Perusahaan Induk (Holding Company) Adalah, Jenis, Kelebihan Dan Kekurangannya

Perusahaan yang dikendalikan oleh perusahaan induk disebut anak perusahaan. Jika perusahaan induk memiliki 100% saham di anak perusahaan, anak perusahaan itu disebut anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya. Perusahaan induk serta anak perusahaannya dapat berupa korporasi, kemitraan tanggung jawab terbatas, atau perseroan terbatas.

ADVERTISEMENT

Untuk lebih jelasnya apakah yang dimaksud dengan perusahaan induk atau holding company, mari kita pelajari bersama berikut di bagian berikut ini.

Pengertian apa itu Perusahaan Induk

Perusahaan induk atau holding company adalah perusahaan yang tidak memproduksi, memasarkan, atau menjual produk atau layanan apa pun. Sebaliknya, ia mengendalikan perusahaan atau anak perusahaan lain yang menawarkan produk atau layanan.

Kita dapat mengatakan bahwa perusahaan semacam ini ada hanya untuk memiliki aset, paten, merek dagang, dll. dari anak perusahaan. Mari kita lihat Struktur Perusahaan Induk dan bagaimana manfaatnya dan anak perusahaan.

ADVERTISEMENT

Struktur Perusahaan Induk – Bagaimana Cara Kerjanya?

Setiap perusahaan dapat menjadi perusahaan induk di karenakan salah satu dari dua sebab berikut. Yang pertama adalah dengan mengakuisisi atau membeli saham dengan hak suara yang cukup di perusahaan lain sehingga dapat mengendalikan manajemen. Dan, yang kedua adalah dengan membuat atau memulai perusahaan baru, dan mempertahankan kontrol atas manajemennya.

Dengan demikian, ada dua strategi dimana perusahaan dapat memperoleh kendali atas perusahaan lain. Yang pertama adalah memiliki 100% saham di perusahaan lain atau anak perusahaannya.

ADVERTISEMENT

Dan, yang kedua adalah dengan mengakuisisi saham yang cukup (controlling voting stock) di perusahaan lain untuk dapat mengendalikan manajemen. Biasanya, itu berarti memperoleh 51% saham voting.

Namun, dalam praktiknya, ada begitu banyak pemegang saham di dalam perusahaan tersebut. Oleh karena itu, dalam situasi seperti itu, maka meskipun sebuah perusahaan mengakuisisi saham pengendali yang mungkin kurang dari 51%, maka bisa jadi sudah cukup untuk melakukan kontrol atas manajemen perusahaan itu.

Keuntungan Struktur Perusahaan Induk (Holding Company)

Kami akan membahas di sini keuntungan utama dari struktur perusahaan induk:

Batas Tanggung Jawab

Biasanya, perusahaan induk mengambil kepemilikan semua aset anak perusahaan. Perusahaan kemudian menyewakan aset tersebut kepada anak perusahaannya. Jika anak perusahaan bangkrut atau menghadapi tuntutan hukum apa pun, asetnya dijamin dengan perusahaan induk.

Hal ini karena anak perusahaan tidak memiliki aset tersebut, sehingga kreditur tidak dapat menuntutnya. Selain itu, karena induk perusahaan tidak menjalankan operasi bisnis biasa, maka tidak akan menghadapi risiko (atau menghadapi risiko minimum) dari tuntutan operasi bisnis.

Kontrol Terpusat dan Hemat Biaya

Karena perusahaan induk mengendalikan semua anak perusahaan, maka kondisi ini mengarah kepada kontrol terpusat yang terdefinisi dengan baik. Ini secara efektif akan menyiratkan bahwa semua anak perusahaan dan perusahaan lain di mana ia memiliki saham pengendali bertanggung jawab kepada perusahaan induk untuk kinerja dan operasi mereka.

Kontrol terpusat seperti itu juga hemat biaya karena perusahaan induk tidak perlu membeli 100% saham di perusahaan lain untuk mendapatkan kendali penuh atas itu. Selain itu, perusahaan induk dapat merampingkan operasinya dengan menunjuk tim manajemen eksekutif untuk mengelola anak perusahaan. Ini juga membantu mengurangi biaya dan juga memastikan bahwa semua perusahaan di bawah payung perusahaan induk dipandu dan bekerja bersama untuk mencapai tujuan utama perusahaan induk.

Manfaat Pajak

Perusahaan induk dapat memperoleh manfaat pajak dengan dua cara.

Yang pertama adalah melalui pengajuan SPT konsolidasi. Jika perusahaan induk memiliki 80% saham atau lebih dari anak perusahaan, maka ia dapat menyajikan pengembalian pajak konsolidasi untuk seluruh grup. Dalam hal ini, perusahaan induk dapat menggabungkan nomor keuangan semua anak perusahaan dengan nomor keuangannya. Jadi, jika satu atau lebih anak perusahaan mengalami kerugian, perusahaan induk dapat menggunakannya untuk mengimbangi kewajiban pajak anak perusahaan yang menghasilkan laba. Dengan demikian, hal ini dapat membantu untuk menurunkan kewajiban pajak secara keseluruhan. Selain itu, ini juga akan mengurangi begitu banyak biaya dan latihan administrasi dan prosedural.

Struktur perusahaan induk juga dapat membantu menurunkan atau sepenuhnya menghilangkan pajak dividen. Alih-alih memberikan dividen langsung kepada pemegang saham, dimungkinkan untuk membagikan dividen kepada perusahaan induk. Dengan cara ini pemegang saham dapat menunda pajak penghasilan atas dividen saat mereka menariknya dari perusahaan induk. Selain itu, pemegang saham juga dapat mempercayakan perusahaan induk untuk menginvestasikan kembali dividen dalam aset lain.

Persyaratan Utang yang Menguntungkan

Perusahaan induk biasanya merupakan perusahaan besar dengan peringkat kredit yang lebih baik daripada anak perusahaannya. Jelas ini akan menempatkan mereka pada posisi yang lebih baik dan lebih kokoh/daya tawar yang lebih baik saat melakukan pinjaman.

Dan dengan demikian, mereka dapat memperoleh pinjaman dengan persyaratan dan tingkat bunga yang lebih baik daripada anak perusahaan secara mandiri. Setelah mengambil pinjaman, perusahaan induk dapat mendistribusikan pinjaman ke anak perusahaan. Pengaturan seperti itu terbukti sangat bermanfaat dalam kasus anak perusahaan yang merupakan perusahaan baru atau proyek yang berisiko.

Pengumpulan Sumber Daya

Dalam kasus struktur perusahaan induk, terdapat kumpulan sumber daya yang besar, baik dari segi eksekutif maupun sumber daya lainnya (dari perusahaan induk dan anak perusahaan).

Tergantung pada kebutuhan grup, perusahaan induk dapat dengan bebas memanfaatkan/membagikan sumber daya ini (manusia, sistem, proses, ruang, dana, dan bahkan material) di antara grup. Ini, pada gilirannya, mengarah pada operasi bisnis yang sukses dan pemanfaatan sumber daya yang tersedia secara optimal.

Kelemahan Struktur Perusahaan Induk (Holding Company)

Berikut ini adalah kelemahan dari struktur perusahaan induk:

Menambah Kompleksitas

Dibandingkan dengan struktur perusahaan tunggal, grup induk jelas lebih kompleks. Mungkin ada beberapa anak perusahaan di bawah perusahaan induk, dengan masing-masing memiliki bisnis dan tujuan yang berbeda.

Hal-hal seperti itu semakin menambah kerumitan. Namun, perusahaan induk dapat mengatasi hal-hal tersebut melalui pembentukan tim manajemen yang efisien.

Bentrokan Kepentingan

Ada kemungkinan induk perusahaan tidak memiliki 100% saham di anak perusahaan. Dalam kasus seperti itu, ada kemungkinan bahwa pemegang saham yang tersisa tidak setuju dengan keputusan perusahaan induk. Atau dapat terjadi perselisihan dan konflik antara pemegang saham dan perusahaan induk karena dampak yang berbeda pada kepentingan mereka.

Kondisi itu akan menambah kompleksitas lebih lanjut untuk operasional. Dan tidak ada lagi tugas yang mudah untuk menjalankan operasi perusahaan di bawah grup dengan lancar.

Biaya Tambahan

Meskipun struktur perusahaan induk hemat biaya, ia juga memiliki biaya sendiri. Biaya ini dapat bervariasi kurang lebih tergantung pada jumlah anak perusahaan, jenis operasi, dan banyak lagi. Biaya tambahan juga termasuk biaya pendaftaran, serta biaya pemeliharaan akun dan biaya kepatuhan.

Struktur Perusahaan Induk

Berikut ini adalah jenis utama Struktur Perusahaan Induk dalam praktiknya:

Perusahaan Induk Murni

Dalam bentuk seperti itu, perusahaan induk tidak melakukan operasi bisnis biasa. Sebaliknya, perusahaan induk ada hanya untuk mengendalikan anak perusahaan, termasuk memegang aset mereka. Dengan demikian, mereka membatasi diri sebagai perusahaan induk dalam arti harfiahnya.

Perusahaan Induk Menengah – Lapisan

Dalam bagian ini, kita akan melihat lapisan – lapisan perusahaan induk yang lebih besar dan lebih kecil. Semua perusahaan induk yang lebih kecil disejajarkan dan dikendalikan oleh Perusahaan Induk yang Lebih Besar. Dengan kata lain, perusahaan induk pada dasarnya adalah anak perusahaan dari perusahaan induk lain yang lebih besar.

Misalnya, akan ada perusahaan induk murni di puncak dan banyak perusahaan induk perantara yang merupakan anak perusahaannya-dimiliki seluruhnya atau dimiliki sebagian.

Perusahaan Induk Campuran

Sesuai dengan namanya, itu adalah campuran dari perusahaan induk dan perusahaan operasi. Dengan demikian ia melakukan kedua tugas. Itu memang memiliki operasi bisnis sendiri di satu sisi. Dan pada saat yang sama, selain itu, ia beroperasi sebagai perusahaan induk dengan mengendalikan anak perusahaannya sebagai perusahaan induk.

Contoh Perusahaan Induk

BUMN

Contoh perusahaan induk BUMN adalah PT KAI (Kereta Api Indonesia) yang memiliki enam buah anak perusahaan yang terdiri dari: PT Kereta Api Pariwisata, PT Railink, PT Kereta Api Logistik, PT Kereta Commuter Indonesia, PT Reska Multi Usaha, dan satu perusahaan join ventura dengan BUM lain yakni PT Pilar Sinergi BUMN.

Swasta

PT Bank BCA memiliki anak perusahaan BCA Life dan PT Central Sentosa Finance (CSF).

Kesimpulan Saya

Pengenalan struktur perusahaan induk memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri. Struktur seperti itu cocok untuk perusahaan yang sangat besar dan memiliki sejumlah anak perusahaan kecil.

Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ)

Apa alasan dibentuknya perusahaan induk atau holding company?

Penciptaan perusahaan induk membatasi kewajiban, memberikan manfaat pajak, fasilitas penyatuan sumber daya, peringkat kredit yang lebih baik dan kontrol terpusat.

Apa kerugian dari perusahaan induk?

Berikut ini adalah kerugian dari holding company:
a. Perusahaan induk menambah Kompleksitas.
b. Bentrokan Kepentingan antara pemegang saham anak perusahaan dan perusahaan induk.
c. Biaya tambahan.

Apa yang dimiliki perusahaan induk?

Perusahaan Induk mengendalikan perusahaan atau anak perusahaan lain yang menawarkan produk atau layanan. Yang dikuasai dan dikendalikan perusahaan induk adalah aset, paten, merek dagang dan banyak lagi, dari anak perusahaan.

Apakah yang Anda maksud: perusahaan induk perantara?

Perusahaan induk perantara adalah anak perusahaan dari perusahaan lain yang lebih besar. Ini berarti akan ada satu perusahaan induk murni di puncak dan banyak perusahaan induk perantara dibawahnya.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.