Perbedaan Antara Teori Kepemimpinan Transformasional Dan Transaksional



Ini adalah pembahasan mengenai kepemimpinan transfornasional dan kepimpinan transaksional, silahkan dipelajari bahasan selengkapnya berikut ini.

Prakata Kepemimpinan Transfornasional dan Transaksional

Kepemimpinan adalah kualitas yang mempengaruhi perilaku tim untuk memenuhi dan mencapai tujuan organisasi. Berbagai teori kepemimpinan telah dikemukakan oleh banyak ahli manajemen. 

ADVERTISEMENT

Sangat penting untuk menciptakan tenaga kerja berkinerja tinggi, dan pemimpin bisnis dituntt untuk menginspirasi anggota organisasi untuk bekerja di luar persyaratan tugas.

Baik kepemimpinan transformasional dan transaksional diperlukan di sebagian besar organisasi.

Teori Kepemimpinan Transformasional

Ini pertama kali diperkenalkan oleh James V Downtown pada tahun 1978, yang kemudian dikembangkan lebih lanjut oleh seorang penulis biografi kepresidenan dan pakar kepemimpinan James McGregor Burns.

Kepemimpinan transformasional mengacu pada gaya kepemimpinan yang menjadi alasan terjadinya transformasi di kalangan bawahan. 

Dalam bentuk kepemimpinan ini, pemimpin bekerja dengan timnya untuk mencapai perubahan yang diinginkan dalam organisasi. 

Empat dimensi teori kepemimpinan transformasional adalah Motivasi Inspirasional, Stimulasi Intelektual, Pengaruh Idealisasi, dan Pertimbangan Individual.

ADVERTISEMENT

Teori Kepemimpinan Transaksional

Teori ini juga populer sebagai kepemimpinan manajemen dan pertama kali diperkenalkan oleh Max Weber pada tahun 1947 dan dikembangkan lebih lanjut oleh Bernard Bass pada tahun 1981.

Weber percaya bahwa teori kepemimpinan transformasional bersifat situasional. Ini mengacu pada bentuk kepemimpinan yang menekankan transaksi antara bawahan dan pemimpin. 

Empat dimensi teori kepemimpinan transaksional adalah Contingent Rewards, Active Management by Exception, Passive Management by Exception, dan Laissez-faire.

 

Kepemimpinan Transformasional Dalam Aksi

Seorang psikolog terkenal Ronald E Riggio mengenali empat ciri khas pemimpin transformasional sebagai 4 Tipe yaitu Pengaruh yang Diidealkan, Motivasi Inspirasional, Pertimbangan Individual, dan Stimulasi Intelektual yang memiliki pengaruh substansial pada potensi pemimpin dan memperkaya individu dan organisasi.

ADVERTISEMENT

Terlepas dari atribut positif mereka, kepemimpinan transformasional memiliki kekurangan, karena dapat menjadi tidak efektif pada tahap pertumbuhan bisnis tertentu. Kepemimpinan transformasional tidak dilengkapi untuk membuat struktur manajemen dan karenanya tidak dapat beroperasi jika struktur manajemen belum ada.

Kepemimpinan Transaksional Dalam Aksi

Fungsi kepemimpinan transaksional berada pada yang terbaik dalam organisasi di mana aturan perlu diikuti dan memiliki hierarki kritis di mana tidak banyak penekanan diberikan pada ide dan inovasi baru. Pusat Pelatihan NFL, Perusahaan Besar dan, Militer menggunakan kepemimpinan transaksional.

Para pemimpin ini menetapkan ekspektasi eksplisit untuk pemahaman karyawan. Masalah kontingensi sering muncul dalam kepemimpinan transaksional, yang berarti bahwa karyawan sadar bahwa penghargaan didasarkan pada mereka menyelesaikan tugas tepat waktu. 

Pemimpin transaksional menggunakan manajemen dengan gaya pengecualian, yang berarti mereka tidak akan terlibat atau berubah jika fungsi manajemen berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Pengecualian negatif seperti target kualitas produksi dan tujuan penjualan yang hilang akan segera dihadiri.

Dalam kepemimpinan transaksional, organisasi memusatkan perhatian pada satu atau dua pemimpin, dan jika kepemimpinan binasa maka akan sangat sulit untuk diganti. Bentuk kepemimpinan ini juga terkenal sangat kaku dan tidak menawarkan ruang untuk fleksibilitas dengan tujuan dan sasaran.

Membandingkan Gaya Kepemimpinan Transformasional dan Transaksional

  • Kepemimpinan Transformasional menangani masalah sebelum mereka mengetuk pintu Anda, sedangkan kepemimpinan transaksional bereaksi terhadap masalah ketika masalah itu muncul.
  • Pemimpin transformasional mendorong ide-ide baru dengan mentransformasikan budaya organisasi, di mana pemimpin transaksional berfungsi dalam budaya organisasi yang ada.
  • Pemimpin transformasional berusaha untuk mencapai hasil dari karyawan, membuat mereka tetap berinvestasi dalam proyek, yang mengarah pada sistem penghargaan tingkat tinggi internal; Pemimpin transaksional menghukum dan memberi penghargaan sesuai dengan standar organisasi.
  • Pemimpin transformasional menarik gagasan dan kepentingan tim untuk keberhasilan organisasi: Pemimpin transaksional menarik kepentingan pribadi karyawan yang mencari penghargaan untuk diri mereka sendiri.
  • Kepemimpinan transformasional melekat erat pada apa yang dalam bahasa sehari-hari disebut sebagai kepemimpinan, sedangkan kepemimpinan transaksional lebih sesuai dengan pengertian umum tentang manajemen.
  • Pemimpin transformasional menunjukkan pembelajaran yang menginspirasi, kemampuan untuk mengambil risiko yang lebih tinggi, mengambil keputusan sulit, menghibur ide-ide baru, dan mudah beradaptasi, sementara pemimpin transaksional fokus pada kinerja dan menjaga kepatuhan dengan norma-norma organisasi.

Kesimpulan

Penekanan hanya pada kepemimpinan transaksional memberikan tag yang terus terang tentang pentingnya gaya kepemimpinan transaksional. 

Kepemimpinan transaksional mempengaruhi kinerja organisasi dengan mencapai tujuan bisnis. 

Penelitian Obiwuru tahun 2011 menyoroti peran pemimpin transaksional dalam meningkatkan kinerja non keuangan, terutama dalam hal peningkatan komitmen organisasi. 

Seperti halnya para pemimpin yang perlu menggunakan gaya kepemimpinan demokratis dan otokratis, mereka juga harus transformasional dan transisional sesuai dengan tuntutan situasi.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.