Perbedaan Antara Pembukuan Dan Akuntansi

Menjaga keuangan Anda adalah bagian penting dari menjadi pemilik bisnis kecil yang sukses. Oleh karena itu, penting agar mengetahui data keuangan Anda terkini dan akurat sehingga Anda memiliki alat yang Anda butuhkan untuk membuat keputusan bisnis yang baik dan memastikan arus kas yang sehat.

Saat bisnis Anda semakin tumbuh dengan memiliki lebih banyak pelanggan, vendor, dan karyawan, akan semakin sulit untuk melacak keuangan Anda sendiri.

ADVERTISEMENT

Ketika tugas pembukuan dan akuntansi untuk bisnis kecil Anda terlalu berat untuk ditangani sendiri, inilah saatnya untuk menyewa bantuan. Tetapi apakah Anda membutuhkan pemegang buku atau akuntan? Istilah ini terkadang digunakan secara bergantian, dan mungkin ada beberapa tumpang tindih dalam fungsinya, tetapi terdapat perbedaan yang jelas.

Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memutuskan mana yang terbaik untuk Anda.

  • Pembukuan adalah catatan langsung dari semua pembelian dan penjualan yang dilakukan bisnis Anda, sedangkan akuntansi adalah pandangan subjektif tentang arti data tersebut bagi bisnis Anda.
  • Seorang akuntan dapat dianggap sebagai pemegang buku, tetapi pemegang buku tidak dapat menjadi akuntan tanpa sertifikasi yang tepat.
  • Untuk mengetahui apakah Anda membutuhkan seorang profesional keuangan, lihat bisnis Anda seperti sekarang dan bagaimana Anda ingin bisnis tersebut berkembang secara finansial, dan putuskan apakah Anda dapat mengelolanya sendiri.

Pembukuan vs. akuntansi

Pembukuan adalah peran transaksional dan administratif yang menangani tugas sehari-hari pencatatan transaksi keuangan, termasuk pembelian, penerimaan, penjualan, dan pembayaran.

Akuntansi lebih subjektif, memberi pemilik bisnis wawasan keuangan berdasarkan informasi yang diambil dari data pembukuan mereka.

“Pembukuan dirancang untuk menghasilkan data tentang aktivitas bisnis,” kata D’Arcy Becker, ketua dan profesor akuntansi di  Departemen Akuntansi Universitas Wisconsin Whitewater . “Akuntansi dirancang untuk mengubah data menjadi informasi.”

Apa yang dilakukan pemegang buku?

Pembukuan, dalam pengertian tradisional, telah ada selama ada perdagangan – sejak sekitar 2600 SM tugas pemegang buku adalah menyimpan catatan lengkap dari semua uang yang masuk dan keluar dari perusahaan atau bisnis.

ADVERTISEMENT

Pembukuan mencatat transaksi harian dengan cara yang konsisten dan mudah dibaca, dan catatan mereka memungkinkan akuntan untuk melakukan pekerjaan mereka.

Ini adalah beberapa tugas pembukuan yang khas:

  • Mencatat transaksi keuangan
  • Memposting debit dan kredit
  • Memproduksi faktur
  • Mengelola penggajian
  • Memelihara dan menyeimbangkan buku besar, akun, dan anak perusahaan

Salah satu tugas utama pemegang buku adalah memelihara buku besar, yaitu dokumen yang mencatat jumlah dari penjualan dan penerimaan biaya. Kompleksitas buku besar dapat bervariasi dari selembar kertas hingga perangkat lunak pembukuan khusus, untuk melacak entri, debit, dan kredit mereka. [Mencari software akuntansi? Lihat tips memilih software akuntansi dari kami.]

Setiap penjualan dan pembelian yang dilakukan oleh bisnis Anda harus dicatat dalam buku besar, dan beberapa item memerlukan dokumentasi. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang transaksi mana yang memerlukan dokumen pendukung di situs web pajak.go.id.

ADVERTISEMENT

Tidak ada persyaratan pendidikan formal untuk menjadi pemegang buku, tetapi seseorang harus memiliki pengetahuan tentang topik dan istilah keuangan dan berusaha agar pencatatannya akurat. Umumnya, pekerjaan pemegang buku diawasi oleh akuntan atau pemilik usaha kecil. Seorang pemegang buku, bagaimanapun, bukanlah seorang akuntan, mereka juga tidak harus dianggap sebagai seorang akuntan.

Apa yang dilakukan seorang akuntan?

Seorang akuntan menganalisis data keuangan yang dicatat oleh pemegang buku, dan memberi pemilik bisnis wawasan bisnis yang penting dan nasihat keuangan berdasarkan informasi tersebut. Ini adalah beberapa tugas akuntansi yang khas:

  • Memverifikasi dan menganalisis data
  • Menghasilkan laporan, melakukan audit, dan menyiapkan catatan pelaporan keuangan seperti pengembalian pajak, laporan laba rugi, dan neraca
  • Memberikan informasi untuk prakiraan, tren bisnis dan peluang pertumbuhan
  • Membantu pemilik bisnis memahami dampak dari keputusan keuangan
  • Menyesuaikan entri

“Akuntan melihat gambaran besarnya,” tulis John A. Tracy dalam bukunya Accounting for Dummies. Tracy menjelaskan, “[Mereka] melangkah mundur dan berkata, ‘Kami menangani banyak rabat 1, kami menangani banyak kupon. Bagaimana seharusnya kami mencatat transaksi ini? Apakah saya hanya mencatat jumlah bersih penjualan, atau apakah saya mencatat jumlah penjualan kotor juga? ‘ Begitu akuntan memutuskan bagaimana menangani transaksi ini, pemegang buku melaksanakannya. ”

Proses akuntansi menghasilkan laporan yang menyatukan aspek-aspek kunci dari keuangan bisnis Anda untuk memberi Anda gambaran lengkap tentang di mana posisi keuangan Anda dan apa artinya, apa yang dapat dan harus Anda lakukan, dan di mana Anda dapat berharap untuk membawa bisnis Anda ke masa depan.

Perhatikan bahwa ada perbedaan antara akuntan dan akuntan publik bersertifikat (IAPICPA). Meskipun keduanya dapat menyiapkan laporan pajak Anda, APAPI lebih berpengetahuan tentang kode pajak dan dapat mewakili Anda di hadapan pajak jika Anda diaudit.

Dan negara kita telah membuat aturan memgenai akuntan publik dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomo 5 tahun 2011, mengenai Akuntan Publik dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 443/KMK.01/2011 berisi Penetapan Institut Akuntan Publik Indonesia (IAPI) sebagai Asosiasi Profesi Akuntan Publik Indonesia.

Akuntan umumnya harus memiliki gelar di bidang akuntansi atau keuangan untuk mendapatkan gelar tersebut. Mereka kemudian dapat mengejar sertifikasi tambahan, seperti CPA. Akuntan juga dapat memegang posisi pemegang buku.

Namun, jika akuntan Anda melakukan pembukuan, Anda mungkin membayar lebih dari yang seharusnya untuk layanan ini, karena Anda membayar lebih banyak per jam untuk akuntan daripada pemegang buku.

Bagaimana mengetahui kapan harus menyewa seorang profesional keuangan

Mungkin sulit untuk mengukur waktu yang tepat untuk menyewa seorang profesional akuntansi atau pemegang buku, atau untuk menentukan apakah Anda memang benar-benar membutuhkannya. Sementara banyak bisnis kecil mempekerjakan seorang akuntan sebagai konsultan, Anda memiliki beberapa pilihan tentang bagaimana Anda menangani tugas pembukuan.

Misalnya, beberapa pemilik usaha kecil melakukan pembukuan mereka sendiri pada perangkat lunak yang direkomendasikan atau digunakan oleh akuntan mereka, memberikannya kepada akuntan secara mingguan, bulanan, atau triwulanan untuk tindakan.

Bisnis kecil lainnya mempekerjakan seorang pemegang buku atau memiliki departemen akuntansi kecil dengan juru tulis entri data melapor kepada pemegang buku.

Saat mencari pemegang buku bersertifikat, pertama-tama Anda harus memutuskan apakah Anda ingin menyewa konsultan independen, perusahaan, atau, jika bisnis Anda cukup besar, karyawan tetap untuk menyimpan pembukuan Anda.

Anda dapat meminta referensi dari teman atau kolega, kamar dagang lokal Anda, atau mencari jejaring sosial online seperti LinkedIn untuk menemukan pemegang buku.

Perlu diingat bahwa mungkin diperlukan lebih banyak penelitian latar belakang untuk menemukan pemegang buku yang sesuai, karena mereka tidak memiliki persyaratan sertifikasi profesional seperti akuntan, jadi rujukan yang kuat atau pengalaman bertahun-tahun merupakan faktor penting untuk dipertimbangkan.

Jika Anda ingin menyewa seorang akuntan, itu mungkin karena pajak Anda menjadi terlalu rumit untuk dikelola sendiri, dengan banyak aliran pendapatan, investasi asing, beberapa pengurangan atau pertimbangan lainnya.

Seorang akuntan dapat menghemat waktu berjam-jam dan membantu Anda tetap mengetahui hal-hal penting seperti penggajian, pemotongan, dan pengajuan pajak.

Untuk menemukan akuntan yang tepat sesuai kebutuhan bisnis milik Anda, mintalah referensi dari teman atau kolega industri. Anda juga dapat mengunjungi Institut Akuntansi Pubik Indonesia untuk menemukan CPA yang memiliki keterampilan di bidang tertentu, seperti tunjangan karyawan atau keuangan pribadi.

Apakah Anda menyewa seorang akuntan, pemegang buku, atau keduanya, penting bahwa individu tersebut memenuhi syarat dengan meminta referensi klien, memeriksa sertifikasi, atau menjalankan tes penyaringan.

=====

[1] Rabat adalah potongan harga non eceran yang diberikan langsung oleh produsen atas pembelian dalam jumlah besar.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.