Strategi Investasi untuk Investor Baru

Strategi investasi ini akan membantu investor memaksimalkan portofolionya.

Semua strategi investasi memiliki satu tujuan yang sama: memaksimalkan profit sambil meminimalkan risiko. Strategi terbaik harus membantu Anda memenuhi tujuan keuangan Anda dan menumbuhkan kekayaan Anda sambil mempertahankan tingkat risiko yang memungkinkan Anda tidur di malam hari dengan tenang dan nyenyak.

Strategi investasi yang Anda pilih dapat mempengaruhi segalanya, dari jenis aset apa yang Anda miliki hingga pendekatan Anda untuk membeli dan menjual aset itu.

Penjelasan Kunci

  • Strategi investasi terbaik meningkatkan jumlah uang yang dibuat investor dan mengurangi risiko.
  • Strategi investasi terbaik untuk Anda akan bervariasi tergantung pada berapa lama Anda ingin menginvestasikan uang Anda, seberapa terlibat Anda dalam memilih investasi individu dan seberapa besar toleransi untuk risiko yang Anda miliki.
  • Banyak investor menggabungkan beberapa strategi untuk menemukan strategi personalisasi terbaik. Sebagai contoh, investor dapat memiliki pertumbuhan dan nilai saham dalam portofolio mereka.

Strategi investasi populer untuk investor baru

Ada banyak cara untuk mendekati investasi, tetapi berikut adalah beberapa strategi investasi yang paling populer untuk memulainya.

Investasi beli dan tahan

Strategi selalu menyenangkan ketika ada acuan yang jelas, dan Anda tidak akan bisa mendapatkan lebih jelas daripada investasi “beli-dan-tahan.”

Ahli strategi beli-tahan mencari investasi yang mereka yakini akan berkinerja baik selama bertahun-tahun. Idenya adalah untuk tidak gentar ketika pasar turun – atau bahkan menukik kebawah – dalam jangka pendek, tetapi tetap mampu menahan investasi tetap di jalur yang diharapkan.

Memang, beli dan tahan hanya berfungsi jika investor masih percaya pada potensi jangka panjang investasi mereka melalui penurunan jangka pendek tersebut.

Strategi ini mengharuskan investor untuk mengevaluasi investasi mereka dengan hati-hati – apakah itu reksa dana indeks luas atau saham baru yang meningkat – untuk prospek pertumbuhan jangka panjang mereka. Tetapi begitu pekerjaan awal ini selesai, menahan investasi menghemat waktu yang Anda habiskan untuk berdagang.

Investasi pertumbuhan

Investasi pertumbuhan melibatkan pembelian saham perusahaan-perusahaan baru yang tampaknya siap untuk tumbuh pada kecepatan di atas rata-rata di masa depan (Baca IPO). Perusahaan seperti ini sering menawarkan produk atau layanan unik yang tidak mudah ditiru oleh pesaing.

Sementara saham pertumbuhan jauh dari hal yang pasti, daya pikat mereka adalah bahwa mereka dapat tumbuh nilainya jauh lebih cepat daripada saham yang sudah mapan jika bisnis yang mendasarinya berjalan.

Teknologi baru sering masuk dalam kategori ini. Misalnya, jika seseorang percaya bahwa pembeli rumah akan semakin bergeser dari bank ke pemberi pinjaman hipotek online dengan proses aplikasi yang efisien, para investor mungkin akan berinvestasi di pemberi pinjaman hipotek yang diyakini akan menjadi dominan di pasar itu.

Nilai investasi

Dipopulerkan oleh investor terkenal seperti Warren Buffett, investasi bernilai adalah belanja murah strategi investasi. Dengan membeli apa yang mereka yakini sebagai saham undervalued dengan prospek jangka panjang yang kuat, nilai investor bertujuan untuk memetik hasil ketika perusahaan mencapai potensi sebenarnya di tahun-tahun mendatang.

Investasi nilai biasanya membutuhkan tangan yang cukup aktif, seseorang yang bersedia mengawasi pasar dan perkembangan berita sebagai petunjuk di mana saham dinilai rendah pada waktu tertentu.

Pikirkan seperti ini: Seorang investor nilai dapat mengambil saham perusahaan mobil yang sukses secara historis ketika harga sahamnya turun setelah rilis model baru yang gagal, asalkan investor merasa yakin bahwa kegagalan model baru itu bisa dimaklumi dan percaya bahwa perusahaan akan bangkit kembali seiring waktu.

Strategi-strategi ini tidak harus berdiri sendiri: Anda dapat menggabungkan beberapa aspek atau semuanya untuk menghasilkan strategi investasi yang sempurna untuk Anda. Misalnya, Anda juga dapat menggunakan strategi membeli dan menahan pada investasi pertumbuhan.

Blok bangunan strategi investasi

Untuk berinvestasi, Anda harus membuka akun, yang dapat Anda anggap sebagai rumah investasi Anda. Bisa sebagai akun pensiun yang disponsori oleh perusahaan, seperti akun broker kena pajak – atau bahkan kombinasi akun, tergantung pada strategi dan opsi Anda.

Apapun yang Anda investasikan, apakah saham atau obligasi, seperti penghuni rumah: produk investasi ini akan tinggal di rumah itu selama mereka terus melayani tujuan Anda.

Saham

Saham adalah bagian kecil dari perusahaan yang dibeli investor dengan harapan bahwa perusahaan akan berhasil dan nilai sahamnya akan naik kelak.

Saham memberi perusahaan peluang untuk mengumpulkan uang untuk mendukung bisnis mereka, dan mereka memberi investor kemampuan untuk meningkatkan kekayaan mereka (asalkan harga saham memang naik).

Saham individual (ingat, mereka adalah bagian dari bisnis) juga dapat jatuh nilainya, seperti halnya bisnis. Tetapi jika Anda berinvestasi dalam reksa dana saham – yang pada dasarnya adalah sekeranjang saham individual – maka Anda membeli bukan satu saham tetapi banyak.

Memegang berbagai perusahaan, terutama jika perusahaan-perusahaan tersebut mewakili industri, ukuran, dan geografi yang berbeda, bisa lebih berisiko daripada berinvestasi di satu perusahaan.

Jika Anda berinvestasi untuk jangka panjang dan dapat menghadapi beberapa volatilitas jangka pendek, mengalokasikan sebagian besar portofolio Anda ke saham adalah tindakan yang masuk akal.

Obligasi

Obligasi adalah pinjaman yang diberikan oleh investor kepada perusahaan atau pemerintah yang dibayar kembali dengan bunga dari waktu ke waktu. Obligasi membayar bunga, tetapi pengembaliannya biasanya lebih rendah dari pada pasar saham yang lebih luas untuk jangka panjang.

Obligasi biasanya lebih stabil daripada saham, dan sebagian besar portofolio yang seimbang memiliki bond-holding. Ada banyak jenis obligasi, dan mereka berkisar dalam hal berapa banyak bunga yang mereka bayar dan seberapa berisiko mereka.

>>> Baca cara membeli obligasi.

Reksa dana

Seperti disebutkan di atas, reksadana adalah investasi yang mengemas beberapa investasi individu (seringkali saham atau obligasi) menjadi satu penawaran. Investor tidak secara langsung memiliki aset yang mendasarinya sendiri, mereka berbagi dalam naik turunnya nilai reksa dana. Jika Anda memilih reksa dana yang tepat, Anda akan memiliki aset yang terdiversifikasi dengan baik.

Reksa dana yang dikelola secara aktif memiliki manajer dana yang menjalankan strategi dana, sementara reksa dana indeks dibangun untuk mengikuti indeks, atau sebagian dari pergerakan pasar saham.

Beberapa reksadana memiliki rasio pengeluaran yang tinggi atau investasi minimum yang tinggi (atau keduanya). Tetapi investor sering dapat menghindari rasio biaya tinggi dengan membandingkan belanja di antara dana, atau dengan memilih dana indeks, yang cenderung menawarkan rasio pengeluaran yang lebih rendah daripada dana yang dikelola secara aktif.

>>> Baca cara berinvestasi dengan reksa dana.

Prinsip strategi investasi

Apa pun strategi investasi yang Anda pilih, penting untuk mempertimbangkan tujuan investasi Anda. Di mana gaya investasi Anda akan jatuh dalam kategori apapun tergantung pada banyak faktor: Segala sesuatu dimulai dari usia Anda hingga keuangan Anda dan bahkan tingkat kenyamanan Anda melakukannya sendiri akan membantu menentukan seperti apa portofolio Anda nantinya.

Tujuan jangka panjang versus tujuan jangka pendek

Ketika berinvestasi untuk tujuan jangka panjang – lima tahun atau lebih di masa depan – seringkali masuk akal untuk memilih instrumen yang menghasilkan lebih tinggi (tetapi lebih tidak stabil) seperti saham dan reksa dana.

Tetapi ada juga cara cerdas untuk mengejar tujuan tabungan jangka pendek. Jika Anda menabung untuk uang muka rumah, Anda mungkin ingin menempatkan tabungan itu di lingkungan yang lebih stabil, seperti SD (Sertifikat Deposito) atau rekening tabungan hasil tinggi.

Karena Anda memiliki kerangka waktu yang lebih pendek untuk uang Anda tumbuh dengan tujuan seperti ini, ada sedikit waktu untuk mengatasi volatilitas pasar saham.

Tujuan tabungan jangka panjang, seperti pensiun, dapat menangani fluktuasi pasar. Karena investasi-investasi tersebut akan berada di pasar lebih lama – asalkan investor dapat tetap berada di jalur ketika ada perubahan besar dalam jangka pendek – ada sedikit kebutuhan untuk khawatir tentang penurunan jangka pendek. Investasi jangka panjang ini lebih baik dilayani oleh campuran saham dan obligasi atau reksadana saham.

Strategi investasi aktif versus pasif

Apakah Anda lebih suka strategi investasi aktif atau pasif bermuara pada pilihan. Seberapa besara keinginan Anda terlibat dalam proses investasi? Berapa banyak yang sudah Anda ketahui tentang investasi? Investor pemula mungkin lebih suka menyerahkan simpanan mereka kepada konsultan robot – layanan investasi otomatis dan murah – daripada mengambil tantangan untuk membuat semua pilihan sendiri.

Investor yang lebih maju atau DIYers (lakukan sendiri) yang bersemangat mungkin memilih untuk mengambil peran yang lebih aktif, apakah itu berarti berdagang setiap hari atau hanya mengawasi portofolio mereka. Investasi aktif berarti banyak pekerjaan dan mungkin tidak memberi Anda pengembalian yang lebih tinggi daripada strategi investasi pasif. Bahkan, pengembalian itu seringkali bisa lebih rendah .

Strategi investasi berisiko rendah versus risiko tinggi

Strategi investasi selalu disertai dengan sejumlah risiko, dan dalam hampir setiap cara risiko dan imbalan dihubungkan. Investor yang mengejar imbalan lebih tinggi biasanya mengambil risiko lebih besar. Sebagai contoh, CD bank diasuransikan oleh Federal Deposit Insurance Corp dan hampir tidak memiliki risiko. Sebagai gantinya, ia membayar sangat sedikit. Saham startup teknologi muda, di sisi lain, kemungkinan berisiko tinggi, tetapi ada kemungkinan bisa meledak nilainya.

Ada banyak nuansa risiko di antara keduanya, tetapi jalan apa pun yang Anda pilih, pastikan Anda siap untuk menghadapinya.

Tinggalkan komentar