Apa Itu Strategi Tingkat Bisnis: Pengertian, Jenis & Contoh

Penetapan tujuan adalah satu hal tetapi membuat rencana atau tata letak untuk mencapai tujuan tersebut adalah hal lain. Padahal, ambisi tanpa strategi ibarat musik tanpa ritme. Sama halnya dengan bisnis; Anda tidak bisa “menang” tanpa rencana aksi yang solid – strategi tingkat bisnis.

Ya, Anda mungkin pernah mendengar istilah ini sebelumnya, tetapi hari ini kita akan membahasnya secara rinci. Kami akan membahas berbagai jenis strategi tingkat bisnis, dan bagaimana perusahaan menerapkannya untuk mencapai tujuan organisasi mereka. Seperti biasa, mari kita mulai dengan dasar-dasarnya!

Apa itu Strategi Tingkat Bisnis?

Strategi tingkat bisnis, dengan kata sederhana, adalah tata letak, rencana, atau peta jalan yang membantu bisnis memberikan nilai kepada pelanggan dan mendapatkan keunggulan kompetitif dengan memanfaatkan kompetensi intinya sebaik mungkin.

Strategi tingkat bisnis atau business level strategy yang Anda pilih akan memiliki peran yang menentukan dalam menetapkan posisi Anda di pasar. Bahkan, itu adalah dasar dari tujuan akhir organisasi Anda. Strategi tingkat bisnis mungkin berbeda jenisnya, tetapi harus selalu mempertimbangkan tiga elemen integral berikut ini;

  • Kepuasan/kebahagiaan pelanggan (memberikan nilai kepada pelanggan)
  • Mengembangkan dan mempertahankan keunggulan kompetitif.
  • Menghindari kerugian kompetitif.
  • ROI yang kuat – menghasilkan keuntungan.

Strategi tingkat bisnis dapat bervariasi untuk unit bisnis yang berbeda dari organisasi yang sama (unit bisnis strategis). Dalam situasi seperti itu, setiap Strategi Unit Bisnis (SUB) akan memiliki strategi tingkat bisnisnya sendiri.

Sekarang, setiap unit bisnis mungkin tidak mengikuti strategi yang sama dengan unit lainnya. Itu karena setiap SUB melayani audiens yang berbeda dan bahkan mungkin milik industri yang berbeda. Dengan mengingat hal itu, setiap SUB dapat mengikuti jenis strategi tingkat bisnis yang berbeda. Bagian kita selanjutnya adalah tentang berbagai jenis strategi tingkat bisnis.

Baca juga

Jenis Strategi Tingkat Bisnis

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, strategi tingkat bisnis atau business level strategy terutama berfokus pada pengembangan keunggulan kompetitif. Sekarang, ada berbagai cara untuk melakukannya, dan kita akan membahasnya satu per satu.

Strategi Kepemimpinan Biaya (Cost Leadership)

Yang ini mungkin adalah jenis strategi tingkat bisnis yang paling umum. Tidak ada kata sederhana untuk mengatakannya, tetapi harga adalah salah satu faktor terpenting dalam keputusan pembelian konsumen.

Mengikuti strategi kepemimpinan biaya, bisnis mencoba memproduksi produk atau layanannya dengan biaya lebih rendah daripada pesaingnya.

Strategi kepemimpinan biaya bekerja lebih baik ketika Anda menargetkan pasar massal, dan pelanggan Anda peka terhadap harga.

Perusahaan (mempraktekkan strategi ini) akan fokus pada pengurangan biaya operasional di semua tingkatan, termasuk pengadaan, produksi, pengemasan, penyimpanan, pendistribusian, dll.

Tips Cara Mencapai Kepemimpinan Biaya

  • Menggunakan sumber daya perusahaan dengan cara yang efisien.
  • Peramalan permintaan produk atau layanan Anda yang akurat dan tepat waktu.
  • Mencapai skala ekonomi dengan bantuan produksi massal.
  • Terus berinvestasi dalam teknologi terbaru untuk bekerja lebih cerdas.

Strategi diferensiasi (Differentiation)

Seperti namanya jelas menunjukkan, strategi diferensiasi, dalam arti, adalah kebalikan dari kepemimpinan biaya.

Strategi diferensiasi terutama berfokus pada penciptaan keunggulan kompetitif dengan menawarkan produk atau layanan yang unik.

Keunikan ini bisa karena desain, fitur, spesifikasi, atau apapun yang membedakan produk tersebut dengan produk pesaing yang ada di pasaran.

Strategi diferensiasi cocok untuk pasar massal maupun pasar sempit. “Motto” strategi diferensiasi adalah “kualitas di atas biaya”, tetapi itu tidak berarti bisnis tidak dapat menjual produk unik dengan biaya lebih rendah.

Bahkan, cara ini akan menjadi kombinasi sempurna antara kepemimpinan biaya dan strategi diferensiasi.

Meskipun strategi diferensiasi dapat membantu bisnis untuk menjadi pemimpin industri, namun itu hanya efektif selama perusahaan terus menawarkan sesuatu yang unik dan belum pernah terjadi sebelumnya.

Cara Mencapai Membedakan Merek / Produk Anda

  • Jadikan inovasi sebagai “sahabat terbaik” Anda.
  • Tingkatkan terus performa produk.
  • Tawarkan nilai kepada pelanggan Anda sesuai dengan preferensi dan selera mereka.
  • Tetapkan harga produk Anda berdasarkan daya beli pelanggan dan fitur produk.

Baca juga

Biaya Rendah / Diferensiasi Terintegrasi (Integrated Low-Cost/Differentiation)

Seperti yang telah kita bahas di bagian sebelumnya, sebuah perusahaan dapat mengintegrasikan dua strategi (biaya rendah / diferensiasi terintegrasi) sesuai dengan kebutuhan bisnisnya.

Strategi ini berfokus pada pengembangan keunggulan kompetitif dengan menawarkan sesuatu yang unik dan juga mengurangi biaya produksi / operasional secara keseluruhan. Faktanya, biaya rendah / diferensiasi terintegrasi adalah kebutuhan saat ini karena perubahan tren konsumen global.

Sekarang, ini bisa membingungkan bagi banyak dari kita, jadi kami akan menjelaskannya dengan bantuan contoh dunia nyata – maskapai Southwest Airlines di Amerika yang melakukan strategi tingkat bisnis dengan menarget segmen biaya rendah dan diferensiasi.

Ini adalah bagaimana perusahaan maskapai Southwest beroperasi dan mencapai tujuannya.

Segmen Biaya Rendah Segmen Diferensiasi
Rute penerbangan yang lebih pendek Tingkat dedikasi karyawan yang lebih tinggi
Memanfaatkan bandara sekunder Lebih fokus untuk mencapai kebahagiaan / kepuasan pelanggan
Beroperasi hanya dengan model pesawat (Boeing 737) Layanan penerbangan yang berbeda untuk kelas bisnis (yaitu, faks dan telepon)
Tidak ada kursi yang dipesan
Tidak ada makanan penerbangan
Waktu pengerjaan 15 menit.

Tips Cara Menerapkan Strategi Biaya Rendah / Diferensiasi

ADVERTISEMENT

  • Pilih niche (ceruk) tertentu (micro-niche)
  • Potong pengeluaran yang tidak perlu (dalam contoh yang disebutkan di atas, tidak ada gunanya menawarkan makanan penerbangan untuk rute yang lebih pendek)
  • Terus tambahkan fitur baru ke penawaran Anda.

Strategi Fokus

Strategi fokus, seperti namanya, berguna untuk bisnis yang ingin menargetkan segmen pasar tertentu (dan lebih kecil). Perusahaan yang mengikuti pendekatan ini terutama mempertimbangkan tiga hal saat memilih ceruk;

  • Target pasar harus memiliki ukuran yang cukup besar.
  • Peluang potensi pertumbuhan berada di sisi yang lebih tinggi.
  • Para pesaing tidak memiliki pengaruh yang besar terhadap perusahaan.

Strategi fokus dapat diklasifikasikan lebih lanjut menjadi dua kategori;

  1. Diferensiasi terfokus
  2. Terfokus berbiaya rendah

Diferensiasi Terfokus

Perusahaan yang mengikuti strategi ini bekerja pada ceruk / subset pasar yang sangat spesifik yang memiliki potensi profitabilitas yang cukup.

Fokus utamanya adalah menciptakan keunggulan kompetitif dengan menawarkan produk yang sulit diganti. Yang terpenting, perusahaan berkonsentrasi pada area pasar yang “tidak dijaga” atau kosong dan membangun keunggulan kompetitif.

Fokus Biaya Rendah

Fokus Biaya rendah sama seperti pendekatan diferensiasi terfokus. Artinya, pendekatan ini juga menargetkan ceruk tertentu, tetapi perusahaan juga berfokus pada pencapaian skala ekonomi.

Umumnya, perusahaan yang lebih kecil (mereka yang tidak dapat menawarkan banyak produk secara bersamaan) memilih opsi ini. Idenya adalah untuk memberikan nilai maksimum kepada pelanggan tetapi mengurangi biaya keseluruhan di semua tingkatan.

Tips Menerapkan Strategi Fokus

  • Pilih ceruk yang sangat spesifik yang tidak dapat menarik perhatian pemimpin industri, pembeda, atau pemimpin biaya.
  • Penggunaan sumber daya yang sangat efisien.
  • Inovasi dan perbaikan terus-menerus untuk menciptakan dan mempertahankan keunggulan kompetitif.

Baca juga

Contoh Strategi Tingkat Bisnis

Apple

Sebagai pemimpin industri global dan anggota “Lima Besar” (perusahaan teknologi), Apple Inc adalah contoh sempurna dari diferensiasi produk.

Apple telah mendapatkan ketenaran dan rasa hormat yang belum pernah terjadi sebelumnya di industri teknologi dengan produk-produknya seperti iPad, iPod, komputer lini Macintosh, dan iPhone yang ikonik. Perusahaan membedakan dirinya karena;

  • Desain produknya yang unik, elegan, dan minimalis.
  • Fitur produk yang luar biasa dan sangat berguna.
  • Strategi penetapan harga yang berbeda; Apple menjual produknya dengan harga lebih tinggi karena perusahaan ini memberikan nilai yang tak tertandingi.

Amazon

Amazon adalah contoh ideal dari strategi kepemimpinan biaya. Raksasa global ini benar-benar menghapus persaingan atau rintangan apa pun yang menghalangi jalannya. Begini caranya;

  • Amazon mencapai skala ekonomi karena perusahaan tidak memiliki toko fisik. Mereka memiliki gudang, dan mereka menjual secara online.
  • Perusahaan memaksimalkan efisiensi operasionalnya melalui jaringan canggih dan teknologi komputasi.
  • Amazon telah mengotomatiskan sebagian besar operasinya, seperti proses pembelian, proses penjadwalan, dll.

IKEA

Mengenai strategi diferensiasi / biaya rendah yang terintegrasi, IKEA akan menjadi contoh sempurna dari praktik bisnis ini. Perusahaan banyak berinvestasi dalam otomatisasi, logistik, dan perancangnya.

IKEA menawarkan Produk yang tidak akan Anda dapatkan di tempat lain dan juga dengan biaya rendah.

Happy Socks

Perusahaan eCommerce yang berbasis di Swedia, Happy Socks telah memperluas layanannya ke 90 negara berbeda. Perusahaan berfokus pada strategi diferensiasi (diferensiasi produk) dengan menawarkan fitur-fitur unik pada produknya.

Bahkan, setiap item pakaian yang mereka luncurkan berubah menjadi tren fashion. Selain itu, kemasannya yang indah merupakan faktor pembeda lainnya.

Baca juga

Bagaimana Menerapkan Strategi Tingkat bisnis

Implementasi strategi tingkat bisnis membutuhkan banyak pekerjaan rumah dan terdiri dari langkah-langkah yang berbeda, yaitu;

Identifikasi dan Pahami Pasar Anda

Hal pertama yang pertama, perusahaan perlu mengidentifikasi target pasar dan memahami dinamikanya. Apakah perusahaan akan menargetkan ceruk tertentu atau pasar massal?

Bagaimana cara kerja pasar? Apakah ada potensi pertumbuhan yang cukup? Jenis pelanggan apa yang harus dihadapi bisnis?

Ketahui Kebutuhan Pelanggan Anda

Setelah perusahaan memilih target pasar, sekarang saatnya untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang kebutuhan audiens targetnya.

Lembaga think tank (wadah pemikir) perusahaan perlu menjawab beberapa pertanyaan seperti, apa sebenarnya yang dibutuhkan pelanggan kita? Apakah mereka lebih memilih kualitas atau kuantitas? Apakah mereka bersedia menerima inovasi? Apakah mereka siap membayar untuk inovasi?

Brainstorm Bagaimana Memuaskan Kebutuhan mereka

Setelah Anda tahu Siapa yang Anda layani dan Apa yang Anda layani, inilah saatnya untuk memutuskan Bagaimana Anda akan melakukannya.

Pada langkah ini, Anda harus membuat keputusan tentang vendor, distributor, pemasok, logistik, dll.

Lakukan Analisis Pesaing

Satu hal yang tidak dapat Anda lewati adalah menganalisis pesaing Anda. Apa yang mereka lakukan? bagaimana mereka melakukan itu? Strategi apa yang mereka ikuti? Apa kelemahan mereka? Apa kesenjangan industri yang dapat Anda targetkan? Di mana Anda dapat membangun keunggulan kompetitif Anda sendiri?

Menugaskan Tugas ke Departemen Terkait

Setiap perusahaan berhasil hanya jika ada koordinasi yang kuat antara departemen-departemennya. Manajemen senior harus mengintegrasikan departemen yang berbeda dan menugaskan mereka tugas dengan garis waktu tertentu.

Ya, penting untuk menetapkan tujuan individu untuk setiap departemen, tetapi penting bahwa semua departemen organisasi bekerja bahu membahu.

Tinjau Hasil pada Interval Reguler

Strategi tingkat bisnis apa pun tidak akan lengkap tanpa evaluasi rutin. Sebuah bisnis perlu memastikan bahwa manajemen, karyawan, dan departemen melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan. Jika ada sesuatu yang tidak berjalan sesuai rencana, temukan celahnya dan perbaiki.

Kesimpulan

Strategi Tingkat Bisnis dapat membantu organisasi Anda mencapai keunggulan kompetitif di pasar. Strategi ini menyediakan cara untuk memberikan nilai kepada pelanggan dengan memanfaatkan kompetensi inti organisasi Anda.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Pemasaran

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.