Pengertian Return On Equity (ROE), Rumus & Pentingnya

Return on Equity atau ROE adalah rasio profitabilitas yang khusus diperuntukkan bagi pemegang saham ekuitas.

Dinyatakan dalam persentase (laba bersih / dana pemegang saham * 100).

Pengertian Apa Itu Return On Equity (ROE) Adalah?

Return on Equity (ROE) menunjukkan profitabilitas perusahaan dengan mengukur berapa banyak yang diperoleh pemegang saham untuk investasi mereka di perusahaan.

ROE menunjukkan seberapa baik perusahaan telah menggunakan uang pemegang saham. ROE dihitung dengan membagi laba bersih dengan kekayaan bersih.

Jika ROE perusahaan ternyata rendah, hal ini menunjukkan bahwa perusahaan tidak menggunakan modal yang ditanamkan oleh pemegang saham secara efisien.

Umumnya, jika sebuah perusahaan memiliki ROE di atas 20%, maka dianggap sebagai investasi yang baik.

Baca juga tentang Pengertian Rasio Return On Sale (ROS) / Laba Atas Penjualan Dan Rumusnya.

Mengapa ROE begitu penting?

Return on equity adalah salah satu cara penting untuk mengukur seberapa menguntungkan sebuah perusahaan. Nilai yang lebih tinggi berarti perusahaan secara efisien menghasilkan pendapatan dari investasi baru.

Sebagai investor, Anda harus belajar untuk memeriksa dan membandingkan ROE dari berbagai perusahaan sebelum Anda membuat keputusan pembelian.

Ada baiknya juga untuk meninjau tren ROE dari waktu ke waktu untuk perusahaan yang Anda minati.

Sebuah kata peringatan untuk semua investor adalah bahwa tidak hanya mengandalkan ROE untuk keputusan investasi. Alasannya adalah, ini dapat dipengaruhi secara artifisial oleh manajemen dan karenanya bukan parameter yang paling dapat diandalkan.

Misalnya, ketika pembiayaan utang digunakan untuk mengurangi modal saham, akan ada peningkatan ROE meskipun pendapatan tetap.

Aturan yang baik untuk diikuti untuk investasi adalah menargetkan perusahaan yang ROEnya sama atau sedikit di atas rata-rata pesaing.

Sebagai contoh, perusahaan Merpati Parawangsa, Tbk. telah mempertahankan ROE stabil sebesar 19% selama beberapa tahun terakhir dibandingkan dengan rata-rata perusahaan sejenis, yaitu 15%.

Setelah evaluasi yang cermat, seorang investor akan menyimpulkan bahwa manajemen Merpati Parawangsa, Tbk bernasib lebih baik daripada yang lain dalam menggunakan aset perusahaan untuk menciptakan keuntungan.

Baca juga mengenai Apakah Average Return (Pengembalian Rata-Rata): Definisi Dan Rumus.

Bagaimana cara menghitung ROE?

ROE adalah metrik penting bagi investor untuk mengevaluasi peluang investasi yang menguntungkan. Perusahaan dengan ROE yang lebih tinggi menarik lebih banyak investor karena hal ini menunjukkan bahwa mereka lebih baik dalam mempertahankan laba dari ekuitas pemegang saham. Tetapi bagaimana Anda mengukur ROE dan apa nilai praktis yang harus diterima?

Investor menghitung laba atas ekuitas menggunakan rumus ROE, yang memberikan gambaran yang dapat diterapkan tentang perolehan laba perusahaan.

ROE = Laba Setelah Pajaka (Laba Bersih) / ekuitas pemegang saham

Ini adalah rumus yang relatif sederhana untuk mengukur manfaat berinvestasi di perusahaan. Anda dapat menemukan nilai laba bersih dari laporan laba rugi perusahaan, yang menunjukkan penghasilan sebelum perusahaan membayar dividen kepada pemegang sahamnya.

Terkadang analis mempertimbangkan pendapatan tambahan atau pendapatan dua belas bulan terakhir untuk mengukur ROE.

Laba bersih perusahaan adalah nilai setelah dikurangi HPP, SG&A, penyusutan, amortisasi, bunga, dan pajak dari pendapatan penjualan.

Dalam laporan laba rugi, Anda dapat menemukan laba bersih di bagian bawah laporan, yang disebutkan baik sebagai laba bersih, laba bersih, atau laba bersih. Analis keuangan terkadang menggunakan nilai arus kas bebas sebagai pengganti laba bersih untuk menghitung rumus ROE, tetapi laba bersih bisa dibilang lebih akurat.

Variabel selanjutnya dalam rumus tersebut adalah ekuitas pemegang saham, yaitu selisih antara aset dan kewajiban perusahaan. Ini menandakan jumlah yang tersisa untuk pemegang saham jika perusahaan harus menghapus semua kewajibannya dengan asetnya.

Return on equity atau ROE sering digunakan oleh investor dan analis, dan cukup populer. Rumus ROE membantu untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang profitabilitas keuangan dan organisasi. Apalagi mudah untuk menghitung dari laporan keuangan perusahaan.

ADVERTISEMENT

Laba bersih merupakan item terpenting dalam laporan keuangan perusahaan. Demikian pula, neraca perusahaan akan memberi tahu posisi aset dan kewajiban. Perusahaan merilis pernyataan ini secara berkala dan tetap tersedia di domain publik bagi siapa saja yang tertarik.

Baca juga Pengertian Cost Center (Pusat Biaya): Jenis, Kelebihan Dan Keterbatasannya

Rumus ROE

Return on Equity = Laba Setelah Pajak / Ekuitas Pemegang Saham * 100

Laba setelah Pajak: Pembilang adalah laba yang diperhitungkan setelah dikurangi biayadepresiasi, pajak, dan dividen yang diberikan kepada pemegang saham preferen (tetapi sebelum dikurangi dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham biasa).

ROE juga disebut RONW ( Return on Net Worth ) sebagai alternatif.

Ekuitas Pemegang Saham: Ekuitas pemegang saham dapat dihitung dengan berbagai cara.

1. Pertama, rata-rata ekuitas pemegang saham yaitu rata-rata ekuitas pembukaan pada awal periode keuangan dan ekuitas penutupan pada akhir periode keuangan.

2. Kedua, jika saham baru dikeluarkan atau saham dibawakembali sepanjang tahun, rata-rata tertimbang dari no. saham dan nilai investasi masing-masing per saham dapat digunakan.

Melihat laporan laba rugi perusahaan, aset perusahaan mana pun dibiayai oleh hutang atau ekuitas atau kombinasi keduanya. Dengan demikian, adalah seperti ini rumusnya.

Ekuitas Pemegang Saham = Aset – Hutang

Dengan demikian, Pengembalian Ekuitas juga dapat dinyatakan sebagai Laba Setelah Pajak / (Total Aset – Hutang) * 100.

Ilustrasi Menampilkan Perhitungan ROE

Di bawah ini adalah contoh angka keuangan untuk PT ABCDEFGH, Tbk. untuk Tahun Anggaran 2011-12.

Semua angka dalam Rupiah.

Laba Bersih Setelah Pajak = 18,000.000

Ekuitas Pemegang Saham = 60.000.000

Kewajiban Lancar = 10.000.000

Kewajiban Tidak Lancar = 40.000.000

Total Aset = 110.000.000

Pengembalian Ekuitas = 18 jt /60 jt *100 atau 18 jt /(110 jt – 40 jt – 10 jt)*100

= 30%

Ilustrasi di atas menunjukkan bagaimana return on equity atau laba atas ekuitas dihitung. Di sini, untuk setiap Rupiah yang diinvestasikan oleh investor dalam ekuitas PT ABCDEFGH, Tbk dapat menghasilkan pengembalian 30%.

Ini berarti untuk setiap Rupiah dari jumlah yang diinvestasikan, 30 sen aset didapat.

Interpretasi dan Penggunaan ROE:

1. Pengembalian ekuitas tidak hanya merupakan indikasi seberapa baik perusahaan menggunakan dana pemegang saham tetapi juga merupakan tanda profitabilitas secara keseluruhan.

2. ROE dapat menjadi alat yang hebat untuk membandingkan perusahaan dalam sektor/industri yang sama.

3. Sebuah perusahaan dikatakan menciptakan nilai bagi pemegang saham jika ROE-nya lebih besar dari biaya modal. Jika ROE lebih kecil dari biaya modal, investor tidak mendapatkan apa-apa dengan berinvestasi di perusahaan. Di sisi lain, selalu ada risiko perusahaan bangkrut. Dengan demikian, setiap investor yang ingin berinvestasi di perusahaan dapat menggunakan rasio ini untuk menganalisis estimasi pengembalian.

4. Perbandingan perubahan ROE dari awal periode hingga akhir periode juga dapat menjadi indikator yang baik bagi investor. Rata-rata ROE selama periode 5-10 tahun dan membandingkannya dengan ROE saat ini dapat menunjukkan pertumbuhan historis.

Baca juga Pengertian Net Present Value (NPV) Dan Rumus NPV.

Perhatian Saat Menggunakan Rasio ROE

ROE, kadang-kadang, bisa menjadi sosok yang menyesatkan. ROE dapat meningkat dengan pengurangan ekuitas pemegang saham.

Jika ROE meningkat karena penurunan ekuitas yang pada akhirnya mengakibatkan peningkatan utang yang diambil perusahaan, maka akan mengekspos perusahaan pada risiko yang lebih besar.

Misalnya, perusahaan dapat menerbitkan pembelian kembali sahamnya yang dapat meningkatkan ROE secara artifisial. Oleh karena itu, investor perlu berhati-hati dalam menggunakan rasio ROE.

Dalam hal pembelian kembali atau penerbitan saham baru, yang terbaik adalah mengevaluasi ROE bersama dengan EPS, yang dapat memberikan gambaran yang lebih jelas tentang pendapatan dari ekuitas.

Versi ROE yang lebih holistik adalah analisis DuPont, yang memberikan alasan pasti untuk perubahan nilai ROE yang dapat dihitung dengan rumus berikut yaitu Margin Laba x Perputaran Aset x Pengganda Ekuitas.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Investasi

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.