Strategi Pengembangan Produk – Definisi, Jenis dan Contoh

Setiap bisnis, besar atau kecil terlepas dari ukurannya, berhubungan dengan produksi, manufaktur, pengembangan, dan penjualan produk.

Setelah menghasilkan produk, manajemen mengerjakan strategi bagaimana membuat strategi pengembangan produk. Itulah yang akan kita bahas hari ini, strategi pengembangan produk, fungsinya, jenisnya, beserta contohnya.

Apa itu Strategi Pengembangan Produk?

Strategi pengembangan produk atau product development strategy dalam bahasa Inggris merupakan salah satu bagian dari strategi perusahaan dan fokusnya pada pengembangan produk baru. Strategi ini menguraikan tujuan dan pendanaan untuk produk baru.

Namun, tujuan dari strategi pengembangan produk adalah untuk menawarkan produk baru dengan sebaik mungkin untuk mencapai keunggulan kompetitif dalam hal keuntungan, pendapatan, atau pertumbuhan penjualan.

Strategi pengembangan produk memungkinkan Anda untuk memperkuat penjualan produk yang sudah ada dengan fitur baru, mengubah lini produk, menciptakan hubungan antara pasar dan produk, dan mengurangi faktor risiko pada tahap pengembangan produk awal.

Tidak diragukan lagi strategi pasar dan riset pasar memainkan peran penting. Namun, faktor lain seperti teknologi, platform, dan branding juga penting dalam strategi pengembangan produk. Semua itu memungkinkan Anda untuk meluncurkan serangkaian penawaran kreatif untuk mengejutkan pelanggan dan mengalihkan perhatian pesaing.

Baca juga Pengertian Quality Control (Pengendalian Mutu), Conntoh Dan Metode Quality Control.

Strategi Pengembangan Produk

Setiap perusahaan dengan berbeda industri mengikuti strategi pengembangan masing-masing industri, beberapa bekerja pada inovasi, dan yang lain fokus pada mengadaptasi pengembangan produk saat ini.

Apapun strategi yang mereka ikuti, itu harus jelas. Saat meluncurkan produk baru di pasar, beberapa strategi pengembangan produk utama yang harus Anda lakukan adalah sebagai berikut;

1. Meningkatkan Produk yang Ada 

Sesuai dengan namanya, Anda membuat produk baru dengan memodifikasi produk yang sudah ada dan memotivasi target pasar Anda untuk membeli penawaran yang ditingkatkan.

Ini berfokus pada penambahan pembaruan dan fitur yang memengaruhi pasar pelanggan sasaran. Yang terpenting, Anda mencari fitur-fitur yang diinginkan pelanggan dalam produk yang diperbarui.

2. Memperkuat Nilai Produk 

Alasan pelanggan membeli produk adalah karena nilai yang mereka terima dan produk yang ditawarkan. Perusahaan dapat memperkuat nilai produk dengan menawarkan fitur premium, dukungan pelanggan, dan meningkatkan kuantitas produk.

Fitur nilai tambahan akan menarik pelanggan baru, dan pelanggan yang sudah ada ingin mendapatkan kesepakatan yang lebih baik.

3. Percobaan / Trial

Menawarkan sampel produk gratis akan membantu Anda membujuk pelanggan untuk membeli produk Anda. Di sini pelanggan sasaran ingin memeriksa kualitas produk, dan sampel gratis akan meyakinkan mereka untuk membeli produk versi premium dan berbayar.

Penawaran uji coba gratis menunjukkan kepada pelanggan apa yang akan mereka terima dari produk.

4. Sesuaikan & Spesialisasi 

Anda dapat menyesuaikan beberapa produk dan menjadikannya spesial untuk menargetkan sekumpulan target pelanggan tertentu.

Bahkan, Anda dapat melangkah lebih jauh dengan menawarkan produk yang dipersonalisasi yang relevan dengan kebutuhan dan gaya hidup mereka. Ini akan mendorong mereka untuk membeli produk Anda daripada pesaing.

5. Penawaran Paket 

Meluncurkan kesepakatan paket baru akan menarik perhatian pelanggan. Anda dapat menawarkan mereka berbagai produk, bundel, diskon, atau sampel gratis untuk memilih produk Anda.

Kesepakatan paket adalah penawaran yang tidak akan diperoleh pelanggan sebaliknya, dan penawaran waktu terbatas adalah strategi pemasaran yang hebat.

6. Lini Produk Baru 

Saat Anda mengembangkan produk baru di lini produk yang relevan dengan lini produk Anda. Saat Anda membuat produk baru, Anda harus berhati-hati dengan pengembangan Anda dan hanya menawarkan produk yang diinginkan pelanggan.

Produk baru harus melengkapi fitur produk yang ada sedemikian rupa sehingga akan meningkatkan penjualan produk Anda.

7. Mengubah Ide 

Ini berarti Anda mengubah definisi dan ide produk. Misalnya, Anda membuat produk baru dan target pasar tidak menanggapi tawaran baru.

Maka Anda melakukan riset pasar dan mencari tahu kebutuhan dan keinginan pelanggan yang tepat, dan memberikan ide baru untuk produk Anda yang relevan dengan kebutuhan pasar.

8. Pasar baru 

Ada berbagai jenis produk dan mereka menjual di pasar yang berbeda. Ini juga merupakan strategi pengembangan produk yang sangat baik bahwa Anda menjual produk yang ada di pasar dan geografi yang berbeda.

Bahkan, di sini Anda juga bisa mengubah demografi dan target pasar, dan mengalihkan fokus Anda dari pelanggan ke bisnis.

Baca juga Pengertian Quality Assurance (QA), Sejarah Dan Manfaat Jaminan Kualitas.

Manfaat dan Risiko Strategi Pengembangan Produk

Beberapa manfaat utama dari strategi pengembangan produk adalah sebagai berikut;

1. Menemukan Risiko 

Strategi pengembangan produk memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi dan menemukan risiko pada tahap penilaian komersial dan juga meminta umpan balik dari pelanggan pada tahap prototipe.

ADVERTISEMENT

2. Menurunkan Biaya 

Pengurangan biaya memberikan perusahaan sejumlah manfaat untuk mengambil keuntungan. Pengembangan produk dapat dilakukan dengan mendesain ulang produk atau proses manufaktur, mengurangi fitur, atau mengubah material.

3. Reputasi Berkualitas

Jika Anda meluncurkan strategi pengembangan produk untuk meningkatkan kualitas produk yang ada dan terus meluncurkan versi produk yang lebih baik. Itu tidak hanya akan meningkatkan penjualan tetapi juga mengirim persepsi positif tentang perusahaan di pasar.

4. Meningkatkan Kinerja

Strategi pengembangan produk tidak hanya meningkatkan kualitas produk dan niat baik serta reputasi pasar, tetapi juga membantu perusahaan untuk mendapatkan kepercayaan investor. Peningkatan kinerja akan membantu perusahaan untuk mengumpulkan lebih banyak dana untuk proyek-proyek masa depan.

5. Mengelola Sukses

Tidak diragukan lagi strategi pengembangan produk adalah langkah yang berisiko. Namun, Anda dapat mengurangi faktor risiko dengan menempatkan fokus tim pengembangan produk hanya pada pemenuhan kebutuhan dan keinginan pelanggan. Anda harus menghindari pengembangan produk teknologi atau meluncurkan fitur yang tidak berguna bagi pelanggan.

Baca juga Ekuitas Pemilik (Owner’s Equity): Pengertian Rumus Dan Posisinya Dalam Neraca.

Contoh Strategi Pengembangan Produk

Beberapa contoh utama strategi pengembangan produk adalah sebagai berikut;

Strategi Pengembangan Produk Google

Google selalu mengikuti strategi pengembangan produk dengan meluncurkan layanan dan gadget baru selama bertahun-tahun. Beberapa dari mereka menjadi sukses dan yang lain gagal.

  • Google telah mengembangkan budaya cerdas yang mempromosikan inovasi dan orang-orang bekerja tanpa jabatan apa pun.
  • Setiap kali Google meluncurkan layanan, ia meminta umpan balik pelanggan daripada berfokus pada peningkatan laba.
  • Google secara bersamaan mengerjakan berbagai proyek, dan setiap 2 dari 5 proyek menjadi sukses.

Strategi Pengembangan Produk Microsoft

Microsoft adalah salah satu dari 5 perusahaan teknologi teratas dan perusahaan menjalankan bisnisnya dengan tenang tanpa menjadi berita utama. Microsoft bekerja di tiga bidang utama;

  • Komputasi Pribadi
  • Awan Intelijen (Intelegence Cloud)
  • Proses Bisnis & Produktivitas

Microsoft mengikuti langkah-langkah ini;

  • Komersialisasi
  • Manufaktur
  • Analisa bisnis
  • Strategi Pengembangan Pemasaran
  • Pengujian & Pengembangan Konsep
  • Ide Penyaringan

Microsoft mengetahui fakta bahwa strateginya tidak akan selalu berhasil. Misalnya, perusahaan menginvestasikan banyak sumber daya di Microsoft Mixer Services, tetapi perusahaan tidak dapat mengikuti Twitch.

Strategi Pengembangan Produk McDonald

McDonald’s adalah perusahaan multinasional makanan cepat saji raksasa. Beberapa langkah strategi pengembangan produk McDonald’s adalah sebagai berikut;

  • Hidangan Musiman: terkadang McDonald’s menawarkan hidangan musiman kepada pelanggan dan muncul setiap tahun, dan hidangan lainnya datang hanya beberapa minggu dan hilang selamanya. Alasan McDonald’s mengikuti strategi ini adalah untuk memuaskan kebutuhan para pelanggan yang ingin mencoba sesuatu yang berbeda.
  • Hidangan Tradisional:  McDonald’s memiliki database besar pelanggan konservatif yang setia. Perusahaan menawarkan Big Mac, Cheeseburger, hamburger, dll., dan McDonald’s tidak mengubah hidangan tradisional ini.
  • Lokalisasi: selain hidangan tradisional dan musiman, McDonald’s juga menawarkan hidangan berbeda di berbagai daerah. Misalnya, perusahaan menawarkan Big Mac tanpa keju di India, dan McKroket di Belanda.

Strategi Pengembangan Produk Ikea

Ikea dulu mengikuti strategi menyediakan produk berkualitas dengan biaya lebih rendah. Jumlah suku cadang yang besar mengharuskan perusahaan untuk memiliki jaringan rantai pasokan di seluruh dunia.

Ketika perusahaan furnitur menjadi merek internasional, perusahaan menata kembali rantai pasokannya dengan mengelola pemasok dan jarak geografis yang luas.

Baca juga Aktivitas Operasi: Pengertian, Jenis Dan Contoh.

Bagaimana Memutuskan Keputusan Make-or-Buy

Ketika datang ke penskalaan dan strategi pengembangan produk, muncul pertanyaan yang sangat penting bahwa seberapa besar mereka harus bergantung pada strategi M&A (merger dan akuisisi) atau strategi pengembangan teknologi organik.

Apakah mereka harus keluar dari kotak, atau mereka harus menggunakan tim pengembangan yang ada, atau mereka harus mempertimbangkan untuk berinvestasi di lini produk yang benar-benar baru. Konsultan pengembangan produk biasanya menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini.

Keputusan pembelian melibatkan banyak faktor yang perlu dipertimbangkan, tetapi hal utama yang harus Anda ingat adalah biaya produksi dan nilai strategis teknologi. Anda harus bertanya pada diri sendiri; bagaimana teknologi yang Anda kembangkan atau beli penting bagi keberhasilan perusahaan Anda. Anda juga harus menilai nilai strategisnya, apakah itu rendah atau tinggi.

Keputusan membuat atau membeli melibatkan banyak pertimbangan, salah satu faktor terpenting adalah biaya pengembangan bersama tim Anda dan nilai strategis teknologi. Yang paling penting, ini juga mempertimbangkan operasi organisasi manufaktur yang terlibat dalam proses pengembangan produk baru.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Pemasaran

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.