Apa Itu Uang Tunai Dan Sejarahnya

Uang Tunai – Apakah uang tunai itu?

Uang tunai adalah aset yang paling likuid dan vital untuk solvabilitas perusahaan.

Dari perspektif akuntansi, uang tunai adalah aset paling likuid yang dapat dimiliki perusahaan. Saldo kas menunjukkan bahwa perusahaan memiliki kas dan dapat menggunakan uang itu sesuai keinginan.

Uang tunai mencakup lebih dari sekadar uang kertas dan koin tradisional. Uang tunai dapat mencakup mata uang lainnya, serta cek dan jumlah yang tidak disetorkan dalam rekening giro.

Penjelasan Uang Tunai

Uang tunai juga dikenal sebagai uang, dalam bentuk fisik. Uang tunai, dalam lingkungan perusahaan, biasanya mencakup rekening bank dan surat berharga, seperti obligasi pemerintah dan akseptasi bankir.

Meskipun uang tunai biasanya mengacu pada uang yang ada di tangan, istilah ini juga dapat digunakan untuk menunjukkan uang di rekening perbankan, cek , atau segala bentuk mata uang lainnya yang mudah diakses dan dapat dengan cepat diubah menjadi uang tunai fisik.

Uang tunai dalam bentuk fisiknya adalah bentuk pembayaran yang paling sederhana, paling diterima secara luas dan dapat diandalkan, itulah sebabnya banyak bisnis hanya menerima uang tunai.

Cek dapat naik dan kartu kredit dapat ditolak, tetapi uang tunai di tangan tidak memerlukan proses tambahan untuk mengakses dan menggunakannya. Namun, menjadi kurang umum bagi orang untuk membawa uang tunai, di karenakan dewasa ini orang sudah memiliki ketergantungan dan kenyamanan menggunakan perbankan elektronik dan teknologi dalam sistem pembayaran.

Dalam keuangan dan perbankan, kas menunjukkan aset lancar perusahaan, atau aset apa pun yang dapat diubah menjadi kas dalam satu tahun.

Cash flow bisnis menunjukkan jumlah bersih kas yang dimiliki perusahaan, setelah memperhitungkan kas dan aset masuk dan keluar, dan dapat menjadi sumber daya yang baik bagi calon investor. Laporan arus kas perusahaan menunjukkan semua kas masuk, seperti laba bersih, dan kas keluar yang digunakan untuk membayar pengeluaran seperti peralatan dan investasi.

Bentuk Historis Uang Tunai

Uang tunai telah digunakan sejak barang dan jasa diperdagangkan, dan bentuknya tergantung pada budaya di mana ia beroperasi. Banyak peradaban selama empat ribu tahun terakhir menggunakan koin yang ditempa dari logam mulia termasuk tembaga, perunggu (campuran tembaga dan timah), perak, dan emas, meskipun peradaban awal lainnya menggunakan kerang laut atau komoditas berat, termasuk garam dan gula.

Di zaman modern, uang tunai terdiri dari koin, yang nilai logamnya dapat diabaikan, atau kertas. Bentuk uang modern ini adalah mata uang fiat .

Uang kertas adalah bentuk uang tunai yang lebih baru, berasal dari sekitar abad kedelapan belas, dan nilainya ditentukan oleh keyakinan penggunanya terhadap pemerintah yang mendukung mata uang tersebut. Kemampuan untuk menentukan harga ini memiliki efek luas pada ekonomi.

Ini dapat mempengaruhi inflasi, atau tingkat kenaikan harga barang dan jasa. Semakin banyak harga meningkat, semakin sedikit daya beli. Inflasi dapat menyebabkan semua jenis masalah bagi ekonomi yang belum memahami konsepnya; secara umum, otoritas moneter berusaha untuk menjaga inflasi seminimal mungkin dan menghindari deflasi sepenuhnya.

Deflasi adalah kebalikan dari inflasi – penurunan harga – dan memiliki potensi untuk mengarah pada depresi ekonomi jika parah.

Cek, kartu debit, kartu kredit, perbankan online, dan teknologi pembayaran smartphone telah mengurangi kebutuhan orang untuk membawa uang tunai dalam bentuk apa pun.

Kontan dalam akuntansi

Uang tunai diklasifikasikan sebagai aset lancar pada neraca dan karenanya meningkat pada sisi debet dan menurun pada sisi kredit.

Uang tunai biasanya akan muncul di bagian atas pada bagian kelas current asset dari neraca karena barang-barang ini terdaftar dalam urutan likuiditas.

Aset apa pun yang dapat dilikuidasi untuk uang tunai dalam satu tahun dapat dimasukkan sebagai uang tunai, ini dikenal sebagai ‘Cash Equivalent’ (setara kas).

Dari mana uang tunai berasal?

Uang tunai didapatkan dari penjualan barang atau jasa. Uang tunai juga dapat berasal dari investor, dana pribadi direktur atau pemilik, atau dapat dipinjamkan dari bank.

Sebagai metode paling sederhana untuk bertukar pembayaran barang atau jasa, uang tunai menyediakan cara yang cepat, handal, dan tidak rumit untuk menyelesaikan transaksi.

Uang tunai juga merupakan aset yang bermanfaat karena mempertahankan nilai pasar dari waktu ke waktu.

Laporan cash flow (arus kas) memberikan garis besar dari kas masuk dan keluar dalam perusahaan dan merupakan bagian penting dari mengelola keuangan bisnis. Informasi ini digunakan untuk membentuk laporan arus kas, yang dokumen penting bagi calon investor.

Kerugian uang tunai

Bagaimana uang tunai bisa menjadi hal yang buruk? Sebagai aset yang paling likuid, cara yang dapat diandalkan dan langsung untuk menerima pembayaran untuk suatu produk atau layanan, apakah ada hal negatif dari uang tunai?

Sayangnya ya. Uang tunai tidak datang tanpa kerugian yang jelas. Bisnis yang menyimpan uang kertas dalam jumlah besar di suatu tempat mungkin berisiko pencurian.

Uang tunai juga dapat mengalami inflasi . Inflasi terjadi dalam perekonomian ketika harga naik, artinya setiap not membawa nilai lebih rendah dari sebelumnya. Ini dikenal sebagai ‘daya beli’.

Uang Tunai dan Debitur

Setiap akun Debitooyr memiliki akun Tunai yang siap Anda isi. Anda dapat menggunakan akun ini untuk memasukkan pembayaran pada faktur, mendaftarkan pembayaran untuk pengeluaran , dan banyak lagi. Lihat akun ini kapan saja untuk melihat saldo kas saat ini.

Tinggalkan komentar