Perbandingan Akuntansi Akrual Vs. Akuntansi Kas



Sebagai pemilik bisnis, Anda harus membuat keputusan penting setiap hari. Satu hal yang perlu Anda putuskan ketika Anda memulai bisnis adalah metode akuntansi. Metode yang dapat Anda pilih meliputi akutansi berbasis kas, basis kas yang dimodifikasi, dan akuntansi akrual.

Dua metode yang paling berbeda adalah akuntansi berbasis kas dan akuntansi akrual. Untuk membantu menentukan metode mana yang terbaik untuk bisnis Anda, pertimbangkan pro dan kontra akuntansi akrual vs. berbasis kas. Dan, tinjau undang-undang akuntansi untuk memastikan Anda tetap patuh.

ADVERTISEMENT

Akuntansi akrual vs. berbasis kas

Apa perbedaan antara Kas dan Akuntansi Akrual? Bandingkan dan kontraskan kedua metode di bawah ini.

Akuntansi berbasis kas

Akuntansi berbasis kas adalah metode akuntansi yang paling sederhana. Karena ini adalah metode termudah untuk dipahami dan digunakan, banyak bisnis kecil cenderung menggunakannya untuk pembukuan.

Metode akuntansi kas hanya memungkinkan Anda menggunakan akun kas. Anda dapat mencatat hal-hal seperti uang tunai, pengeluaran, dan pendapatan dengan akuntansi berbasis kas. Namun, Anda tidak dapat melacak kewajiban, pinjaman, atau inventaris jangka panjang.

Dengan basis uang tunai, Anda mencatat pendapatan saat Anda menerimanya. Anda hanya melaporkan pengeluaran saat Anda membayarnya.

Beberapa keuntungan akuntansi berbasis kas meliputi:

  • Lebih murah dari metode lain
  • Ideal untuk pemilik usaha kecil
  • Sederhana dan mudah digunakan
  • Lebih sedikit informasi untuk dilacak
  • Lebih mudah dirawat

Seperti apa pun dalam bisnis, akutansi kas juga memiliki beberapa kekurangan, termasuk:

ADVERTISEMENT

  • Lebih sedikit akun yang tersedia (misalnya, tidak dapat melacak item jangka panjang)
  • Lebih sedikit bisnis yang dapat menggunakannya saat bisnis mulai tumbuh
  • Lebih banyak batasan bisnis mana yang dapat menggunakannya

Neraca Anda untuk akuntansi berbasis kas mencakup tiga bagian: aset, kewajiban, dan ekuitas Anda. Jangan mencatat hutang, piutang, atau inventaris di neraca Anda. Ini berarti neraca Anda tidak menunjukkan tagihan dan pengeluaran yang belum dibayar.

Berikut adalah contoh neraca akuntansi berbasis kas:

Aset Akun Tipe Akun Sub Balance
Cek Akun Bank Rp 3.000.000
Tabungan Akun Bank Rp 1.500.000
Petty Cash Kas / Tunai Rp 1.000.000
Total Aset Rp 5.500.000
Aset Akun Tipe Akun Sub Balance
Pajak penjualan dikumpulkan Utang pajak penjualan Rp 700.000
Total Kewajiban Rp 700.000
Aset Akun Tipe Akun Sub Balance
Ekuitas Pemilik Ekuitas Rp 300.000
Pendapatan Bersih Rp 4.500.000
Total Ekuitas Rp 4.800.000

Akuntansi akrual

Akuntansi akrual adalah pilihan paling kompleks dari semua metode akuntansi. Untuk menggunakan akuntansi berbasis akrual, Anda biasanya harus memiliki pengetahuan akuntansi dasar.

Dengan akuntansi akrual, Anda menggunakan akun yang lebih canggih, seperti hutang dagang, aset lancar, kewajiban jangka panjang, dan inventaris.

ADVERTISEMENT

Catat pendapatan saat transaksi Anda terjadi, dengan atau tanpa transfer uang. Dan, Anda harus mencatat pengeluaran saat Anda ditagih dengan akuntansi akrual, meskipun uang belum dibayarkan.

Beberapa keuntungan menggunakan akuntansi akrual meliputi:

  • Mengantisipasi pendapatan dan pengeluaran di masa depan
  • Memproyeksikan dan melihat profitabilitas jangka panjang
  • Membantu Anda membuat rencana keuangan yang cerdas
  • Mengakses berbagai jenis akun untuk transaksi

Meskipun ada banyak keuntungan menggunakan akuntansi akrual, ada juga beberapa kekurangannya. Beberapa kekurangannya meliputi:

  • Menjadi lebih kompleks dari metode akuntansi lainnya
  • Membutuhkan lebih banyak pengetahuan akuntansi untuk menggunakannya

Jika Anda menggunakan metode akrual, neraca Anda akan memiliki rincian lebih lanjut dan mencantumkan akun tambahan. Di bawah ini adalah contoh neraca bisnis akrual.

Aset Akun Tipe Akun Sub Balance
Cek Akun Bank Rp 3.000.000
Tabungan Akun Bank Rp 1.500.000
Petty Cash Kas / Tunai Rp 1.000.000
Hutang Dagang Hutang Dagang Rp 1.000.000
Total Aset Rp 6.500.000
Aset Akun Tipe Akun Sub Balance
Hutang Dagang Hutang Dagang Hutang Dagang Hutang Dagang Rp 0,00
Pajak penjualan dikumpulkan Utang pajak penjualan Rp 700.000
Catatan Kredit Kewajiban Lancar Rp 0,00
Kewajiban Pajak Gaji Kewajiban Lancar Rp 0,00
Total Kewajiban Rp 700.000
Aset Akun Tipe Akun Sub Balance
Ekuitas Pemilik Ekuitas Rp 300.000
Pendapatan Bersih Rp 4.500.000
Total Ekuitas Rp 4.800.000

Membandingkan akuntansi kas vs. akutansi akrual

Karena akuntansi akrual lebih kompleks daripada berbasis kas, ia menggunakan lebih banyak jenis akun. Lihatlah bagan berikut untuk meninjau berbagai akun yang dapat Anda gunakan dengan akuntansi berbasis kas dan akrual.

Perbandingan Akutansi Kas Dan Akuntansi Akrual

Akuntansi berbasis kas yang dimodifikasi

Akutansi kas yang dimodifikasi, atau akutansi hybrid , adalah campuran antara akutansi kas dan akrual. Metode ini ideal untuk bisnis yang perlu mencatat dan menyeimbangkan transaksi jangka pendek dan panjang.

Basis kas yang dimodifikasi menggunakan akun dari akun akrual dan basis kas, seperti kas, aset lancar, hutang dagang dan akun kewajiban jangka panjang.

Dengan basis kas yang dimodifikasi, Anda dapat mencatat item-item jangka pendek seperti akuntansi basis kas. Namun, Anda juga bisa memasukkan item jangka panjang seperti yang Anda bisa masukan dengan akrual.

Hukum metode akuntansi

Sebagian besar bisnis dapat memilih metode akuntansi mana yang mereka inginkan. Namun, ada beberapa aturan yang membatasi bisnis tertentu untuk menggunakan metode yang berbeda.

Pajak menetapkan aturan untuk bisnis yang dapat mencatat transaksi menggunakan akuntansi berbasis uang tunai. Bisnis yang lebih besar tidak dapat menggunakan basis uang tunai.

Sambung ke halaman 2.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.