Pengertian Six Sigma, Prinsip Dan Metodeloginya

SIX SIGMA erat kaitannya dengan kemulusan proses manufaktur hingga produk yang dihasilkan sempurna tanpa cacat, Six Sigma itu menggunakan metodologi dan pendakatan berbasis data.

Pengertian Apa itu Six Sigma?

Six Sigma adalah seperangkat alat dan teknik manajemen yang dirancang untuk mengoptimalkan produksi dan bisnis perusahaan dengan mengurangi kemungkinan kesalahan. Ini adalah pendekatan berbasis data yang menggunakan metodologi statistik untuk menghilangkan cacat.

Etimologi ini didasarkan pada simbol Yunani “sigma” atau “σ,” istilah statistik untuk mengukur penyimpangan proses dari rata-rata atau target proses.

“Six Sigma” berasal dari kurva lonceng yang digunakan dalam statistik, di mana satu Sigma melambangkan deviasi standar tunggal dari rata-rata. Jika proses memiliki enam Sigmas, tiga di atas dan tiga di bawah rata-rata, tingkat cacat diklasifikasikan sebagai “sangat rendah.”

Grafik distribusi normal di bawah ini menggarisbawahi asumsi statistik dari model Six Sigma. Semakin tinggi standar deviasi, semakin tinggi pula penyebaran nilai yang ditemui. Jadi, proses, di mana rata-rata minimum 6σ dari batas spesifikasi terdekat, diarahkan ke Six Sigma.

Six Sigma

Baca juga pengertian Total Quality Management (TQM).

5 Prinsip Utama Six Sigma

Konsep Six Sigma memiliki tujuan sederhana – memberikan barang dan layanan yang hampir sempurna untuk transformasi bisnis demi kepuasan pelanggan yang optimal (CX).

Tujuan dicapai melalui pendekatan dua cabang berikut ini:

Gambar Lima Prinsip Utama Six Sigma

Six Sigma memiliki 5 dasar atau prinsip utama sebagai berikut:

1.  Fokus pada Pelanggan

Ini didasarkan pada kepercayaan populer bahwa “pelanggan adalah raja.” Tujuan utama adalah untuk memberikan manfaat maksimal kepada pelanggan. Untuk ini, bisnis perlu memahami pelanggannya, kebutuhan mereka, dan apa yang mendorong penjualan atau loyalitas.

Ini membutuhkan penetapan standar kualitas sebagaimana ditentukan oleh apa yang dituntut oleh pelanggan atau pasar.

2. Ukur Value Stream dan Temukan Masalah Anda

Petakan langkah-langkah dalam proses yang diberikan untuk menentukan area limbah. Kumpulkan data untuk menemukan area masalah spesifik yang harus ditangani atau diubah. Telah menetapkan tujuan pengumpulan data dengan jelas, termasuk mendefinisikan data yang akan dikumpulkan, alasan pengumpulan data, wawasan yang diharapkan, memastikan keakuratan pengukuran, dan membangun sistem pengumpulan data standar.

Pastikan apakah data membantu mencapai tujuan, apakah data perlu disempurnakan, atau informasi tambahan dikumpulkan. Identifikasi masalahnya. Ajukan pertanyaan dan temukan akar masalahnya.

3. Singkirkan Sampah

Setelah masalah diidentifikasi, buat perubahan pada proses untuk menghilangkan variasi, sehingga menghilangkan cacat. Hapus aktivitas dalam proses yang tidak menambah nilai pelanggan. Jika aliran nilai tidak mengungkapkan di mana masalahnya terletak, alat digunakan untuk membantu menemukan outlier dan area masalah.

Merampingkan fungsi untuk mencapai kontrol kualitas dan efisiensi. Pada akhirnya, dengan menghilangkan sampah yang disebutkan di atas, kemacetan dalam proses tersebut dihilangkan.

4. Biarkan Bola Menggelinding

Libatkan semua pemangku kepentingan. Adopsi proses terstruktur di mana tim Anda berkontribusi dan mengkolaborasikan keahlian mereka yang beragam untuk pemecahan masalah.

Proses Six Sigma dapat memiliki dampak besar pada organisasi, sehingga tim harus mahir dalam prinsip dan metodologi yang digunakan. Oleh karena itu, pelatihan dan pengetahuan khusus diperlukan untuk mengurangi risiko kegagalan proyek atau desain ulang dan memastikan bahwa prosesnya berjalan optimal.

4. Pastikan Ekosistem yang Fleksibel dan Responsif

Inti dari Six Sigma adalah transformasi dan perubahan bisnis. Ketika proses yang salah atau tidak efisien dihilangkan, itu membutuhkan perubahan dalam praktik kerja dan pendekatan karyawan.

Budaya fleksibilitas dan responsif yang kuat terhadap perubahan prosedur dapat memastikan implementasi proyek yang efisien.

Orang-orang dan departemen yang terlibat harus dapat beradaptasi dengan perubahan dengan mudah, jadi untuk memfasilitasi ini, proses harus dirancang untuk adopsi yang cepat dan mulus.

Pada akhirnya, perusahaan yang memiliki mata tetap pada data memeriksa garis bawah secara berkala dan menyesuaikan prosesnya jika diperlukan, dapat memperoleh keunggulan kompetitif.

Metodologi Six Sigma

Dua metodologi Six Sigma utama adalah DMAIC dan DMADV . Masing-masing memiliki seperangkat prosedur yang direkomendasikan untuk diterapkan untuk transformasi bisnis.

DMAIC adalah metode berbasis data yang digunakan untuk meningkatkan produk atau layanan yang ada untuk kepuasan pelanggan yang lebih baik.

Ini adalah akronim untuk lima fase: D – Tentukan, M – Ukur, A – Analisis, I – Tingkatkan, C – Kontrol. DMAIC diterapkan dalam pembuatan produk atau pengiriman layanan.

DMADV adalah bagian dari proses Desain untuk Six Sigma (DFSS) yang digunakan untuk merancang atau mendesain ulang berbagai proses pembuatan produk atau pemberian layanan. Lima fase DMADV adalah: D – Tentukan, M – Ukur, A – Analisis, D – Desain, V – Validasi.

DMADV digunakan ketika proses yang ada tidak memenuhi kondisi pelanggan, bahkan setelah optimasi, atau ketika diperlukan untuk mengembangkan metode baru.

Ini dijalankan oleh Six Sigma Green Belts dan Six Sigma Black Belts dan di bawah pengawasan Six Sigma Master Black Belts. Kami akan sampai ke sabuk nanti.

Kedua metodologi digunakan dalam pengaturan bisnis yang berbeda, dan para profesional yang ingin menguasai metode dan skenario aplikasi ini sebaiknya mengambil program sertifikat online yang diajarkan oleh para pakar industri.

Proses Six Sigma Transformasi Bisnis

Meskipun Six Sigma menggunakan berbagai metode untuk menemukan penyimpangan dan menyelesaikan masalah, DMAIC adalah metodologi standar yang digunakan oleh praktisi Six Sigma. Six Sigma menggunakan proses manajemen berbasis data yang digunakan untuk mengoptimalkan dan meningkatkan proses bisnis. Kerangka kerja yang mendasarinya adalah fokus pelanggan yang kuat dan penggunaan data dan statistik yang kuat untuk menyimpulkan.

Proses Six Sigma dari metode DMAIC memiliki lima fase:

Lima fase metode DMAIC

Setiap fase transformasi bisnis di atas memiliki beberapa langkah:

1. MENETAPKAN

Proses Six Sigma dimulai dengan pendekatan customer-centric.

Langkah 1 : Masalah bisnis didefinisikan dari perspektif pelanggan.
Langkah 2 : Sasaran telah ditetapkan. Apa yang ingin Anda capai? Sumber daya apa yang akan Anda gunakan untuk mencapai tujuan?
Langkah 3 : Memetakan proses. Verifikasi dengan pemangku kepentingan bahwa Anda berada di jalur yang benar.

2. MENGUKUR

Fase kedua difokuskan pada metrik proyek dan alat yang digunakan dalam pengukuran. Bagaimana Anda bisa meningkat? Bagaimana Anda bisa mengukur ini?

Langkah 1 : Ukur masalah Anda dalam angka atau dengan data pendukung.
Langkah 2 : Tentukan tolok ukur kinerja. Perbaiki batas untuk “Y.”
Langkah 3 : Evaluasi sistem pengukuran yang akan digunakan. Bisakah itu membantu Anda mencapai hasil Anda?

3. MENGANALISA

Fase ketiga menganalisis proses untuk menemukan variabel yang memengaruhi.

Langkah 1 : Tentukan apakah proses Anda efisien dan efektif. Apakah proses membantu mencapai apa yang Anda butuhkan?
Langkah 2 : Hitung sasaran Anda dalam angka. Misalnya, kurangi barang cacat hingga 20%.
Langkah 3 : Identifikasi variasi menggunakan data historis.

4. MEMPERBAIKI

Proses ini menyelidiki bagaimana perubahan dalam “X” berdampak “Y.” Fase ini adalah di mana Anda mengidentifikasi bagaimana Anda dapat meningkatkan implementasi proses.

Langkah 1 : Identifikasi kemungkinan alasan. Tes untuk mengidentifikasi mana dari variabel “X” yang diidentifikasi dalam Pengaruh Proses III “Y.”
Langkah 2 : Temukan hubungan antar variabel.
Langkah 3 : Tetapkan toleransi proses , yang didefinisikan sebagai nilai tepat yang dapat dimiliki variabel tertentu, dan masih berada dalam batas yang dapat diterima, misalnya, kualitas produk apa pun. Batas mana yang perlu X untuk menahan Y dalam spesifikasi? Kondisi operasi apa yang dapat memengaruhi hasil? Toleransi proses dapat dicapai dengan menggunakan alat seperti optimasi danset validasi .

5. KONTROL

Pada fase terakhir ini, Anda menentukan bahwa tujuan kinerja yang diidentifikasi dalam fase sebelumnya diimplementasikan dengan baik dan bahwa perbaikan yang dirancang berkelanjutan.

Langkah 1 : Validasi sistem pengukuran yang akan digunakan.
Langkah 2 : Menetapkan kemampuan proses. Apakah tujuannya tercapai? Misalnya, apakah tujuan mengurangi barang cacat sebesar 20 persen akan tercapai?
Langkah 3 : Setelah langkah sebelumnya puas, terapkan prosesnya.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.