Pengertian Merger, Bentuk, Jenis, Alasan Dan Risiko Merger

Seiring berkembangnya zaman, tuntutan konsumen juga ikut berkembang. Oleh karena itu, perusahaan dituntut untuk mengadopsi strategi yang berbeda untuk melayani pelanggan mereka dengan lebih baik. Selain persyaratan pelanggan, beberapa faktor lain mempengaruhi cara perusahaan beroperasi. Merger adalah salah satu metode yang diadopsi oleh perusahaan untuk menghadapi perubahan dalam lingkungan pemasaran dan permintaan pelanggan.

Pada artikel ini, Anda akan belajar tentang apa itu merger, definisi merger, berbagai jenis merger, dan beberapa contoh merger berserta alasan perusahaan melakukan merger dan juga risiko dari merger.

Pengertian Apa Itu Merger

Definisi: Istilah ‘merger’ digunakan untuk mengartikan penyatuan atau penggabungan dua atau lebih bisnis (perusahaan) untuk membentuk suatu entitas yang sama sekali baru. Ini mengarah pada pembubaran satu atau lebih perusahaan (entitas), untuk diserap ke dalam usaha lain, yang ukurannya relatif lebih besar.

Merger adalah strategi yang diadopsi oleh perusahaan untuk memaksimalkan pertumbuhan perusahaan dengan memperluas operasi produksi dan pemasarannya, yang menghasilkan sinergi, peningkatan basis pelanggan, pengurangan persaingan, pengenalan segmen pasar/produk baru, dll.

Merupakan bentuk peleburan, dimana harta dan kewajiban dari perusahaan yang digabung menjadi harta dan kewajiban dari perusahaan yang digabung.

Demikian juga para pemegang saham perusahaan lama, juga mendapatkan bagian kepemilikannya di perusahaan baru.

2 Bentuk Merger

1, Merger melalui Penyerapan

Ketika dua atau lebih entitas digabungkan, menjadi perusahaan yang ada, hal itu dikenal sebagai penggabungan melalui penyerapan. Dalam jenis merger ini, hanya satu entitas yang bertahan setelah merger, sedangkan sisanya tidak ada lagi karena kehilangan identitasnya. Misalnya Tata Chemicals Limited (TCL) yang diserap Tata Fertilizers Limited (TFL).

2. Merger Melalui Peleburan

Ketika dua atau lebih perusahaan melebur untuk melahirkan perusahaan baru, itu dikenal sebagai penggabungan melalui peleburan. Ini berarti bahwa semua perusahaan yang bergabung dalam merger dibubarkan, yaitu mereka kehilangan identitas mereka dan sebuah perusahaan baru dibuat.

Ciri umum dari dua bentuk merger adalah bahwa perusahaan yang dihasilkan atau yang bertahan memperoleh kepemilikan entitas lain dan menyatukan operasi mereka, dengan miliknya sendiri.

Jenis Merger

Ada lima jenis kombinasi bisnis yang biasa disebut dengan merger: merger konglomerat, merger horizontal, merger perluasan pasar, merger vertikal, dan merger ekstensi produk. Istilah yang dipilih untuk menggambarkan merger tergantung pada fungsi ekonomi, tujuan dari transaksi bisnis dan hubungan antara perusahaan yang menggabungkan.

1. Merger Horisontal

Penggabungan dikatakan horizontal apabila perusahaan – perusahaan yang digabungkan tersebut beroperasi dalam industri yang sama atau bergerak dalam bidang usaha yang serupaPangsa pasar perusahaan yang baru dibentuk lebih besar daripada entitas individu. Hal ini bertujuan untuk mengurangi persaingan, meningkatkan pangsa pasar, skala ekonomi dan penelitian dan pengembangan.

Contoh

Penggabungan antara Coca-Cola dan divisi minuman Pepsi, misalnya, \bersifat horizontal. Tujuan merger horizontal adalah untuk menciptakan organisasi baru yang lebih besar dengan pangsa pasar yang lebih banyak. Karena operasi bisnis perusahaan yang menggabungkan diri mungkin sangat mirip, mungkin ada peluang untuk bergabung dengan operasi tertentu, seperti manufaktur, dan mengurangi biaya.

2. Merger Vertikal

Penggabungan vertikal terjadi ketika perusahaan memiliki ‘hubungan pembeli-penjual’, bergabung untuk membuat perusahaan baru. Ini adalah integrasi dari dua perusahaan yang bekerja di industri yang sama, meskipun pada tahap produksi dan distribusi yang berbeda. Bisa di hulu atau hilir, yaitu di mana bisnis mengambil alih pemasoknya, maka itu adalah merger hulu sedangkan jika perusahaan meluas ke entitas distribusinya, merger itu disebut hilir.

Contoh

Merger vertikal menggabungkan dua perusahaan yang mungkin tidak bersaing satu sama lain, tetapi ada dalam rantai pasokan yang sama. Sebuah perusahaan mobil bergabung dengan pemasok suku cadang  bisa menjadi contoh dari merger vertikal. Kesepakatan seperti itu akan memungkinkan divisi mobil untuk mendapatkan harga suku cadang yang lebih baik dan memiliki kontrol yang lebih baik atas proses manufaktur. Divisi suku cadang, pada gilirannya, akan menjamin aliran bisnis yang stabil.

Sinergi, gagasan bahwa nilai dan kinerja dua perusahaan digabungkan akan lebih besar daripada jumlah bagian individu yang terpisah adalah salah satu alasan merger perusahaan.

3. Merger Konglomerasi

Suatu bentuk integrasi usaha, dimana perusahaan-perusahaan yang menggabungkan diri tidak mempunyai hubungan satu sama lain, yaitu baik secara horizontal maupun vertikal. Dalam merger konglomerat, dua atau lebih perusahaan yang beroperasi di lini bisnis yang berbeda bergabung di bawah satu perusahaan unggulan. Ini dibagi lagi menjadi, konglomerasi manajerial, konglomerasi keuangan dan konglomerasi konsentris.

ADVERTISEMENT

Contoh

Produsen sepatu atletik yang terkemuka, bergabung dengan perusahaan minuman ringan. Perusahaan yang dihasilkan dihadapkan pada persaingan yang sama di masing-masing dua pasarnya setelah merger seperti perusahaan individu sebelum merger. Salah satu contoh merger konglomerat adalah merger antara Walt Disney Company dan American Broadcasting Company.

4. Merger Kongenerik (Congeneric)

Merger kongenerik adalah penggabungan dua atau lebih perusahaan yang merupakan bagian dari pasar yang sama dan memiliki berbagai faktor umum seperti metode pemasaran, teknologi , proses penelitian dan pengembangan, dan proses produksi, dll. Merger kongenerik juga disebut sebagai Penggabungan Ekstensi Produk.

Penggabungan dikenal sebagai penggabungan ekstensi produk ketika lini produk baru dari suatu perusahaan ditambahkan ke lini produk yang ada dari perusahaan lain. Perusahaan dapat menjangkau jumlah pelanggan yang lebih signifikan dan dapat memperoleh pangsa pasar yang lebih besar dengan bergabung untuk membuat satu ekstensi produk.

Jenis merger ini biasanya terjadi antara perusahaan yang merupakan bagian dari pasar yang sama tetapi menjual berbagai jenis produk atau jasa. Contoh terbaik dari merger kongenerik adalah merger antara bank dan perusahaan asuransi. Bank dan perusahaan asuransi adalah dua entitas berbeda yang menjual produk yang berbeda tetapi terkait.

5. Merger Terbalik (Reverse)

Merger reverse atau terbaik di mana perusahaan publik diambil alih oleh perusahaan tertutup dan memberikan kesempatan kepada perusahaan swasta untuk go public, tanpa melalui proses yang rumit dan panjang untuk dicatatkan di bursa. Dalam jenis amalgamasi ini, perusahaan yang tidak terdaftar memperoleh saham mayoritas di perusahaan yang terdaftar.

Keputusan merger diambil dengan perencanaan dan analisis yang matang dengan mempertimbangkan semua sisi positif dan negatifnya. Satu-satunya tujuan adalah untuk mempercepat pertumbuhan dan membangun citra yang baik di pasar. Ini juga meningkatkan profitabilitas perusahaan melalui skala ekonomi, sinergi, ekonomi operasi, masuk ke lini produk baru, dll. Lebih lanjut, ini menghilangkan kendala keuangan dan juga meminimalkan biaya keuangan.

Namun, ada batasan-batasan tertentu, seperti pergantian karyawan yang tinggi, konflik budaya, dan lain-lain yang dapat berdampak pada efisiensi dan efektivitas.

Alasan Mengapa Perusahaan Melakukan Merger

Ada banyak alasan mengapa perusahaan memutuskan untuk merger dengan perusahaan lain. Alasan paling umum perusahaan melakukan merger adalah:

  • Untuk menghemat biaya produksi.
  • Untuk menghasilkan modal untuk memperluas jangkauan pasar mereka.
  • Untuk mendapatkan pengetahuan kepemilikan atau teknis.
  • Untuk memperluas ke wilayah baru.
  • Untuk meningkatkan pendapatan dan meningkatkan keuntungan.

Ketika merger telah selesai, perusahaan baru perlu menerbitkan saham kepada pemegang saham asli dari perusahaan sebelumnya. Merger dilakukan untuk menguntungkan pemegang saham, dan perusahaan sering menjadi lebih kuat di pasar dengan memiliki aset, kompetensi, dan pasar yang lebih kuat.

Merger atau penggabungan bisnis yang cerdas akan berhasil memberikan kedua perusahaan kemampuan untuk:

  • Menjangkau pasar baru.
  • Menjangkau lebih banyak pelanggan.
  • Isi kesenjangan dalam kemampuan masing-masing perusahaan.
  • Dorong kompetisi.

Perusahaan dapat mencapai tujuan ini dalam merger jika mereka memilih perusahaan pelengkap yang memberi mereka kemampuan untuk:

  • Dapatkan produk tambahan.
  • Buka saluran distribusi baru.
  • Memiliki uang tunai atau infrastruktur untuk mendorong kesuksesan perusahaan.

Ada banyak langkah yang harus Anda ikuti untuk membantu memastikan bahwa merger adalah keputusan terbaik bagi kedua perusahaan yang terlibat. Beberapa langkah terpenting yang harus diselesaikan meliputi:

  • Kerjakan pekerjaan rumah Anda untuk memastikan Anda memilih perusahaan yang tepat.
  • Putuskan apakah merger dengan perusahaan yang dipilih akan menjadi kepentingan terbaik perusahaan Anda.

Setelah Anda menentukan bahwa merger adalah kepentingan terbaik perusahaan Anda, ada beberapa langkah yang perlu Anda ambil untuk mempersiapkan diri Anda untuk merger yang akan datang. Anda akan membutuhkan:

  • Persiapkan neraca.
  • Potong produk berkinerja buruk.
  • Potong kelebihan biaya tidak manfaat.
  • Hapus semua transaksi internal yang ada.
  • Pastikan pajak Anda telah dibayar.
  • Siapkan dua tahun laporan keuangan yang diaudit.

Ingatlah bahwa jika Anda menyediakan produk unik atau saluran distribusi eksklusif, perusahaan tempat Anda bergabung mungkin bersedia membayar harga premium untuk dapat bergabung.

Risiko Merger

Merger terkadang tidak memperkuat perusahaan, tetapi akhirnya melemahkan kekuatan finansial mereka. Hal ini dapat terjadi lebih sering jika perusahaan hasil merger yang baru dibentuk menerbitkan lebih banyak saham di seluruh basis aset yang sama dari kedua perusahaan sebelum merger.

Merger juga bisa gagal jika budaya antara kedua perusahaan tidak menyatu dengan baik, ada resistensi terhadap restrukturisasi manajemen atau prosedur operasi, teknologi tidak kompatibel, atau tenaga kerja mengalami gangguan. Jika merger adalah implementasi yang sulit tetapi satu perusahaan masih ingin bergabung dengan yang lain, akuisisi dapat terjadi oleh perusahaan yang lebih kuat membeli yang lebih lemah.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Manajemen

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.