Pengertian Anjak Piutang Adalah Dan Cara Kerjanya

Banyak bisnis kecil merasa sulit untuk mengakses kredit ketika mereka membutuhkan uang tunai yang cepat. Cerukan bisa mahal dan pinjaman bank datang dengan segala macam persyaratan dan kriteria kualifikasi yang memberatkan.

Pilihan lainnya adalah anjak piutang. Dengan jenis pembiayaan ini, Anda menjual piutang Anda dengan harga diskon untuk mendapatkan akses cepat ke uang tunai.

ADVERTISEMENT

Apa itu Anjak Piutang / Debt Factoring?

Anjak piutang / debt factoring adalah proses menjual faktur pelanggan yang belum dibayar, yang dikenal sebagai piutang, ke penyedia anjak hutang atau “factoring.”

Faktor tersebut sekarang memiliki hutang dan mengejar pembayaran dari pelanggan. Biasanya, Anda menerima sekitar 80 persen dari nilai faktur segera setelah Anda mengirimkan faktur untuk anjak piutang. Setelah pelanggan membayar, perusahaan anjak piutang akan memberi Anda sisa 20 persen dari faktur dikurangi biaya penyedia mereka.

Anjak Piutang sebagai Sumber Pembiayaan

Sebagian besar faktur komersial didasarkan pada jangka waktu net-30, 60, atau bahkan 90 hari, yang berarti perlu beberapa minggu sebelum Anda dibayar untuk pekerjaan yang telah Anda selesaikan.

Meski begitu, tidak semua pelanggan akan membayar tagihannya tepat waktu dan beberapa tidak membayar sama sekali. Anjak piutang menjamin pembayaran faktur lebih cepat, yang mengurangi siklus kas bisnis. Ini adalah kabar baik jika Anda sangat ingin membayar tagihan, membeli persediaan, atau memperbaiki peralatan penting.

Mengapa Bisnis Akan Menggunakan Perusahaan Anjak?

Bisnis menggunakan anjak piutang sebagai alternatif untuk memanfaatkan cerukan mereka ketika mereka perlu mengurangi masalah arus kas sementara.

Ini juga melindungi dari kredit macet karena perusahaan anjak piutang mengambil tugas penagihan dan risiko bahwa pelanggan tidak akan membayar. Untuk usaha kecil, khususnya, biaya yang Anda bayarkan ke faktor tersebut mungkin lebih rendah daripada biaya yang akan Anda keluarkan jika Anda membawa manajemen faktur sendiri. Anda tidak lagi membutuhkan anggota staf yang berdedikasi untuk mengelola pembayaran pelanggan dan penagihan utang Anda, yang dapat mengurangi biaya overhead Anda.

ADVERTISEMENT

Apa Saja Berbagai Jenis Debt Factoring?

Ada dua jenis anjak piutang yang dikenal sebagai recourse dan non-recourse. Dengan anjak piutang, Anda tetap bertanggung jawab atas pembayaran faktur.

Jika pelanggan tidak membayar setelah jangka waktu tertentu, Anda harus membayar kembali uang muka dan biaya perusahaan anjak piutang.

Dengan anjak piutang non-recourse, risiko non-pembayaran beralih ke faktor tersebut. Jika pelanggan tidak membayar, Anda menyimpan uang muka dan faktor yang menanggung kerugian.

Tidak mengherankan, Anda dapat mengharapkan untuk membayar biaya yang lebih tinggi untuk anjak piutang non-recourse. Ini juga membutuhkan waktu lebih lama untuk mengaturnya karena faktor ini akan memeriksa peringkat kredit pelanggan Anda untuk memastikan bahwa faktur yang Anda anjak memiliki peluang bagus untuk dibayar tepat waktu.

ADVERTISEMENT

Berapa Biaya Anjak Hutang?

Faktor biasanya mengenakan biaya yang dikenal sebagai tingkat diskonto, dalam kisaran 0,5 persen hingga 5 persen dari nilai faktur per bulan. Tingkat diskonto dibebankan mingguan atau bulanan, jadi semakin lama pelanggan Anda membayar, semakin tinggi total biaya anjak piutang.

Beberapa bisnis merasa terbantu untuk menerjemahkan tingkat diskon faktor ke Tarif Persentase Tahunan, yang dapat Anda lakukan dengan mudah menggunakan kalkulator APR online.

Secara keseluruhan, suku bunga anjak piutang jauh lebih tinggi daripada suku bunga yang Anda dapatkan untuk pinjaman konvensional – APR 28 hingga 60 persen untuk pembiayaan hutang versus APR 7 persen untuk pembiayaan jangka panjang.

Namun, APR mungkin tidak menceritakan keseluruhan cerita. Karena Anda meminjam uang untuk jangka waktu yang singkat, biaya pinjaman sebenarnya mungkin relatif kecil.

Apa Resiko dari Debt Factoring?

Untuk beberapa bisnis kecil, anjak piutang adalah bisnis yang setara dengan pinjaman gaji. Sulit untuk memutus siklus mengandalkan anjak piutang untuk modal kerja setelah Anda menempuh jalan itu.

Ada juga risiko mengecewakan pelanggan jika faktornya tidak profesional atau berat saat menagih hutang, dan Anda bisa kehilangan uang jika faktur pembayaran kembali masuk ke pembukuan Anda. Anda dapat mengurangi beberapa risiko ini dengan memilih faktor yang memiliki reputasi baik dan hanya mengandalkan jenis pembiayaan ini dengan hemat.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.