Inilah Perbedaan Antara Hutang Dan Kewajiban (Debt Dan Liability)

Hutang (Debt) dan kewajiban (Liability) bisnis keduanya adalah situasi dimana perusahaan Anda yang berhutang uang kepada orang lain. Dalam percakapan biasa, mereka sering kali sama; dalam pembicaraan akuntansi, mereka tidak sepenuhnya identik.

ADVERTISEMENT

Satu perbedaan antara hutang dan kewajiban adalah bahwa semua hutang adalah kewajiban, tetapi tidak semua kewajiban adalah hutang.

Hutang (Debt) vs. Kewajiban (Liability)

Kewajiban perusahaan adalah kewajiban bisnis yang berasal dari peristiwa masa lalu yang memerlukan biaya untuk menyelesaikannya.

ADVERTISEMENT

Misalnya, jika Anda memesan satu ton baja untuk pengecoran Anda secara kredit, pesanan itu adalah peristiwa masa lalu. Kewajiban adalah jumlah yang dicatat dalam hutang dagang, yang ada sampai Anda melunasinya.

Kewajiban adalah hutang sekaligus kewajiban. Sebagian besar kewajiban dianggap hutang, termasuk kewajiban jangka panjang, kewajiban lancar atau jangka pendek dan kewajiban kontinjensi.

ADVERTISEMENT

Mereka juga disebut sebagai hutang jangka panjang, hutang kontinjensi dan hutang jangka pendek.

Namun, ada beberapa pengecualian. Kewajiban pensiun yang tidak didanai dan pembayaran yang menunggak diklasifikasikan sebagai kewajiban non-hutang.

Baca juga pengertian debt to equity ratio (rasio hutang terhadap ekuitas).

Contoh Hutang dan Kewajiban Jangka Pendek

Kewajiban jangka pendek AKA adalah hutang jangka pendek yang akan jatuh tempo dalam 12 bulan ke depan. Ada banyak contoh kewajiban jangka pendek.

  • Akun hutang. Apa pun yang Anda beli secara kredit biasanya harus dilunasi segera.
  • Kewajiban yang masih harus dibayar. Akun ini termasuk hutang yang harus Anda bayar untuk pembelian yang Anda belum menerima fakturnya.
  • Hutang bunga. Bunga atas hutang jangka pendek Anda.
  • Upah yang masih harus dibayar. Jika Anda belum memotong cek staf Anda untuk pekerjaan minggu lalu, itu dihitung sebagai kewajiban.
  • Deposit pelangganPembayaran yang dilakukan di muka untuk barang atau jasa.
  • Bagian lancar dari hutang hutang. Jika Anda memiliki hutang jangka panjang yang harus dibayar, bagian saat ini adalah jumlah yang harus dibayar pada tahun berjalan.
  • Pajak harus dibayar. Jika perlu, Anda mungkin memiliki entri jurnal terpisah untuk pajak penghasilan, pajak gaji dan pajak penjualan yang harus dibayar.

Kewajiban Jangka Panjang (Long-Term Liability)

Kewajiban dan hutang jangka panjang akan jatuh tempo lebih dari satu tahun dari sekarang. Contoh kewajiban jangka panjang termasuk obligasi, hipotek, pinjaman dan surat hutang jangka panjang. Setiap pembayaran pinjaman yang jatuh tempo dalam 12 bulan ke depan dihitung sebagai kewajiban lancar.

  • Obligasi adalah sekuritas yang diperdagangkan secara publik. Sebuah perusahaan menerbitkan obligasi sebagai cara untuk mengumpulkan uang, berjanji untuk membayar pembeli dengan harga pembelian ditambah bunganya saat obligasi tersebut jatuh tempo.
  • Sebuah surat hutang adalah ikatan tanpa jaminan dukungan itu. Treasury bills adalah surat hutang, misalnya. Karena lebih berisiko daripada obligasi lain, hanya pemerintah atau perusahaan yang paling andal dan aman yang menerbitkannya.
  • Hipotek adalah pinjaman yang didukung oleh real estat atau bangunan yang dijadikan jaminan.
  • Pinjaman bank adalah kewajiban jangka panjang jika bisnis Anda akan menanggung sebagian hutang setahun dari sekarang.

Baca juga hutang jangka panjang.

Contoh Kewajiban Kontinjensi

Kewajiban kontinjensi berbeda karena merupakan faktor X. Anda tidak tahu pasti apakah Anda akan berhutang kecuali dan sampai suatu peristiwa terjadi.

Contoh kewajiban kontingensi klasik adalah kemungkinan pembayaran atas jaminan dan penilaian atau penyelesaian dalam gugatan.

Katakanlah seseorang telah mengajukan gugatan terhadap Anda, meminta $ 10.000. Itu adalah kewajiban, tetapi Anda hanya akan berhutang jika mereka memenangkan gugatan dan menerima jumlah yang mereka minta.

Hal ini membuat akuntansi untuk hutang kontinjensi menjadi lebih rumit.

ADVERTISEMENT

  • Jika kerugian mungkin akan terjadi dan Anda tahu berapa besar utangnya, maka Anda harus mencatatnya sebagai kewajiban.
  • Jika itu kemungkinan tetapi bukan probabilitas, Anda harus mencatatnya dalam laporan keuangan Anda, tetapi Anda tidak melaporkan risiko sebagai kewajiban.
  • Jika itu adalah risiko jangka panjang atau “jarak jauh”, Anda tidak perlu mencatatnya. Sementara ini memberi bisnis yang tidak bermoral cara untuk menipu kewajiban mereka dengan menurunkan peluang, etika akuntansi tidak menyukai hal ini.

Berbicara Tentang Hutang

Sementara hutang dan kewajiban seringkali sama, satu perbedaan antara hutang dan kewajiban adalah bahwa mereka sering digunakan dalam konteks yang berbeda dalam akuntansi.

Di neraca, misalnya, bagian yang mencantumkan hutang Anda disebut sebagai kewajiban. Namun, ketika akuntan dan investor mendiskusikan kewajiban Anda, mereka mungkin merujuk pada total semua kewajiban Anda sebagai hutang perusahaan Anda.

Namun, akuntan mungkin juga merujuk pada hutang dalam konteks yang jauh lebih sempit: uang yang telah dipinjam dan pada akhirnya Anda harus membayar kembali, daripada semua uang yang Anda miliki.

Dalam konteks ini, “hutang” berarti pinjaman yang diberikan untuk bisnis Anda dan obligasi yang harus Anda lunasi di kemudian hari.

Kewajiban vs. Beban

Tidak seperti hutang vs. kewajiban, perbedaan antara kewajiban dan pengeluaran didefinisikan dengan lebih tajam.

Jika Anda memesan peralatan baru, itu adalah kewajiban yang dimasukkan dalam hutang dagang dan biaya yang dimasukkan ke dalam akun pengeluaran, tetapi keduanya masih berbeda.

Pengeluaran adalah biaya yang Anda keluarkan untuk menghasilkan pendapatan, seperti bahan mentah, biaya tenaga kerja, dan biaya overhead. Anda mengurangi biaya dari pendapatan Anda pada laporan laba rugi untuk menentukan pendapatan Anda.

Biaya yang belum dibayar untuk tenaga kerja dan bahan mentah juga merupakan kewajiban, tetapi Anda mencatat kewajiban di neraca. Dikurangkan dari aset Anda, mereka menentukan ekuitas bisnis – jumlah yang akan dibagi pemilik jika Anda membubarkan perusahaan hari ini. Mengurangi kewajiban dari pendapatan tidak berhasil.

Hutang dan Ekuitas

Perbedaan lain antara hutang dan kewajiban adalah cara penggunaannya dalam rumus yang berbeda untuk menghitung kesehatan bisnis. Dengan rasio hutang terhadap ekuitas, misalnya, “hutang” mengacu pada total kewajiban perusahaan Anda. Anda membaginya dengan total ekuitas pemilik untuk mendapatkan persentase.

Investor dan pemberi pinjaman meneliti rasio hutang / ekuitas dengan cermat ketika memutuskan apakah perusahaan Anda layak untuk memasukkan uang.

Jika utang lebih rendah dibandingkan ekuitas pemilik, investor tahu Anda bisa membayar utang tanpa melemahkan bisnis. Jika rasionya terlalu tinggi, Anda mungkin terlihat berisiko buruk.

Namun, rasionya bukanlah alat yang sempurna. Jika, katakanlah, Anda memiliki banyak hutang tetapi tanggal pembayarannya sangat jauh, perusahaan Anda tidak berisiko seperti yang terlihat.

Utang Terjamin atau Tidak Terjamin

Bisnis biasanya memperoleh hutang jangka pendek karena membeli secara kredit adalah hal biasa, bahkan dalam transaksi B2B. Mereka mengambil tanggung jawab lain karena hutang adalah cara standar untuk memulai atau menumbuhkan bisnis. Seiring dengan kewajiban jangka pendek vs. jangka panjang, cara lain untuk membagi hutang adalah apakah itu dijamin atau tidak.

Pinjaman yang dijamin bekerja seperti hipotek: Anda meminjam dari aset yang Anda miliki. Pinjaman tanpa jaminan tidak memiliki jaminan, jadi jika Anda gagal membayar hutang, pemberi pinjaman tidak memiliki klaim atas properti Anda. Mereka masih bisa membawa Anda ke pengadilan untuk mengambilnya.

Jika Anda memilih rute hutang terjamin, Anda biasanya dapat mengatur pinjaman yang lebih besar dengan tingkat bunga yang lebih baik daripada jika pinjaman tersebut tanpa jaminan.

Jika Anda adalah perusahaan rintisan tanpa riwayat kredit, akan lebih mudah untuk mendapatkan pinjaman jika Anda menawarkan jaminan. Namun, ada risiko jelas kehilangan aset Anda jika Anda gagal bayar; Anda harus memikirkan dengan hati-hati tentang aset mana yang dapat hilang dan bertahan jika hutang tidak terbayar.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.