Strategi Serangan Frontal – Pengertian, Jenis dan Contoh

Bisnis dan perusahaan menggunakan berbagai strategi untuk menyerang pesaing mereka, di mana perusahaan penyerang secara aktif menargetkan perusahaan saingan. Ini sering terjadi ketika sebuah perusahaan memasuki sebuah pasar kompetitif.

Hari ini, kita akan membahas strategi serangan frontal; jenis, kelebihan, dan kekurangannya, dan contohnya.

Apa itu Strategi Serangan Frontal?

Strategi serangan frontal adalah ketika perusahaan secara langsung menargetkan pemimpin pasar untuk diserang demi mengambil alih tampuk pimpinan pasar. Ini adalah strategi yang sangat berisiko dan menantang, karena Anda menyerang perusahaan yang sudah mapan dan perusahaan Anda berencana untuk mengalahkan si pemimpin pasar yang sudah mapan itu.

Dan, jika Anda menerapkannya dengan benar, maka strategi ini akan memperkuat penjualan bisnis Anda, pasar pelanggan, dan nilai merek Anda.

Taktik perang adalah sumber inspirasi utama untuk strategi serangan frontal atau frontal attack strategy dalam bahasa Inggris. Strategi ini terdiri dari menyerang pesaing secara head to head dalam hal promosi, tempat, harga, produk, dan elemen lainnya.

Untuk meluncurkan serangan frontal yang sukses, kompi penyerang harus memiliki kapasitas daya tembak tiga kali lebih banyak daripada lawan. Jika sebuah perusahaan ingin menang melalui strategi ini, maka harus menargetkan sisi lemah lawan, terutama jika lawan tidak memiliki kemampuan untuk bertahan atau bahkan menyerang balik.

Baca juga:

Strategi Serangan Frontal Mana yang Digunakan

Seperti halnya dalam perang, jika Anda akan meluncurkan strategi serangan frontal, maka Anda harus memiliki lebih banyak daya tembak di gudang senjata Anda daripada perusahaan pesaing. Memang benar jika kita berbicara tentang perusahaan besar yang sudah mapan di pasar yang memiliki banyak modal untuk pindah ke pasar geografis baru. Itulah mengapa Anda harus memiliki lebih banyak sumber daya untuk terus memburu si pemimpin pasar.

Jenis strategi menyerang yang akan Anda pilih dan terapkan bergantung pada sejumlah faktor seperti; pesaing, sumber daya yang Anda miliki, modal yang ingin Anda investasikan, dan pasar yang Anda masuki.

Misalnya, jika pesaing target Anda menawarkan berbagai macam produk/layanan di pasar yang besar, maka Anda dapat meluncurkan strategi serangan penuh atau terbatas. Jika perusahaan Anda tidak memiliki sumber daya yang cukup, maka masuk akal untuk tidak mengejar perusahaan pesaing dengan serangan penuh.

Sebelum pembelian Instagram oleh Facebook, Instagram bersaing dengan Facebook hanya di bidang berbagi foto.

Baca juga:

Jenis Strategi Serangan Frontal

Beberapa jenis utama strategi serangan frontal adalah sebagai berikut;

Serangan Fontal Murni

Serangan frontal murni adalah ketika perusahaan mencocokkan keahliannya dengan pesaing dalam berbagai aspek seperti penentuan posisi pasar, pemasaran, fitur, dan fungsi.

Jika Anda melakukan analisis SWOT terhadap produk dan perusahaan Anda, maka Anda akan menemukan banyak kesamaan seperti kekuatan dan peluang.

Serangan Frontal Terbatas

Serangan frontal terbatas adalah ketika Anda menargetkan satu segmen atau ceruk tertentu dari pesaing Anda di pasar. Area target dapat berupa tipe pelanggan atau produk tertentu, setelah memilih ceruk tertentu, dan kemudian Anda harus mencocokkan berbagai aspek seperti positioning, pemasaran, dan fitur dengan pesaing.

ADVERTISEMENT

Biasanya termasuk dalam kategori strategi yang sukses dan termudah, karena fokus Anda adalah mendapatkan keahlian di satu bidang produk/jasa, dan menargetkan pesaing.

Serangan Berbasis Harga

Serangan berbasis harga adalah ketika Anda fokus untuk bersaing dengan pesaing dalam hal harga. Di sini Anda tidak mencocokkan semua atribut lain seperti kualitas, fitur, pemosisian, dan pemasaran apa yang ditawarkan pesaing, tetapi fokus Anda adalah menargetkan harga lebih rendah atau lebih tinggi.

Serangan Penelitian dan Pengembangan

Serangan frontal penelitian dan pengembangan adalah ketika Anda menginvestasikan sumber daya perusahaan pada pengembangan produk / layanan terhadap pesaing yang Anda targetkan. Anda melakukannya dengan mencocokkan kreativitas, inovasi, atau pengurangan biaya untuk memperbesar kemungkinan keberhasilan dalam jangka panjang.

Baca juga:

Keuntungan Serangan Frontal

  • Beberapa keuntungan utama dari strategi serangan frontal adalah sebagai berikut;
  • Beberapa pemimpin pasar merespons dengan lambat serangan dari pintu masuk baru
  • Ini membawa banyak peluang
  • Kekuatan yang Anda fokuskan akan membantu Anda memenangkan persaingan
  • Jika Anda berhasil menerapkan strategi, maka Anda akan menjadi pemimpin pasar berikutnya

Kekurangan Serangan Frontal

  • Beberapa kelemahan utama dari strategi serangan frontal adalah sebagai berikut;
  • Itu akan berdampak buruk pada merek Anda dan pesaing reaktif bisa memaksa Anda untuk mundur dari pasar
  • Sangat mahal untuk mempertahankan posisi Anda di pasar
  • Beberapa pesaing memiliki keunggulan kompetitif alami atas serangan Anda
  • Tidak mudah untuk melakukan semuanya dengan benar dan membuat serangan Anda berhasil

Alat Pengembangan untuk Strategi Serangan Frontal

Hal yang menarik tentang strategi serangan frontal adalah ketika Anda menargetkan pesaing tertentu, dan merek kompetitif akan memberi tahu Anda pendekatan yang telah terbukti berhasil diikuti.

Jika Anda ingin mendapatkan hasil yang tepat dari strategi penyerangan, maka Anda harus melakukan analisis pasar dan pesaing yang mendalam. Anda harus memastikan bahwa Anda telah menganalisis secara menyeluruh operasi pesaing, dan menjadi berbeda untuk menargetkan pasar yang lebih besar. Beberapa alat utama adalah sebagai berikut;

  • Analisis SWOT:  kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman
  • Analisis Empat Sudut:  mempelajari perilaku konsumen dan perilaku pasar, dan menemukan cara untuk menyerangnya
  • Model Lima Kekuatan:  persaingan kompetitif, kekuatan pemasok, daya beli, ancaman gardu induk, dan ancaman entri baru

Baca juga:

Contoh Serangan Frontal

Pepsi & Coca Cola

Kedua perusahaan minuman ringan terkemuka dunia telah saling menyerang selama beberapa dekade terakhir dalam hal kampanye pemasaran dan promosi, pengemasan, dan harga.

NIMRA & Unilever

Unilever adalah merek multinasional yang diakui dunia. NIMRA adalah merek yang jauh lebih muda, dan mulai membidik pasar bubuk cuci tingkat pemula yang telah diabaikan Unilever selama bertahun-tahun. Ini memungkinkan NIMRA untuk memenangkan pangsa pasar entry-level.

Rin & Tide

Rin dan Tide keduanya adalah deterjen bubuk merek India. Mereka menawarkan produk yang hampir sama dalam hal kualitas, harga, dan kemasan. Namun, mereka berdua berada dalam persaingan iklan yang sengit dan berusaha saling menginjak.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Manajemen

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.