Apa itu Bisnis? Pengertian, Konsep, Jenis & Tantangan Bisnis

Menariknya, tidak banyak dari kita yang tahu apa sebenarnya bisnis itu. Ya, kita semua mendengar istilah ini setiap hari, namun tampaknya sulit bagi kita untuk benar-benar mendefinisikan atau menjelaskan tentang bisnis.

Itulah mengapa kita akan membahas apa itu bisnis?  Konsep bisnis, jenis bisnis, bentuk bisnis, dan masih banyak lagi. Jadi tetap disini jika Anda siap untuk mempelajari sesuatu yang baru hari ini.

Apa Itu Bisnis?

Bisnis adalah suatu usaha atau kegiatan yang bertujuan untuk mendapatkan keuntungan.

Bisnis bisa dalam bentuk perusahaan, kemitraan, organisasi, kepemilikan tunggal, pekerjaan, atau entitas apa pun yang melakukan kegiatan komersial, industri, amal, atau profesional untuk mendapatkan keuntungan.

Istilah “keuntungan” tidak selalu berarti uang. Ini dapat berupa manfaat non-moneter dalam bentuk apa pun yang dapat dianggap menguntungkan oleh badan usaha.

Selain itu, sebuah bisnis dapat menjadi entitas yang berorientasi “untuk mencari keuntungan” atau “tidak mencari keuntungan” dan mungkin dua orientasi itu diletakan secara terpisah dari mereka yang menjalankan / mengendalikan bisnis.

Baca juga:

Konsep Bisnis

Konsep bisnis adalah ide wajib untuk semua jenis bisnis. Ini menetapkan dasar atau arah yang membentuk operasi masa depan bisnis apa pun.

Misalnya, konsep bisnis menentukan visi, misi, model bisnis, dan rencana suatu badan usaha.

Untuk membuatnya lebih sederhana, mari kita lihat contoh ini. Konsep bisnis di balik Uber, sebuah perusahaan Amerika, adalah untuk menggabungkan pengemudi taksi di bawah satu platform dan membantu mereka menawarkan layanan mereka sesuai permintaan.

Kemudian Uber, perusahaan mengembangkan semua strategi bisnisnya berdasarkan konsep ini.

Tujuan Bisnis

Sebuah bisnis mungkin memiliki tujuan yang berbeda tergantung pada posisi keuangan, produk, industri, dll. Namun, secara umum, kita dapat mengkategorikan tujuan bisnis dalam empat cara yang berbeda.

  • Tujuan Ekonomi pada dasarnya tergantung pada kebutuhan keuangan setiap badan usaha. Tujuan ekonomi dapat mencakup pertumbuhan, keuntungan, kelangsungan hidup, dll.
  • Tujuan Manusia umumnya menargetkan karyawan bisnis, kebutuhan mereka, pertumbuhan pribadi, keamanan, kepuasan, motivasi, dll.
  • Tujuan Organik mencakup apa saja dan segala sesuatu yang berfokus pada peningkatan bisnis. Contoh umum termasuk meningkatkan reputasi merek, memperkuat bisnis, meningkatkan modal, inovasi, pertumbuhan, dll.
  • Tujuan Sosial mencakup segala sesuatu yang berfokus pada perbaikan masyarakat. Tujuan sosial dapat mencakup kebijakan harga yang adil, kepuasan pelanggan, produk berkualitas, amal, praktik ketenagakerjaan yang adil, praktik perdagangan yang adil, perlindungan lingkungan, dll.

Baca juga:

Jenis Bisnis

Sebuah bisnis mungkin memiliki jenis yang berbeda, tetapi secara umum, kita dapat mengkategorikan bisnis menjadi empat jenis yang tersebar luas.

Manufaktur

Dalam bisnis manufaktur, produsen menghasilkan satu atau lebih produk dan kemudian menjualnya kepada konsumen akhir untuk mendapatkan keuntungan.

Produsen dapat menjual langsung ke konsumen atau melalui perantara atau perantara. Contoh umum dunia nyata termasuk PepsiCo, Tesla, Coca-Cola, Pfizer, Nestle, Apple, dll.

Barang dagangan

Merchandizing adalah jenis bisnis di mana penjual / bisnis menjual produk berwujud kepada pelanggan/konsumen.

Dengan kata sederhana, merchandising pada dasarnya adalah bisnis retail dimana penjual membeli produk langsung dari produsen atau grosir dan kemudian menjualnya kepada konsumen dengan harga yang lebih tinggi (harga eceran). Contoh umum termasuk Matahari, BukaLapak, Toko Obat dll.

Jasa

Jasa adalah jenis bisnis di mana penjual menawarkan barang tidak berwujud kepada bisnis atau konsumen lain. Misalnya, seorang profesional jarak jauh dapat memberikan layanan manajemen pemasaran kepada perusahaan.

Demikian pula, banyak perusahaan atau badan usaha menawarkan layanan langsung kepada konsumen akhir. Contoh umum termasuk sekolah, universitas, salon, pusat pijat, dll. Namun, tidak mungkin untuk memisahkan layanan dari penyedia layanan, dan Anda juga tidak dapat menyimpan layanan.

Hibrida

Bisnis hibrida adalah jenis bisnis di mana organisasi mempraktikkan dua atau lebih jenis bisnis secara bersamaan.

Praktik bisnis ini biasa terjadi di industri makanan, seperti restoran atau rantai makanan cepat saji.

Misalnya, KFC membuat resep sendiri dan menjualnya kepada pelanggannya. Selain itu, mereka juga membeli minuman dingin dari PepsiCo dan menyajikannya ke basis pelanggan mereka.

Jadi pada dasarnya, KFC melakukan kegiatan manufaktur dan merchandising secara bersamaan.

Baca juga:

ADVERTISEMENT

Bentuk Struktur Bisnis

Kita dapat mengkategorikan bisnis dalam berbagai bentuk berdasarkan tujuan, kepemilikan, kewajiban, dll. Berikut adalah beberapa bentuk bisnis yang umum.

Kepemilikan tunggal

Dalam kepemilikan tunggal, hanya satu individu yang memiliki dan menjalankan bisnis.

Juga, individu akan bertanggung jawab atas segala tuntutan hukum dan kewajiban sementara semua keuntungan dan kerugian juga menjadi milik pemiliknya.

Kepemilikan tunggal biasanya mudah didaftarkan dan dioperasikan. Tidak ada kewajiban hukum untuk modal minimum, jumlah karyawan, kantor terdaftar, dll.

Namun, dalam kepemilikan tunggal, pemilik memiliki tanggung jawab yang tidak terbatas. Artinya, kreditur usaha berhak mengambil harta pribadi pemilik jika pemilik gagal melunasi utangnya.

Kemitraan

Kemitraan adalah bentuk bisnis di mana dua atau lebih individu membuat kontrak formal untuk menjalankan bisnis bersama. Kemitraan dapat terbatas atau umum.

Namun, seperti halnya kepemilikan tunggal, semua mitra dalam kemitraan akan memiliki tanggung jawab yang tidak terbatas (kecuali jika disepakati lain). Namun, dalam kasus kemitraan terbatas, satu atau semua mitra bertanggung jawab sampai batas tertentu.

Perusahaan

Sebuah perusahaan mungkin adalah bentuk paling kompleks bisnis. Begini caranya;

  • Memiliki identitas hukum tersendiri. yaitu, itu adalah entitas yang sama sekali berbeda dari pemiliknya.
  • Korporasi harus membayar pajak; itu bisa menghasilkan keuntungan, memulai gugatan, atau bisa juga dituntut.
  • Korporasi meningkatkan modal melalui saham atau saham, dan pemegang saham adalah pemilik korporasi.
  • Umumnya, pemilik memiliki kewajiban terbatas (kecuali disepakati lain).
  • Pemilik atau pemegang saham tidak serta merta menjalankan bisnis. Sebaliknya, mereka memilih perwakilan mereka (dewan direksi) untuk menjalankan perusahaan dan membuat keputusan yang diperlukan.
  • Perusahaan memiliki persyaratan tertentu yang harus dipenuhi (bergantung pada undang-undang setempat), seperti:
  • Modal minimal
  • Jumlah minimum karyawan
  • Memorandum Asosiasi
  • Anggaran Dasar

Kooperatif

Ini adalah bentuk bisnis di mana sekelompok orang (anggota) memiliki dan menjalankan bisnis pribadi untuk keuntungan bersama mereka. Para anggota mendapatkan bagian mereka dalam semua pendapatan atau keuntungan koperasi.

Umumnya, para anggota memiliki hak suara, dan mereka dapat memilih pengurus dan dewan direksi untuk menjalankan koperasi. Umumnya, tujuan utama koperasi adalah untuk menawarkan layanan kepada semua anggota daripada hanya menawarkan pengembalian investasi mereka.

PT (Perseroan Terbatas)

PT pada dasarnya adalah kombinasi dari dua struktur bisnis yang berbeda – kemitraan dan korporasi. Anggota dalam perseroan terbatas memiliki tanggung jawab terbatas. Aset pribadi mereka tidak dapat digunakan untuk membayar hutang perusahaan.

Selain itu, anggota PT tidak perlu membayar pajak perusahaan atas keuntungan atau kerugian mereka dari perusahaan.

Baca juga:

Tantangan untuk Bisnis

Menjalankan bisnis bukanlah hal yang mudah, terutama jika menyangkut perusahaan. Setiap bisnis harus menghadapi tantangan internal dan eksternal, seperti.

1. Mengatasi ketidakpastian masa depan seperti tren pasar, tren pelanggan, perubahan lingkungan ekonomi. Sebuah bisnis harus proaktif untuk tetap kompetitif di pasar.

2. Memantau kinerja organisasi secara efektif dan efisien merupakan tantangan lain bagi bisnis apa pun. Manajemen harus mengevaluasi apa yang berhasil untuk mereka dan apa yang tidak. Mereka perlu mengembangkan KPI dan keahlian dalam menafsirkan dan mengkomunikasikan metrik untuk pengambilan keputusan yang lebih baik.

3. Manajemen keuangan adalah salah satu elemen terpenting dalam sebuah bisnis dan sama-sama menantang. Bisnis perlu tahu di mana harus berinvestasi (investasi cerdas), kapan dan bagaimana mengurangi biaya, mempertahankan arus kas yang baik, bagaimana meningkatkan margin keuntungan, dll.

4. Sebuah bisnis harus mematuhi semua peraturan atau aturan yang ditetapkan oleh otoritas. Ini mungkin termasuk tanggung jawab sosial perusahaan, kebijakan ekonomi, kewajiban hukum, dll.

5. Integrasi antara bisnis dan teknologi secara konsisten merupakan tantangan lain bagi bisnis. Kemajuan teknologi bahkan lebih cepat dari kecepatan cahaya. Anda akan tertinggal dalam antrean jika Anda tidak dapat mengikuti mereka.

6. Mempekerjakan dan mengelola tenaga kerja terampil selalu merupakan tugas yang sangat berat untuk bisnis apa pun. Tenaga kerja Anda dapat membuat atau menghancurkan organisasi Anda. Mempekerjakan orang yang “Salah” dapat menghancurkan organisasi Anda dalam waktu singkat. Orang-orang dengan keterampilan profesional, sikap, dan pola pikir adaptif adalah aset sebenarnya dari bisnis Anda.

7. Manajemen data mungkin merupakan pendatang baru di arena bisnis, tetapi telah menjadi bagian integral dengan sangat cepat. Mengumpulkan, mengkategorikan, menafsirkan, dan kemudian menggunakan data secara efektif adalah kunci sukses di dunia bisnis modern.

8. Segala sesuatu dalam bisnis Anda akan berantakan jika Anda tidak memiliki strategi layanan pelanggan yang kuat. Pelanggan adalah raja, terutama ketika ada begitu banyak persaingan. Jangan salah, “pelanggan yang marah” bisa merusak reputasi brand Anda begitu saja dengan bantuan internet. Bagaimanapun, teknologi memiliki pro dan kontra.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Manajemen

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.