Pengertian Perencanaan Produksi (Production Planning), Dan Langkah-Langkah Perencanaan Produksi

Produksi adalah salah satu proses terpenting dalam manufaktur, dan merupakan bagian inti dari apa artinya menjadi produsen. Tanpa aktivitas ini, tidak ada barang jadi yang akan dibuat, dan tidak akan ada yang bisa dijual kepada pelanggan.

Oleh karena itu penting untuk memiliki metode yang tepat untuk menciptakan produksi dengan baik, di situlah perencanaan produksi masuk.

Tapi apa sebenarnya perencanaan produksi atau production planning, dan mengapa itu penting?

Dalam artikel ini, kami menyoroti berbagai langkah perencanaan produksi, membahas perbedaannya dengan kontrol produksi , dan menjelaskan bagaimana perangkat lunak mengubah cara melakukannya.  

Apa itu Perencanaan Produksi (Production Planning)?

Perencanaan produksi adalah proses yang telah ditentukan sebelumnya guna merencanakan, mengelola dan mengendalikan alokasi sumber daya manusia, bahan baku, dan mesin untuk mencapai efisiensi maksimum.

Perencanaan produksi adalah rangkaian langkah yang memberdayakan produsen untuk bekerja lebih cerdas dan mengoptimalkan proses produksi mereka dengan cara terbaik.

Perencanaan produksi membantu produsen bekerja lebih cerdas dengan mengelola sumber daya internal secara efisien untuk memenuhi permintaan pelanggan.

Perencanaan produksi atau production planning dalam bahasa Inggris bertujuan untuk memastikan semua persiapan yang diperlukan selesai sebelum siklus produksi dimulai, sehingga dapat berjalan dengan lancar.

Perencanaan produksi melibatkan pengalokasian sumber daya secara efektif sehingga semuanya siap untuk setiap tahap produksi untuk memulai.

Lantai pabrik harus diatur dengan tepat. Semua mesin harus dalam posisi yang benar, karyawan harus tahu kapan mereka dibutuhkan, dan bahan yang tepat harus tersedia saat dibutuhkan.

Kedengarannya jelas, tetapi perencanaan bermanfaat di sebagian besar lapisan masyarakat. Ini memberi Anda gambaran tentang apa yang akan datang, sehingga ada lebih sedikit hasil yang tidak terduga. Dan itu memungkinkan tingkat kontrol yang lebih tinggi atas situasi apa pun juga.

Setidaknya satu orang dalam bisnis manufaktur harus mengawasi perencanaan produksi (mungkin manajer lapangan pabrik). Akuntabilitas seperti ini membuat kewajiban semakin besar kemungkinannya untuk diselesaikan.

Beberapa manfaat yang datang dengan perencanaan produksi meliputi:

  • Berkurangnya kesalahan
  • Lebih sedikit kemacetan
  • Kirim lebih tepat waktu
  • Lebih sedikit waktu henti
  • Ruang kerja lebih terorganisir
  • Lebih sedikit cacat
  • Penggunaan stok lebih efisien

Baca juga Pengertian Quality Control (Pengendalian Mutu), Conntoh Dan Metode Quality Control

Apa peran perencanaan produksi dalam manufaktur?

Perencanaan produksi pada dasarnya memungkinkan produsen untuk memetakan seluruh rangkaian peristiwa, mulai dari bahan mentah, hingga transformasinya menjadi produk akhir.

Dengan memiliki gambaran yang jelas tentang bagaimana produksi akan berlangsung, akan lebih mudah untuk menghindari kemacetan yang akan menghentikan produksi.

Anda juga cenderung tidak boros, dan lebih cenderung berpegang pada jumlah pembelanjaan yang diharapkan.

Dengan memvisualisasikan perjalanan barang, cacat menjadi kurang biasa, dan output cenderung lebih berkualitas.

Perencanaan produksi terkait dengan manajemen risiko dalam beberapa hal, karena Anda mungkin menemukan masalah tersembunyi (seperti mesin yang rusak atau celah dalam rantai produksi).

Perencanaan akan memberi Anda gambaran tentang berapa lama setiap siklus produksi akan berlangsung, yang pada gilirannya membuatnya lebih mudah untuk mematuhi tenggat waktu.

Hal ini juga memungkinkan Anda untuk melihat bahan apa yang dibutuhkan untuk memproduksi setiap item (produk).

Saat menggabungkan aspek-aspek ini dengan permintaan pelanggan, seharusnya lebih mudah untuk mengetahui dengan tepat apa yang perlu terjadi (dan kapan).

Pada kesempatan paling awal Anda harus memilih metode produksi yang sesuai, yang beberapa contohnya meliputi:

  • Produksi batch
  • Aliran produksi
  • Produksi terus menerus
  • produksi pekerjaan

Baca juga Pengertian Quality Assurance (QA), Sejarah Dan Manfaat Jaminan Kualitas

Perencanaan produksi vs pengendalian produksi

Perencanaan produksi, pengendalian produksi, dan penjadwalan produksi seringkali dapat disalahartikan satu sama lain.

Tetapi penting untuk membedakan istilah-istilah ini.

Seperti yang akan kita bahas di bagian berikutnya, penjadwalan produksi adalah salah satu komponen dari keseluruhan proses perencanaan.

Hal ini sebagian besar berkaitan dengan waktu produksi.

Pengendalian produksi di sisi lain muncul sebagai hasil dari perencanaan dan penjadwalan yang sukses.

Pengendalian produksi, khususnya, ketika Anda memiliki kontrol penuh atas proses manufaktur, dengan memiliki pandangan yang jelas dari semua bagian yang bergerak.

Dalam skenario ini, Anda mungkin akan memiliki sistem cerdas, dengan cara yang efektif untuk memantau inventaris, peralatan, jadwal karyawan, dan tata letak lantai pabrik.

Bahkan jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, Anda diharapkan memiliki data untuk mengidentifikasi penyebabnya, sehingga situasinya dapat diperbaiki dengan cepat.

Baca juga Apa itu Perencanaan? Definisi, Pentingnya dan Fitur

Apa langkah-langkah dan tahapan utama perencanaan produksi?

  1. Preparing (Persiapan)

Langkah pertama adalah meletakkan dasar awal, yang memberikan landasan untuk segala sesuatu yang mengikutinya. Ini termasuk memberi tahu orang yang tepat tentang proses produksi yang akan datang. Mereka harus diberi rincian ukuran pesanan, serta tanggal jatuh tempo.

ADVERTISEMENT

Bagian lain dari persiapan adalah mendapatkan bahan yang tepat (dan jumlah yang tepat) dari pemasok untuk menyelesaikan pesanan pelanggan secara penuh. Mesin harus diperiksa sebelum produksi dijalankan untuk memastikannya berfungsi dengan baik.

  1. Routing (Rute)

Setelah ini, Anda harus membuat rute logis untuk proses produksi Anda. Ini melibatkan mengetahui setiap bagian mesin yang perlu berinteraksi dengan bahan dalam perjalanannya untuk menjadi barang yang dapat dijual (dan urutan di mana ia harus menyelesaikan perjalanan ini).

Lokasi setiap mesin harus dipengaruhi oleh jalur ini, sehingga segala sesuatunya dapat mengalir semulus mungkin. Seiring waktu Anda dapat membuat perubahan jika Anda menemukan rute yang lebih optimal.

  1. Scheduling (Penjadwalan)

Bagian selanjutnya dari rencana tersebut adalah menentukan jadwal, yang seperti telah kita singgung, memutuskan kapan tepatnya setiap bagian produksi akan dilakukan. Setelah rute ditentukan, jauh lebih mudah untuk memutuskan kapan setiap aktivitas harus dilakukan.

Jadwal sangat penting untuk rencana apa pun, karena mengubahnya dari ide abstrak menjadi tindakan nyata. Ini juga berarti bahwa karyawan akan tahu kapan mereka berkewajiban untuk menyelesaikan peran mereka dalam proses tersebut. Dan peralatan yang relevan dapat dipesan terlebih dahulu agar sesuai dengan jadwal ini.

  1. Dispatching (Pengiriman)

Setelah ini, Anda harus mengirimkan detail produksi kepada orang yang tepat. Ini dapat mencakup perintah kerja untuk menjalankan produksi. Selain rute dan jadwal, Anda mungkin juga perlu memberikan instruksi lebih lanjut agar produk dapat dibuat dengan mulus.

Mungkin ada desain yang perlu dilihat sebelum suatu barang bisa dirakit. Pekerja mungkin memerlukan beberapa bentuk dokumentasi untuk menunjukkan kapan mereka akan memiliki akses ke alat tertentu. Pengiriman terakhir mungkin melibatkan orang yang bertanggung jawab untuk memberikan lampu hijau sehingga produksi dapat dimulai.

  1. Reviewing (Meninjau)

Langkah terakhir melibatkan peninjauan tahap sebelumnya untuk mengetahui apakah ada yang terlewatkan (atau mungkin melakukan perbaikan jika ada yang bisa dilakukan lebih baik). Bagian dari rencana ini sangat penting, karena berfungsi sebagai jaring pengaman, dan kesempatan untuk meningkatkan operasi lebih jauh.

Keindahan perencanaan adalah Anda dapat menemukan beberapa inefisiensi di sepanjang jalan, yang mungkin tetap tersembunyi (dan dapat berpotensi merusak produktivitas jika dibiarkan tidak ditemukan).

Baca juga Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM): Definisi & Fungsi

Apa sajakah alat yang dapat saya gunakan untuk perencanaan produksi?

Beberapa alat perencanaan produksi akan lebih cocok daripada alat yang lain, tergantung pada skala operasi Anda.

Pabrikan yang lebih kecil mungkin dengan senang hati melakukan aktivitas ini melalui cara yang lebih tradisional (seperti pena dan kertas). Tetapi, untuk bisnis apa pun, ini bisa menjadi pendekatan yang berisiko. Jika dokumen-dokumen ini rusak atau salah tempat, seluruh rencana akan hilang.

Tidak hanya itu, perencanaan produksi juga rumit, sehingga untuk melakukannya dengan tangan akan memakan banyak waktu dan tenaga.

Beberapa perusahaan mungkin menggunakan spreadsheet sebagai gantinya, yang tentunya merupakan langkah maju. Tetapi pendekatan ini datang dengan kekurangannya sendiri. Spreadsheet tidak dirancang khusus untuk perencanaan produksi. Mereka memiliki fungsionalitas yang luas dan biasanya dimulai sebagai kanvas kosong. Ini berarti Anda harus memiliki banyak keahlian untuk mencapai hasil spesifik yang Anda inginkan.

Menggunakan perangkat lunak Material Requirement Planning (MRP) khusus kemungkinan akan memberikan hasil terbaik kepada produsen, karena akan memiliki fungsi khusus dan bidang khusus untuk merekam data perencanaan produksi.

Beberapa UKM akan merasa bahwa masalah biaya membuat mustahil bagi mereka memilih opsi ini. Namun, investasi mereka menggunakan perangkat ini, kemungkinan akan terbayar karena hasil transformasional yang dihasilkan sistem tersebut.

Pertanyaan selanjutnya, tentu saja, solusi MRP mana yang terbaik untuk produsen?

Ketika datang ke perencanaan produksi, Anda akan menginginkan sebuah sistem yang memungkinkan Anda untuk menjadwalkan perintah kerja. Ini juga harus memberi Anda pembaruan instan pada setiap proses produksi aktif, serta perkiraan kerangka waktu untuk penyelesaian.

Anda harus memiliki visibilitas penuh tentang tempat berbagai pesanan saat ini berada dalam proses pembuatan (produksi). Ini kemudian dapat diteruskan ke pelanggan yang akan meningkatkan layanan pelanggan.

Perangkat Lunak Manufaktur Lanjutan memiliki semua fungsi yang disebutkan di atas, tetapi memiliki bonus tambahan sebagai solusi manajemen bisnis yang mencakup semua. Ini berarti bahwa semua aktivitas MRP terintegrasi penuh dengan bisnis Anda yang lebih luas.

Dengan produksi yang terhubung ke keuangan Anda, penjualan online, tingkat inventaris, detail pelanggan, dan banyak lagi, Anda tiba-tiba memiliki pengaturan yang jauh lebih kohesif (dengan data yang lebih akurat dan konsisten).

Tidak hanya itu, Anda juga dapat mengotomatiskan tugas-tugas tertentu, dan menikmati peningkatan kinerja sebagai hasilnya.

Saat Anda menggabungkan data berkualitas tinggi ini dengan kemampuan pelaporan yang kuat dari perangkat lunak, Anda dapat menganalisis metode produksi Anda dengan lebih detail, menerapkan perubahan yang meningkatkan efisiensi, dan membuat perkiraan yang berani yang dapat membantu Anda mencapai pertumbuhan.

Kesimpulan

Jadi perencanaan produksi adalah proses administrasi yang terjadi dalam bisnis manufaktur dan yang melibatkan memastikan bahwa bahan baku yang cukup, staf dan barang-barang lain yang diperlukan diperoleh dan siap untuk membuat produk jadi sesuai dengan jadwal yang ditentukan.

Rencana produksi berfungsi sebagai panduan untuk kegiatan produksi perusahaan Anda. Perencanaan produksi menetapkan dan mengurutkan kegiatan yang harus dilakukan untuk mencapai target produksi, sehingga semua staf yang terlibat mengetahui siapa yang perlu melakukan apa, kapan, di mana, dan bagaimana.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Manajemen

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.