Pengertian Apa itu Akuntansi Keuangan: Definisi dan Contoh

Akuntansi keuangan sangat penting untuk secara akurat melacak catatan keuangan organisasi Anda.

Catatan akuntansi keuangan memberikan gambaran umum stabilitas keuangan kepada pemangku kepentingan internal dan eksternal untuk tahun fiskal yang akan datang.

ADVERTISEMENT

Oleh karena itu, prospek keuangan menentukan tujuan yang Anda tetapkan, bagaimana organisasi Anda beroperasi dan jumlah staf dan sumber daya tambahan yang dapat dialokasikan ke berbagai departemen.

Pada artikel ini, kami menguraikan apa itu akuntansi keuangan, berbagai jenis akuntansi keuangan, prinsip dan pernyataan.

Pengertian apa itu akuntansi keuangan?

Fungsi utama akuntansi keuangan adalah mengumpulkan informasi dan menghasilkan laporan tentang aktivitas keuangan organisasi.

Mereka meringkas transaksi untuk sebuah perusahaan, menjelaskan perusahaan apa yang melakukan transaksi dengan perusahaan Anda dan tanggal transaksi serta jumlah setiap transaksi.

Perusahaan membuat laporan keuangan dari transaksi untuk memberikan informasi tentang seberapa besar nilai perusahaan. Begitu mereka menerima umpan balik dari pemangku kepentingan, mereka dapat merencanakan pola pertumbuhan perusahaan secara strategis.

Jenis akuntansi keuangan

Dalam menyusun informasi keuangan perusahaan Anda, penting untuk diperhatikan bahwa ada dua bentuk akuntansi keuangan yang berbeda untuk pembukuan, yang meliputi:

ADVERTISEMENT

1. Akuntansi kas

Pencatatan akuntansi kas semata-mata merupakan transaksi tunai yang dilakukan oleh karyawan suatu perusahaan. Misalnya, jika seorang karyawan melakukan perjalanan bisnis, mereka dapat melakukan transaksi tunai untuk makan dan penginapan serta biaya tak terduga.

Setelah mereka melakukan transaksi tunai, mereka menyimpan tanda terima dan melaporkan semua transaksi yang dilakukan kepada manajer mereka. Ini masuk setelah disetujui.

Transaksi tunai biasanya tidak muncul di laporan keuangan tetapi masih dapat dicatat untuk menunjukkan bukti bahwa suatu transaksi telah terjadi.

2. Akuntansi akrual

Akuntansi akrual adalah ketika pemegang buku mencatat semua data dari transaksi. Jadi, ini merupakan perluasan akuntansi kas karena menggabungkan kredit, debit, dan bentuk pembayaran lain untuk transaksi yang dilakukan oleh karyawan, termasuk uang tunai.

ADVERTISEMENT

Hutang dan piutang juga termasuk dalam kategori ini, yang dapat mewakili modal yang dimiliki atau oleh pelanggan. Jenis akuntansi ini memberikan gambaran yang lebih jelas tentang arus kas organisasi Anda dan membantu Anda menentukan apakah Anda memiliki aset atau liabilitas saat ini.

Prinsip akuntansi keuangan

Tugas akuntansi membutuhkan perhatian yang kuat terhadap detail dan etos kerja untuk melaporkan pengeluaran secara akurat.

Ada pedoman dasar tentang bagaimana menyiapkan laporan keuangan sebelum mendistribusikannya untuk ditinjau oleh pemangku kepentingan. Prinsip-prinsip ini disebut sebagai prinsip akuntansi yang berlaku umum (PABU). Semua pemegang buku harus memahami aturan rinci yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (DSAK) dan mematuhi praktik standar industri.

Berikut adalah sembilan pedoman akuntansi utama yang harus Anda ikuti:

1. Asumsi entitas ekonomi

Prinsip ini memastikan bahwa Anda menyimpan catatan transaksi bisnis terpisah dari pembelian pemilik yang dilakukan di luar perusahaan. Dalam akuntansi, bisnis dan pemilik adalah dua entitas yang berbeda.

2. Asumsi unit moneter

Transaksi keuangan hanya dapat dilaporkan dalam mata uang Rupiah. Jika dibuat di luar negeri, diperlukan konversi ke biaya total dalam rupiah Indonesia. Akuntan tidak memperhitungkan inflasi saat mendokumentasikan transaksi keuangan karena daya beli mereka dianggap sama meskipun saat transaksi dilakukan oleh perusahaan.

3. Prinsip biaya

Dokumentasikan semua aktivitas keuangan yang kompleks dan berkelanjutan selama periode yang berbeda, dan harus disajikan di bagian atas setiap laporan keuangan yang dihasilkan.

Hal ini memberikan pemahaman penuh kepada pemangku kepentingan tentang berapa banyak modal yang dihabiskan selama periode tertentu, dan memberikan penentuan arus kas bisnis berdasarkan angka yang disajikan kepada pemangku kepentingan.

4. Prinsip pengungkapan penuh

Semua informasi keuangan penting harus diungkapkan kepada pemberi pinjaman atau investor dalam laporan keuangan. Biasanya, laporan keuangan membawa bagian catatan kaki yang menginformasikan kepada pemangku kepentingan tentang data tertentu yang terkait dengan transaksi keuangan.

5. Prinsip going concern

Prinsip ini mengandaikan bahwa Anda akan melaksanakan semua kewajiban keuangan dan melikuidasi dalam waktu dekat. Jika Anda memutuskan untuk melikuidasi maka itu harus dinyatakan dengan jelas di semua laporan keuangan. Anda mungkin dapat menangguhkan biaya prabayar ke laporan akuntansi masa depan jika terjadi likuidasi.

6. Prinsip pencocokan

Prinsip ini mengharuskan Anda untuk menggunakan akuntansi akrual daripada akuntansi kas untuk mencatat transaksi dan bahwa pengeluaran perusahaan harus selaras dengan pendapatan.

Misalnya, komisi yang dibuat dari pembelian selama kuartal 4 harus dilaporkan pada saat pembelian dilakukan oleh pelanggan. Selain itu, biaya upah dilaporkan selama minggu kerja seorang karyawan, bukan selama periode gaji mereka.

👉 Baca juga mengenai jurnal penyesuaian.

7. Prinsip pengakuan (Akrual) pendapatan

Pendapatan diperoleh oleh perusahaan saat mereka melakukan penjualan atau saat layanan dilakukan untuk mereka. Sebuah perusahaan dapat memperoleh pendapatan Rp 10.000.000 tetapi mereka mungkin hanya menerima Rp 1.000.000 dalam bentuk tunai. Tanda terima tunai mengkonfirmasi bentuk pembayaran dan uang tunai yang masuk ke dalam suatu organisasi.

👉 Baca juga mengenai akutansi akrual.

8. Materialitas

Jika jumlah uang tunai tidak relevan, maka Anda dapat melanggar prinsip akuntansi. Anda dapat membebankan biaya selama tiga tahun meskipun dapat segera dibayar.

Ini akan menjadi pelanggaran prinsip material karena tidak ditagih dalam waktu saat produk dibeli. Namun, catatan kaki dalam laporan keuangan dapat menjelaskan setiap penyebutan biaya yang dialokasikan selama periode waktu yang berbeda.

9. Konservatisme

Ini memberi Anda kesempatan untuk menunjukkan potensi kerugian di masa depan tetapi bukan keuntungan di masa depan. Dengan cara ini, Anda dapat merinci aktivitas keuangan yang akurat dan potensi ancaman yang dapat muncul pada laporan keuangan masa depan.

Laporan akuntansi keuangan

Anda harus menyusun laporan keuangan setiap triwulan dan tahunan bagi para pemangku kepentingan untuk memastikan operasi keuangan yang stabil dari perusahaan Anda. Berikut empat laporan keuangan yang menunjukkan kinerja keuangan perusahaan Anda:

1. Laporan laba rugi

Pernyataan ini menghitung pendapatan bersih Anda dengan mengurangkan pendapatan Anda dari pengeluaran Anda. Sekali lagi, pendapatan ditambahkan setelah penjualan produk selesai atau penyelesaian layanan dikonfirmasi.

👉 Baca juga mengenai pengertian laporan laba rugi.

2. Neraca

Neraca dibuat pada akhir periode di mana Anda memantau aktivitas keuangan seperti pada akhir tahun. Neraca menyimpulkan nilai aset yang Anda miliki, yang dihitung dengan penambahan kewajiban dan jumlah ekuitas yang dimiliki pemegang saham.

👉 Baca juga mengenai pengertian neraca.

3. Laporan arus kas

Arus kas adalah jumlah modal berdasarkan berapa banyak yang masuk dan keluar dari bisnis Anda, dan memperhitungkan biaya operasional, investasi, dan keuangan.

👉 Baca juga mengenai laporan arus kas.

4. Laporan laba ditahan

Laporan laba ditahan menampilkan dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham dan pendapatan yang Anda miliki untuk dimasukkan kembali ke dalam bisnis Anda.

Bagaimana cara mencatat transaksi keuangan

Saat Anda mencatat transaksi keuangan atas nama organisasi Anda, perhatikan tips berikut agar berhasil:

1. Memahami jenis-jenis akuntansi

Prinsip akuntansi mendikte bahwa Anda perlu menggunakan akuntansi akrual untuk melacak hasil keuangan bisnis Anda, tetapi masih bagus untuk mengetahui bagaimana akuntansi kas adalah bagian dari akuntansi akrual. Dengan cara ini, Anda akan tahu untuk tidak hanya melacak transaksi digital.

Jika Anda memiliki bisnis, pertimbangkan untuk menyewa seorang pemegang buku untuk mengambil alih semua tanggung jawab untuk mencatat transaksi, tetapi pastikan Anda tahu untuk mendokumentasikan semua catatan keuangan dan pemangku kepentingan yang meninjaunya.

2. Mengetahui laporan keuangan mana yang menghitung kinerja keuangan

Mengetahui laporan keuangan mana yang akan digunakan tergantung pada ukuran bisnis Anda. Jika Anda memiliki investor, sebaiknya gunakan semuanya, sehingga Anda dapat sepenuhnya transparan dalam menampilkan informasi keuangan.

Bersikap transparan mengarah pada potensi yang lebih tinggi bagi investor untuk mempercayai Anda dalam menjaga perusahaan Anda secara finansial. Harus selalu ada neraca untuk membantu diri mereka sendiri melihat aset dan kewajiban mereka.

3. Menerapkan prinsip akuntansi

Patuhi prinsip akuntansi setiap saat. Ini adalah cara terbaik bagi Anda untuk bertanggung jawab atas catatan keuangan Anda dan secara efisien mendaftarkan biaya triwulanan dan tahunan.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.