Pengertian Produktivitas Adalah Dan Cara Memahaminya

PRODUKTIVITAS adalah istilah sering kita dengar dan baca, lalu apa pengertian produktivitas dalam dunia ekonomi dan cara memahaminya? Akan dibahas akurat di artikel ini.

Pengertian Produktivitas adalah?

Produktivitas, dalam dunia ekonomi, mengukur output per unit input, seperti tenaga kerja, modal atau sumber daya lainnya – dan biasanya dihitung untuk ekonomi secara keseluruhan, sebagai rasio produk domestik bruto (PDB) terhadap jam kerja.

Produktivitas tenaga kerja selanjutnya dapat dirinci menurut sektor untuk memeriksa tren pertumbuhan tenaga kerja, tingkat upah dan peningkatan teknologi. Keuntungan perusahaan dan pengembalian kepada pemegang saham dalam bentuk dividen terkait langsung dengan pertumbuhan produktivitas.

Di tingkat perusahaan, di mana produktivitas adalah ukuran efisiensi proses produksi perusahaan, dihitung dengan mengukur jumlah unit yang diproduksi relatif terhadap jam kerja karyawan atau dengan mengukur penjualan bersih perusahaan relatif terhadap jam kerja karyawan.

Memahami Produktivitas

Produktivitas adalah sumber utama pertumbuhan ekonomi dan daya saing. Kemampuan suatu negara untuk meningkatkan standar hidupnya bergantung hampir sepenuhnya pada kemampuannya untuk meningkatkan output per pekerja, yaitu, memproduksi lebih banyak barang dan jasa untuk sejumlah jam kerja tertentu.

Ekonom menggunakan pertumbuhan produktivitas untuk memodelkan kapasitas ekonomi produktif dan menentukan tingkat pemanfaatan kapasitasnya.

Ini, pada gilirannya, digunakan untuk memperkirakan siklus bisnis dan memprediksi tingkat pertumbuhan GDP di masa depan. Selain itu, kapasitas produksi dan pemanfaatan digunakan untuk menilai tekanan permintaan dan inflasi.

Produktivitas tenaga kerja

Ukuran produktivitas yang paling sering dilaporkan adalah produktivitas tenaga kerja yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja.

Ini didasarkan pada rasio GDP terhadap total jam kerja dalam perekonomian. Pertumbuhan produktivitas tenaga kerja berasal dari peningkatan jumlah modal yang tersedia untuk setiap pekerja (pendalaman modal), pendidikan dan pengalaman tenaga kerja (komposisi tenaga kerja) dan peningkatan teknologi (pertumbuhan produktivitas multi-faktor).

Namun, produktivitas tidak selalu merupakan indikator kesehatan ekonomi pada titik waktu tertentu. Misalnya, dalam resesi 2009 di Amerika Serikat, output dan jam kerja keduanya turun sementara produktivitas meningkat – karena jam kerja turun lebih cepat daripada output.

Karena peningkatan produktivitas dapat terjadi baik dalam resesi maupun ekspansi – seperti yang terjadi pada akhir 1990-an – orang perlu mempertimbangkan konteks ekonomi ketika menganalisis data produktivitas.

The Solow Residual

Ada banyak faktor yang mempengaruhi produktivitas suatu negara, seperti investasi dalam pabrik dan peralatan, inovasi, peningkatan logistik rantai pasokan, pendidikan, perusahaan dan persaingan.

The Solow residual, yang biasanya disebut sebagai produktivitas faktor total, mengukur porsi pertumbuhan output ekonomi yang tidak dapat dikaitkan dengan akumulasi modal dan tenaga kerja.

Ini ditafsirkan sebagai kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi yang dibuat oleh inovasi manajerial, teknologi, strategis dan keuangan.

Juga dikenal sebagai produktivitas multi-faktor (PFM), ukuran kinerja ekonomi ini membandingkan jumlah barang dan jasa yang dihasilkan dengan jumlah input gabungan yang digunakan untuk memproduksi barang dan jasa tersebut. Input dapat mencakup tenaga kerja, modal, energi, material, dan layanan yang dibeli.

Produktivitas dan Investasi

Ketika produktivitas gagal tumbuh secara signifikan, produktivitas membatasi potensi kenaikan upah, laba perusahaan, dan standar kehidupan.

Investasi dalam ekonomi sama dengan tingkat tabungan karena investasi harus dibiayai dari tabungan. Tingkat tabungan yang rendah dapat menyebabkan tingkat investasi yang lebih rendah dan tingkat pertumbuhan yang lebih rendah untuk produktivitas tenaga kerja dan upah riil.

Inilah sebabnya mengapa dikhawatirkan bahwa tingkat tabungan yang rendah di AS dapat merusak pertumbuhan produktivitas di masa depan.

Sejak krisis keuangan global, pertumbuhan produktivitas tenaga kerja telah runtuh di setiap ekonomi maju. Ini adalah salah satu alasan utama mengapa pertumbuhan GDP begitu lamban sejak saat itu.

Di AS, pertumbuhan produktivitas tenaga kerja turun ke tingkat tahunan sebesar 1,1% antara 2007 dan 2017, dibandingkan dengan rata-rata 2,5% di hampir setiap pemulihan ekonomi sejak 1948.

Hal ini disalahkan pada menurunnya kualitas tenaga kerja, yang mengurangi pengembalian dari inovasi teknologi dan utang global yang menggantung, yang mengarah pada peningkatan pajak, yang pada gilirannya menekan permintaan dan belanja modal.

Sebuah pertanyaan besar adalah apa peran pelonggaran kuantitatif dan kebijakan tingkat bunga nol (ZIRP) yang telah dimainkan dalam mendorong konsumsi dengan mengorbankan tabungan dan investasi.

Perusahaan telah menghabiskan uang untuk investasi jangka pendek dan membeli kembali saham, daripada berinvestasi dalam modal jangka panjang.

Salah satu solusi, selain pendidikan, pelatihan, dan penelitian yang lebih baik, adalah mempromosikan investasi modal. Dan cara terbaik untuk melakukan itu, kata ekonom, adalah mereformasi perpajakan perusahaan, yang seharusnya meningkatkan investasi di bidang manufaktur. Ini, tentu saja, adalah tujuan dari rencana reformasi pajak presiden Trump .

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.