Pengertian Titik Penutupan (Shutdown Point) Perusahaan: Rumus Menghitungnya

Dalam jangka pendek, perusahaan harus segera tutup jika harga pasar produknya lebih rendah dari biaya variabel rata-rata pada tingkat output yang memaksimalkan keuntungan.

ADVERTISEMENT

Dalam jangka panjang, perusahaan harus ditutup jika harga produknya kurang dari biaya total rata-rata.

Di artikel ini ditetapkan dua kondisi shutdown yang berbeda untuk satu perusahaan karena keputusan shutdown bergantung pada biaya mana yang dapat dihindari oleh perusahaan dengan menutupnya.

Jangka pendek didefinisikan sebagai periode waktu di mana setidaknya satu dari input perusahaan, misalnya modal, adalah tetap.

ADVERTISEMENT

Ini berarti bahwa setidaknya beberapa biaya perusahaan akan tetap, dan akan dikeluarkan bahkan jika perusahaan ditutup.

Jangka panjang, di sisi lain, adalah periode di mana perusahaan dapat mengubah semua inputnya. Dengan kata lain, perusahaan tidak memiliki biaya tetap yang perlu dikhawatirkan dalam jangka panjang.

ADVERTISEMENT

👉 Baca juga tentang pengertian biaya tetap.

Jika ditutup dalam jangka panjang, semua biayanya juga ikut hilang.

Pengertian apa itu shutdown point / titik penutupan adalah?

Shutdown point merupakan titik di mana seorang pengusaha berpikir bahwa tidak ada manfaatnya melanjutkan operasi bisnis dan memutuskan untuk menutup bisnis / usaha baik untuk sementara atau selamanya, kondisi ini disebut shutdown point atau titik penutupan dalam bahasa Indonesia.

Penyebab terjadinya shutdown point adalah output dan harga hasil penjualan yang diperoleh perusahaan sebagai pendapatan hanya cukup untuk menutupi total biaya variabel.

Jadi shutdown point terjadi tepat ketika keuntungan marjinal bisnis mencapai skala negatif.

Pada titik penutupan / shutdown point, tidak ditemukan manfaat ekonomi yang terlihat untuk melanjutkan produksi. Jika ada kerugian tambahan — baik kenaikan biaya variabel atau penurunan pendapatan, biaya operasi mungkin lebih besar daripada pendapatan. Dalam situasi ini, menutup bisnis adalah pilihan yang lebih baik daripada melanjutkannya. Jika situasinya terbalik, maka melanjutkan bisnis akan menjadi pilihan yang lebih baik.

Kerugian yang ditimbulkan perusahaan dalam hal ini adalah total biaya tetap, yang masih harus ditanggung jika memutuskan untuk berhenti beroperasi dalam jangka pendek.

Dengan demikian, perusahaan diharapkan untuk beroperasi dalam jangka pendek hingga mampu menutupi biaya variabelnya, meskipun mungkin juga memutuskan untuk menghentikan produksi komoditas untuk sementara waktu.

Keputusan Shutdown Jangka Pendek

Karena biaya tetap adalah biaya yang terus dikeluarkan perusahaan bahkan jika produksi turun menjadi nol, perusahaan harus melanjutkan produksi jika pendapatannya menutupi biaya variabelnya.

Sebab, bila pendapatannya lebih tinggi dari biaya variabelnya, setidaknya ada sesuatu yang tertinggal untuk menutupi sebagian dari biaya tetap yang akan dikeluarkan.

Inilah sebabnya mengapa titik penutupan atau shutdown point jangka pendek terjadi ketika harga P kurang dari atau sama dengan biaya variabel rata-rata pada titik memaksimalkan keuntungan.

Ini dapat diekspresikan secara matematis sebagai berikut:

P≤AVC

Grafik berikut menunjukkan titik penutupan perusahaan dalam jangka pendek.

Pengertian Titik Penutupan Shutdown Point Dan Cara Menghitungnya

Tingkat output yang memaksimalkan keuntungan (optimal) terjadi ketika pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal. Anda dapat melihat bahwa bahkan pada tingkat optimal ini, kurva harga berada di bawah kurva biaya variabel rata-rata (AVC). Ini berarti bahwa perusahaan mengalami kerugian pada harga ini dan harus ditutup.

👉 Baca juga tentang Pengertian Dan Rumus Break Even Point (BEP).

Harga Penutupan (Shutdown Price)

Harga di mana perusahaan harus menutup bahkan dalam jangka pendek disebut harga penutupan perusahaan (firm’s shutdown price).

Harga penutupan / titik penutupan sebanding dengan biaya varibel rata-rata minimum. Ini dikarenakan perusahaan tidak dapat mencapai taraf biaya variable rata-rata yang lebih rendah dari poin penutupan.

👉 Baca juga tentang pengertian biaya variabel.

Dan jika harga pasar lebih kecil daripada biaya variabel rata-rata meski yang paling rendah, maka tidak ada tingkat output di mana perusahaan akan memperoleh margin kontribusi positif.

Tidak masuk akal bagi perusahaan untuk tetap berproduksi jika pendapatan penjualan tidak akan menutupi meski untuk menutupi biaya variabel pada output optimal perusahaan.

Keputusan Shutdown Jangka Panjang

Keputusan penghentian dalam jangka panjang berbeda dibanding jangka pendek, karena semua biaya dapat dihindari dalam jangka panjang.

Dalam jangka panjang, perusahaan harus tutup jika pendapatannya tidak menutupi total biaya.

Mari kita turunkan titik penutupan (shutdown point) jangka panjang perusahaan.

Kita tahu sebuah perusahaan harus ditutup dalam jangka panjang jika profitnya nol atau jika merugi.

Jika π adalah profit, TR adalah total pendapatan dan TC adalah total biaya, maka kondisi shutdown dapat dituliskan sebagai berikut

π ≤ TR −TC

Membagi kedua sisi dengan Q

Rumus Titik Point

Π / Q harus nol karena pada titik penutupan, keuntungan harus nol. TR / Q sama dengan harga dan TC / Q sama dengan biaya total rata-rata (ATC).

0 ≤ P −ATC

Hanya sedikit penataan ulang (harap dicatat bahwa kami menghadapi ketidaksetaraan):

P ≤ ATC

Ini menunjukkan bahwa perusahaan harus menutup dalam jangka panjang jika harga kurang dari biaya total rata-rata.

Kesimpulan

Harga penutupan / shutdown price / shutdown point adalah harga minimum yang dibutuhkan perusahaan untuk bertahan di pasar dalam jangka pendek

Sebuah perusahaan perlu menghasilkan setidaknya keuntungan normal dalam jangka panjang untuk membenarkan tetap berada dalam industri tetapi dalam jangka pendek perusahaan akan terus berproduksi selama total pendapatan mencakup total biaya variabel atau harga per unit> atau sama dengan biaya variabel rata-rata (AR = AVC). Ini disebut harga penutupan jangka pendek.

👉 Baca juga tentang Pengertian Price Earning Ratio (PER).

Alasannya adalah sebagai berikut.

  • Biaya tetap perusahaan harus dibayar terlepas dari tingkat outputnya.
  • Jika kita membuat asumsi bahwa biaya ini tidak dapat dipulihkan jika perusahaan ditutup maka kerugian per unit akan lebih besar jika perusahaan ditutup, asalkan biaya variabel dapat dibayar.

Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.