Apa Itu Saham Biasa (Common Stock)?



Apa itu Saham Biasa (Common Stock)?

Saham biasa adalah sekuritas yang mewakili kepemilikan dalam suatu perusahaan. Pemegang saham biasa memilih dewan direksi dan memilih kebijakan perusahaan. Bentuk kepemilikan ekuitas ini biasanya menghasilkan tingkat pengembalian jangka panjang yang lebih tinggi.

Namun, dalam hal likuidasi , pemegang saham biasa memiliki hak atas aset perusahaan hanya setelah pemegang obligasi, pemegang saham preferen, dan debtholders lainnya dibayar penuh. Saham biasa dilaporkan di bagian ekuitas pemegang saham di neraca perusahaan.

Memahami Saham Biasa

Dengan saham biasa, jika perusahaan bangkrut, pemegang saham biasa tidak menerima uang mereka sampai kreditor, pemegang obligasi, dan pemegang saham preferen telah menerima bagiannya masing-masing. Ini membuat saham biasa lebih berisiko daripada utang atau saham preferen.

Sisi positif dari saham biasa adalah mereka biasanya mengungguli obligasi dan saham preferen dalam jangka panjang. Banyak perusahaan menerbitkan ketiga jenis sekuritas. Misalnya, Wells Fargo & Company memiliki beberapa obligasi yang tersedia di pasar sekunder. Ia juga memiliki saham preferen, seperti Seri L (NYSE: WFC-L), dan saham biasa (NYSE: WFC ).

Saham biasa yang pertama kali didirikan pada 1602 oleh Dutch East India Company dan diperkenalkan di Amsterdam Stock Exchange. Saham-saham berbasis di AS yang lebih besar diperdagangkan di bursa umum, seperti New York Stock Exchange (NYSE) atau NASDAQ.

Pada 2019, yang pertama memiliki 2800 saham yang terdaftar di bursa, sedangkan yang terakhir memiliki 3300 saham yang terdaftar. NYSE memiliki kapitalisasi pasar sebesar $ 28,5 triliun pada Juni 2018, menjadikannya bursa efek terbesar di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar.

Ada juga beberapa pertukaran internasional untuk saham asing, seperti London Stock Exchange dan Tokyo Stock Exchange. Perusahaan yang ukurannya lebih kecil dan tidak dapat memenuhi persyaratan daftar bursa dianggap tidak terdaftar. Saham yang tidak terdaftar ini diperdagangkan di Over-The-Counter Bulletin Board (OTCBB) atau lembaran pink.

Bagi perusahaan untuk menerbitkan saham, itu harus dimulai dengan memiliki penawaran umum perdana (IPO). IPO adalah cara yang bagus untuk perusahaan, mencari modal tambahan, untuk berekspansi.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.