Apa Itu Segmentasi Pelanggan: Pengertian, Jenis, Manfaat & Contoh

Pernahkah Anda terpikir mengapa perusahaan dan bisnis memberikan penawaran kepada pelanggan setia atau pelanggan baru? Itulah semua urusan yang termasuk dalam segmentasi pelanggan atau costumer segmentation.

Jika bisnis atau perusahaan besar atau bahkan yang memiliki basis pelanggan yang rendah, maka akan sangat sulit untuk memenuhi kebutuhan dan persyaratan diinginkan semua pelanggan. Bahkan untuk mendekati database pelanggan yang lebih sedikit dan membuat mereka terhubung ke perusahaan juga sulit. Oleh karena itu, perusahaan menggunakan strategi segmentasi pelanggan.

Pengertian Apa itu Segmentasi Pelanggan?

Segmentasi pelanggan adalah konsep memecah pasar pelanggan menjadi segmen yang lebih kecil berdasarkan kesamaan karakteristik mereka seperti usia, pilihan, preferensi, jenis kelamin, atau tingkat pendidikan.

Tujuan membagi pasar sasaran menjadi bagian-bagian yang lebih kecil adalah; bahwa pasar pelanggan akan menjadi mudah dikelola. Berikut adalah beberapa tujuan lainnya;

  • Anda dapat lebih memahami kebutuhan dan persyaratan pelanggan dan menjalin hubungan dengan mereka.
  • Akan lebih mudah untuk mengenali pelanggan setia.
  • Anda dapat mengenali berbagai peluang seperti up-selling dan cross-selling.
  • Anda dapat membuat strategi pasar dan basis pelanggan yang lebih baik, akibatnya keuntungan perusahaan akan meningkat.

Jenis Segmentasi Pelanggan

Ketika kita berbicara tentang segmentasi pelanggan atau membagi pasar pelanggan menjadi beberapa grup terpisah, berikut adalah beberapa jenis grup untuk segmentasi pelanggan berikut.

1. Segmentasi Demografis (Demographic Segmentation)

Dalam segmentasi demografis, perusahaan dapat membagi pasar berdasarkan usia pelanggan, jenis kelamin, menikah, lajang, status sosial, pendapatan, preferensi, dan tingkat pendidikan.

Perusahaan akan menawarkan produk yang berbeda kepada pelanggan yang berbeda, berdasarkan segmentasi demografis seperti; berbeda produk untuk remaja, lajang +25 lajang muda, +40 pria dan wanita paruh baya usia menengah, dan +60 lansia. Ketika Anda menawarkan produk yang berbeda ke segmen pasar yang berbeda, maka akan lebih mudah bagi perusahaan untuk melacak semua pelanggan.

2. Segmentasi Geografis (Geographic Segmentation)

Dalam segmentasi geografis, perusahaan membagi target pasar berdasarkan lokasi geografis pelanggan. Orang yang tinggal di lokasi berbeda memiliki kebutuhan dan persyaratan yang berbeda.

Misalnya, Anda tidak dapat menawarkan pakaian dan sepatu musim panas kepada pelanggan di kawasan dingin dan sebaliknya, karena menawarkan produk semacam itu akan sia-sia.

3. Segmentasi Perilaku (Behavioral Segmentation)

Dalam segmentasi perilaku, perusahaan membagi pasar berdasarkan sikap, kemiripan, ketidaksukaan, pola belanja dan pengetahuan pelanggan.

Jika perusahaan menawarkan produk yang tidak mereka sukai kepada pelanggan, mereka memiliki pengetahuan yang kurang tentang kegunaan produk, atau tidak ada pola belanja produk semacam itu. Seperti halnya pilihan remaja dan lansia yang berbeda, atau preferensi orang lajang berbeda dengan laki-laki dan perempuan yang sudah menikah dan berkeluarga. Jika Anda menawarkan produk yang berlawanan dengan sifat dan segmen mereka, maka itu akan sia-sia. Pelanggan tidak akan membeli produk yang tidak mereka sukai atau pengetahuan mereka akan produk sedikit.

4. Segmentasi Psikografis (Psychographic Segmentation)

Dalam segmentasi psikografis, perusahaan membagi pasar berdasarkan nilai, kepercayaan, pilihan, gaya hidup, minat, dan ciri kepribadian pelanggan.

Jika Anda menawarkan produk daging kepada orang-orang vegetarian atau produk apa pun yang bertentangan dengan sistem nilai dan kepercayaan orang, maka mereka akan menolaknya mentah-mentah.

Orang kota yang kaya membeli rok, celana pendek jeans ketat, celana dan kemeja mewah, dan orang-orang di desa memiliki gaya hidup dan minat yang berbeda.

Jika sebuah perusahaan menawarkan produk yang bertentangan dengan kepercayaan, minat, dan gaya hidup pelanggan, maka mereka tidak akan membelinya.

Jenis Segmen Lainnya

1. Segmentasi Firmografik

Segmentasi firmografik adalah jenis segmentasi pelanggan yang digunakan bisnis untuk pembagian pelanggan bisnisnya.

Tujuan membagi pasar pelanggan bisnis adalah untuk memahami industri bisnis, teknik periklanan yang harus diikuti, dan mengadopsi pendekatan penjualan yang lebih baik. Ini juga membantu perusahaan untuk meningkatkan kinerja bisnisnya.

Seperti kita menggunakan segmentasi demografis di pasar pelanggan; di sini kami menggunakan segmentasi firmografis di pasar bisnis untuk pemahaman yang lebih baik tentang bisnis kepada pelanggan bisnis.

ADVERTISEMENT

2. Segmentasi Cerdas

Sesuai dengan namanya, segmentasi cerdas adalah untuk dunia digital online, dimana kami membagi pengguna aplikasi kami menjadi dua kategori; pembeli dan non-pembeli.

Tujuan dari segmentasi cerdas adalah untuk memonetisasi iklan untuk non-pembeli dari pengguna aplikasi. Dengan kata lain, mereka yang menggunakan aplikasi tetapi tidak melakukan pembelian akan melihat iklan. Pengguna yang melakukan pembelian tidak akan melihat iklan. Segmentasi pintar akan menjadi situasi win-win bagi perusahaan.

Manfaat Segmentasi Pelanggan

Segmentasi pelanggan memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap cara perusahaan mengelola pelanggannya. Selama proses segmentasi, pasar sasaran dibagi menjadi beberapa segmen berdasarkan beberapa karakteristik unik untuk menjangkau dan memutuskan setiap segmen secara efektif dan efisien.

Penting juga untuk disebutkan di sini, sementara perusahaan segmentasi pelanggan juga mengingat sumber daya dan tujuan keseluruhan mereka.

1. Peningkatan Daya Saing

Jika bisnis Anda tersegmentasi dengan baik dan Anda menawarkan banyak jenis produk kepada pelanggan Anda, maka itu memberi Anda keunggulan kompetitif atas pesaing. Hasilnya, semakin banyak pelanggan yang tertarik pada merek Anda.

2, Peluang Pasar Baru

Dalam proses segmentasi pelanggan, Anda mungkin menemukan segmen pelanggan tersembunyi baru. Ketika Anda berinvestasi pada segmen tersebut, maka akan membuka banyak peluang baru di pasar. Kesempatan kerja untuk staf penjualan, produsen terampil, pemasok dan distributor.

3. Strategi Merek Yang Efektif

Ketika Anda tepat tentang segmen pelanggan Anda, itu juga akan membantu Anda untuk tepat tentang merek perusahaan. Merek perusahaan tepat yang relevan dengan produk Anda tidak hanya akan mendatangkan pelanggan baru, tetapi juga akan meningkatkan loyalitas merek. Ketika Anda memiliki database pelanggan setia merek, maka efektivitas strategi merek Anda juga akan meningkat.

4. Meningkatkan Strategi Distribusi

Salah satu keuntungan terpenting dari segmentasi pelanggan adalah membantu Anda mengetahui dengan tepat segmentasi demografis, geografis, psikografis, dan perilaku pelanggan. Ketika Anda mendapatkan informasi seperti itu, maka Anda memberikan produk atau layanan yang sama persis dengan yang dicari pelanggan.

5. Retensi Pelanggan yang Lebih Baik

Menurut riset pasar baru-baru ini, 75% pelanggan akan mengulangi pembelian untuk merek yang sama di mana mereka memiliki pengalaman yang baik. Segmentasi merek membantu Anda menghadirkan produk berdasarkan kebutuhan dan persyaratan pelanggan. Jika Anda terus memuaskan pelanggan, maka mereka akan terus membeli produk Anda.

6. Efisiensi Pemasaran

Segmentasi pelanggan akan membuat pasar efisien dalam banyak hal seperti harga rendah untuk semua pelanggan. Jika divisi tersebut berhasil dan menarik banyak pelanggan, maka perusahaan harus memindahkan produksi ke tahap skala ekonomis, yang akan menurunkan harga produk.

Contoh Segmentasi Pelanggan

Untuk berbagai perusahaan, segmentasi pelanggan adalah hal yang wajib. Ketika perusahaan menyegmentasikan pelanggan mereka, sebenarnya mereka ingin menjual dan memutuskan mereka pada tingkat pribadi. Berikut beberapa contoh segmentasi pelanggan untuk industri berikut.

1. B2B

Seperti kita ketahui pasar business to business (B2B ) berbeda dengan pasar business to customer (B2C). Jual beli kedua jenis bisnis ini berbeda. Jika Anda secara efisien memisahkan klien bisnis Anda dari pelanggan biasa, maka efektivitas bisnis Anda akan meningkat.

2. Perbankan

Bank juga menggunakan strategi segmentasi pelanggan sambil mengiklankan dan memasarkan skema yang berbeda. Rekening pemegang bisnis memiliki persyaratan yang berbeda, bank menurunkan biaya per transaksi untuk meningkatkan transaksi bisnis.

Bank akan menawarkan skema tabungan kepada pemegang rekening gaji biasa karena mereka menarik semua penghasilan mereka setiap bulan. Begitulah cara bank menawarkan skema yang berbeda kepada pelanggan yang berbeda tergantung pada jenis akun mereka dan uang yang mereka miliki di akun mereka.

3. Eceran

Pengecer atau ritel adalah contoh yang sangat umum dari segmentasi pelanggan yang kita lihat dan alami setiap hari. Mungkin Anda pernah melihat bagaimana pengecer mengiklankan produk untuk anak-anak, keluarga, ibu tunggal, orang tua, ayah tunggal, dan orang tua.

Terkadang, satu pengecer mengiklankan satu produk secara berbeda kepada pelanggan yang berbeda, karena setiap segmen pasar memiliki kebutuhan dan persyaratan yang berbeda dari produk yang sama.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Pemasaran

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.