Perbedaan Antara Grosir Dan Pengecer (Penjelasan Lengkap)

Dalam industri rantai pasokan, grosir dan eceran adalah dua komponen utama dalam proses distribusi produk. Ketika sebuah perusahaan memproduksi produk apa pun, pertama kali dijual dalam jumlah massal ke grosir, yang kemudian menjualnya ke pengecer dan selanjutnya pengecer menjualnya ke pelanggan akhir.

ADVERTISEMENT

Dengan kata sederhana, pedagang grosir membeli produk dalam jumlah besar dari produsen dan menjualnya ke pengecer, yang kemudian si pengecer menjualnya ke pengguna akhir.

Tujuan utama pedagang grosir adalah menjual barang ke bisnis atau pengecer dan kemudian mereka menjualnya kembali. Di sisi lain, pengecer atau sering disebut retailer menargetkan audiensnya yang adalah konsumen akhir dan hanya menjual barang hanya kepada mereka.

ADVERTISEMENT

Kedua tautan bisnis ini adalah mediator penting dari saluran pemasaran. Jika salah satu dari tautan ini tidak ada, seluruh rantai pasokan akan terganggu. Pada artikel ini, kami akan menjelaskan perbedaan yang signifikan antara grosir dan pengecer.

Baca Juga: Perbedaan Wholesaler dan Distributor.

ADVERTISEMENT

Grosir vs Pengecer:

Grosir menjual barang dalam jumlah besar ke pengecer dan bisnis dengan harga lebih murah. Pedagang grosir membeli produk dalam jumlah besar, memecahnya menjadi bagian-bagian kecil, mengemas ulang, dan menjualnya ke pengecer.

Pedagang grosir hanya menjual barang-barang tertentu dan paling tidak tertarik pada lokasi toko, pengemasan, dan tampilan barang. Mereka lebih tertarik pada kuantitas bukan kualitas suatu produk.

Untuk bisnis grosir, dibutuhkan investasi yang cukup besar, bukan promosi dan iklan. Pelanggan grosir tersebar di berbagai kota, kota, dan negara bagian yang berbeda. Sebagian besar pembelian dijual melalui kredit kepada pelanggan.

Toko grosir harus memiliki izin untuk menjual barang hanya kepada pengecer dan biasanya tidak tersedia untuk pelanggan.

Namun, jika pelanggan ingin membeli produk langsung dari grosir, mereka akan dikenakan biaya lebih tinggi dibandingkan dengan pengecer.

Biasanya pedagang grosir hanya menjual satu produk atau satu kategori produk, sehingga mereka bisa fokus pada satu jenis usaha untuk barang dagangannya.

Klik di sini  untuk mempelajari perbedaan antara Manajemen dan Kewirausahaan.

Apa itu Grosir?

Grosir, atau disebut wholesale dalam bahasa Inggris, menjual barang dalam jumlah besar ke pengecer dan bisnis dengan harga lebih murah. Pedagang grosir membeli produk dalam jumlah besar, memecahnya menjadi bagian-bagian kecil, mengemas ulang, dan menjualnya ke pengecer.

Pedagang grosir hanya menjual barang-barang tertentu dan paling tidak tertarik dengan lokasi toko, pengemasan, dan tampilan barang. Mereka lebih tertarik pada kuantitas bukan kualitas suatu produk.

Untuk bisnis grosir, dibutuhkan investasi yang cukup besar, bukan hanya promosi dan iklan. Karena pelanggan grosir tersebar di berbagai kota, kabupaten, dan area yang berbeda. Sebagian besar pembelian dijual melalui kredit kepada pelanggan.

Link cepat: Perbedaan antara Dealer dan Distributor.

Apa itu Pengecer (Retail)?

Ketika pembeli membeli produk dan menjualnya ke pelanggan akhir untuk konsumsi mereka, dan bukan untuk dijual kembali, ini dikenal sebagai Ritel.

Pengecer, atau retailer atau retail, adalah mediator antara grosir dan pelanggan. Mereka membeli barang dari grosir dan menjualnya ke pelanggan akhir dalam jumlah kecil.

Margin keuntungan dalam bisnis ritel tinggi karena pengecer membeli barang dengan harga lebih murah dan menjualnya kepada pelanggan dengan harga lebih tinggi.

Harga akhir di mana pengecer menjual produk termasuk biaya-biaya seperti sewa, listrik, gaji pekerja, dll.,

Bacaan Tambahan: Apa itu Pelanggan vs Konsumen ?

ADVERTISEMENT

Berikut ini adalah tabel berisi perbandingan antara Grosir dan Pengecer.

Grosir Pengecer
Definisi
Penjualan barang dalam jumlah besar tapi tarifnya lebih murah. Penjualan barang kepada pengguna akhir dengan harga lebih tinggi dan jumlah terbatas.
Biaya
Kurang. Tinggi.
Ukuran bisnis
Besar. Kecil.
Modal
Lebih tinggi. Kurang.
Penjangkauan bisnis
Tersebar di seluruh provinsi, kota dan kabupaten yang berbeda. Ruang terbatas.
Seni menjual
Tidak dibutuhkan. Dibutuhkan.
Promosi
Tidak dibutuhkan. Penting.
Tampilan menarik hingga bagus
Tidak masalah. Itu diperlukan untuk menarik pelanggan.

3 Jenis Grosir

  • Pedagang Grosir- Jenis penjualan keseluruhan ini melibatkan pembelian produk dalam jumlah yang lebih besar, menyimpannya, dan menjualnya dalam jumlah yang lebih kecil. Porsi penjualan yang lebih kecil ini juga dikenal sebagai grosir, namun, mereka dipecah agar pengecer dapat membeli dalam jumlah yang lebih kecil.
  • Agen / Pialang-  Mereka tidak memiliki barang yang mereka jual tetapi menawar atas nama pedagang grosir sehingga mereka mendapatkan harga terbaik dan mereka mendapatkan komisi untuk setiap penjualan.
  • Penjualan dan Distribusi untuk Manufaktur – Mereka adalah tim penjualan dan distributor yang mewakili produsen dalam mengeluarkan barang di pasar grosir.

Anda mungkin juga ingin tahu: Perbedaan antara Pemasaran dan Periklanan.

3 Jenis Pengecer (Retailer)

Ada berbagai jenis pengecer yang dapat ditentukan oleh ukuran bisnis dan sifat di mana mereka menjual barangnya. Namun, tiga jenis pengecer teratas adalah.

  • Toserba – Mereka menawarkan berbagai macam barang dan bertindak sebagai kombinasi dari toko ritel kecil yang dioperasikan oleh satu grup.
  • Supermarket – Mereka hanya berfokus pada penyediaan berbagai barang makanan dan minuman. Mereka memasok barang-barang yang berkaitan dengan fashion, rumah, dan produk listrik, dll.
  • Pengecer Kenyamanan – Ini terletak di daerah perumahan dan menyediakan variasi barang terbatas dengan harga premium karena nilai tambah kenyamanan.

Hal tersebut di atas adalah konsep yang diuraikan secara detail tentang ‘Grosir vs Eceran’ bagi mahasiswa Dagang. Untuk mengetahui lebih banyak, pantau terus BYJU’S.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Grosir dan Eceran

Kenapa grosir lebih murah?

Grosir lebih murah karena mereka membeli produk dalam jumlah besar langsung dari pabriknya dan mendapatkan diskon besar untuk membeli barang dalam jumlah besar.

Apa yang Anda maksud dengan harga grosir?

Harga grosir adalah harga yang dikenakan untuk suatu produk saat dijual dalam jumlah besar ke distributor atau pedagang besar.

Apa saja contoh Pengecer (Retail)?

Beberapa contoh ritel di Indonesia adalah Alfamart, Alfamidi, Indomart, Toserba, Supermarket dan sebagainya.

Apa saja jenis Pengecer (Retail)?

Jenis pengecer atau retail adalah: Department Store. Supermarket. Pengecer gudang. Pengecer Khusus. E-tailer. Pengecer Kenyamanan. Pengecer Diskon.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.