Rekening Escrow



Pembentukan perjanjian escrow memecahkan banyak masalah kepercayaan yang ada antara mitra yang memiliki informasi terbatas tentang satu sama lainnya.

Rekening escrow dibuat oleh lembaga keuangan terkemuka: pembeli akan lebih nyaman untuk mengirim dana ke rekening escrow ini, mengetahui bahwa dana akan dikeluarkan hanya setelah produksi barang yang memuaskan telah dikonfirmasi.

ADVERTISEMENT

Penjual akan dapat memulai produksi barang dengan mengetahui bahwa pembeli telah mentransfer dana ke rekening penampungan dan jika barang diproduksi sesuai spesifikasi, pembeli tidak dapat menarik kembali pembayaran dan penjual akan menerima dana yang disepakati.

Pembeli kemungkinan besar tidak ingin mentransfer dana langsung ke akun penjual sebelum pesanan diselesaikan.

Bayangkan sebuah perusahaan Eropa berukuran kecil diminta untuk mentransfer uang ke rekening bank pemasok China sebelum produksi dimulai.

Demikian pula, penjual mungkin tidak menerima pesanan karena dia tidak mengenali pembeli sebagai klien yang benar-benar tertarik.

Apa Yang Dimaksud Dengan Rekening escrow?

Rekening escrow adalah rekening di mana dana ditampung sementara hingga dua atau lebih pihak menyelesaikan transaksi.

Ini berarti pihak ketiga tepercaya seperti Bank Muamallat akan mengamankan dana di akun penampungan. Dana akan dicairkan ke pedagang setelah mereka memenuhi perjanjian escrow. Jika pedagang gagal memenuhi kewajibannya, maka dana tersebut dikembalikan ke pembeli.

ADVERTISEMENT

Siapa Para Pihak yang Terlibat dalam rekening Escrow?

Ada 3 pihak yang terlibat dalam perjanjian layanan rekening escrow:

  • Pembeli (perusahaan pembeli)
  • Penjual (pemasok, pabrik atau perusahaan dagang)
  • Penyedia layanan escrow (juga dikenal sebagai agen escrow)

Apa Perjanjian Hukum Yang Diperlukan Untuk Menggunakan Layanan Rekening Escrow?

Perjanjian Penjualan: Para pihak yang terlibat menandatangani perjanjian penjualan yang menjelaskan rincian transaksi seperti spesifikasi barang yang akan diproduksi, syarat pembayaran, jumlah setoran, mata uang referensi, tempat dan waktu pengiriman, dll …

Perjanjian Kerahasiaan Bersama: Setiap mitra menandatangani Perjanjian Kerahasiaan Bersama (Mutual Non-Disclosure Agreement / NDA). Para pihak setuju untuk tidak mengungkapkan informasi yang tercakup dalam perjanjian. NDA menciptakan hubungan rahasia antara pihak-pihak yang terlibat yang mencegah mereka membocorkan segala jenis informasi rahasia dan kepemilikan atau rahasia dagang.

Perjanjian Escrow: Pembeli, penjual dan agen escrow membuat perjanjian 3 arah. Dokumen ini berisi instruksi yang harus dipenuhi untuk mengeluarkan dana dari rekening escrow.

ADVERTISEMENT

Bagaimana Cara Kerja Rekening Escrow?

Contoh menggunakan EXW InCoTerms:

Pertama, semua pihak yang terlibat dalam transaksi komersial setuju untuk menggunakan rekening penampungan yang disediakan oleh perusahaan platform digital, misalnya Bank Muamalat.

Prosedur uji tuntas ( Know Your Client – KYC ) akan dilakukan di pihak lawan oleh penyedia layanan akun escrow. Ini adalah praktik standar yang memastikan parameter tertentu dan spesifik terpenuhi (seperti anti pencucian uang, perusahaan dalam daftar sanksi & lainnya…).

Untuk institusi tradisional seperti bank, proses onboarding biasanya memakan waktu beberapa bulan untuk diselesaikan. Di sisi lain, platform seperti Bank Muamalat, dengan bantuan teknologi ditambah dengan kurangnya dokumen kertas, dapat menjalankan proses tersebut dengan lebih cepat.

Selanjutnya, semua pihak yang terlibat dalam layanan escrow harus menandatangani Perjanjian Kerahasiaan Bersama (Mutual Non-Disclosure Agreement / NDA). Praktik ini digunakan untuk mencegah pengungkapan informasi pribadi & rahasia oleh mitra.

Setelah pemeriksaan KYC dan NDA dilakukan dan diterima, pembeli dan penjual mengadakan perjanjian pembelian yang menjelaskan semua syarat dan ketentuan transaksi komersial. Dana tersebut kemudian ditransfer ke rekening escrow yang disediakan oleh agen escrow. Agen escrow adalah lembaga keuangan terkemuka yang mampu menampung dan mengelola uang klien.

Dana disimpan atas dasar kepercayaan ke rekening klien terpisah di lembaga keuangan tradisional besar yang terkenal (bank komersial besar).

Segera setelah dana ditransfer ke rekening escrow, agen escrow memberi tahu pemasok tentang penerimaan dana yang aman dan proses produksi dapat dimulai sesuai dengan ketentuan dalam perjanjian pembelian.

Setelah barang diproduksi, pembeli dapat memverifikasi kualitas dan kesesuaian barang dengan pesanan pembelian (Quality Assurance). Jika barang sesuai dengan kesepakatan pembelian, pembeli akan menginstruksikan agen escrow untuk mengeluarkan dana.

Setelah pembeli, atau perusahaan QA yang ditunjuk memberi wewenang kepada agen escrow, dana ditransfer ke rekening bank penjual. Barang dikumpulkan oleh pengirim dan pembeli mendapatkan kepemilikan barang yang kemudian dikirim ke pelabuhan muat untuk melewati bea cukai.

Contoh  Penggunaan Rekening Escrow Di Market Place

Tentu Anda pernah beberlanja online seperti di BukaLapak, Tokopedia, Shopee dan Lazada. Nah saat Anda mentransfer uang untuk membeli sebuah barang, maka uang Anda tidak langsung diteima oleh si penjual (seller), akan tetapi di tampung di rekening escrow.

Jikalau si pembeli mengirimkan barangnya kepada Anda, dan Anda telah menerimanya maka Anda bisa melakukan konfirmasi “telah terima barang” maka uang dari rekening Escrow tersebut bisa di tarik oleh si penjual ke rekeningnya.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.