Value Chain: Pengertian, Cara Menerapkan, Keuntungan Dan Kerugian

Pasar saat ini lebih kompetitif dari sebelumnya. Para pemain telah menambahkan atribut baru ke kompetisi dan penilaian nilai tidak terbatas pada kualitas dan harga. Hari ini, Anda perlu mencapai keunggulan holistik untuk membuat nama Anda terukir indah.

ADVERTISEMENT

Tetapi bagaimana Anda dapat mengevaluasi apakah aktivitas bisnis Anda memberikan nilai terbaik bagi pelanggan Anda sambil mempertahankan keuntungan yang baik? Bagaimana memberikan nilai bagi pelanggan dan pemegang saham dibayangkan?

Maka diperlukan value chain.

ADVERTISEMENT

Value chain menjawab setiap pertanyaan yang berkaitan dengan bagaimana bisnis memberikan nilai kepada pelanggannya dan dirinya sendiri. Ini adalah teknik yang berguna untuk mengevaluasi proses bisnis dan mengidentifikasi peluang untuk inovasi.

Tapi apa itu value chain dan bagaimana mengembangkannya? Mari kita cari tahu.

ADVERTISEMENT

Apa itu Value Chain?

Value Chain atau rantai nilai dalam bahasa Indonesia adalah proses bisnis berskala besar yang diprakarsai oleh permintaan pelanggan, dan menghasilkan pengiriman proses atau layanan kepada pelanggan. Value chain mencakup segala sesuatu yang berkontribusi pada pengiriman produk tertentu.

Dengan menjumlahkan semua biaya setiap aktivitas dalam value chain, dan mengurangkan total dari harga penjualan, organisasi dapat menentukan margin keuntungan pada value chain. Sebagian besar organisasi mendukung dari 3 hingga 15 rantai nilai.

Diperkenalkan oleh Michael Porter dalam bukunya tahun 1985 yang berjudul COMPETITIVE ADVANTAGE (KEUNGGULAN KOMPETITIF), pendekatan ini menekankan menangkap proses dan aktivitas yang “menambah nilai” pada layanan atau produk yang diberikan kepada pelanggan. Value chain memberikan pandangan strategis tentang proses bisnis di seluruh organisasi dan produk yang mereka dukung.

Value Chain Vs Supply Chain (Rantai Pasokan)

Supply chain dan value chain adalah dua proses yang terlibat dalam membawa barang dari manufaktur ke tangan pelanggan. Oleh karena itu, mereka sering bingung untuk menjadi konsep yang sama.

Namun, keduanya mendekati proses dari perspektif yang berbeda dan dengan tujuan yang berbeda.

Nilai Tambah

Perbedaan utama antara supply chain dan value chain adalah bahwa supply chain tidak memiliki nilai tambah.

Semua yang dilakukan dalam rantai pasok adalah alat angkut, yaitu suatu komoditas atau material diambil dari satu bisnis dan dikirim ke bisnis lainnya, sedangkan fungsi utama value chain adalah memberi nilai tambah pada komoditas sehingga dapat akan disajikan kepada pelanggan.

Baca juga tentang Pengertian Supply Chain Management (SCM / Rantai Pasokan), Cara Kerja Dan Manfaatnya

Asal

Konsep supply chain berasal dari manajemen operasional, sedangkan konsep value chain berasal dari manajemen bisnis.

Konsep Dan Tujuan

Kegiatan supply chain direncanakan dan dikendalikan melalui proses manajemen rantai pasokan. Sistem lintas fungsi ini bertujuan untuk memastikan kepuasan pelanggan yang lengkap

Sedangkan tujuan akhir dari value chain adalah memberikan keunggulan kompetitif bagi bisnis dengan meningkatkan produktivitas sambil menjaga biaya tetap masuk akal. Untuk ini, digunakan analisis value chain.

Supply chain = memasok produk

Value chain = memberikan nilai

Model Value Chain Porter

Model value chain Porter memeriksa proses yang terlibat dalam transformasi input menjadi output. Ia melihat perusahaan sebagai rantai aktivitas penciptaan nilai.

Porter menggunakan konsep tersebut untuk mendemonstrasikan bagaimana bisnis menambahkan nilai pada bahan mentah mereka untuk menciptakan produk yang kemudian dijual kepada pelanggan. Oleh karena itu, sangat penting untuk memaksimalkan nilai pada setiap tahap operasi perusahaan.

Value chain mewakili rantai kegiatan umum untuk semua bisnis, yang dibagi menjadi kegiatan utama dan pendukung. Kegiatan ini digunakan sebagai “blok bangunan” oleh bisnis untuk menghasilkan produk atau layanan yang berharga.

Baca juga Analisis Lima Kekuatan Porter: Fitur Dan Cara Menerapkan.

Kegiatan Utama

Kegiatan utama menambah nilai dan memberi bisnis keunggulan kompetitif, memenuhi tuntutan eksternal. Ini mencakup semua tindakan yang terlibat langsung dalam produksi dan penjualan produk seperti pengadaan bahan baku, mengubahnya menjadi produk jadi, pengiriman, pemasaran, dan layanan.

Logistik Dalam Negeri

Ini mencakup tindakan dan proses yang terlibat dalam mendapatkan, mendistribusikan, dan menyimpan produk secara internal. Ini juga melibatkan hubungan dengan pemasok karena penting dalam menciptakan nilai.

Contohnya termasuk penyimpanan material, pergudangan, manajemen inventaris, penjadwalan kendaraan, dan pengembalian ke pemasok

Operasi

Ini mencakup semua proses yang terlibat dalam transisi bahan mentah ke produk akhir. Ini termasuk proses seperti manufaktur, pengemasan, perakitan, perbaikan peralatan, pengujian, pencetakan, dan operasi fasilitas.

Baca juga Aktivitas Operasi: Pengertian, Jenis Dan Contoh.

Logistik Keluar

Ini mencakup kegiatan yang terlibat dalam pengiriman produk akhir ke pelanggan, seperti mengumpulkan, menyimpan, dan mengirimkan produk secara fisik ke pelanggan. Ini juga melibatkan pengawasan sistem internal perusahaan serta sistem eksternal dari organisasi konsumen.

Contohnya termasuk pergudangan barang jadi, operasi kendaraan pengiriman, pemrosesan pesanan, dan penjadwalan.

Baca juga Strategi Pengembangan Produk – Definisi, Jenis dan Contoh.

Pemasaran & Penjualan

Kegiatan pemasaran dan penjualan melibatkan pembelian barang jadi oleh pelanggan dan insentif yang ditawarkan untuk membujuk mereka agar membeli produk perusahaan.

Periklananmerek, kutipan, pemilihan saluran, hubungan saluran, dan penetapan harga termasuk dalam pemasaran dan penjualan yang bertujuan untuk memaksimalkan visibilitas, menarik audiens pemasaran, dan mengomunikasikan mengapa pembeli harus membeli produk atau layanan.

Jasa

Ini melibatkan kegiatan yang dimaksudkan untuk mempertahankan nilai produk dan meningkatkan pengalaman pelanggan. Ini termasuk layanan tambahan, pemasangan, jaminan, pengembalian uang, dan pengembalian barang.

Pentingnya layanan purna jual sama pentingnya dengan kegiatan promosi.

Aktivitas Pendukung

Kegiatan pendukung sebagian besar berpusat pada pemenuhan kebutuhan internal dan memainkan peran tambahan dalam kegiatan utama. Ada empat aktivitas pendukung dan peningkatan efisiensi salah satu dari empat aktivitas pendukung akan menguntungkan setidaknya satu aktivitas utama.

Pembelian

Ini mencakup proses yang terlibat dalam perolehan bahan baku, peralatan, dan barang konsumsi lainnya, serta mesin, peralatan laboratorium, dan peralatan kantor. Ini juga mencakup tindakan yang terlibat dalam mencari pemasok dan menegosiasikan kontrak untuk barang dan jasa.

Perkembangan Teknologi

Teknologi digunakan pada berbagai tahap value chain untuk mencapai keunggulan kompetitif dengan meningkatkan produktivitas atau menurunkan biaya produksi.

Pengembangan teknologi mencakup kegiatan yang berkaitan dengan mesin, perangkat keras, perangkat lunak, prosedur, keamanan siber, dan keahlian teknologi. Tim penelitian dan pengembangan sering dimasukkan dalam kategori ini.

Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM)

Ini terdiri dari kegiatan yang terlibat dalam merekrut dan mempertahankan staf (seperti pelatihan, membangun, memotivasi, memberi penghargaan) yang akan membantu mengembangkan, memasarkan, dan mendistribusikan produk sesuai rencana bisnis perusahaan.

Saat ini, banyak perusahaan mendedikasikan departemen manajemen talenta dalam HRM yang merekrut dan melatih lulusan universitas terbaik.

Infrastruktur

Ini mengacu pada sistem pendukung perusahaan dan melibatkan fungsi yang memungkinkan organisasi menjalankan operasinya sehari-hari.

Ini mencakup kegiatan seperti manajemen umum (strategis), perencanaan, keuangan, akuntansi, hukum, hubungan pemerintah, dan manajemen mutu.

Elemen-elemen rantai nilai ini berkontribusi pada persamaan yang mengarah pada perhitungan margin. Sekarang, berapa marginnya?

Accurate Online, solusi untuk menyusun laporan keuangan (Neraca, Laba Rugi, Arus Kas) & segala urusan akuntansi & pajak. Dipercaya ratusan ribu bisnis di seluruh Indonesia. Coba Accurate Online gratis 30 hari.

ADVERTISEMENT

Pendapatan yang diperoleh dari value chain disebut sebagai margin.

Margin = Nilai yang Diciptakan dan Diambil – Biaya untuk Menciptakan Nilai itu

Baca juga Jenis Produk: Produk Industri & Produk Konsumen.

Apa Itu Analisis Value Chain?

Analisis value chain adalah proses multiguna yang menilai aktivitas utama dan pendukung perusahaan untuk memahami biaya, mengidentifikasi aktivitas yang menambah nilai paling banyak, dan membedakan perusahaan.

Ini bertujuan untuk membangun atau meningkatkan keunggulan kompetitif untuk bisnis dan membantu dalam mengidentifikasi tempat-tempat di mana ia dapat meningkatkan produktivitas dan profitabilitas untuk meningkatkan margin.

Bagaimana Melakukan Analisis Value Chain?

Analisis value chain memerlukan penelitian dan mungkin memakan waktu lama untuk diselesaikan. Tapi itu bisa membuat perusahaan mencapai tonggak sejarah. Beberapa langkah yang terlibat dalam membuat analisis value chain diuraikan di bawah ini.

Mengidentifikasi Aktivitas Value Chain

Tugas pertama adalah mengidentifikasi setiap langkah dalam value chain.

Dalam hal kegiatan utama, perusahaan harus menentukan sub kegiatan yang menciptakan nilai.

Untuk aktivitas pendukung, perusahaan harus menentukan sub aktivitas yang membangun nilai dalam setiap aktivitas utama.

Ini melibatkan identifikasi yang benar dari aktivitas langsung (aktivitas yang menciptakan nilai sendiri), aktivitas tidak langsung (aktivitas yang membantu mengarahkan aktivitas agar berjalan lancar), dan jaminan kualitas (aktivitas yang memastikan aktivitas langsung dan tidak langsung memenuhi standar yang dipersyaratkan).

Baca juga 4 Faktor Produksi: Pengertian Dan Penjelasan.

Mengidentifikasi Dan Menganalisis Biaya Dan Nilai Kegiatan

Langkah selanjutnya adalah mengevaluasi nilai yang disumbangkan setiap aktivitas pada proses, serta biaya terkait.

Apakah kegiatan tersebut memakan waktu? Berapa harga bahan bakunya?

Dengan menggunakan pertanyaan serupa, perusahaan dapat menentukan praktik mana yang hemat biaya dan mana yang tidak. Sejauh menyangkut nilai, nilai harus selalu dilihat dari sudut pandang konsumen.

Apakah bahan yang digunakan untuk membangun suatu produk membuatnya lebih tahan lama atau mewah bagi pengguna? Akankah perusahaan mendapat manfaat dari efek jaringan dan peningkatan bisnis jika mereka memiliki fitur tertentu?

Menjawab pertanyaan seperti itu membantu menghindari pemborosan sumber daya pada fungsi atau bagian dari produk atau layanan yang tidak membantu konsumen menambah nilai.

Baca juga Apa Itu Pemasaran Ceruk (Niche): Pengertian, Kelebihan & Kekurangan.

Mengidentifikasi Peluang Untuk Keunggulan Kompetitif

Sekarang perusahaan membutuhkan gambaran di mana keunggulannya dan di mana perubahan organisasi harus dilakukan. Ini harus dimulai dengan perbaikan yang hanya membutuhkan penyesuaian kecil tetapi memiliki efek yang besar. Begitu sebuah perusahaan telah menetapkan dan menerapkan kemenangan mudah, ia dapat beralih ke tugas yang lebih sulit yang mungkin menghambat produksi.

Untuk mendapatkan keunggulan kompetitif, perusahaan dapat melakukan pendekatan analisis value chain baik dengan keunggulan biaya atau dengan keunggulan diferensiasi.

Keuntungan Biaya

Pendekatan ini digunakan ketika sebuah perusahaan mencoba untuk bersaing pada biaya. Strategi ini bertujuan untuk meminimalkan biaya kegiatan atau jumlah total sumber daya yang digunakan serta untuk mengembangkan pemahaman tentang faktor-faktor apa yang mendorong biaya tersebut.

Dengan demikian, bisnis harus mengklasifikasikan pemicu biaya untuk setiap aktivitas. Penggerak biaya berarti segala sesuatu yang mempengaruhi biaya suatu kegiatan atau prosedur seperti hubungan antara kegiatan, lokasi geografis, pilihan kebijakan.

Setelah menentukan pemicu biaya, perusahaan harus mencari cara untuk mengoptimalkan dan menguranginya. Semakin rendah biayanya, semakin perusahaan dapat menekan harganya dan mendapatkan keunggulan biaya atas pesaing.

Keunggulan Diferensiasi

Pendekatan ini digunakan oleh perusahaan yang ingin menciptakan barang atau jasa yang terdiferensiasi. Ini memperhitungkan semua aktivitas yang paling dihargai oleh pelanggan menggunakan penggerak nilai. Penggerak nilai mirip dengan penggerak biaya, tetapi mereka merujuk pada fitur yang dihargai pelanggan selain harga rendah seperti memenuhi harapan pelanggan.

Sebuah perusahaan dapat menerapkan strategi ini untuk memastikan bahwa mereka menambah nilai dan dapat dipertahankan dari waktu ke waktu karena diferensiasi yang lebih berharga yang dimiliki perusahaan dari pesaingnya, semakin baik untuk bisnisnya dalam jangka panjang.

Untuk ini, perusahaan harus mengidentifikasi pemasok yang lebih murah, mendorong stafnya dengan berbagai pendekatan berbasis prestasi, dan mengintegrasikan berbagai solusi digital.

Terakhir, ada dua tahap yang perlu dipertimbangkan saat mengevaluasi rantai nilai.

  • Keterkaitan antara aktivitas perusahaan (Korelasi ini sangat penting untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dari kerangka rantai nilai).
  • Hubungan antara operasi internal dan organisasi eksternal yang merupakan bagian dari rantai nilai perusahaan yang diperluas.

Keuntungan Analisis Value Chain

Value chain membantu perusahaan untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi sumber efisiensi biaya, baik positif maupun negatif, dan menguntungkan perusahaan dalam beberapa cara.

  • Meningkatkan keuntungan: Dapat meningkatkan margin keuntungan perusahaan karena logistik dan distribusi yang efisien. Peningkatan nilai konsumen dan penurunan redundansi memberikan pendapatan setinggi mungkin bagi bisnis. Misalnya, fasilitas pemasaran dan purna jual Apple menarik lebih banyak pelanggan dan membujuk mereka untuk membeli barang dengan harga lebih tinggi.
  • Meningkatkan kualitas penawaran: Dapat meningkatkan kualitas pasar dan membuatnya lebih kompetitif. Peninjauan terus menerus terhadap kegiatan utama dan pendukung serta pengetahuan tentang selera dan preferensi konsumen meningkatkan kualitas produk karena persaingan yang ketat.
  • Menghilangkan pemborosan dan memberikan pengenalan merek yang lebih kuat: Ini membantu mengurangi biaya perusahaan dengan menghilangkan hal-hal yang lebih mahal atau menghabiskan terlalu banyak waktu karyawan. Selain itu, ini meningkatkan citra merek dengan secara konsisten memberikan nilai kepada pelanggan dan mencari keunggulan diferensiasi dan biaya.
  • Meningkatkan keberlanjutan: Ini dapat meningkatkan kemampuan beradaptasi dan keberlanjutan jangka panjang perusahaan sambil meningkatkan penawarannya yang berharga. Ini dapat dilakukan dengan memetakan proses rantai nilai dan menghilangkan aktivitas kasar yang tidak berkontribusi pada produk akhir.

Kekurangan Analisis Value Chain

Meskipun ada banyak manfaat untuk melakukan analisis value chain, ada beberapa kelemahan signifikan karena proses yang berupaya meningkatkan efisiensi kerja dan menambah nilai sambil mengurangi biaya dapat memiliki beberapa kelemahan.

  • Kehilangan target: Pandangan strategis yang lebih besar dapat hilang jika terlalu banyak perhatian diberikan pada microdata. Analisis rantai nilai bertujuan untuk menganalisis operasi perusahaan, segmen demi segmen tetapi kadang-kadang mudah untuk melupakan bagaimana berbagai peristiwa berinteraksi secara umum.
  • Kesulitan dalam mengembangkan rantai: Meskipun analisis rantai nilai dilakukan dalam tahap yang berbeda, pembuatannya merupakan tugas yang sulit. Proses pengumpulan data lambat dan membosankan, menentukan apa yang menambah nilai atau tidak terkadang bisa menjadi subjektif (karena perilaku pelanggan yang tidak masuk akal), dan menerapkan rencana dapat menjadi padat karya dan memakan waktu.
  • Biaya implementasi yang tinggi: Analisis value chain adalah operasi yang tidak pernah berakhir, karena persaingan tidak pernah berhenti, dan tolok ukur yang konstan diperlukan untuk selangkah lebih maju dari yang lain. Biaya implementasi untuk organisasi yang belum pernah menggunakan analisis rantai nilai sebelumnya bisa menjadi tinggi.
  • Mempertahankan proses bisa menjadi tugas yang sulit: Untuk merancang value chain hanyalah setengah dari perjuangan. Ini dapat memakan banyak waktu sehingga staf tidak dapat berkonsentrasi pada tugas-tugas lain.

Ayo, Beritahu Kami Apa Yang Anda Pikirkan!

Apakah kita melewatkan sesuatu? Ayolah! Beri tahu kami pendapat Anda tentang artikel kami tentang  rantai nilai  di bagian komentar.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.