Pengertian Price Earning Ratio (PER) Adalah Beserta Rumus Dan Contohnya

Pengertian Apa Itu Price Earning Ratio (PER)?

Price Earning Ratio (PER) adalah hubungan antara harga saham perusahaan dan Earning Per Share (EPS / Laba Bersih Per Saham). Ini adalah rasio populer yang memberi investor gambaran yang lebih baik tentang nilai sebuah perusahaan.

Price Earnings Ratio menunjukkan ekspektasi pasar dan merupakan harga yang harus Anda bayar per unit dari penghasilan saat ini (atau pendapatan di masa depan, tergantung kasusnya).

Laba merupakan faktor penting ketika menilai saham perusahaan karena investor ingin tahu seberapa menguntungkan perusahaan dan seberapa menguntungkan ia di masa depan.

Selain itu, jika perusahaan tidak tumbuh dan tingkat pendapatan saat ini tetap konstan, maka Price Earnings Ratio dapat diartikan sebagai jumlah tahun yang dibutuhkan perusahaan untuk membayar kembali jumlah yang dibayarkan untuk setiap saham.

Penggunaan Price Earning Ratio (PER)

Melihat Price Earnings Ratio dari suatu saham hanya memberi sedikit informasi tentangnya oleh karenanya diperlukan juga untuk membandingkan riwayat Price Eearning Ratio si perusahaan atau Price Earnng Ratio perusahaan pesaing dari industri yang sama.

Tidak mudah untuk menyimpulkan apakah suatu saham dengan PER 10x itu murah, atau PER 50x mahal tanpa melakukan perbandingan.

Keindahan rasio PER adalah bahwa ia menstandarisasi saham dengan harga dan tingkat pendapatan yang berbeda.

PER juga disebut penghasilan berganda. Ada dua jenis PER: trailing dan forward. Yang pertama, yakni Trailing, didasarkan pada periode laba per saham sebelumnya, sementara rasio PER Forward adalah ketika perhitungan EPS didasarkan pada estimasi masa depan, yang memperkirakan angka (sering diberikan oleh analis riset manajemen atau ekuitas).

Rumus Price Earning Ratio

PER = Harga Saham Per Saham / Earnings Per Share (Penghasilan Per Saham)

atau

PER = Kapitalisasi Pasar / Total Net Earnings (Total Penghasilan Bersih)

atau

PER yang Dibenarkan = Rasio Pembayaran Dividen / R – G

Keterangan:

  • R = Tingkat Pengembalian yang Dibutuhkan (Required Rate Of Return).
  • G = Tingkat Pertumbuhan Berkelanjutan (Sustainable Growth Rate).

Baca juga mengenai rumus Breakeven Point.

Penjelasan Formula Price Earning Ratio (Rumus PER)

Rumus Price Earning Ratio (PER) dasar membagi harga saham saat ini dengan EPS untuk menemukan PER saat ini. EPS ditemukan dengan mengambil pendapatan dari dua belas bulan terakhir dibagi dengan rata-rata tertimbang saham beredar. Penghasilan dapat dinormalisasi untuk item yang tidak biasa atau sekali saja yang dapat mempengaruhi pendapatan secara tidak normal.

Rasio PE yang dibenarkan digunakan untuk menemukan rasio PE yang harus dibayar oleh investor, berdasarkan kebijakan dividen dan retensi perusahaan, tingkat pertumbuhan, dan tingkat pengembalian yang disyaratkan investor. Membandingkan PER yang dibenarkan dengan PER dasar adalah metode penilaian saham biasa.

Mengapa Menggunakan Price Earning Ratio?

Investor ingin membeli perusahaan yang sehat secara finansial yang menawarkan pengembalian investasi (ROI) yang baik. Di antara banyak rasio, PE (Price Earning Ratio) adalah bagian dari proses penelitian untuk memilih saham, karena kita dapat mengetahui apakah kita membayar harga yang wajar atau tidak.

Perusahaan serupa dalam industri yang sama dikelompokkan bersama sebagai perbandingan, terlepas dari variasi harga saham. Selain itu, metode ini cepat dan mudah digunakan ketika seorang investor mencoba menilai perusahaan yang menggunakan penghasilan.

Ketika PE tinggi atau rendah ditemukan, kita dapat dengan cepat menilai jenis saham atau perusahaan yang kita hadapi.

Price Eearning tinggi

Perusahaan dengan Rasio Price Earning yang tinggi sering dianggap sebagai saham pertumbuhan. Ini menunjukkan kinerja masa depan yang positif, dan investor memiliki harapan yang lebih tinggi untuk pertumbuhan pendapatan di masa depan dan bersedia membayar lebih untuk itu.

Kelemahan dari hal ini adalah bahwa stok pertumbuhan sering lebih tinggi dalam volatilitas dan ini memberikan banyak tekanan pada perusahaan untuk berbuat lebih banyak untuk membenarkan penilaian yang lebih tinggi kepada mereka. Karena alasan ini, berinvestasi dalam saham yang tumbuh cenderung akan dipandang sebagai investasi yang berisiko. Saham dengan rasio PE tinggi juga dapat dianggap sebagai saham yang dinilai terlalu tinggi/berlebihan.

Price Eearning rendah

Perusahaan dengan Rasio Penghasilan Harga yang rendah sering dianggap sebagai nilai saham. Ini berarti mereka undervalued (diremehkan) karena harga saham mereka diperdagangkan relatif lebih rendah relatif dari patokannya.

Kesalahan harga ini akan menjadi tawaran besar dan akan mendorong investor untuk membeli saham sebelum pasar memperbaikinya. Dan ketika itu terjadi, investor mendapat untung sebagai akibat dari harga saham yang lebih tinggi kelak. Contoh stok Price Earning yang rendah dapat ditemukan di industri dewasa yang membayar dividen dengan tingkat yang stabil.

Contoh Rasio Price Earning (PE)

Jika Saham A diperdagangkan pada $30.000 dan Saham B pada $20.000, Saham A belum tentu lebih mahal. Rasio PE (Price Earning) dapat membantu kita menentukan, dari perspektif penilaian, mana di antara keduanya yang lebih murah.

Jika PE rata-rata sektor adalah 15, Stok A memiliki PE = 15 dan Stok B memiliki PE = 30, stok A lebih murah walaupun memiliki harga absolut yang lebih tinggi daripada Stok B karena Anda membayar lebih sedikit untuk setiap $ 1 dari penghasilan saat ini.

Namun, Saham B memiliki rasio yang lebih tinggi daripada pesaing dan sektornya. Ini mungkin berarti bahwa investor akan mengharapkan pertumbuhan pendapatan yang lebih tinggi di masa depan dibandingkan dengan pasar.

Rasio PE hanyalah salah satu dari banyak ukuran penilaian dan alat analisis keuangan yang kita gunakan untuk memandu kita dalam keputusan investasi, dan itu seharusnya tidak menjadi satu-satunya metode.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.