Pengertian Akuntansi Adalah: Sejarah, Jenis Dan Cabang Akuntansi

Di masa lalu, akuntansi digunakan untuk merujuk pada proses mengkomunikasikan informasi tentang posisi keuangan dan kinerja perusahaan kepada pemiliknya.

Komunikasi ini biasanya dilakukan dalam bentuk laporan keuangan seperti neraca dan laporan laba rugi suatu perusahaan.

ADVERTISEMENT

Kata akuntansi, di sisi lain, digunakan untuk merujuk pada salah satu dari tiga prinsip akuntansi. Akuntansi dikenal sebagai proses membaca dan memelihara catatan keuangan suatu bisnis.

Ini terpisah dari dua prinsip akuntansi lainnya yaitu pembukuan dan audit.

Saat ini, kata akuntansi dan akunting mengacu pada hal yang sama. Akuntansi atau akunting adalah proses mengidentifikasi, mengukur, memproses, mengklasifikasikan, mencatat, dan melaporkan informasi keuangan suatu bisnis.

Laporan keuangan ini disusun sesuai dengan standar yang relevan untuk memberikan informasi yang berguna bagi pengguna laporan keuangan tersebut.

Akuntansi adalah salah satu fungsi utama dari setiap bisnis. Setiap bisnis di seluruh dunia akan memiliki departemen akuntansi untuk menjaga transaksinya.

Ukuran departemen akuntansi suatu bisnis bergantung pada ukuran dan sifat bisnis tersebut. Untuk bisnis yang lebih besar, departemen akuntansi mungkin memiliki lebih banyak karyawan dibandingkan dengan bisnis yang lebih kecil di mana satu atau dua pemegang buku dapat ditugaskan untuk tugas tersebut.

ADVERTISEMENT

Demikian pula, bisnis dengan jumlah transaksi lebih banyak per hari akan membutuhkan lebih banyak karyawan di departemen akuntansi mereka daripada bisnis dengan jumlah transaksi lebih kecil.

👉 Silahkan baca juga software Akuntansi.

Pengertian Akuntansi Adalah?

Paling sederhana, pengertian akuntansi adalah cara untuk mengkomunikasikan kesehatan keuangan bisnis atau organisasi kepada semua pihak yang berkepentingan. Ini adalah cara menilai aset, kewajiban, dan arus kas, atau masa depan suatu perusahaan untuk semua investor saat ini dan masa depan.

Akuntansi adalah sumber kehidupan bisnis dan semua jenis bisnis memiliki informasi dasar yang dicatat untuk menyelesaikan pekerjaan itu.

ADVERTISEMENT

Semua akuntansi atau pembukuan memiliki seperangkat prinsip akuntansi standar yang kurang lebih sama untuk setiap jenis bisnis.

Dengan cara ini ada kesatuan dalam semua prosedur akuntansi bisnis untuk memastikan bahwa ada kesatuan dan pemahaman yang jelas tidak peduli bisnis apa yang sedang dipantau. Sistem ini disebut GAAP – Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum. Tidak ada hukum yang menegakkan standar GAAP, tapi itu mungkin tidak masalah ketika bisnis harus melaporkan keuntungan dan kerugian kepada lembaga kredit atau pemerintah – atau menghadapi audit.

Sejarah Akuntansi

Akuntansi memiliki sejarah yang sangat tua dan kaya. Dasar dari prinsip akuntansi modern diletakkan ribuan tahun yang lalu di Mesopotamia kuno, sebuah wilayah bersejarah di Asia.

Konsep akuntansi diyakini telah berkembang bersamaan dengan berkembangnya konsep menghitung, uang, dan menulis.

Sistem akuntansi kuno kemudian diatur oleh orang Romawi.

Konsep modern sistem pembukuan double-entry pertama kali diperkenalkan oleh seorang matematikawan Italia bernama Luca Pacioli pada tahun 1494.

Ia adalah orang pertama yang mendeskripsikan konsep debit dan kredit dalam jurnal dan buku besar.

Kiprahnya di bidang akuntansi membuatnya mendapatkan gelar “Bapak Akuntansi”. Karyanya meletakkan dasar dari sistem akuntansi modern.

Selama masa revolusi industri di pertengahan hingga akhir abad ke – 18 , kebutuhan akan sistem akuntansi yang lebih maju muncul.

Meskipun sistem akuntansi kuno, meski secara fondasi kuat, akan tetapi tidak memberikan solusi bagi struktur korporasi modern.

Misalnya, perusahaan memiliki struktur kepemilikan yang kompleks yang tidak ada di zaman kuno. Berinvestasi di perusahaan-perusahaan ini juga sulit karena kurangnya informasi yang tersedia bagi investor.

Untuk mengatasi masalah ini dan menarik lebih banyak investor, perusahaan mengadopsi sistem pelaporan aktivitas keuangan mereka dengan menerbitkan laporan keuangan.

Pada awalnya, laporan keuangan ini hanya terbatas pada neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Maraknya sistem laporan keuangan juga menimbulkan masalah keagenan.

Masalah keagenan muncul karena pemegang saham korporasi tidak mempercayai manajemen. Hal ini mengarah pada pengembangan sistem audit arus utama (mainstream audit).

Sementara konsep audit sudah dikembangkan di Mesir kuno, itu menjadi arus utama selama ini.

Akuntan

Seorang akuntan adalah praktisi profesional akuntansi. Akuntan adalah profesional yang kompeten yang telah melalui ujian sertifikasi profesi yang berbeda.

Di zaman kuno, akuntan dipandang sebagai pengacara yang menawarkan layanan akuntansi kepada klien mereka. Namun, pada pertengahan abad ke -19, Institut Akuntan di Glasgow mengajukan petisi kepada Ratu Victoria untuk piagam kerajaan.

Hal ini memungkinkan mereka untuk membedakan diri mereka sebagai akuntan dan bukan sebagai pengacara. Bahkan sebelum petisi, profesi akuntan berbeda di Skotlandia, bagaimanapun, petisi ini memungkinkan akuntan untuk dilihat sebagai profesional dalam akuntansi daripada hanya sebagai pengacara di seluruh dunia juga.

Petisi ini juga meletakkan dasar bagi banyak badan akuntansi profesional seperti Asosiasi Akuntan London, kemudian berganti nama menjadi Association of Chartered Certified Accounts (ACCA) di Inggris Raya dan Certified Public Accountants (CPA) di Amerika Serikat.

Ini dibantu oleh revolusi industri yang menciptakan permintaan akan para profesional yang ahli secara teknis yang mampu menangani masalah akuntansi modern.

Lapisan Akuntansi

Akuntansi bukan hanya satu hal; Dalam sebuah korporasi atau bisnis, terdapat banyak lapisan atau jenis akuntansi. Di perusahaan dan perusahaan yang sangat besar, masing-masing lapisan tersebut mungkin memiliki departemennya sendiri, yang dikelola oleh banyak akuntan yang semuanya mengurus satu bagian kecil.

Dalam bisnis kecil, itu semua mungkin pekerjaan seorang akuntan (sangat lelah). Spesialisasi meliputi:

  • Pajak: Nah, yang itu sudah jelas. Setiap bisnis harus membayar pajak, dan setiap bisnis ingin membayar pajak sesedikit mungkin. Seorang akuntan yang baik melakukan itu.
  • Penggajian: Bisnis harus mengutamakan karyawan, tetapi yang lebih penting, mereka harus membayar pajak penggajian, jaminan sosial, pensiun, kompensasi pekerja, dan sebagainya. Akuntan penggajian menjaga semua bola itu terus bergulir.
  • Hutang dan Piutang Usaha: Tagihan yang harus dibayar (kepada kontraktor, vendor, pemasok) dan pembayaran yang masuk (dari klien, dari pelanggan, dari layanan) semuanya harus diproses. Jika pembayaran tidak masuk, seseorang harus memberi tahu pengumpulan; jika pembayaran tidak berhasil, seseorang harus menanggung akibatnya.
  • Pembukuan: Pendapatan masuk dalam satu kolom, arus keluar masuk ke kolom lain, dan jika kedua kolom itu rusak, begitu juga bisnisnya. Pembukuan tidak memiliki kontrol atas uang, tapi mereka memastikan bahwa setiap transaksi kecil akan dicatat.

👉 Silahkan baca juga rumus Akuntansi.

Cabang Akuntansi

Kebanyakan orang menganggap akuntansi sebagai pembukuan dan debit serta kredit sederhana. Meskipun merupakan bagian dari akuntansi, ada beberapa cabang akuntansi yang berbeda satu sama lain. Cabang-cabangnya adalah sebagai berikut:

1) Akuntansi Keuangan

Akuntansi keuangan adalah cabang akuntansi yang paling populer dan banyak diterapkan. Cabang akuntansi keuangan terkait dengan pelaporan status keuangan bisnis, melalui laporan keuangan, dan proses apa pun yang membantu penyusunan laporan keuangan ini.

Misalnya, setiap proses yang terlibat mulai dari memasukkan dokumen sumber ke dalam sistem akuntansi bisnis hingga penyusunan laporan keuangan utama berada di bawah cabang akuntansi keuangan.

👉 Baca juga mengenai akuntansi keuangan.

2) Akuntansi Manajemen

Sementara akuntansi keuangan berkaitan dengan penyusunan informasi yang dilaporkan secara eksternal, akuntansi manajemen berkaitan dengan penyusunan informasi untuk penggunaan internal.

Laporan operasi harian atau bulanan, anggaran, analisis varians, dll. Semuanya termasuk dalam akuntansi manajemen.

Informasi yang dihasilkan melalui akuntansi manajemen digunakan oleh manajemen bisnis untuk membuat keputusan untuk masa depan bisnis. Ini dapat digunakan untuk pembuatan strategi jangka pendek atau jangka panjang.

3) Akuntansi Biaya

Akuntansi biaya mirip dengan akuntansi manajemen dan sering dianggap sebagai jenis akuntansi manajemen.

Akuntansi biaya merupakan cabang akuntansi yang umum digunakan dalam industri manufaktur. Akuntansi biaya digunakan untuk memperoleh biaya suatu produk untuk tujuan pengambilan keputusan.

Biaya ini dapat dihitung dengan menggunakan teknik penetapan biaya yang berbeda seperti biaya penyerapan, biaya marjinal, biaya berbasis aktivitas, biaya target, dll. Setelah biaya ditentukan, akuntansi biaya juga memperhatikan pemantauan biaya tersebut.

4) Audit

Meskipun audit tidak melibatkan penyiapan informasi akuntansi, audit terkait dengan penelaahan informasi yang dihasilkan melalui cabang akuntansi lainnya.

Pengauditan dapat dilakukan secara internal atau eksternal. Audit internal dilakukan oleh manajemen bisnis untuk meninjau informasi akuntansi yang dihasilkan untuk penggunaan internal.

Akuntansi eksternal terkait dengan penelaahan atas informasi yang dihasilkan untuk penggunaan eksternal, yang terutama mencakup penelaahan atas laporan keuangan suatu bisnis.

Auditing juga dapat digunakan untuk menentukan tingkat pengendalian internal suatu organisasi.

5) Akuntansi Forensik

Akuntansi forensik sangat erat kaitannya dengan audit. Akuntansi forensik terkait dengan penggunaan teknik, keterampilan, dan pengetahuan akuntansi dalam keadaan yang mungkin memiliki implikasi hukum.

Akuntansi forensik adalah proses melakukan investigasi forensik untuk dipresentasikan dalam proses hukum. Akuntansi forensik terutama digunakan untuk investigasi penipuan dalam bisnis, kasus kelalaian profesional, atau klaim asuransi.

6) Sistem Informasi Akuntansi

Sistem Informasi Akuntansi (SIA) terkait dengan pengumpulan, pengembangan, penyebaran, implementasi dan pemantauan prosedur dan sistem akuntansi yang digunakan dalam proses akuntansi.

Dengan komputerisasi proses akuntansi, SIA telah menjadi metodologi terkomputerisasi untuk melakukan proses akuntansi dengan sumber daya teknologi informasi.

7) Akuntansi Perpajakan

Akuntansi pajak adalah cabang akuntansi yang berhubungan dengan penerapan perencanaan pajak untuk menguntungkan bisnis dan persiapan pengembalian pajak.

Ini juga melibatkan penghitungan pajak penghasilan dan pajak bisnis lainnya. Akuntansi pajak digunakan untuk menurunkan pajak bisnis secara legal. Akuntansi pajak tidak boleh digunakan untuk penggelapan pajak.

Aturan akuntansi pajak ditentukan dan ditentukan oleh badan pajak lokal di negara tempat pembayaran pajak.

8) Akuntansi Fidusia

Akuntansi fidusia adalah cabang akuntansi yang terkait dengan pengelolaan dana dalam perwalian. Cabang ini terutama berkaitan dengan wali amanat yang mengkomunikasikan informasi keuangan apa pun tentang perwalian tersebut kepada penerima manfaat.

Akuntansi fidusia diatur oleh hukum dan pengadilan, oleh karena itu, informasi yang dihasilkan melalui cabang ini harus akurat dan tepat.

9) Akuntansi Nirlaba (Akuntansi Non Profit)

Akuntansi nonprofit terutama berlaku untuk organisasi nonprofit. Dalam cabang akuntansi ini, pendapatan dan pengeluaran dicatat sesuai dengan standar akuntansi nirlaba.

Ini adalah alternatif akuntansi keuangan untuk organisasi nirlaba. Dalam cabang akuntansi ini, biaya dicatat dalam laporan beban fungsional.

Selanjutnya, pendapatan dan biaya dicatat dalam laporan aktivitas.

10) Akuntansi Sosial

Akuntansi sosial adalah cabang akuntansi yang terkait dengan pelaporan pengaruh aktivitas bisnis terhadap masyarakat dan lingkungan.

Untuk perusahaan, akuntansi sosial digunakan dalam konteks Tanggung Jawab Sosial Perusahaan  atau Corporate Social Responsibility (CSR) dan perusahaan mungkin diwajibkan oleh hukum untuk melakukannya.

Namun, jenis organisasi lain seperti nirlaba, badan amal, atau lembaga pemerintah juga dapat memilih untuk menyesuaikan akuntansi sosial secara sukarela.

Kesimpulan

Akuntansi atau akunting adalah proses mengidentifikasi, mengukur, memproses, mengklasifikasikan, mencatat, dan melaporkan informasi keuangan suatu bisnis.

Akuntansi dikembangkan ribuan tahun yang lalu dan konsep pembukuan double-entry serta debit dan kredit diperkenalkan pada tahun 1494 oleh Luca Pacioli. Sedangkan profesional akuntansi dikenal sebagai akuntan.

Akuntansi memiliki banyak cabang seperti akuntansi keuangan, akun manajemen, akuntansi biaya, audit, akuntansi pajak, dll.

Itulah keseluruhan informasi mengenai pengertian apa itu akuntansi, sejarah dan jenisnya. Semoga bermanfaat bagi mahasiswa dan pelajar mata kuliah (fakultas) Ekonomi Akuntansi dan Manajemen.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.