Pemasaran Viral: Definisi, Karakteristik, Kelebihan, Kekurangan, Contoh, Tips

Pada artikel ini kita akan membahas mengenai pemasaran viral atau viral marketing dalam bahasa Inggris, beserta definisi, karakteristik, kelebihan, kekurangan, contoh dan tips menerapkan pemasaran viral ini.

Selamat membaca dan untuk mempelajari info ini.

Definisi Pemasaran Viral (Viral Marketing)?

Pemasaran viral atau viral marketing adalah strategi pemasaran di mana sebuah merek mencoba untuk mempromosikan produk atau layanannya melalui penyebaran informasi dengan cepat, dengan harapan mendapatkan publisitas sesuai harapan.

Pada dasarnya, idenya adalah untuk meminta pengguna membagikan konten / pesan itu sendiri. Sebuah merek dapat menyebarkan pesan melalui email, dari mulut ke mulut, atau internet. Satu hal yang sangat penting tentang viralitas adalah bahwa hal itu dapat terjadi sepenuhnya secara tidak sengaja juga.

Ketika kita berbicara tentang viral marketing melalui internet, bisa dikatakan bahwa media sosial adalah titik sentral atau hub dari viral marketing. Saat ini, konten video, seperti video lucu, emosional, unik, informatif, atau mengejutkan, adalah cara terbaik untuk membuat sesuatu menjadi viral di platform media sosial seperti Youtube, Facebook, Twitter, Instagram, dll.

Namun, apakah pemasaran viral merupakan praktik pemasaran yang aman? Kita akan mengetahuinya nanti. Pertama, mari kita bicara tentang karakteristik pemasaran viral.

Karakteristik Pemasaran Viral (Viral Marketing)

Seperti disebutkan sebelumnya, viralitas dapat terjadi secara kebetulan dan juga disengaja. Pesan merek apa pun mungkin menjadi viral secara tidak sengaja, atau merek dapat menjalankan kampanye pemasaran yang tepat untuk membuat pesannya viral. Terlepas dari semua fakta ini, ada tiga elemen inti dalam setiap strategi pemasaran viral, dan jika salah satunya hilang, kampanye pemasaran viral Anda tidak akan berhasil.

Tiga Elemen Inti Pemasaran Viral

  • Pesan. Ini mungkin berisi semua jenis konten yang terkait dengan merek. Misalnya, itu bisa berupa video, gambar, podcast, meme, gif, atau hal apa pun yang dapat dibagikan.
  • Sang penyebar. Setiap orang yang mengkonsumsi dan membagikan pesan tersebut adalah seorang penyebar. Seorang penyebar dapat menjadi pelanggan Anda, pelanggan potensial, atau bahkan mereka yang mungkin bukan audiens target Anda, namun mereka suka dengan pesan Anda kemudian menyebarkannya.
  • Lingkungan. Lingkungan mencakup segala sesuatu di mana pesan dikonsumsi dan dibagikan. Ini bisa berupa platform media sosial, konsumen, pelanggan potensial, harapan, sikap, dll. Bahkan, bahkan mereka yang bukan pelanggan potensial Anda dapat menjadi bagian dari lingkungan.

Bagaimana Pemasaran Viral (Viral Marketing) Bekerja?

Hal pertama yang pertama, pemasaran viral bekerja dengan cara yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan kampanye pemasaran tradisional. Tidak ada penerima atau audiens target tertentu dalam pemasaran viral. Misalnya, dalam tantangan ALS Ice Bucket Challenge, tidak ada target audiens yang spesifik. Namun, merek dapat memilih audiens target tergantung pada tujuannya.

Selain itu, dalam pemasaran viral, pengguna dan konsumen bekerja sebagai media iklan. Ini mungkin terdengar sangat biasa, tetapi bahkan non-konsumen dapat bertindak sebagai media iklan Anda.

Proses Viralitas

Umumnya, tim pemasaran suatu merek membuat pesan dalam bentuk video, tweet, gambar, podcast, atau materi apa pun yang dapat dibagikan. Merek dapat langsung membagikannya di platform media sosial atau dapat menggunakan influencer media sosial. Pesan diterima oleh pengguna, yang kemudian berbagi konten dengan teman, keluarga, kolega, atau semua orang dalam jangkauan mereka. Ini pada akhirnya membangun rantai, dan kontennya terus menjadi viral.

Setiap pengguna dalam proses ini memainkan dua peran sekaligus.

  1. Penerima pasif (mengkonsumsi pesan)
  2. Promotor aktif (mempromosikan atau membagikan pesan)

Terlepas dari platform media sosial, merek dapat menggunakan saluran lain untuk kampanye pemasaran viral. Pilihan lain termasuk blog, komunitas, forum, email, microblogging, layanan messenger, dll.

Kelebihan dari Pemasaran Viral (Viral Marketing)

Kampanye pemasaran viral dapat melakukan keajaiban jika suatu merek dapat melakukannya dengan benar. Berikut adalah beberapa keuntungan yang layak disebut dari pemasaran viral.

  • Jangkauan Lebih Luas. Istilah viral berarti segala sesuatu yang telah mencapai khalayak yang sangat besar. Jika pesan Anda menjadi viral, itu secara otomatis berarti Anda telah menjangkau banyak calon pelanggan.
  • Hemat biayaPemasaran viral mungkin merupakan jenis pemasaran yang paling hemat biaya. Tidak perlu banyak uang untuk membuat sesuatu yang bisa menjadi viral. Bahkan, terkadang, sebuah pesan atau ide sederhana sangat dihargai oleh orang-orang, dan kampanye tersebut dapat menghasilkan ROI yang tinggi secara tak terduga.
  • Kredibilitas dan Kesadaran Merek. Kredibilitas tergantung pada seberapa positif Anda menyampaikan pesan Anda. Jika konten Anda menjadi viral karena alasan yang bagus, Anda bisa mendapatkan kredibilitas merek dan menciptakan kesadaran merek dalam waktu singkat.

Kekurangan dari Pemasaran Viral (Viral Marketing)

Ya, pemasaran viral terdengar seperti cara terbaik untuk menciptakan kesadaran merek atau meningkatkan penjualan, tetapi dapat menjadi bumerang jika Anda tidak melakukannya dengan benar. Berikut adalah beberapa kelemahan utama dari viral marketing.

ADVERTISEMENT

  • Kata-kata Negatif Dari Mulut. Jika orang membagikan konten Anda dengan positif, merek Anda akan “viral” dalam waktu singkat. Namun, jika mereka melihat pesan Anda secara negatif, maka merek Anda akan terkenal dengan cara yang tidak diinginkan. Buzz negatif bisa sangat merugikan merek apa pun.
  • Hasil Sulit Diukur. Sampai saat ini, tidak ada patokan untuk mengukur keberhasilan kampanye viral marketing. Tidak mungkin bagi bisnis untuk mengukur peningkatan volume penjualan karena kampanye pemasaran viral.
  • Viralitas Rendah. Yah, ini mungkin terdengar aneh, tetapi kampanye pemasaran viral mungkin gagal karena viralitas rendah. Ini biasanya terjadi ketika pengguna menolak untuk membagikan konten jika mereka mengkhawatirkan keamanan dan privasi mereka. Ini dapat menodai reputasi merek dan akan mempengaruhi kampanye pemasaran masa depan perusahaan itu juga.

Contoh Kampanye Pemasaran Viral (Viral Marketing)

Kampanye pemasaran viral telah menghasilkan hasil yang tak terbayangkan untuk banyak merek. Kami telah membaca tentang tantangan ember es ALS; berikut adalah contoh lain yang luar biasa dari pemasaran viral.

Kampanye “Real Beauty Sketches” Oleh Dove

Real Beauty Sketches Dove pada tahun 2013 adalah salah satu kampanye pemasaran paling viral dan sangat efektif yang pernah ada. Iklan tersebut menampilkan Gill Zamora (seniman sketsa terlatih FBI). Dalam iklan tersebut, Zamora diperlihatkan membuat sketsa dua potret wanita. Dia menggambar satu potret sesuai dengan deskripsi dari seorang wanita (bagaimana dia memandang dirinya sendiri), sedangkan potret lainnya didasarkan pada bagaimana orang asing memandang wanita tertentu.

Dalam iklan tersebut, kedua potret ditempatkan berdampingan sehingga perbedaan dapat terlihat dengan mudah. Potret yang dia buat berdasarkan deskripsi orang asing lebih menarik. Tujuan dasarnya adalah untuk menyampaikan pesan sederhana (“Kamu lebih cantik dari yang kamu kira.”) kepada wanita.

Berikut adalah beberapa fakta menakjubkan tentang iklan ini.

  • Pada bulan pertama, video tersebut mendapat lebih dari 114 juta tampilan di youtube.
  • Dove mengunggah video ini di berbagai saluran Youtube-nya dalam 25 bahasa berbeda.
  • Iklan ini merupakan video yang paling banyak ditonton di internet pada tahun 2013.
  • Dove melihat peningkatan yang luar biasa dalam pengikut Facebook dan Twitter serta pelanggan Youtube.

Takeaways Utama Dari Iklan Ini

  • Pemasaran tidak berarti Anda harus mempromosikan produk atau layanan Anda secara langsung.
  • Terhubung dengan audiens secara emosional sangat penting untuk merek apa pun.
  • Keterlibatan pelanggan dalam kampanye pemasaran Anda adalah cara yang efektif untuk mengembangkan dan memperkuat hubungan pelanggan.

Tips Membuat Kampanye Pemasaran Viral (Viral Marketing) yang Sukses

Yang benar adalah, tidak mudah untuk menjadi viral kecuali Anda memiliki keberuntungan semata. Berikut adalah beberapa tips untuk mengembangkan kampanye pemasaran viral yang efektif.

  • Pilih audiens target Anda dan kerjakan perilaku, preferensi, minat, keinginan, kebutuhan, dll.
  • Jelaskan tujuan Anda, yaitu, apa yang ingin Anda capai? Apakah Anda ingin meningkatkan penjualan atau ingin menciptakan kesadaran merek?
  • Jaga agar pesan Anda tetap berorientasi visual/grafis karena orang lebih memperhatikan iklan semacam itu. Anda dapat membuat gambar, gif, video, dll.
  • Memicu emosi orang karena tidak mungkin menjadi viral tanpa melakukan itu. Buat mereka tertawa atau menangis (karena alasan yang bagus) dan menginspirasi mereka untuk membagikan konten Anda.
  • Sampaikan pesan Anda secara efektif dan pastikan tentang apa yang harus diambil audiens Anda dari kampanye Anda. Anda harus mengkomunikasikan ide atau pesan dengan jelas. Misalnya, jika Anda ingin menunjukkan merek Anda sebagai sesuatu yang tidak sopan dan menyenangkan, Anda dapat memilih komedi untuk menyampaikan pesan Anda.
  • Buat konten Anda tetap sederhana dan hindari membuatnya terlalu rumit. Tetap cepat dan tepat, atau Anda mungkin kehilangan minat orang karena orang biasanya melewatkan video panjang.
  • Ajakan bertindak harus menjadi bagian wajib dari kampanye. Konten viral apa pun dengan ajakan bertindak mendorong semakin banyak orang untuk menelusuri merek dan terlibat dengannya. Jangan lupa bahwa tujuan utama Anda adalah menciptakan kesadaran merek, mendorong lebih banyak penjualan, dan memperoleh keuntungan.
  • Pilih platform yang tepat untuk memaksimalkan visibilitas kampanye Anda. Misalnya, jika Anda akan membagikan video, maka Youtube atau Vimeo akan menjadi pilihan yang sesuai. Demikian pula, Instagram, Twitter, Tumbler, Reddit, Facebook, dll., Sangat cocok untuk gambar, gif, atau bahkan video. Cara terbaik untuk memaksimalkan visibilitas Anda adalah dengan menggunakan beberapa saluran secara bersamaan.

Informasi ini didukung oleh ActivelyShare.com dan silahkan beritahukan kepada keluarga, saudara, teman dan kerabat siapa tahu mereka membutuhkan informasi mengenai pemasaran viral atau viral marketing ini. Dan sampai jumpa lagi di posting-posting seputara ekonomi, manajemen, akuntansi, dan investasi dari BelajarEkonomi.com berikutnya di masa datang.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Pemasaran

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.