Apakah UKM? Pengertian, Cara Kerja Dan Perbedaan Di Tiap Negara

Usaha kecil dan menengah (UKM) adalah bisnis dengan pendapatan, aset, atau jumlah karyawan yang berada di bawah tingkat tertentu. Kriteria untuk menentukan UKM bervariasi antar negara dan terkadang antar industri.

Berikut adalah beberapa contoh tentang apa itu UKM, peran yang mereka mainkan dalam perekonomian, dan perbedaan tiap negara dalam mendefinisikan UKM.

ADVERTISEMENT

Apakah UKM Itu?

Sayangnya, belum ada definisi yang ditetapkan tentang UKM yang berlaku secara global. Setiap negara dapat menetapkan definisinya sendiri, dan mereka juga dapat memutuskan untuk menetapkan batasan khusus untuk industri tertentu.

Misalnya, di Indonesie seperti yang dikutip Tirto.ID dari laman Kemenkeu.go.id:

Definisi UKM (Usaha Kecil dan Menengah) menurut Undang-Undang no.9 tahun 1995 Tentang Usaha Kecil, UKM adalah usaha kecil menengah sebagai kegiatan ekonomi rakyat dengan sekala kecil dan memenuhi kriteria kekayaan bersih atas hasil penjualan tahunan serta kepemilikan sebagaimana diatur oleh undang-undang.

Usaha kecil yang memiliki kekayaan bersih atau hasil penjualan dari usahanya sebesar atau paling banyak Rp 200.000.000 dan aset, berupa tanah dan bangunan tempat usaha, tidak termasuk dalam kekayaan bersih tersebut, maka masuk kategori usaha kecil.

Dan bangunan atau tempat usaha tempat mereka beroperasi bukan sebagai anak perusahaan atau cabang perusahaan yang dimiliki, berafiliasi atau dikuasi baik langung maupun tidak oleh Usaha Menengah ataupun Usaha Besar.

Dan tafsiran lainnya adalah berdasarkan penjualan tahunan, yakni jika sebesar Rp 1.000.000.000 juga termasuk dalam kategori UKM.

Sedangkan menurut surat edaran Bank Indonesia No.26/I/UKK tanggal 29 Mei 1993 mengenai KUK (Kredit Usaha Kecil) menjelaskan bahwa UKM adalah:

ADVERTISEMENT

Usaha yang memiliki total asset Rp60 juta (enam ratus juta rupiah) tidak termasuk tanah atau rumah yang ditempati. Pengertian usaha kecil ini meliputi usaha perseorangan, badan usaha swasta dan koperasi, sepanjang asset yang dimiliki tidak melebihi nilai Rp600 juta. (Sumber: Ubanten.Ac.ID).

Namun, ada tujuan bersama dalam mendefinisikan UKM yaitu berusaha membedakan usaha kecil dan usaha menengah dari perusahaan besar.

Dan di tanah air, pemerintah menggandeng para pengusaha kecil dan menengah untuk menghadapi impor tinggi (sumber: SuaraPemerintah.id).

UKM merupakan bagian besar bisnis di banyak negara. Menurut Small Business Administration (SBA), 99,9% bisnis AS pada 2018 adalah bisnis kecil.

SBA juga mengatakan bahwa usaha kecil menyumbang sekitar 44% dari PDB AS pada tahun 2014 (tahun terakhir dimana datanya tersedia).

ADVERTISEMENT

Meskipun ini sebenarnya merupakan penurunan pangsa PDB sejak tahun 90-an, UKM tetap menjadi aspek penting dari pertumbuhan ekonomi, inovasi, dan keragaman.

Penjelasan: UKM sering diberikan insentif seperti bantuan untuk memperoleh pembiayaan dan perpajakan yang menguntungkan , meskipun bentuk bantuan dan sejauh mana UKM dibantu tergantung pada negaranya.

UKM dapat berasal dari industri apa pun, tetapi berdasarkan sifatnya, beberapa bisnis lebih cenderung menjadi UKM daripada yang lain. Misalnya, kantor hukum, perusahaan angkutan truk, layanan perawatan pribadi, kantor dokter gigi, restoran, dan bar sering kali beroperasi dengan karyawan yang relatif sedikit.

Poin Penting

  • UKM adalah bisnis kecil atau menengah yang memenuhi batasan tertentu pada karyawan atau ukuran keuangan.
  • Definisi pasti UKM bergantung pada negara tempat bisnis beroperasi, dan mungkin juga bergantung pada industrinya.
  • UKM merupakan sebagian besar bisnis.

Bagaimana UKM Bekerja

Untuk lebih memahami bagaimana UKM bekerja, mungkin yang terbaik adalah memeriksanya berdasarkan negara-ke-negara.

UKM di AS

SBA menyimpan daftar standar ukuran usaha kecil. Standar ini menentukan batas atas bisnis agar memenuhi syarat untuk kontrak pemerintah yang menguntungkan dan pendanaan yang ditargetkan.

Tergantung pada industrinya, batasan ini mungkin terkait dengan pendapatan, atau mungkin terkait dengan jumlah karyawan.

Batasan tersebut selanjutnya dapat memecah industri dengan produk. Misalnya, usaha manufaktur penggilingan jagung basah dianggap usaha kecil jika memiliki kurang dari 1.250 pegawai, sedangkan usaha pengolahan kecil di penggilingan padi tidak boleh lebih dari 500 pegawai.

Sebaliknya, batasan untuk berbagai bentuk pertanian ditetapkan pada batas pendapatan $ 1 juta daripada jumlah karyawan.

UKM di Kanada

Pengembangan Inovasi, Sains, dan Ekonomi Kanada (ISED) menggunakan istilah SME untuk merujuk pada bisnis dengan kurang dari 500 karyawan.

ISED mendefinisikan bisnis kecil sebagai bisnis yang memiliki kurang dari 100 karyawan. Bisnis mikro adalah bisnis dengan kurang dari lima karyawan.

Seperti di AS, sebagian besar bisnis Kanada adalah UKM. Pada Desember 2017 (data terbaru yang tersedia), 99,8% bisnis Kanada memiliki kurang dari 500 karyawan.

UKM di Uni Eropa

Di UE, bisnis dengan jumlah pegawai kurang dari 250 diklasifikasikan sebagai UKM.

Bisnis dengan jumlah karyawan kurang dari 50 diklasifikasikan sebagai kecil, dan bisnis dengan jumlah karyawan kurang dari 10 dianggap sebagai bisnis mikro. Sistem Eropa juga menetapkan batas € 43 juta untuk total neraca UKM (dibandingkan dengan membatasi total pendapatan).

UKM di China

Seperti di AS, definisi UKM di Cina bervariasi menurut industrinya. Batas atas karyawan untuk UKM bisa sekecil 200 atau hingga 1.000.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.