Perbedaan Kuota Dan Tarif Impor

Pemerintah dari berbagai negara harus campur tangan dalam bidang perdagangan internasional baik untuk alasan ekonomi maupun non-ekonomi.

ADVERTISEMENT

Intervensi semacam itu disebut ‘proteksi’ atau ‘perlindungan’. Proteksi adalah kebijakan pemerintah yang sesuai dengan perlindungan terhadap industri dalam negeri terhadap persaingan asing.

Ada berbagai instrumen atau metode perlindungan yang bertujuan untuk meningkatkan ekspor atau mengurangi impor. Di sini kita prihatin dengan metode-metode yang membatasi impor.

Ada berbagai metode proteksi. Metode proteksi yang paling penting adalah tarif dan kuota impor. Tarif adalah pajak atas impor. Hal ini biasanya dikenakan oleh pemerintah pada impor komoditas tertentu. Di sisi lain, kuota adalah batas kuantitas. Ini membatasi impor komoditas secara fisik. Ini menentukan jumlah maksimum yang dapat diimpor selama periode waktu tertentu.

ADVERTISEMENT

Sekarang kita dapat membuat perbandingan antara tarif dan kuota dalam hal keseimbangan parsial atau pendekatan permintaan-penawaran. Gambar 5.3 mengilustrasikan pengaruh tarif. Kurva penawaran dalam negeri diwakili oleh S D sedangkan kurva permintaan diberikan oleh D d.

Kurva Iwo ini saling berpotongan di titik N. Dan harga yang ditentukan tersebut dikenal dengan harga autarki atau harga pra-perdagangan (P T ). Jika perdagangan bebas, harga internasional yang berlaku diasumsikan PW. Pada harga internasional P W, suatu negara memproduksi OA tetapi mengkonsumsi OB dan oleh karena itu, negara tersebut mengimpor AB.

ADVERTISEMENT

pengaruh tarif

1. Pengaruh Tarif:

Sekarang, jika suatu negara mengenakan tarif = t per unit pada impornya, segera harga produk akan naik menjadi P t sebesar tarif. Kenaikan harga ini memiliki efek sebagai berikut. Karena tarif menaikkan harga, sehingga konsumen membeli lebih sedikit. Sekarang konsumsi menurun dari OB ke OC. Ini disebut efek konsumsi dari tarif. Efek kedua adalah efek keluaran atau efek perlindungan. Tarif menaikkan output domestik dari OA menjadi OE, hal ini karena harga yang lebih tinggi mendorong produsen untuk memproduksi lebih banyak. Efek ketiga adalah efek pengurangan impor.

Ketika tarif dikenakan atau tarif dinaikkan, impor menurun dari AB ke EC. Efek keempat adalah efek pendapatan yang diperoleh pemerintah. Penerimaan pemerintah adalah volume impor dikalikan dengan tarif yaitu daerah A’B’UR. Ini adalah transfer dari konsumen ke pemerintah. Namun, jika tarif yang sama dengan T dikenakan harga akan meningkat menjadi P T. Akibatnya, impor akan turun menjadi nol. Situasi seperti ini disebut tarif terlarang.

2. Pengaruh Kuota:

Kuota mirip dengan tarif. Bahkan, mereka dapat diwakili oleh diagram yang sama. Perbedaan utama adalah bahwa kuota membatasi kuantitas sementara tarif bekerja melalui harga. Jadi, kuota adalah batas kuantitatif melalui impor.

Jika kuota impor sejumlah EC (Gbr. 5.3) dikenakan maka harga akan naik menjadi P t karena total penawaran (output domestik ditambah impor) sama dengan total permintaan pada harga tersebut. Akibat kuota ini, produksi, konsumsi, dan impor dalam negeri akan sama dengan tarif.

Dengan demikian, efek output, efek konsumsi dan efek pembatasan impor dari tarif dan kuota adalah sama persis. Perbedaannya hanya pada daerah pendapatan. Kita telah melihat bahwa tarif meningkatkan pendapatan bagi pemerintah sementara kuota tidak menghasilkan pendapatan pemerintah.

Semua manfaat kuota diberikan kepada produsen dan importir yang beruntung yang berhasil mendapatkan izin impor yang langka dan berharga. Dalam situasi seperti itu, kuota berbeda dari tarif. Namun, jika izin impor dilelang ke importir maka pemerintah akan mendapatkan pendapatan dari lelang tersebut. Dalam keadaan ini, kuota dan tarif adalah setara.

3. Keuntungan Kuota:

(I) Implikasi Valuta Asing:

Keuntungan utama dari kuota adalah menjaga volume impor tidak berubah bahkan ketika permintaan barang impor meningkat. Hal ini karena kuota membuat kurva penawaran impor benar-benar elastis (horizontal) menjadi tidak elastis sama sekali (vertikal).

Tapi tarif memungkinkan impor naik ketika permintaan meningkat, terutama jika permintaan impor menjadi tidak elastis. Dengan demikian, kuota menyebabkan penghematan devisa yang lebih besar dibandingkan dengan tarif (yang bahkan dapat menyebabkan peningkatan pengeluaran devisa karena impor dapat naik bahkan setelah tarif).

(ii) Hasil yang Tepat:

Keuntungan lain dari kuota adalah hasilnya lebih pasti dan tepat, sedangkan hasil tarif tidak pasti dan tidak jelas. Hal ini terjadi karena volume impor tetap tidak berubah jika kuota diberlakukan. Tetapi tidak demikian halnya dalam hal tarif.

(iii) Fleksibilitas:

Akhirnya, Ingo Walter berpendapat bahwa “kuota cenderung lebih fleksibel, lebih mudah dikenakan, dan lebih mudah dihapus instrumen kebijakan komersial daripada tarif. Tarif sering dianggap sebagai tindakan yang relatif permanen dan dengan cepat membangun kepentingan pribadi yang kuat yang membuatnya semakin sulit untuk dihapus.”

Baca juga 5 Jenis Kuota Impor Dan Penjelasan Setiap Jenis.

4. Kekurangan Kuota:

(i) Korupsi:

Kuota tidak menghasilkan pendapatan bagi pemerintah. Namun, jika pemerintah melelang hak impor di bawah kuota hanya kepada penawar tertinggi, maka kuota serupa dengan tarif.

Tapi kuota menyebabkan korupsi. Biasanya, pejabat yang dibebani dengan alokasi izin impor kemungkinan besar akan terkena suap. Dalam situasi ini, tarif lebih disukai daripada kuota.

(ii) Keuntungan Monopoli:

Kedua, kuota menciptakan keuntungan monopoli bagi mereka yang memiliki izin impor. Artinya surplus konsumen diubah menjadi keuntungan monopoli.

Dengan demikian, kuota cenderung menyebabkan hilangnya kesejahteraan konsumen yang lebih besar. Jika tarif dikenakan harga domestik akan sama dengan harga impor ditambah tarif.

(iii) Pertumbuhan Monopoli:

Ketiga, terkait dengan kelemahan kuota ini, kelemahan lainnya adalah kuota jauh lebih membatasi karena membatasi persaingan. Dengan demikian, kuota pada akhirnya dapat menyebabkan konsentrasi kekuatan monopoli di antara para importir dan eksportir.

(iv) Distorsi dalam Perdagangan:

Akhirnya, kuota impor memiliki kecenderungan untuk mendistorsi perdagangan internasional lebih dari tarif karena dampaknya lebih kuat dan sewenang-wenang.

Jadi, kita harus membuat pilihan antara tarif dan kuota. Tarif biasanya dianggap sebagai metode pembatasan perdagangan yang kurang dapat diterima dibandingkan dengan kuota yang setara.

Tarif memungkinkan impor meningkat ketika permintaan meningkat dan, akibatnya, pemerintah dapat meningkatkan pendapatan lebih banyak.

Sebaliknya, kuota kurang jelas dan lebih mungkin untuk tetap berlaku untuk jangka waktu yang tidak ditentukan. Untuk semua alasan ini, tarif, meskipun tidak menyenangkan, masih lebih disukai daripada kuota. WTO mengutuk kuota.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.