mudah.

Mempengaruhi Perilaku Pelanggan

Penetapan harga promosi memengaruhi perilaku pelanggan karena meningkatkan permintaan produk yang pada akhirnya menghasilkan lebih banyak penjualan. Secara teknis, ketika Anda menjual produk bagus dengan harga promosi, pelanggan mengira bahwa dia membeli produk berkualitas dengan harga lebih rendah dan membeli dalam jumlah besar. Pada akhirnya, bisnis menghasilkan lebih banyak pendapatan melalui volume penjualan yang lebih tinggi.

Meningkatkan Volume Penjualan Dan Menghasilkan Lebih Banyak Pendapatan

Sebagian besar strategi pemasaran transaksional, seperti harga promosi, diskon, dll., Berfokus pada peningkatan volume penjualan. Oleh karena itu, bahkan jika Anda menjual dengan margin keuntungan yang lebih rendah, jumlah penjualan yang lebih tinggi akan menjaga keseimbangan.

Jangan lupa untuk juga membaca pengertian dari promosi penjualan.

Kekurangan Menggunakan Pemasaran Transaksional

Kurang atau Tidak Ada Loyalitas Merek

Pemasaran transaksional hanya berfokus pada menghasilkan lebih banyak penjualan, dan pelanggan transaksional hanya mencari solusi termurah atau hemat biaya. Tidak ada konsep loyalitas merek.

Tidak Fokus pada Pengembangan Produk

Perusahaan yang mengikuti strategi pemasaran transaksional tidak fokus pada pengembangan produk. Oleh karena itu, hal ini membuat mereka sangat sulit untuk bertahan dalam persaingan.

Pendekatan Reaktif

Pemasaran transaksional adalah model bisnis di mana perusahaan bereaksi terhadap tren pasar daripada bersikap proaktif. Perhatian yang hampir bisa diabaikan untuk mengubah preferensi pelanggan atau tren pasar. Perusahaan-perusahaan ini hanya bereaksi ketika sesuatu berubah di pasar dan kemudian bereaksi sesuai itu. Jadi, itu artinya mereka bisa dengan mudah tersingkir dari persaingan.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.