Apa Itu Tarif Impor: Cara Kerja, Jenis, Siapa Yang Membayar

Kita akan membahas mengenai pengertian apa itu tarif impor dan juga cara kerja, siapa yang membaya tarif impor beserta jenis dan kesimpulannya.

Jika rekan semua sudah siap dan ingin mencari tahu tentang seluk-beluk tarif impor maka mari bersama kita pelajari sekarang.

Pengertian Apa Itu Tarif Impor

Tarif impor adalah pajak impor atas barang yang masuk ke suatu negara. Jadi ketika suatu barang tiba di pabean dari laut, pesawat, atau kendaraan bermotor, pajak impor terutang berdasarkan ‘jadwal’ saat ini. Jadwal ini pada dasarnya adalah daftar item yang dikenakan pajak berbeda. Jadi Apple MacBook dapat dikenakan tarif 10 persen dari China, sementara TV Sony hanya dikenakan tarif 5 persen.

Uang yang terkumpul kemudian masuk ke pemerintah – seperti jenis pajak lainnya. Pada gilirannya, hal itu dilihat sebagai bentuk perpajakan tidak langsung karena konsumen tidak dikenai pajak secara langsung, tetapi melalui proses impor.

Poin Kunci

  • Tarif adalah pajak atas barang impor yang dibayar oleh importir.
  • Ada empat jenis tarif – Kuota Ad valorem, Spesifik, Majemuk, dan Tariff-rate.
  • Tujuan utama tarif adalah untuk melindungi industri dalam negeri, melindungi pekerjaan dalam negeri, keamanan nasional, dan sebagai pembalasan terhadap tarif negara lain.

Suatu negara dapat mengenakan tarif yang lebih tinggi pada produk untuk mencegah masuknya produk yang lebih murah – yang dapat melindungi pekerjaan domestik dari persaingan internasional. Misalnya, industri manufaktur mobil AS telah dirusak oleh impor murah selama bertahun-tahun, dengan tarif baru-baru ini membantu produsen dalam negeri di AS.

Tarif baru telah membuat barang impor lebih mahal, sehingga membuat produk lokal dapat bersaing karena produk lokal akan lebih diminati konsumen karena harganya.

Bagaimana Cara Kerja Tarif?

Tarif adalah pajak atas barang impor, tetapi bagaimana cara kerjanya?

Jawabannya adalah itu tergantung. Itu tergantung pada nilai barang yang diimpor, dan itu tergantung pada bagaimana masing-masing negara memproses impornya. Mari kita ambil AS sebagai contoh.

Bagian 321 – Impor Di Bawah $800

Di AS, apa pun di bawah $800 dikecualikan untuk penduduk AS. Ini termasuk dalam Bagian 321. Ini adalah proses informal yang tidak memerlukan banyak dokumen, tetapi memiliki sejumlah persyaratan peraturan. Misalnya, produk seperti makanan, kosmetik, dan obat-obatan tidak akan berlaku karena memerlukan pemeriksaan.

Informal – Impor Di Bawah $2,500

Sekali lagi, untuk impor informal, tidak ada tarif yang harus dibayar. Pada saat yang sama, barang masih harus didaftarkan ke Bea Cukai. Ini karena beberapa barang seperti makanan, minuman, dan obat-obatan dikecualikan dan harus diperiksa berapa pun nilainya. Selain itu, tidak ada Customs Bond yang diperlukan untuk impor informal.

Meskipun tarif tidak dikenakan biaya, barang informal dikenakan biaya pemrosesan barang dagangan sebesar $2, $6, atau $9 per pengiriman.

Formal – Impor Lebih dari $2,500

Impor formal bertanggung jawab atas tarif impor. Mereka juga membutuhkan apa yang dikenal sebagai Customs Bond. Ini hanyalah kontrak antara importir dan Bea Cukai yang menjamin pembayaran bea masuk dan pajak. Ini biasanya dibeli melalui Pialang Pabean, atau sebagai alternatif, dapat dibeli langsung melalui lisensi penjaminan oleh Departemen Keuangan.

Jadi untuk barang di atas $2.500, importir harus membayar bea masuk yang harus dibayar ke Bea Cukai. Ini harus dibayar sebelum barang dilepaskan.

Kesimpulan tentang cara kerja tarif impor

Secara sederhana, importir harus mengisi formulir yang relevan dengan Bea Cukai. Sebagai bagian dari proses ini, kedua belah pihak akan mengidentifikasi dan mengesahkan bea tarif yang harus dibayar. Ini kemudian akan dibayar sebelum barang dirilis.

Jumlah yang harus dibayar ditentukan oleh Bea Cukai. Ini pada dasarnya adalah database yang menyimpan semua jumlah berbeda yang harus dibayar importir untuk setiap produk. Selain itu, dibagi dengan tarif yang berbeda tergantung pada pengaturan perdagangan negara lain.

Baca juga 5 Jenis Kuota Impor Dan Penjelasan Setiap Jenis.

Siapa yang Membayar Tarif Impor

Secara teknis, importir membayar tarif. Ini dibayarkan pada saat masuk ke negara itu. Namun, biaya ini biasanya diteruskan langsung ke pelanggan melalui harga yang lebih tinggi.

Konsumen

Seperti yang terlihat selama perang dagang China-AS, bisnis tidak punya pilihan selain menaikkan harga ke konsumen. Biaya untuk pindah dan berinvestasi di negara lain akan menelan biaya miliaran bisnis setelah banyak yang telah pindah ke China dan negara lain. Hal ini menyebabkan sejumlah perusahaan  menyatakan pada 2019, bahwa harga akan naik, pekerjaan akan hilang dan laba turun.

Logikanya cukup jelas. Dengan mengenakan tarif yang lebih tinggi, itu menciptakan biaya tambahan bagi pemasok.

Ini bekerja dengan cara yang sama dengan biaya input atau tenaga kerja yang lebih tinggi. Jika biaya lebih untuk memasok produk, maka ini akan tercermin dalam harga.

Penelitian menunjukkan bahwa antara Februari 2018 dan Januari 2020, AS menghabiskan lebih dari $46 miliar untuk tarif.

Korporasi

Beberapa perusahaan mungkin tidak harus menanggung 100 persen dari biaya. Di dalam, mereka mungkin menyerap sebagian biaya menjadi keuntungan. Ini mungkin untuk mempertahankan permintaan konsumen jika harga sensitif terhadap perubahan.

Kenaikan harga mungkin secara signifikan mempengaruhi permintaan barang perusahaan, jadi mungkin lebih menguntungkan untuk mengambil sedikit keuntungan sebagai gantinya. Jadi meskipun konsumen membayar lebih, beberapa perusahaan juga akan terpukul.

 Cina

Di sisi lain, tarif dapat menyebabkan guncangan nilai tukar. Seperti yang telah kita lihat antara AS dan China, Yuan China melemah secara signifikan. Pada gilirannya, biaya impor China secara alami menjadi lebih murah karena Dolar AS dapat membeli lebih banyak.

Jadi harga barang-barang China menjadi lebih murah, tetapi harga yang lebih rendah itu belum dibebankan ke konsumen karena adanya tambahan tarif. Namun, itu berarti perusahaan China masih bisa mendapatkan bisnis di AS.

ADVERTISEMENT

 Eksportir AS

Konsumen membayar sebagian besar biaya, namun, perusahaan juga terkena dampaknya. Pada saat yang sama, nilai tukar mata uang harus diperhitungkan, dengan penurunan Yuan China telah membatasi dampak pada konsumen. Sehingga importir China dibayar sama dalam Yuan, tetapi level yang lebih rendah adalah dolar AS, sehingga membuat impor AS ke China lebih mahal.

Pada gilirannya, ini telah mempengaruhi ekspor AS ke wilayah tersebut karena menjadi relatif lebih mahal bagi importir China.

4 Jenis Tarif

Tarif ad valorem

Istilah ‘ad valorem’ berasal dari bahasa Latin yang berarti ‘menurut nilai’. Jadi dalam hal tarif, itu berkaitan dengan apa yang harus dibayar, tergantung berapa nilai barangnya. Tarif Ad Valorem datang dalam bentuk persentase daripada nilai moneter tertentu.

Misalnya, dikenakan tarif 10 persen untuk kendaraan bermotor impor. Jika mobil bernilai $10.000, tarifnya sama dengan $1.000. Namun, jika mobil itu seharga $20.000 maka tarif akan sama dengan $2.000.

Tarif Spesifik

Tarif spesifik adalah tarif yang dikenakan langsung pada satu produk tetapi tidak bergantung pada nilainya. Hal ini biasanya dikenakan berdasarkan satuan atau satuan bobot.

Misalnya, jenis susu tertentu ke AS dikenakan tarif 3,2 sen per liter. Cukup mudah untuk mengacaukan tarif spesifik dengan tarif ad valorem. Namun, perbedaan utama adalah bahwa tarif tertentu terkait dengan jumlah unit yang masuk. Hal ini berbeda dengan tarif Ad valorem yang hanya melihat nilai.

Tarif Campuran (Compound Tariff)

Tarif campuran pada dasarnya merupakan kombinasi antara tarif ad valorem dan tarif spesifik. Jadi ini mencakup biaya per unit, misalnya $1 per kilogram, serta persentase yang ditetapkan pada nilai barang, misalnya, 10 persen.

Tarif Kuota

Kuota tingkat tarif menggabungkan dua kebijakan perdagangan dalam tarif dan kuota impor. Ia bekerja dengan mengenakan tarif yang ditetapkan pada barang-barang impor hingga jumlah tertentu. Misalnya, mungkin ada tarif 10 persen untuk impor hingga 1.000 unit. Namun, untuk barang impor yang melebihi 1.000 unit tersebut, tarifnya akan dinaikkan. Misalnya, bisa naik hingga 30 persen.

Baca juga mengenai perbedaan kuota dan tarif impor.

Mengapa Tarif Impor Digunakan

Tarif digunakan untuk beberapa alasan. Beberapa negara mungkin hanya fokus pada satu faktor, sementara yang lain mungkin mengingat semuanya.

 1. Untuk Melindungi Pekerjaan Rumah Tangga

Dengan membebankan biaya pada importir, barang mereka menjadi lebih mahal. Akibatnya, ini memberikan keunggulan kompetitif bagi pemasok domestik. Misalnya, pabrikan Cina mungkin ingin mengimpor sepatu ke pasar Indonesia. Harganya Rp 200.000, sementara pesaing domestik menjual produk serupa seharga Rp 220.000. Tarif 30 persen dapat dikenakan ke produk Cina, yang akan meningkatkan harga menjadi Rp 260.000. Pada gilirannya, sepatu Cina menjadi kurang diminati.

Tanpa tarif, sepatu China akan lebih murah dan akan terlihat diminati oleh banyak konsumen. Pada gilirannya, ini menghilangkan permintaan dari pemasok domestik, yang berarti mereka perlu membuat lebih sedikit sepatu. Akibatnya, pemasok domestik akan membutuhkan lebih sedikit karyawan di pabrik dan kantor mereka.

Di pasar besar seperti manufaktur, hilangnya pekerjaan terlihat. Jadi, pemerintah berupaya menggalang dukungan publik dengan memberikan perlindungan kepada industri semacam itu. Meskipun hal ini mungkin tidak mempengaruhi niat memilih dari populasi yang lebih luas, hal ini dapat memainkan peran penting dalam memenangkan suara pekerja.

 2. Industri Kecil Dan “Bayi”

Dalam industri baru dan yang akan datang, beberapa negara berupaya melindungi perusahaan kecil dari persaingan internasional. Ini umumnya terjadi di negara-negara berkembang tetapi juga kadang-kadang digunakan di antara negara-negara maju.

Konsep industri “bayi” berasal dari gagasan bahwa perusahaan baru perlu dilindungi agar mereka dapat berkembang. Misalnya, Afrika Selatan tidak dikenal dengan manufaktur mobilnya. Namun, bisa mengimpor merek besar seperti Ford. Tak pelak, itu membuat sangat sulit bagi produsen lokal untuk bersaing. Tidak hanya mereka harus bersaing dengan merek, tetapi juga harga dan efisiensi.

Negara-negara tertentu mungkin melihat suatu industri dan percaya bahwa itu harus dipelihara sehingga dapat tumbuh. Ini mungkin karena industri ini sangat penting untuk pertahanan atau kesejahteraan negara, atau mungkin negara bertujuan untuk menciptakan peluang kerja baru.

 3. Keamanan Nasional

Industri seperti baja, teknologi, dan kedirgantaraan semuanya dipandang sebagai kunci keamanan nasional. Dan juga industri di bidang pertanian. Misalnya, jika suatu negara berperang, negara itu mungkin bergantung pada kemampuan internalnya untuk menghasilkan makanan. Akibatnya, industri ini dipandang sebagai komponen penting yang harus dilindungi.

Bukan hanya tarif yang umumnya diberlakukan, namun juga terjadi subsidi atau bahkan nasionalisasi industri.

 4. Pembalasan

Seperti yang telah kita lihat dalam perang dagang antara AS dan China, negara-negara dapat mengenakan tarif sebagai pembalasan. Misalnya, AS mengenakan tarif pada China karena tarif tinggi yang ada pada ekspornya. Tujuannya adalah agar China mengurangi tarifnya sendiri. Namun, yang terjadi adalah pembalasan dengan tarif yang terus meningkat.

Negara-negara juga dapat mengenakan tarif sebagai pembalasan atas praktik agresif yang dilakukan oleh kekuatan asing. Misalnya, AS menaikkan tarif baja menjadi 522 persen sebagai pembalasan terhadap China yang melempar baja ke pasar dengan murah. Tujuan dari tindakan negara asing, yakni Cina, tersebut adalah untuk menghancurkan industri dalam negeri agar mereka dapat mengambil pangsa pasar dan menghadapi persaingan yang tidak ada tandingannya.

FAQ Umum tentang Tarif Impor

Bagaimana Cara Kerja Tarif Impor?

Tarif yang dibebankan oleh pemerintah sebuah negara kepada importir di tempat pemasukan. Tarif kemudian harus dibayar sebelum barang apa pun dilepaskan.

Apa Itu Tarif Impor Dan Siapa Yang Membayarnya?

Tarif adalah pajak atas barang impor. Itu dibayar terutama oleh konsumen. Namun, kombinasi perusahaan, eksportir, importir, dan negara lain juga dapat membayar harganya.

Apakah Tarif Membantu Perekonomian?

Tarif impor tidak membantu perekonomian. Namun, satu-satunya keuntungan potensial adalah jika memperkuat mata uang domestik, sehingga membuat impor lebih murah. Meskipun ini sebagian besar akan diserap oleh tarif yang lebih tinggi, sementara juga merugikan eksportir dalam negeri.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Ilmu Ekonomi

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.