Proses Pemasaran: Arti, Konsep, dan 4 Langkah Proses Pemasaran

Proses pemasaran digunakan untuk menganalisis berbagai peluang yang tersedia di pasar untuk memanfaatkan celah yang menguntungkan.

Proses pemasaran bertujuan untuk memilih pasar sasaran dan kemudian mengembangkan strategi pemasaran yang cerdas dan kemudian berkontribusi pada pengelolaan upaya pemasaran.

Memahami Proses Pemasaran

Proses pemasaran melibatkan serangkaian langkah dengan bantuan organisasi yang mampu mengidentifikasi masalah pelanggan, menganalisis berbagai peluang pasar yang ada di pasar, dan juga mampu membuat bahan yang digunakan untuk pemasaran, dengan tujuan agar perusahaan dapat menjangkau khalayak yang diinginkan.

Terdapat empat langkah dasar terlibat dalam proses pemasaran yaitu sebagai berikut –

  1. Menganalisis berbagai peluang yang hadir di pasar
  2. Memilih pasar yang dibidik
  3. Mengembangkan rencana yang tepat untuk bauran pemasaran
  4. Mengelola upaya proses pemasaran

Sekarang mari kita memahami ini secara rinci.

1) Menganalisis berbagai peluang yang ada di pasar

Ini adalah prioritas pertama dan terpenting untuk memulai proses pemasaran. Untuk terjun ke bidang pemasaran, seseorang perlu menganalisis pasar terlebih dahulu.

Manfaat menganalisis pasar adalah dengan melakukan ini, perusahaan dapat menemukan peluang yang tepat yang akan membantu mereka dalam meningkatkan pertumbuhan penjualan mereka .

Peluang ini terutama terkait dengan tuntutan pelanggan, berfokus pada apa kebutuhan dan keinginan mereka! Sebagian besar kebutuhan dan keinginan ini sangat meningkat jumlahnya mungkin karena ini tidak dipenuhi oleh pesaing pasar lainnya.

Sekarang perusahaan yang akan memulai proses pemasaran ini harus memastikan bahwa mereka merumuskan strategi yang terutama berfokus pada aspek pasar yang lebih lemah.

Mereka perlu memahami di mana pasar bergerak kuat dan di mana kinerjanya tidak begitu baik. Jadi dengan memulai proses pemasaran, perusahaan memastikan kesuksesan jangka panjang untuk diri mereka sendiri.

Ketika dilakukan dengan cara yang benar, proses pemasaran ini memastikan bahwa perusahaan melihat kesuksesan jangka panjang. Di sini keberhasilan yang diperoleh dengan melakukan proses pemasaran dengan benar ialah perusahaan akan meraih peningkatan penjualan dan keuntungan pemasaran.

Yang harus dilakukan perusahaan-perusahaan ini adalah terus mencarinya. Perusahaan harus mencoba menjangkau bahkan orang – orang yang tinggal di daerah terpencil. Di daerah ini tuntutan mereka tidak dipenuhi oleh pengecer lokal.

Oleh karena itu, perusahaan harus menuju ke arah itu untuk mencoba melakukan perubahan. Selain itu, dengan mengetahui peluang tersebut, perusahaan dapat meningkatkan kinerjanya dengan lebih efektif.

Selain itu, untuk proses pemasaran, perusahaan dapat melakukan pendekatan ke MIS. MIS adalah singkatan dari Marketing Information System atau Sistem Informasi Pemasaran.

Ini adalah sistem yang memainkan peran penting dalam memberikan beberapa informasi yang sangat berguna tentang pasar kepada perusahaan-perusahaan ini.

Baca juga:

2) Memilih Pasar yang Dibidik

Sekarang setelah peluang ditemukan oleh perusahaan, dapat memahami segmen pasar apa yang harus mereka garap.

Jadi begitu peluang pasar telah dianalisis, perusahaan bergerak menuju langkah kedua dari proses pemasaran. Langkah ini melibatkan fungsi memilih pasar yang ditargetkan.

Ini juga merupakan salah satu langkah terpenting dari keseluruhan proses pemasaran karena masa depan bisnis bergantung pada langkah ini ke tingkat yang jauh lebih besar. Sekarang untuk melakukan langkah ini, perusahaan menganalisis pasar yang tidak mereka targetkan di masa depan.

Sekarang setelah mereka melakukan semua analisis, mereka akhirnya memotong basis pelanggan yang tidak perlu, dan memilih pasar tertentu di mana mereka melihat potensi maksimum.

Hal ini juga berlaku untuk fakta bahwa tidak mungkin bagi satu perusahaan untuk memenuhi dan mangayomi semua jenis permintaan pelanggan.

Oleh karena itu, menjadi penting bagi perusahaan untuk menentukan jenis produk apa yang ingin mereka jual dan sesuai dengan siapa pelanggan sasaran mereka nantinya.

Dengan menganalisis ini, mereka juga akan dapat memahami jenis pasar apa yang perlu mereka fokuskan.

Jadi setelah melakukan analisis pasar yang cermat, perusahaan dapat memilih pelanggan akhir mereka yang pada akhirnya dapat mereka ubah menjadi pembeli potensial.

Perusahaan dapat melakukan ini dengan membagi pasar menjadi segmen-segmen tergantung pada jenis produk yang dijual dan juga jenis pelanggan yang didekati.

Dengan cara ini dapat memilih segmen yang paling memenuhi kebutuhan mereka dan memiliki kekuatan dan peluang yang cukup. Nah untuk bijak memilih pasar yang dibidik, ada beberapa tips yang harus diperhatikan-

Baca juga:

ADVERTISEMENT

3) Segmentasi pasar

Dalam hal ini, seluruh pasar harus dibagi menjadi beberapa unit pelanggan. Seseorang harus memastikan bahwa masing-masing unit ini terdiri dari sekelompok pelanggan yang memiliki keinginan dan kebutuhan yang sama.

Selain itu, karakteristik dan perilaku pembelian mereka juga agak mirip.

A) Penargetan pasar

Dalam hal ini, seluruh pasar dievaluasi sehingga daya tarik masing-masing segmen dapat dipastikan. Dengan melakukan ini, perusahaan akan dapat memilih satu atau dua segmen yang paling potensial yang lebih cocok daripada yang lain. Setelah dipilih, perusahaan dapat mempersiapkan diri untuk masuk ke segmen tersebut.

Tujuan utama dari pemilihan dan kemudian masuk ke dalam target yang dipilih ini adalah membuktikan peluang bagi perusahaan untuk menciptakan nilai pelanggan potensial untuk jangka waktu yang lebih lama. Ini membantu perusahaan untuk bertahan dalam jangka panjang.

Juga, segmen kecil ini biasanya disebut relung, yang masing-masing dibagi dengan mempertimbangkan aspek-aspek tertentu.

Yang juga harus dipastikan adalah bahwa meskipun perusahaan memiliki banyak pilihan untuk membagi pasar mereka dan fokus pada lebih banyak segmen, pada awalnya disarankan agar perusahaan hanya fokus pada dua dan kemudian memperluas jangkauan mereka.

Baca juga:

B) Posisi pasar

Setelah segmentasi yang telah dilakukan, kini masalah posisi dari produk.

Tetapi sebelum menentukan produk di pasar, perusahaan harus terlebih dahulu membuat keunggulan kompetitif sedikit lebih spesifik, yang kemudian akan menawarkan banyak keunggulan kompetitif kepada pelanggan sasaran mereka.

C) Mengembangkan rencana yang tepat untuk bauran pemasaran

Sekarang setelah strategi pemasaran perusahaan telah ditetapkan, langkah penting berikutnya adalah memulai perencanaan pemasaran tersebut.

Bauran pemasaran terdiri dari berbagai jenis variabel yang dicampurkan oleh perusahaan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan dari segmen sasaran mereka.

Di sini aktivitas tertentu mempengaruhi permintaan akan bauran pemasaran. Bauran pemasaran umumnya terdiri dari empat hal. Daerah-daerah ini mengikuti-

  • Produk – Ini berarti penawaran yang dibuat oleh perusahaan ke pasar dalam bentuk barang dan jasa.
  • Harga –  Ini mengacu pada harga yang dibayar pelanggan untuk membeli produk tertentu dari perusahaan mana pun.
  • Tempat –  Ini mengacu pada upaya yang dilakukan perusahaan untuk memastikan bahwa produk tersedia bagi pelanggan kapan pun mereka ingin membelinya.
  • Promosi –  Ini mengacu pada upaya yang dilakukan perusahaan untuk memastikan bahwa penjualan produk dilakukan dengan lebih baik kepada pelanggan mereka.

Dengan cara ini, perusahaan dapat mengembangkan program pemasaran yang sesuai yang terbukti cukup efektif bagi perusahaan dalam jangka panjang.

Baca juga:

4) Mengelola upaya proses pemasaran

Sekarang, ini adalah langkah terakhir dari proses pemasaran. Sekalipun ketiga langkah di atas dilakukan dengan baik jika pengelolaannya tidak tepat, perusahaan tidak akan mampu mempertahankan pertumbuhannya.

Oleh karena itu, penekanan pada manajemen adalah suatu keharusan. Juga, sementara semua tahap di atas bersifat teoritis, langkah ini diterapkan secara praktis.

Ini adalah fase tindakan di mana jenis bauran pemasaran yang sesuai disiapkan untuk pasar yang ditargetkan. Langkah ini adalah tentang menerapkan strategi dengan cara yang benar.

Perusahaan juga harus berhati-hati saat mengambil risiko dan harus mencoba mengambil risiko yang diperhitungkan saja. Ada beberapa perusahaan yang dapat membantu perusahaan dengan langkah ini seperti CRM  yang merupakan singkatan dari Customer Relationship Management atau Manajemen hubungan pelanggan. Dan dengan bantuan manajemen dapat dilakukan secara efektif.

Kesimpulan

Dengan demikian ketika semua langkah di atas dilakukan dalam proses pemasaran, perusahaan dapat dengan mudah menetapkan perusahaan sebagai pemimpin pasar dan mempertahankan pertumbuhannya dalam jangka panjang.

Itulah informasi mengenai proses pemasaran semoga bermanfaat, dan jangan lupa beritahu kepada keluarga, saudara, teman dan kerabat mengenai posting ini, siapa tahu mereka membutuhkannya. Dan jika rekan memiliki pertanyaan apapun maka silahkan utarakan di area komentar yang tersedia. Sampai jumpa lagi di posting-posting seputar Ekonomi, Manajemen, Akuntansi dan Bisnis dari blog BelajarEkonomi.com di masa datang.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Pemasaran

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.